SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN SELEKSI PENERIMAAN DOSEN DI STMIK AMIKOM YOGYAKARTA MENGGUNAKAN METODE TOPSIS DAN BORDA ABSTRAK

Please download to get full document.

View again

of 18
222 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN SELEKSI PENERIMAAN DOSEN DI STMIK AMIKOM YOGYAKARTA MENGGUNAKAN METODE TOPSIS DAN BORDA Ikmah 1, Kusrini 2, Andi Sunyoto 3 1, 2, 3 Program Studi Teknik Informatika MTI STMIK
Document Share
Document Transcript
SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN SELEKSI PENERIMAAN DOSEN DI STMIK AMIKOM YOGYAKARTA MENGGUNAKAN METODE TOPSIS DAN BORDA Ikmah 1, Kusrini 2, Andi Sunyoto 3 1, 2, 3 Program Studi Teknik Informatika MTI STMIK Amikom Yogyakarta 1, 2, 3 ABSTRAK Setiap perguruan tinggi pasti membutuhkan seorang dosen untuk dapat mengajar dengan baik kepada mahasiswanya. Dosen yang diinginkan juga harus mempunyai kriteria yang dibutuhkan oleh perguruan tinggi, agar menghasilkan lulusan yang mampu bersaing dengan dunia luar. Dalam proses seleksi penerimaan dosen pada perguruan tinggi STMIK Amikom Yogyakarta membutuhkan calon dosen yang sesuai dengan kriteria yang diinginkan. Pada proses penerimaan calon dosen di STMIK Amikom Yogyakarta masih bersifat subyektif, sehingga menimbulkan tingkat subyektifitas untuk mendapatkan calon dosen yang sesuai dengan kriteria yang ditentukan. Kriteria yang digunakan adalah tes microteaching dan tes psikotes. Pada penelitian ini penulis menyarankan untuk melakukan proses seleksi dengan menggunakan metode TOPSIS dan Borda. Metode TOPSIS digunakan untuk merekomendasikan calon dosen yang memperoleh nilai tertinggi, kemudian metode Borda digunakan untuk mendapatkan suatu keputusan dari banyak decision maker yang dalam penelitian ini terdapat pada tahap tes microteaching. Hasil dari penelitian ini dapat merekomendasikan calon dosen yang lulus seleksi penerimaan dosen dengan melakukan pengujian menggunakan formasi bobot. Pengujian dilakukan sebanyak 5 kali, dari pengujian tersebut disarankan untuk menggunakan pengujian yang pertama karena pada pengujian pertama mendekati dengan data nyata sebesar 63,33% untuk tes microteaching dan 75% untuk tes psikotes. Kata Kunci: Sistem Pendukung Keputusan, TOPSIS, BORDA, Seleksi Calon Dosen ABSTRACT Every college would need a lecturer to be able to teach well to his students. Desired lecturers must also have the criteria required by universities, in order to produce graduates who are able to compete with the outside world. In the selection process of acceptance of lecturers at college STMIK Amikom Yogyakarta requires candidate lecturers in accordance with the desired criteria. In the process of acceptance of lecturer candidates in STMIK Amikom Yogyakarta still requires subjective, thus raising the level of subjectivity for prospective participants in accordance with the criteria specified. The criteria used are microteaching test and psychotest test. In this study the authors to perform the selection process using TOPSIS and Borda method. The method used to 44 replace prospective lecturers who get the highest score, then Borda method used to get a decision from many decision makers in this research is at the stage of microteaching tests. The results of this study can attract prospective lecturer who passed the selection of lecturer acceptance by conducting the test using weight formation. The test was performed 5 times, from the test it is suggested to use the first test because in the first experiment with real data equal to 63,33% for microteaching test and 75% for psychotest test. Keywords: Decision Support System, TOPSIS, BORDA, Selection of Lecturer Candidates PENDAHULUAN Proses penerimaan calon dosen merupakan proses recruitment calon dosen di perguruan tinggi untuk mendapatkan dosen yang sesuai dengan kriteria yang telah ditentukan oleh masing-masing instansi. Dalam merekrut dosen bukanlah hal yang mudah dilakukan di STMIK Amikom Yogyakarta, dosen yang dipilih haruslah calon dosen yang memenuhi kriteria yang ditentukan oleh STMIK Amikom Yogyakarta. Untuk itu calon dosen tetap harus melewati beberapa tes yang harus dilalui terlebih dahulu. Terdapat 2 tahapan tes yang harus dilalui untuk menjadi dosen di STMIK Amikom Yogyakarta yaitu tes microteaching dan tes psikotes. Dari masing-masing tahapan seleksi terdapat sub-sub kriteria untuk menjadi bahan pertimbangan dalam proses penilaian lulus atau tidak calon dosen tersebut. Calon dosen yang lulus seleksi tahap pertama yaitu tes microteaching, maka berhak mengikuti tes tahap kedua yaitu tes psikotes. Proses seleksi penerimaan calon dosen yang dilakukan saat ini masih bersifat subyektif, sehingga menimbulkan banyak keputusan dengan tingkat subyektifitas yang tinggi. Tingkat subyektifitas yang dilakukan tidak menggunakan kriteria yang sudah ditentukan, untuk itu perlu adanya sistem yang dapat membantu merekomendasikan calon dosen di STMIK AMIKOM Yogyakarta. STMIK Amikom Yogyakarta adalah sebuah perguruan tinggi hasil pengembangan dari Akademi Manajemen Informatika dan Komputer AMIKOM YOGYAKARTA. Semakin berkembangnya STMIK Amikom Yogyakarta dari tahun ke tahun yang sangat pesat, maka dibutuhkan Sumber Daya Manusia yang berkualitas, sehingga dapat meningkatkan kualitas perguruan tinggi. Sumber Daya 45 Manusia yang dibutuhkan adalah dosen untuk membantu mencerdaskan anak bangsa. Berdasarkan latar belakang tersebut, maka penulis mengimplementasikan penggunaan metode TOPSIS dan Borda untuk membantu dalam proses seleksi penerimaan dosen. Rumusan masalah dalam penelitian seleksi penerimaan dosen sebagai berikut : 1. Apakah metode TOPSIS dan Borda terbukti dapat digunakan di sistem pendukung keputusan seleksi penerimaan dosen di STMIK Amikom Yogyakarta? 2. Berapa tingkat akurasi yang dihasilkan dengan menggunakan metode TOPSIS dan Borda pada sistem pendukung keputusan seleksi penerimaan dosen di STMIK Amikom Yogyakarta? Batasan permasalahan pada penelitian seleksi penerimaan dosen sebagai berikut : a. Pada penelitian ini penulis menggunakan objek penelitian yaitu STMIK Amikom Yogyakarta. b. Data sampel yang digunakan berupa data-data terkait dengan penerimaan calon dosen yang diambil pada tahun 2014/2015. c. Data diperoleh dari observasi langsung, data dokumentasi, wawancara terhadap ketua Bagian PSDM STMIK Amikom Yogyakarta. d. Variabel-variabel yang digunakan dalam seleksi penerimaan dosen di STMIK Amikom Yogyakarta yaitu test microteaching dan test psikologi. Kriteria tes microteaching meliputi penguasaan dan kemampuan menjelaskan materi, kemampuan dalam menjawab pertanyaan, kemampuan dalam memberi motivasi mahasiswa, kemampuan membuat suasana kelas menyenangkan dan penampilan. Kriteria tes psikologi antara lain yang pertama kemampuan umum meliputi dari inteligensi, daya tangkap dan daya analis, yang kedua sikap kerja meliputi ketelitian kerja, ketekunan, sistematika kerja, inisiatif dan daya juang, yang ketiga tes kepribadian meliputi kerjasama, keterampilan interpersonal, kepercayaan diri, motivasi dan pengambilan keputusan, yang 46 ketiga kepribadian meliputi kerjasama, keterampilan interpersonal, kepercayaan diri, motivasi dan pengambilan keputusan. e. Pada tes microteaching menggunakan metode TOPSIS dan BORDA, sedangkan pada tes psikotes menggunakan metode TOPSIS. f. Sistem pendukung keputusan yang dibangun menggunakan Bahasa Pemrograman PHP dan database MySQL. g. Output dari penelitian ini menghasilkan rancangan berupa prototype. Tujuan dari penelitian seleksi penerimaan dosen di STMIK Amikom Yogyakarta sebagai berikut : a. Untuk mengetahui penggunaan metode TOPSIS dan Borda dalam sistem pendukung keputusan seleksi penerimaan dosen di STMIK Amikom Yogyakarta. b. Untuk mengukur tingkat akurasi dari metode TOPSIS dan Borda pada sistem pendukung keputusan seleksi penerimaan dosen di STMIK AMIKOM Yogyakarta. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode TOPSIS dan Borda. Metode Topsis digunakan untuk merekomendasikan calon dosen yang memperoleh nilai tertinggi sesuai dengan kriteria yang telah ditentukan oleh STMIK Amikom Yogyakarta. Metode Borda digunakan untuk menggabungkan nilai dari banyak decision maker. Penelitian terdahulu yang sudah dilakukan sebelumnya dengan menggunakan metode topsis dan borda adalah penelitian yang dilakukan oleh Hamka, dkk (2014) menggunakan metode TOPSIS dan Borda untuk menerapkan spkk dalam pemilihan alternative bakal calon haji secara tepat. Penelitian Lestari, dkk (2011) terdapat 3 tahapan tes yaitu tes differensial, tes technical skill dan tes wawancara, yang masing-masing kriteria tes tersebut memiliki sub kriteria. Penelitian yang dilakukan Sari, dkk (2015) terdapat 5 kriteria yaitu biaya pelaksanaan, kondisi jalan, IRI/kerataan jalan, volume lalu lintas harian dan tingkat penanganan kegiatan dan 3 pengambil keputusan yaitu Pemerintah Kota, Dinas PU dan BAPPEDA. Penelitian yang dilakukan oleh Iriane, dkk (2013) dengan mencari nilai matriks ternormalisasi R untuk setiap atribut menggunakan 47 metode SAW, kemudian dilanjutkan dengan metode TOPSIS untuk mencari solusi atau alternative yang dipilih. Penelitian yang dilakukan Hartatik (2014) menggunakan sebelas parameter, adapun alternative yang akan dilakukan perangkingan adalah calon mahasiswa baru yang memiliki nilai UN lebih dari 7,5. Menurut Gunawan, dkk (2010) menggunakan metode TOPSIS untuk mencari alternative terbaik sehingga didapatkan rekomendasi yang sesuai dengan kriteria yang ada yaitu nilai ujian dan interview serta nilai IPK. Penelitian yang dilakukan Sharma, dkk (2014) untuk menemukan korelasi antara temuan dari dua metode yaitu metod AHP dan TOPSIS. Penelitian Ashrafzadeh, dkk (2012) menggunakan metode TOPSIS untuk menghasilkan pemilihan skor terbaik dalam pemilihan lokasi gudang. Penelitian yang dilakukan Sachdeva, dkk (2013) untuk memperoleh nomor resiko yang lebih akurat dengan menggunakan metode TOPSIS untuk melakukan analisis. LANDASAN TEORI 1. Sistem Pendukung Keputusan Sistem adalah kumpulan elemen yang saling berkaitan sehingga memproses masukan dan menghasilkan keluaran. Keputusan adalah suatu tindakan yang digunakan untuk menyelesaikan masalah. Tujuan dari keputusan untuk mencapai target atau aksi tertentu yang harus dilakukan. Kriteria atau ciri-ciri dari keputusan adalah (Kusrini, 2007) : a. Banyak pilihan/alternative b. Ada kendala atau syarat c. Mengikuti suatu pola/ model tingkah laku, baik yang terstruktur maupun tidak terstruktur d. Banyak input/variable e. Ada factor risiko f. Dibutuhkan kecepatan, ketepatan dan keakuratan Suatu keputusan dapat digunakan untuk menyelesaikan masalah dilihat dari keterstrukturannya, dibagi menjadi (Kurini, 2007): a. Keputusan Terstruktur (structured decision) 48 Keputusan terstruktur adalah keputusan yang dapat dilakukan secara berulang-ulang juga berifat rutin. b. Keputusan Semiterstruktur (semistructured decision) Keputusan semiterstruktur adalah keputusan yang memiliki dua sifat yaitu sebagian keputusan ditangani oleh komputer dan yang lainnya dilakukan oleh pengambil keputusan. c. Keputusan tak terstruktur (unstructured decision) Keputusan tak terstruktur adalah keputusan yang penanganannya rumit yaitu keputusan yang terjadi berulang-ulang atau tidak selalu terjadi. 2. TOPSIS (Technique for Order Preference bu Similarity to Ideal Solution) Metode TOPSIS dipilih karena metode Topsis didasarkan pada konsep dimana alternative terpilih yang terbaik tidak hanya memiliki jarak terpendek dari solusi ideal positif, namun juga memiliki jarak terpanjang dari solusi ideal negative (Hwang, 1981) dan (Zeleniy, 1982). Konsep ini banyak digunakan pada beberapa model MADM untuk menyelesaikan masalah keputusan secara praktis (Hwang. 1993) Liang(1999), dan Yeh(2000). Hal ini disebabkan : konsepnya sederhana dan mudah dipahami, komputasinya efisien, dan memiliki kemampuan untuk mengukur kinerja relative dari alternativealternatif keputusan dalam bentuk matematis yang sederhana (Kusumadewi et al. (2006).[11] Secara umum langkah-langkah TOPSIS sebagai berikut [11] : a. Membuat matriks keputusan yang ternormalisasi b. Membuat matriks keputusan yang ternormalisasi berbobot c. Menentukan matriks solusi ideal positif dan matriks solusi ideal negative d. Menentukan jarak antara nilai setiap alternative dengan matriks solusi ideal positif dan matriks solusi ideal negative e. Menentukan nilai preferensi untuk setiap alternative TOPSIS membutuhkan rating setiap Alternatif Ai ada setiap kriteria Ci yang ternormalisasi, yaitu: 49 r ij = (1) Dimana : r ij = hasil dari normalisasi matriks keputusan R i = 1,2..,m j = 1,2...,n Solusi ideal positif dan solusi ideal negative dapat ditentukan dengan rating bobot ternormalisasi sebagai : y ij = w ir ij ; (2) dengan I = 1,2, m, dan j = 1,2,.n = (y, y,. y ), (3) = (y, y,. y ), (4) Dengan (5) dimana : i = 1,2,,m j = 1,2,.,n Jarak antara alternative Ai dengan solusi ideal positif dirumuskan sebagai berikut : (6) dimana i = 1,2,.,m Jarak alternative Ai dengan solusi ideal negative dirumuskan sebagai berikut: (7) dimana i = 1,2,.,m Nilai preferensi untuk setiap alternative (Vi) dirumuskan sebagai berikut: (8) 50 dimana i = 1,2,.,m 3. BORDA Metode Borda yang dikemukakan oleh penemunya Jean Charles de Borda pada abad ke 18 merupakan salah satu metode yang digunakan untuk menentukan alternative terbaik dari beberapa alternative yang dipilih.[3] Setiap alternative pilihan dalam pengambilan keputusan akan dinilai dari bobotnya dengan berdasarkan rangkingnya. Bobot yang terbesar merupakan alternative yang terbaik pilihan bagi pengambil keputusan. Contoh penilaian menggunakan metode Borda seperti tabel 1 di bawah ini: Tabel 1. Pengambilan keputusan dengan Borda Prioritas DM 1 DM 2 DM 3 Bobot 1 Alternatif 1 Alternatif 1 Alternatif Alternatif 2 Alternatif 3 Alternatif Alternatif 3 Alternatif 2 Alternatif 1 1 Tabel 2. Penilaian menggunakan metode Borda Decision Maker Alternatif 1 Alternatif 2 Alternatif 3 DM DM DM Nilai Jadi alternative 1 merupakan pilihan terbaik dari para Decision Maker (DM). Berdasarkan table 1 terdapat kolom prioritas, decision maker 1, decision maker 2, decision maker 3 dan bobot. Dimana setiap decision maker sudah menentukan alternative yang telah diurutkan berdasarkan prioritas. Alternatif yang berada pada prioritas teratas akan mendapatkan bobot yang paling besar. Misalkan pada Tabel 2 alternatif 1 berada pada prioritas 1 sebanyak 2 kali dan berada pasa prioritas 2 sebanyak 1 kali, sehingga dalam penilaian mendapat nilai 7 alternatif yang mempunyai nilai terbesar yang merupakan alternative pilihan decision maker. METODE PENELITIAN 1. Metode Penelitian 51 Metode penelitian yang dilakukan terdapat 4 tahap dalam penelitian Action Research (Coghlan dan Brannick, 2001). Keempat tahapan tersebut adalah : a. Melakukan diagnosis (diagnosing action) Pada tahap ini peneliti mengidentifikasi kebutuhan di STMIK AMIKOM Yogyakarta terhadap sistem penunjang keputusan dengan cara mengadakan wawancara mendalam kepada stakeholder yang terkait langsung maupun tidak terkait langsung dengan system. b. Membuat rencana tindakan (planning action) Pada tahap ini memasuki tahapan rancangan sistem. c. Melakukan tindakan (taking action) Pada tahap ini memasuki tahapan pengujian sistem. d. Melakukan evaluasi (evaluating action) Setelah masa implementasi (taking action) dianggap cukup kemudian peneliti bersama partisipan melaksanakan evaluasi hasil dari implementasi terhadap manfaat dan kelemahan sistem, serta saran perbaikan sistem. 2. Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data dalam penelitian ini menggunakan beberapa metode, yaitu: 1. Data Primer a. Wawancara Wawancara dilakukan pada Ketua Bagian PSDM STMIK AMIKOM Yogyakarta dengan mengajukan beberapa daftar pertanyaan. b. Observasi Dalam penelitian ini dilakukan pengamatan langsung pada objek penelitian di STMIK AMIKOM Yogyakarta terkait dengan kebutuhan yang diperlukan. 2. Data Sekunder Data Sekunder, yakni mencari referensi teori atau data-data dokumentasi yang relevan dengan penelitian yang dilakukan. 3. Perancangan Model Data 52 4. Model SPK Penerimaan Dosen Gambar 1. Perancangan Model Data Data Pemalar Calon Dosen Data Eksternal Data Internal E K S T R A K S I Metode Topsis - Membuat matriks keputusan yang ternormalisasi - Membuat matriks keputusan yang ternormalisasi berbobot - Menentukan matriks solusi ideal positif dan matriks solusi ideal negative - Menentukan jarak antara nilai setiap alternative dengan matriks solusi ideal positif dan matriks solusi ideal negative - Menentukan nilai preferensi untuk setiap alternative Metode Borda - Dari hasil perhitungan referensi dari masing-masing pengambil keputusan, hitung jumlah nilai referensi yang menyatakan ranking untuk tiap alternatif. Tuliskan angka nilai preferensinya pada kolom 1 untuk peringkat 1,2 untuk 2 dan seterusnya. - Kalikan angka pada kolom peringkat dengan bobot di bawahnya, kemudian tambahkan dengan hasil perkalian pada jenis yang sama, kemudian isikan hasilnya pada kolom ranking. - Jumlahkan hasil ranking, sehingga membentuk point borda. - Untuk mencari nilai Borda, bagi poin borda tiap alternatif dengan jumlah poin Borda Basis Data SPK Sistem Manajemen Basis Data Basis Model SPK Sistem Manajemen Basis Model Test Microteaching Bobot Kriteria Penguji 1 Penguji 2 Penguji 3 Penguji 4 Penguji 5 Penguji 6 Penguji 7 Test Psikotest Bobot Kriteria Antar Muka Pengguna - Frm Menu Utama - Frm Antar Data Muka AdminPengguna - Frm Data Calon Dosen - Frm Data Penguji - Frm Data Kriteria Microteaching - Frm Data Psikotest - Frm Data Tes Microteaching - Frm Data Tes Psikotest - Frm Download Admin/Bagian PSDM/Penguji (Pengguna) Gambar 2. Model SPK Penerimaan Dosen 53 HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil dari penelitian dengan menggunakan seleksi calon dosen pada tes tahap pertama yaitu tes microteaching dan tes tahap kedua yaitu tes psikotes, yang masing-masing tahap terdapat sub kriteria. Tes Microteaching dilakukan oleh Penguji pertama sampai dengan penguji terakhir. Pada contoh dibawah ini akan dijelaskan proses inputan dari penguji pertama saja, untuk proses inputan penguji selanjutnya sama dengan langkah yang terdapat pada penguji 1. Setelah tahap pertama selesai, maka akan dilanjutkan dengan tahap kedua yaitu tes psikotes, bagi calon dosen yang lulus tes microteaching. 1. Hasil Implementasi Pada sistem yang dijalankan, peneliti menggunakan hasil pengujian yang sudah dilakukan, setelah didapatkan hasil pengujian disarankan untuk menggunakan pengujian pertama dengan menggunakan 20 data calon dosen. Pada tes microteaching menggunakan metode TOPSIS untuk memperoleh rekomendasi terbaik, setelah itu akan di cari nilai terbesar dengan menggunakan proses rangking 1 sampai terakhir, setelah itu akan digunakan metode Borda untuk menggabungkan hasil inputan nilai dari penguji pertama sampai dengan penguji terakhir. Pada tes tahap pertama adalah tes microteaching, yang dilakukan oleh 7 penguji, maka calon dosen yang tidak memenuhi kriteria pada tes tahap pertama dinyatakan gugur, serta tidak diperbolehkan untuk mengikuti tes tahap selanjutnya. Tahap pertama tes microteaching terdapat sub kriteria yaitu kemampuan dan kemampuan menjelaskan materi, kemampuan dalam menjawab pertanyaan, kemampuan dalam memberi motivasi mahasiswa, kemampuan membuat suasana kelas menyenangkan, dari masing-masing sub kriteria diberi bobot 3,2,3,2,2 seperti Gambar 3. Gambar 3. Data Kriteria Tes Microteaching 54 Tahap kedua tes psikotes, pada tes psikotes terdapat sub kriteria yaitu kemampuan umum, sikap kerja dan kepribadian. Dari sub kriteria tersebut terdapat sub kriteria yaitu sub keriteria kemampuan umum terdiri dari inteligensi, daya tangkap, daya analisis, sub kriteria sikap kerja terdiri dari ketelitian kerja, ketekunan, sistematika kerja, serta sub keriteria kepribadian terdiri dari keterampilan interpersonal, kepercayaan diri, motivasi dan pengambilan keputusan dan juga terdapat bobot seperti yang terdapat pada Gambar 4. Gambar 4. Data Kriteria Psikotes Pada tahap ini adalah contoh dari inputan penguji 1, tahap penguji pertama akan digunakan oleh penguji selanjutnya yang terdapat pada Gambar 5. Gambar 5. Input Nilai Data Kriteria Microteaching Setelah data diinputkan, maka akan keluar hasil dari nilai tiap penguji, pada contoh di bawah ini untuk hasil dari penguji 1 terdapat pada Gambar 6. 55 Gambar 6. Hasil Inputan Tes Microteaching Setelah proses input data yang dilakukan oleh penguji pertama sampai dengan penguji terakhir, maka diperoleh data perangkingan yang telah digabungkan dengan menggunak
Similar documents
View more...
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks