Techno.COM, Vol. 12, No. 4, November 2013:

Please download to get full document.

View again

of 8
91 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
Techno.COM, Vol. 12, No. 4, November 2013: MODEL ANALYTICAL HIERARCHY PROCESS UNTUK SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN PENILAIAN KARYAWAN PADA INSTANSI KESATUAN BANGSA POLITIK DAN PELINDUNGAN MASYARAKAT
Document Share
Document Transcript
Techno.COM, Vol. 12, No. 4, November 2013: MODEL ANALYTICAL HIERARCHY PROCESS UNTUK SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN PENILAIAN KARYAWAN PADA INSTANSI KESATUAN BANGSA POLITIK DAN PELINDUNGAN MASYARAKAT PROPINSI JAWA TENGAH Freza Surya Asrina 1, Pujiono 2, Solichul Huda 3 1 Sistem Informasi, Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Dian Nuswantoro 2 Sistem Informasi, Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Dian Nuswantoro 3 Teknik Informatika, Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Dian Nuswantoro Jalan Nakula I No Semarang, Telp : (024) , 2, 3 Abstrak Pengelolaan data penilaian karyawan dalam pelaksanaanya memerlukan sistem yang mampu mengelola penilaian karyawan secara lebih tepat dan efektif. Penelitian ini membahas rancangan sistem pendukung keputusan reward and punishment di instansi Kesatuan Bangsa Politik dan Perlindungan Masyarakat Provinsi Jawa Tengah. Tujuan dari penelitian ini adalah membuat rancangan sistem pendukung keputusan penilaian karyawan pada Kesatuan Bangsa Politik dan Perlindungan Masyarakat Provinsi Jawa Tengah. Metode yang digunakan dalam pendukung keputusan adalah analytical hierarchy process, sedangkan desain system menggunakan System Development Life Cycle. Dengan sistem ini penentuan reward dan punishment dapat dilakukan dengan lebih efektif. Kata Kunci: Sistem Pendukung Keputusan, Reward and Punishment, Analytical Hierarchy Process Abstract In practise, data management for employee assesment needs system that able to manage employee assessment accurately and effectively. This research discuss about design of decision support system for reward and punishment in Department of Politics Nation Unity and Public Safety in Central Java. Aim of this research is to develop decision support system design of employee assesment on Department of Politics Nation Unity and Public Safety Central Java. The method used in the decision support system is Analytical Hierarchy Process, while the system design using System Development Life Cycle. Using this system, reward and punishment determination can be done effectively. Keywords: decision support system, reward and punishment, Analytical Hierarchy Process 1. PENDAHULUAN Saat ini perkembangan teknologi dalam berbagai bidang menuntut informasi yang cepat dan tepat. Kompleksitas permasalahan yang dihadapi perusahaan maupun organisasi saat ini bertambah semakin banyak dan tidak terstruktur, hal ini karena semakin bertambahnya data, bertambahnya informasi yang segera disampaikan serta ketepatan dalam mengolah dan menyajikan informasi yang ada. Dalam hal ini sistem pendukung keputusan merupakan suatu sarana yang tepat, dimana dapat memudahkan dalam pengambilan keputusan-keputusan yang diperlukan pada permasalahan atau persoalan yang rumit dan tidak terstruktur [1]. Suatu perusahaan atau instansi baik milik pemerintah maupun swasta selalu 223 Techno.COM, Vol. 12, No. 4, November 2013: membutuhkan tenaga kerja yang sering disebut dengan karyawan atau pegawai guna pelaksanaan kegiatan operasionalnya. Karyawan atau pegawai sebagai sumber daya manusia yang berkualitas membuat instansi tersebut dapat tumbuh dan berkembang dengan pesat. Oleh karena itu diperlukan kerjasama antara pegawai serta pimpinan dalam instansi tersebut. Begitu pula dengan Badan Kesatuan Bangsa Politik dan Perlindunngan Masyarakat Provinsi Jawa Tengah atau yang dapat disebut Kesbang Pol dan Linmas Prov Jateng mempunyai tugas pokok melaksanakan penyusunan dan pelaksanaan kebijakan daerah di bidang kesatuan bangsa, politik dan perlindungan masyarakat. Untuk pencapaian tugas pokok tersebut tidak lepas dari peran para pegawainya. Bagi pimpinan Kesbang pol dan linmas karyawan-karyawan yang bekarja didalamnya merupakan roda penggerak yang sangat penting bagi kelangsungan mutu untuk mengukur keberhasilan kegiatan operasionalnya. Namun kualitas kerja dari beberapa karyawan tidak selamanya sesuai dengan standar mutu yang diberlakukan. Suatu situasi dan kondisi tidak memungkinkan untuk mencapai tujuan dan harapan instansi tersebut, sehingga menyebabkan menilaian prestasi kerja menjadi menurun. Agar penilain terhadap pegawai atau karyawan dapat dilakukan secara lebih kualitas, real dan berdasarkan pada data kinerja yang ada maka diperlukan system pendukung keputusan untuk menilai pegawai yang ada dengan menggunakan analyical hierarchy process. Analytical Hierarchy Process adalah sebuah metode memecah permasalahan yang komplek/ rumit dalam situasi yang tidak terstruktur menjadi bagianbagian komponen. Mengatur bagian atau variabel ini menjadi suatu bentuk susunan hierarki, kemudian memberikan nilai numerik untuk penilaian subjektif terhadap kepentingan relatif dari setiap variabel dan mensintesis penilaian untuk variabel mana yang memiliki prioritas tertinggi yang akan mempengaruhi penyelesaian dari situasi tersebut [2]. Dengan adanya sistem pendukung keputusan ini diharapkan dapat mempercepat dan mempermudah pimpinan dalam pengambilan keputusan dalam menentukan reward atau punishment atas kinerja pegawai sesuai kriteria yang telah ditetapkan [3]. 2. ANALYTICAL HIERARCHY PROCESS Analytical Hierarchy Process adalah sebuah metode memecah permasalahan yang komplek/ rumit dalam situasi yang tidak terstruktur menjadi bagian-bagian komponen. Mengatur bagian atau variabel ini menjadi suatu bentuk susunan hierarki, kemudian memberikan nilai numerik untuk penilaian subjektif terhadap kepentingan relatif dari setiap variabel dan mensintesis penilaian untuk variabel mana yang memiliki prioritas tertinggi yang akan mempengaruhi penyelesaian dari situasi tersebut [4]. Beberapa prinsip dasar yang harus dipahami antara lain: a. Dekomposisi, setelah mendefinisikan permasalahan/persoalan, maka perlu dilakukan dekomposisi, yaitu : memecah persoalan yang utuh menjadi unsur-unsurnya, sampai yang sekecil-kecilnya. b. Comparative Judgement, prinsip ini berarti membuat penilaian tentang Techno.COM, Vol. 12, No. 4, November 2013: kepentingan relatif dua elemen pada suatu tingkat tertentu dalam kaitannya dengan tingkatan diatasnya. Penilaian ini merupakan inti dari AHP, karena akan berpengaruh terhadap prioritas elemen-elemen. Hasil dari penilaian ini lebih mudah disajikan dalam bentuk matriks Pairwise Comparison. c. Synthesis of Priority, dari setiap matriks pairwise comparison vektor eigen cirinya untuk mendapatkan prioritas lokal, karena matriks pairwise comparison terdapat pada setiap tingkat, maka untuk melakukan global harus dilakukan sintesis diantara prioritas lokal. Prosedur melakukan sintesis berbeda menurut bentuk hierarki. d. Logical Consistency, konsistensi memiliki dua makna. Pertama adalah bahwa obyek-obyek yang serupa dapat dikelompokkan sesuai keseragaman dan relevansinya. Kedua adalah tingkat hubungan antara obyek-obyek yang didasarkan pada kriteria tertentu. 3. PROSEDUR ANALYTICAL HIERARCHY PROCESS Tahapan Analytical Hierarchy Process adalah sebagai berikut : a. Menyusun hirarki dari permasalahan yang dihadapi. Gambar 1. Struktur Hierarki AHP b. Penilaian kriteria dan alternatif Kriteria dan alternatif dinilai melalui perbandingan berpasangan. Menurut Saaty [3], untuk berbagai persoalan, skala 1 sampai 9 adalah skala terbaik dalam mengekspresikan pendapat. Nilai dan definisi pendapat kualitatif dari skala perbandingan Saaty dapat dilihat pada Tabel 1. Tabel 1: Berpasangan Intensitas Skala Penilaian Perbandingan Keterangan 1 Kedua elemen sama pentingnya 3 Elemen yang satu sedikit lebih penting daripada elemen yang lainnya 5 Elemen yang satu lebih penting daripada yang lainnya 7 Satu elemen jelas lebih mutlak penting daripada elemen lainnya 9 Satu elemen mutlak penting daripada elemen lainnya 2,4,6,8 Nilai antara dua nilai pertimbanganpertimbangan yang berdekatan Perbandingan dilakukan berdasarkan kebijakan pembuat keputusan dengan menilai tingkat kepentingan satu elemen terhadap elemen lainnya Proses perbandingan berpasangan, dimulai dari level hirarki paling atas yang ditujukan untuk memilih kriteria, misalnya A, kemudian diambil elemen yang akan dibandingkan, misal A1, A2, dan A3. Maka susunan elemen-elemen yang dibandingkan tersebut akan tampak seperti pada gambar matriks di bawah ini : Tabel 2: Contoh matriks perbandingan berpasangan A1 A2 A3 A1 1 A2 1 A3 1 Untuk menentukan nilai kepentingan relatif antar elemen digunakan skala bilangan dari 1 sampai 9 seperti pada Tabel 1., Penilaian ini dilakukan oleh seorang pembuat keputusan yang ahli dalam bidang persoalan yang sedang Techno.COM, Vol. 12, No. 4, November 2013: dianalisa dan mempunyai kepentingan terhadapnya. Apabila suatu elemen dibandingkan dengan dirinya sendiri maka diberi nilai 1. Jika elemen i dibandingkan dengan elemen j mendapatkan nilai tertentu, maka elemen j dibandingkan dengan elemen i merupakan kebalikannya. Dalam AHP ini, penilaian alternatif dapat dilakukan dengan metode langsung (direct), yaitu metode yang digunakan untuk memasukkan data kuantitatif. Biasanya nilai-nilai ini berasal dari sebuah analisis sebelumnya atau dari pengalaman dan pengertian yang detail dari masalah keputusan tersebut. Jika si pengambil keputusan memiliki pengalaman atau pemahaman yang besar mengenai masalah keputusan yang dihadapi, maka dia dapat langsung memasukkan pembobotan dari setiap alternatif. c. Penentuan prioritas Untuk setiap kriteria dan alternatif, perlu dilakukan perbandingan berpasangan (pairwise comparisons). Nilai-nilai perbandingan relatif kemudian diolah untuk menentukan peringkat alternatif dari seluruh alternatif. Baik kriteria kualitatif, maupun kriteria kuantitatif, dapat dibandingkan sesuai dengan penilaian yang telah ditentukan untuk menghasilkan bobot dan proritas. Bobot atau prioritas dihitung dengan manipulasi matriks atau melalui penyelesaian persamaan matematik. Pertimbangan-pertimbangan terhadap perbandingan berpasangan disintesis untuk memperoleh keseluruhan prioritas melalui tahapan-tahapan berikut: Kuadratkan matriks hasil perbandingan berpasangan, hitung jumlah nilai dari setiap baris, kemudian lakukan normalisasi matriks. d. Konsistensi Logis Penghitungan konsistensi logis dilakukan dengan mengikuti langkahlangkah sebagai berikut : a. Mengalikan matriks dengan proritas bersesuaian. b. Menjumlahkan hasil perkalian per baris. c. Hasil penjumlahan tiap baris dibagi prioritas bersangkutan dan hasilnya dijumlahkan. d. Hasil c dibagi jumlah elemen, akan didapat λmaks. e. Indeks Konsistensi (CI) = (λmaks-n) / (n-1) f. Rasio Konsistensi = CI/ RI, di mana RI adalah indeks random konsistensi. Jika rasio konsistensi 0.1, hasil perhitungan data dapat dibenarkan. Daftar RI dapat dilihat pada Tabel 3. Tabel 3: Nilai Indeks Random Uk. Matrik s Nilai RI Uk. Matriks Nilai RI Uk. Matriks 4. PROSES PENILAIAN KINERJA KARYAWAN Kaidah pembobotan menyatakan bahwa : Nilai bobot kriteria berkisar 0-1 atau antara 0%-10%. Jumlah total bobot semua kriteria harus bernilai 0,1 (10%). Tidak ada bobot yang bernilai negatif (-). Nilai RI 1,2 0,00 7 1, ,48 3 0,58 8 1, ,56 4 0,90 9 1, ,57 5 1, , ,59 6 1, ,51 Techno.COM, Vol. 12, No. 4, November 2013: maka matriks perbandingan berpasangan harus di perbaiki. Table 7: Perhitungan rasio konsistensi Gambar 2. Hierarki Tujuan Proses Pemilihan Karyawan Menentukan Bobot (Prioritas) Kriteria a. Membuat matriks perbandingan berpasangan Membuat matrik perbandingan kriteria penilaian berdasarkan hasil survey pada Badan Kesbang Pol dan Linmas Prov Jateng. Table 4 : Matriks perbandingan berpasangan b. Membuat matriks nilai kriteria Table 5: Matriks nilai kriteria Dari table diatas, diperoleh nilai-nilai sebagai berikut: Jumlah (jumlah dari seluruh nilai hasil) = 5,00, n (jumlah kriteria) = 4, λ maks (jumlah/n)= 5,00/4 = 1,25, CI [(λ maks/n) /n] = (1,25/4)/4= 0,31/4= 0,08, IR : 1,41, CR (CI/IR)= (0,08/0,90), CR= 0,089, Oleh karena CR 0,1 maka rasio konsistensi dari perhitungan tersebut diterima. Prioritas hasil perhitungan pada langkah tersebut kemudian dituangkan pada matriks hasil. Dapat dicontohkan seaindainya diberikan data dari tiga karyawan, maka hasil akhirnya sebagai berikut : Table 8: Tahap penilaian karyawan c. Membuat matriks penjumlahan setiap baris Matriks ini dibuat dengan mengalikan nilai prioritas dengan matriks perbandingan berpasangan. Dengan hasil perhitungannya yaitu : Table 6: Matriks penjumlahan setiap baris d. Penghitungan rasio konsistensi Perhitungan ini digunakan untuk memastikan bahwa nilai rasio konsistensi (CR) 0,1. Jika ternyata nilai CR 0,1 Table 9 : Contoh penilaian karyawan Berdasarkan hasil dari perhitungan diatas, terlihat bahwa pilihan tertinggi jatih kepada Karyawan 2. hal ini menunjukkan bahwa dia merupakan pilihan yang terbaik dari pilihan alternatif yang ada, semakin besar nilainya, tersebut karyawan semakin berprestasi dan mendapatkan reward sedangkan pada saat penilaian dari kriteria tersebut tidak tercapai dan bibawah nilai rata-rata, maka mereka akan mendapat sebuah punishment. Techno.COM, Vol. 12, No. 4, November 2013: DESAIN SISTEM 5.1. Subsistem Model Gambar 3. Context Digram SPK reward and punishment Gambar 6. DFD Level 1 proses pendataan Gambar 4. Decomposition SPK reward and Punishment Gambar 7. DFD Level 1 proses Penilaian Gambar 5. DFD Level 0 SPK reward and punishment Gambar 8. DFD Level 1 Laporan Techno.COM, Vol. 12, No. 4, November 2013: Subsistem Basisdata Gambar 12. Input Data Karyawan Gambar 9. Entity Relationship Data Aplikasi SPK Reward and Punishment Tabel Relationship Gambar 13. Input Data Kriteria Gambar 10. Tabel Relationship 5.3 Desain Input dan Output Gambar 14. Input Data Penilaian Gambar 11. Input Login Sistem Gambar 15. Laporan Data Karyawan Techno.COM, Vol. 12, No. 4, November 2013: Gambar 16. Laporan Hasil Nilai Karyawan [2] Kadarsah Suryadi, Dr. Ir. dan M. Ali Ramadhani. Ir. M.T, 2000, Sistem Pendukung Keputusan : Suatu Wacana Struktural Idealisasi Konsep Pengambilan Keputusan, Remaja Rosdakarya. Bandung [3] Saaty, T.L Decision Making For Leaders. Forth edition, University of Pittsburgh, RWS Publication. [4] Sutikno, Sistem Pendukung Keputusan metode AHP untuk pemilihan Siswa dalam Mengikuti Olimpiade Sains di Sekolah Menengah Atas, Seminar Nasional Ilmu Komputer Universitas Diponegoro, Gambar 17. Laporan Reward &Punishment 6. KESIMPULAN Rancangan Sistem Pendukung keputusan Reward dan Punishment dengan menggunakan model Analytical Hierarchy Process mampu mempermudah pengambil keputusan dalam menetukan kelayakan seorang karyawan dalam pemberian Reward dan Punishment ini dapat menangani proses penilaian kinerja pegawai dengan lebih baik DAFTAR PUSTAKA [1] Erfaim Turban, 2005, Decision Support System and Expert System, United State : Prentice Hall International
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks
SAVE OUR EARTH

We need your sign to support Project to invent "SMART AND CONTROLLABLE REFLECTIVE BALLOONS" to cover the Sun and Save Our Earth.

More details...

Sign Now!

We are very appreciated for your Prompt Action!

x