STUDI KASUS KESULITAN BELAJAR SISWA YANG TINGGAL KELAS ARTIKEL PENELITIAN OLEH: YUSMIATI NIM F

Please download to get full document.

View again

of 13
6 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
STUDI KASUS KESULITAN BELAJAR SISWA YANG TINGGAL KELAS ARTIKEL PENELITIAN OLEH: YUSMIATI NIM F PROGRAM STUDI BIMBINGAN DAN KONSELING JURUSAN ILMU PENDIDIKAN FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
Document Share
Document Transcript
STUDI KASUS KESULITAN BELAJAR SISWA YANG TINGGAL KELAS ARTIKEL PENELITIAN OLEH: YUSMIATI NIM F PROGRAM STUDI BIMBINGAN DAN KONSELING JURUSAN ILMU PENDIDIKAN FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS TANJUNGPURA PONTIANAK 2016 STUDI KASUS KESULITAN BELAJAR SISWA YANG TINGGAL KELAS SMP NEGERI 13 PONTIANAK ARTIKEL PENELITIAN YUSMIATI NIM F Disetujui, Pembimbing I Pembimbing II Prof. Dr. H. M. Asrori, M.Pd NIP Dra. Abas Yusuf, M.Sc NIP Mengetahui, Dekan FKIP KetuaJurusan IP Dr. H. Martono, M.Pd Dr. Hj. Fadilah, M.Pd NIP NIP STUDI KASUS KESULITAN BELAJAR SISWA YANG TINGGAL KELAS DI KELAS VIII F SMP NEGERI 13 PONTIANAK Yusmiati, M. Asrori, Abas Yusuf Program Studi Bimbingan dan Konseling, FKIP, UNTAN, Pontianak Abstrak: Penelitian ini mempunyai tujuan umum penelitian ini adalah: Bagaimanakah membantu mengatasi siswa yang mempunyai kesulitan belajar siswa yang tinggal kelas di kelas VIII F SMP Negeri 13 Pontianak? secara khusus penelitian ini betujuan untuk memperoleh kejelasan tentang: 1. Jenis masalah kesulitan belajar yang dialami siswa yang tinggal kelas di kelas VIII F SMP Negeri 13 Pontianak. 2. Faktor-faktor internal yang menyebabkan timbulnya kesulitan belajar yang di alami siswa yang tinggal kelas di kelas VIII F Selama siswa yang tinggal di kelas VIII F SMP Negeri 13 Pontianak. 3. Faktor-faktor eksternal yang menyebabkan timbulnya kesulitan belajar yang dialami siswa yang tinggal di kelas VIII F SMP Negeri 13 Pontianak. 4. Upayabantuan alternatif apa saja yang sesuai untuk mengatasi kesulitan belajar siswa yang tinggal kelas di kelas VIII F SMP Negeri 13 Pontianak. Kata Kunci: Studi Kasus, Kesulitan belajar Abstract: This study has the objective of this study was: How to help cope with students who have learning difficulties students staying in class VIII class F SMP Negeri 13 Pontianak? This study specifically aims to gain clarity about: 1. Types of learning difficulties experienced problems students living in the class F class VIII SMP Negeri 13 Pontianak. 2. Faktor-internal factors that cause learning difficulties experienced students who stayed in class VIII class F For students staying in class VIII F SMP Negeri 13 Pontianak. 3. External factors that cause learning difficulties experienced by students who stayed in class VIII F SMP Negeri 13 Pontianak. 4. Efforts to support any appropriate alternative to address students' learning difficulties who lived in class VIII class F SMP Negeri 13 Pontianak. Keywords: Casestudies, Behavior, MathLesson S iswa yang mengalami kesulitan belajar memiliki hambatan-hambatan sehingga menampakkan gejala-gejala yang bisa diamati oleh guru. Beberapa gejala sebagai pertanda adanya kesulitan belajar yaitu antara lain: siswa menunjukan prestasi yang rendah yang kedudukannya di bawah rata-rata yang di capai oleh kelompoknya. Hasil yang dicapai tidak seimbang dengan usaha dilakukan, lambat dalam melakukan tugas-tugas belajar, menunjukan sikap yang kurang wajar seperti: acuh tak acuh, berpura-pura, membolos dalam satu hari dan datang terlambat ke sekolah. Agar siswa bisa naik kelas tentunya harus memenuhi syarat-syarat yang telah ditetapkan oleh sekolah masing-masing. Di SMP Negeri 13 Pontianak terdapat empat orang siswa yang tinggal kelas, dua diantaranya. Satu pindah dan yang satunya berhenti sekolah, sehingga pada saat ini tinggal dua orang siswa yang masih melanjutkan belajarnya di sekolah tersebut. Sejalan dengan pendapat yang dikemukakan oleh Burton (1952:622) bahwa. (1) Siswa dikatakan gagal apabila dalam batas waktu tertentu yang bersangkutan tidak mencapai ukuran tingkat keberhasilan atau tingkat penguasaan (level of mastery) minimal dalam pelajaran tertentu seperti yang telah ditetapkan oleh orang dewasa atau guru. (2) Siswa dikatakan gagal apabila yang bersangkutan tidak dapat mencapai prestasi yang semestinya, sedangkan dalam prediksi hal tersebut dapat ia raih dengan hasil yang memuaskan. (3) Siswa dikatakan gagal apabila yang bersangkutan tidak berhasil mencapai tingkat pengusaaan (level of mastery) yang diperlukan sebagai prasyarat bagi kelanjutan pada tingkat pelajaran berikutnya. Kesulitan belajar tidak selalu disebabkan oleh faktor intelegensi yang rendah (kelainan mental), akan tetapi dapat juga disebabkan oleh faktor-faktor non intelegensi.menurut Ahmadi dan Supriyono (2001:75) mengemukakan macam-macam kesulitan belajar dapat dikelompokkan menjadi empat macam: a. Dilihat dari jenis kesulitan belajar: 1) Ada yang berat 2) Ada yang ringan b. Dilihat dari bidang studi yang pelajari 1) Ada yang sebagian bidang studi. 2) Ada yang keseluruhan bidang studi c. Dilihat dari sifat kesulitannya: 1) Dilihat dari segi sifatnya permanen atau menetap, 2) Ada yang sifatnya hanya sementara d. Dilihat dari segi faktor penyebabnya 1) Ada yang karena faktor intelegensi 2) Ada yang karena faktor non intelegensi. Gejala kesulitan belajar dapat diperlihatkan siswa baik secara langsung maupun tidak langsung. Gejala tersebut tampak pada saat mempersiapkan diri menerima pelajaran, selama proses belajar dan sesudah proses belajar berlangsung.menurut Lestari (2013:21) gejala-gejala kesulitan belajar sebagai berikut: a. Gejala yang tampak pada saat mempersiapkan diri untuk menerima pelajaran seperti datang terlambat, terlalu banyak bergerak, sering berpindah tempat, mencolek-colek teman lain, banyak bicara, menggerak gerakan badan, tidak sanggup memusatkan perhatian, acuh-tak acuh, malas dan segan mengikuti pelajaran b. Gejala yang tampak selama proses belajar seperti kurang atau sulit memahami konsep-konsep baru, sering merasa sakit kepala, sakit perut dan perasan tidak enak lainya, kurang peka, cepat lelah, sering melamun,sulit memusatkan perhatian yang agak lemah, kalau pada saat berbicara dan membaca, tidak bisa merespon dengan benar, selalu merasa bodoh dan kurang berprestasi, sering mencontek dan sebagainya c. Gejala yang tepat sesudah mengikuti proses belajar seperti ceroboh dan meninggalkan alat-alat pelajaran begitu saja, tidak memperdulikan lingkungannya, menyendiri, memusuhi teman atau siswa lain, serta tidak siap menghadapi ulangan. Adapun faktor-faktor yang menyebabkan munculnya kesulitan belajar seperti yang dikemukakan. Ahmadi dan Supriyono (2001:75) adalah sebagai berikut a. Faktor Intern (faktor dari dalam diri manusia itu sendiri) 1) Faktor Psikogis 2)Faktor Fisiologis b. Faktor Ekstern (faktor dari luar manusia) meliputi: 1) Faktor-faktor non sosial. 2) Faktor-faktor sosial. Hal ini dapat terantaskan melalui layanan bimbingan dan konseling yang dilaksanakan disekolah terhadap siswa, karena Salah satu tujuan dari kegiatan bimbingan di sekolah adalah agar siswa dapat mengembangkan kemampuan memecahkan masalah atau hambatan.lebih jelasnya berikut ini apa yang menjadi tujuan layanan bimbingan dalam belajar, seperti yang dikemukakan oleh Sukardi (2002:79): (a) Mencari cara-cara belajar yang efisien dan efektif bagi seorang anak atau sekelompok anak. (b) Menunjukan cara-cara mempelajari sesuatu dan menggunakan buku pelajaran. (c) Memberikan informasi (saran dan petunjuk) bagaimana memanfaatkan perpustakaan. (d) Membantu tugas sekolah dan mempersiapkan diri dalam ulangan dan ujian. (e) Memilih suatu bidang studi (mayor atau minor) sesuai dengan bakat, minat, kecerdasan, cita-cita dan kondisi fisik atau kesehatannya. (f) Menunjukan cara-cara menghadapi kesulitan dalam bidang studi tertentu. (g) Menentukan pembagian waktu dan perencanaan jadwal belajarnya. (h) Memilih pelajaran tambahan baik yang berhubungan dengan pelajaran di sekolah maupun untuk pengembangan bakat dan karirnya dimasa depan. Bimbingan dan konseling merupakan serangkaian program layanan yang diberikan kepada siswa agar mereka mampu berkembang lebih baik, bimbingan dan konseling diselenggarakan di sekolah-sekolah mulai dari tingkat dasar sampai tingkat tinggi.hal ini sejalan dengan pendapat Anas Salahudin (2010:22)bahwa tujuan bimbingan dan konseling di sekolah: Tujuan umum pelayanan bimbingan dan konseling pada dasarnya sejalan dengan tujuan pendidikan itu sendiri karena bimbingan dan konseling merupakan bagian integral dari system pendidikan. Pada undang-undang Nomor 2 tahun 1989 tentang sistem pendidikan Nasional disebutkan bahwa tujuan pendidikan adalah terwujudnya manusia Indonesia seutuhnya yang cerdas, yang beriman dan taqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi pekrti luhur, memiliki pengetahuan dan keterampilan, kesehatan jasmani dan rohani, kepribadian yang mantap dan mandiri, serta rasa tanggung jawab kemasyarakat dan kebangsaan. Maka dari itu masalah dslam penelitian ini adalah Bagaimanakah membantu mengatasi siswa yang mempunyai kesulitan belajar siswa yang tinggal kelas di kelas VIII F SMP Negeri 13 Pontianak? Masalah Umum di atas akan dijabarkan dalam beberapa Sub-sub masalah, sebagai berikut: 1. Apa sajakah jenis masalah kesulitan belajar yang dialami oleh siswa yang tinggal kelas di kelas VIII F SMP Negeri 13 Pontianak? 2. Faktorfaktor internal apa sajakah yang menyebabkan kesulitan belajar siswa yang tinggal kelas di kelas VIII F SMP Negeri 13 Pontianak? 3. Faktor-faktor eksternal apa sajakah yang menyebabkan kesulitan belajar siswa yang tinggal kelas di kelas VIII F SMP Negeri 13 Pontianak? 4. Upaya bantuan alternatif apa saja yang sesuai untuk dilakukan dalam mengatasi kesulitan belajar siswa yang tinggal kelas di kelas VIII F SMP Negeri 13 Pontianak? Berangkat dari maslah pada penelitian ini maka peneliti merumuskan tujuan pada penelitian ini yaitu mengungkap tentang bagaimana membantu siswa yang mengalami kesulitan belajar yang di alami oleh siswa yang tinggal kelas di kelas VIII F SMP Negeri 13 Pontianak Selanjudnya secara khusus penelitian ini betujuan untuk memperoleh kejelasan tentang: 1. Jenis masalah kesulitan belajar yang dialami siswa yang tinggal kelas di kelas VIII F SMP Negeri 13 Pontianak. 2. Faktor-faktor internal yang menyebabkan timbulnya kesulitan belajar yang di alami siswa yang tinggal kelas di kelas VIII F Selama siswa yang tinggal di kelas VIII F SMP Negeri 13 Pontianak.3. Faktor-faktor eksternal yang menyebabkan timbulnya kesulitan belajar yang dialami siswa yang tinggal di kelas VIII F SMP Negeri 13 Pontianak. 4. Upayabantuan alternatif apa saja yang sesuai untuk mengatasi kesulitan belajar siswa yang tinggal kelas di kelas VIII F SMP Negeri 13 Pontianak. METODE Metode penelitian yang digunakan adalah metode deskriptif dengan bentuk penelitian yang digunakan adalah studi kasus bentuk penelitian yang memusatkan perhatian pada suatu kasus secara intensif dan mendetail, subjek yang diselidiki terdiri dari satu unit kesatuan unit yang dipandang sebagai kasus dan subjek kasus dalam penelitian ini adalah siswa yang mengalami kesulitan belajar Suryabrata (2011)Subyek kasus penelitian ini adalah dua orang peserta didik.hal tersebut berdasar hasil opservasi, wawancara dengan guru mata pelajaran yang bersangkutan subjek kasus yang dipilih dengan prilaku kesulitan belajar sebagai berikut: 1. Subjek kasus adalah peserta didik kelas VIII F yang masih terdaftar di SMP Negeri 13 Pontianak. 2. Penemuan subjek kasus berdasarkan hasil observasi langsung (pengamatan) dan hasil wawan cara dengan guru mata pelajaran. 3. Subjek kasus adalah peserta didik yang kesulitan belajar seperti: nilainya rendah, ketinggalan kelas. Maka dari itu teknik pengumpul data yang di gunakan dalam penelitian ini diantaranya yaitu menggunakan komunikasi langsung, observasi langsung, dan studi dokumentasi. Adapun alatnya adalah pedoman wawancara, pedoman observasi dan dokumentasi. Data yang telah terkumpul dianalisis secara kualitatif pada setiap langkah studi kasus yang meliputi langkah-langkah sebagai beriku: Identifikasi Kasus: Langkah ini dimaksud untuk mengenal siswa beserta gejala-gejala yang tampak dalam langkah ini pembimbing mencatatat siswa yang perlu mendapat bantuan. Diagnosis: Langkah diagnosis yaitu langkah untuk menetapkan masalah yang dihadapi beserta latar belakang dalam langkah ini, kegiatan yang dilakukan ialah mengumpulkan data dengan menggunakan berbagai teknik pengumpul data. Setelah data terkumpul, ditetapkan masalah yang dihadapi serta latar belakangnya. Prognosis: Langkah prognosis yaitu langkah untuk menetapkan jenis bantuan yang akan dilaksanakan untuk membimbing siswa. Langkah prognosis ini ditetapkan berdasarkan kesimpulan dalam langkah diagnosis, langkah prognosisnya ini ditetapkan bersama setelah mempertimbangkan berbagai kemungkinan dan berbagai faktor. Treatment: Treatment merupakan langkah pelaksanaan bantuan atau bimbingan. Langkah ini merupakan pelaksanaan yang ditetapkan dalam langkah prognosis. Pelaksanaan treatmen dilakukan dengan menggunakan model konseling rasional emotif dengan teknik pemberian tugas dan model konseling behavioral dengan teknik latihan ketegasan. Treatmen terhadap subyek kasus I maupun subyek kasus II dilakukan selama empat kali pertemuan. Evaluasi dan Follow-up:Langkah ini dimaksud untuk menilai atau mengetahui sejauh manakah terapi yang telah dilakukan dan telah mencapai hasilnya. Dalam langkah ini follow-up atau tindak lanjut, dilihat perkembangan selanjutnya dalam jangka waktu yang lebih jauh. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Subjek kasus satu adalah anak kelima dari lima bersaudara. Abangnya yang pertama sudah bekerja dan sudah berkeluarga, anak kedua sudah berkeluarga tetapi tidak bekerja. Anak yang ketiga sudah selesai sekolah tetapi belum bekerja dan belum berkeluarga.sedangkan anak yang keempatmasih sekolah di salah satu SMA Negeri 2 Pontianak situasi lingkungan keluarga subjek kasus dapat dikatakan ramai karena dirumahnya selain kedua orang tuanya, kakaknya yang sudah berkeluarga juga tinggal di rumah itu. Ayahnya bekerja sebagai tukang bangunan sedangkan ibunya hanya sebagai ibu rumah tanggabiasa dan keadaan ekonomi keluarga dapat dikatakan menengah kebawah. 1. Kesehatan subjek kasus tergolong cukup baik dan belum pernah menderita penyakit yang serius. Berdasarkan data kesehatan yang ada di bagian UKS, sejak kelas VII subjek kasus tidak pernah menderita penyakit yang membuatnya terganggu dalam proses belajarnya di sekolah. 2. Latar belakang pendidikan Dari bangku SD sampai SMP subjek kasus memiliki prestasi belajar yang baik, meskipun tidak mendapat rengking di kelasnya namun nilainya cukup memenuhi kriteria kenaikan kelas. Pada kelas 1 SMP prestasi belajar subjek kasus juga baik, namun pada saat duduk di kelas VIII F subjek kasus tinggal kelas karena nilai diperoleh dibawa rata-rata standar kenaikan kelas, sedangkan hasil prestasi belajar subjek kasus pada semester II tahun ajaran 2014/2015 adalah sebagai berikut. Latar belakang hubungan sosialsubjek kasus termasuk anak yang sopan. Pendiam dan sedikit tertutup terhadap orang lain sehingga di sekolah ia tidak terlalu banyak teman, namun di lingkungan rumahnya ia cukup banyak mempunyai teman. Hubungan subjek kasus dengan anggota keluarga di rumah baik, namun dengan abang dan adiknya yang masih sekolah subjek kasus sering beda pendapat. Dari keterangan tersebut dapat dikatakan bahwa hubungan sosial subjek kasus kurang baik. Keadaan belajar subjek kasus tidak mempunyai tempat belajar khusus di rumahnya, karena keadaan rumahnya sempit dan ramai sehingga kasus tidak dapat berkonsentrasi dengan baik dalam belajar. Subjek kasus tidak mempunyai jadwal belajar yang tetap, waktu yang digunakan untuk belajar juga sedikit sekali. Selama ini cara belajar yang dilakukannya adalah membaca buku sambil mendengarkan musik, itu dilakukannya jika akan ada ulangan sehingga tidak jarang hasil ulangannya rendah. Selain itu dalam mengikuti pelajaran di sekolah subjek kasus jarang mengajukan pertanyaan, jika guru yang memberikan pertanyaan kepadanya sering tidak dijawabnya sehingga terkesan subjek kasus mempunyai sikap acuh tak acuh dalam belajar. Kemampuan dasar. Bakat: Subjek kasus tidak mempunyai bakat yang menonjol. Dilihat dari prestasi belajarnya subjek kasus lebih cenderung memiliki bakat pada olah raga. Minat: Berdasarkan hasil wawancara dengan subjek kasus, minat belajar subjek kasus secara keseluruhan agak kurang. Subjek kasus malas untuk belajar di rumah karena ia tidak mempunyai jadwal belajar yang tetap.motivasi: Menurut subjek kasus ia malas belajar karena tidak ada perhatian dari orang tua sehingga ia merasa tidak termotivasi untuk belajar. Kegiatan yang dilakukan subjek kasus sehari-hari adalah pergi sekolah. Setelah pulang sekolah main kewarnit, ini dilakukannya setiap pulang sekolah. Kegiatan lain yang dilakukan hanya kumpul-kumpul dengan teman di lingkungan rumahnya. Jika sudah kumpul dengan temannya yang dilakukan hanya ngobrol dan main henpon, main gitar dan nyanyi-nyanyian sampai larut malam. Karena sudah terlalu lelah dan ngantuk biasanya subjek kasus tidak dapat membagi waktu dengan baik, kapan harus belajar dan kapan harus melakukan kegiatan lainnya. Diagnosis merupakan langkah untuk mencari faktor penyebab dari masalah yang sedang dihadapi oleh subjek kasus. Berdasarkan identifikasi data yang telah terkumpul maka dapat ditetapkan bahwa faktor penyebab kesulitan belajar yang dialami oleh sebjek kasus adalah sebagai berikut: 1) Subjek kasus mempunyai rasa minder 2) Kesulitan belajar terdapat pada mata pelajaran Agama, PKN, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, Matematika, IPA, IPS, Seni Budaya, TIK dan Mulok Prakarya. 3) Subjek kasus tidak dapat membagi waktu untuk belajar 4) Subjek kasus kurang bergairah, merasa lelah dan tidak bersemangat dalam belajar. Prognosis setelah mengetahui faktor-faktor penyebab kesulitan belajar siswa yang tinggal kelas, kemudian menetapkan alternatif bantuan yang akan diberikan. Adapun alternatif bantuan yang akan diberikan adalah dengan menggunakan pendekatan konseling behavioral. Pendekatan ini menekankan pada prensip belajar pengubahan tingkah laku kearah yang lebih adaptif dan menghapus polapola tingkah laku yang maladaptif serta membantu subjek kasus untuk mempelajari pola-pola tingkah laku baru yang konstruktif.pada tahap ini dilaksanakan alternatif bantuan sebagai mana dirumuskan dalam prognosis. Evaluasi.Langkah ini untuk memperoleh gambaran tentang keberhasilan dari pelaksanaan konseling yang telah diberikan. 1. Observasi Setelah wawancara konseling, maka ketika dilakukan observasi di dalam kelas terlihat bahwa subjek kasus mulai memberikan perhatian terhadap setiap mata pelajaran, selain itu subjek kasus sudah menampakkan bahwa sekarang ia sudah percaya diri dan tidak minder lagi. Subjek kassus sudah mulai banyak teman di dalam kelasnya dan tampak sesekali didalam belajar ia mau menjawab. 2. Wawancara dengan subjek kasuspada wawancara dengan subjek kasus, ia menceritakan bahwa sekarang ia lebih percaya diri dan sudah mulai banyak teman di kelasnya mengenai kesulitan belajar pada mata pelajaran Agama, PKN, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, Matematika, IPA, IPS, Seni Budaya, TIK dan Mulok Prakarya sedikit-sedikit sekarang subjek kasus sudah berubah dan dapat lebih konsentrasi dalam belajar, karena sekarang subjek kasus telah belajar sesuai dengan jadwa yang dibuatmenurut keterangannya sekarang ia sudah jarang ngumpul hingga larut malam. 3. Wawancara dengan guru wali kelas. Menurut wali kelas subjek kasus sekarang tampak serius dalam mengikuti pelajaran. Tidak seperti sebelumnya sering tidak mengerjakan pekerjaan rumah, sering membolos dan tidur didalam kelas. 4. Wawancara dengan guru mata pelajaran a. Guru mata pelajaran Agama. Menurut penjelasan guru mata pelajaran Agama, subjek kasus sudah sedikit mengalami perubahan. Ia sudah mau mengerjakan pekerjaan rumah, ia sudah mulai paham menulis dan membaca dalam bahasa arab. Hal ini lebih baik dibandingkan pada semester sebelumnya b. Guru mata pelajaran PKN. Menurut penjelasan guru mata pelajaran PKN, sekarang subjek kasus sudah tidak membolos lagi, sehingga tidak ketinggalan pelajaran. selain itu mau mendengarkan di saat pelajaran di jelaskan meskipu terkadang tidak mau bertanya disaat di kasi kesempatan bertanya c. Guru mata pelajaran Bahasa Indonesia. Menurut penjelasan guru mata pelajaran Bahasa Indon
Similar documents
View more...
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks