PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS ESA UNGGUL BAB V PERENCANAAN TRANSPORT

Please download to get full document.

View again

of 10
149 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
Kuliah ke 8 PERENCANAAN TRANSPORT TPL SKS DR. Ir. Ken Martina K, MT. BAB V PERENCANAAN TRANSPORT 5.1. Proses Perencanaan Transport Gambar 5.1. Proses Perencanaan Transport Proses Perencanaan Transport
Document Share
Document Transcript
Kuliah ke 8 PERENCANAAN TRANSPORT TPL SKS DR. Ir. Ken Martina K, MT. BAB V PERENCANAAN TRANSPORT 5.1. Proses Perencanaan Transport Gambar 5.1. Proses Perencanaan Transport Proses Perencanaan Transport : 1. Inventarisasi Keadaan sekarang 1.1. Inventarisasi Fasilitas Transport VIII - 1 1.2. Penelitian Volume Lalu lintas dan Pola Arus lalu lintas saat ini untuk setiap jenis angkutan 1.3. Inventarisasi Tata Guna Lahan 1.4. Inventarisasi Penduduk 2. Ramalan Perkembangan Kota dan daerah 2.1. Ramalan Perkembangan Penduduk 2.2. Kegiatan Ekonomi Masa Depan 2.3. Ramalan Perkembangan Land Use Model Accessibility untuk Mengukur Distribusi Perkembangan Land Use A i = S d j b ij = indeks aksessibilitas untuk zone I terhadap aktivitas zone j Ai S j = Ukuran kegiatan di j yang merupakan kekuatan penarik (fungsi penduduk) d ij = Jarak antara i dengan j b =eksponen jarak antara i dan j 5.2. Proses Perhitungan Ramalan Pergerakan/Kebutuhan Transport Empat Fase Perhitungan : 1. Perhitungan trip generation/bangkitan perjalanan (Jumlah trips yang ditimbulkan oleh suatu zone atau daerah), perhitungannya dapat menggunakan model regresi linier atau regresi linier ganda 2. Perhitungan trip distribution ( penyebaran dari trips yang ditimbulkan suatu zone ke zone-zone lain), perhitungannya dapat menggunakan model gravitasi Newton 3. Perhitungan traffic assignment (penempatan lalu lintas yang timbul karena trip generation dan trip distribution ke dalam jaringan jalan yang ada atau direncanakan) 4. Modal Split (proporsi trip yang akan menggunakan setiap jenis angkutan), melakukan observasi VIII - 2 VIII - 3 Gambar 5.2. Proses Empat Fase Perhitungan Ramalan Pergerakan Trip Genertaion Trip Attraction Trip Generation Trip Attraction Gambar 5.3. Trip Generation dan Trip Attraction Contoh Perhitungan Traffic Assignment Kota X mempunyai masalah kepadatan lalu lintas di pusat kota F. Setelah melakukan penelitian dan analisa dengan menggunakan metode perhitungan trip distribution, maka diperoleh distribusi trips di kota X seperti terlihat pada gambar 1 Selanjutnya untuk mengatasi masalah traffic di pusat kota dapat ditentukan secara perasaan alternatif jaringan jalan yang dapat dibangun atau diperbaiki, sekaligus untuk menampung lalu lintas ke daerah industri D yang paling besar jumlahnya (yang sekarang dengan jaringan jalan yang ada terpaksa harus melalui daerah pusat kota) Alternatif tersebut adalah : I. Pembangunan jaringan jalan lintas A dan B melalui D II. Perbaikan jaringan DF dan pembangunan jalan CF atau jalur CGFD (lihat gambar 2) Berdasarkan penelitian diperlukan waktu tempuh kendaraan setiap pasang jalan terlihat pada gambar 3 Dari penelitian para ahli diperoleh grafik gambar 4 yang menunjukkan berapa persen kendaraan akan beralih ke route jalan baru, bila time ratio (waktu tempuh melalui route baru per waktu tempuh melalui route lama) diketahui. VIII - 4 Gambar 5.4 Garis Tujuan (Desire Line) Kota X A 1000 smp/jam 1050 mp/jam D F 900 smp/jam 600 smp/jam C B Gambar 5.5: Beban lalu lintas di kota X VIII - 5 Gambar 5.6. Alternatif pilihan pemecahan lalu lintas di pusat kota X 3 Gambar 5.7. VIII - 6 Waktu Tempuh pada masing-masing jalan (menit) Gambar 5.8. Kurva Penyimpangan Guna Pembebanan Lalu Lintas Perhitungan Pembebanan Lalu Lintas (Traffic Assignment) : Berdasarkan gambar 4 diketahui jenis perjalanan sebagai berikut : 1. Perjalanan Belanja (ke Pusat Kota) : dari C ke F sebesar 600 smp/jam 2. Perjalanan menerus atau lewat (Through Traffic) dari A ke B sebesar 1050 smp/jam 3. Perjalanan ke Pabrik dari A ke D sebesar 1000 smp/jam 4. Perjalanan ke Pabrik dari C ke D sebesar 900 smp/jam Maka perhitungan pembebanan adalah sebagai berikut : VIII - 7 1. Perjalanan Belanja dari C ke F (600 smp/jam) Lama : CHBF : waktu 1+1+1,5 = 3,5 menit CHGF : waktu 1 + 1,5 + 1 = 3,5 menit Karena sama-sama 3,5 menit, maka pembebanan pada masing masing jalan sebelumnya adalah 50%, maka Beban pada CHBF = 50% x 600 = 300 smp/jam Beban pada CHGF = 50% x 600 = 300 smp/jam Baru : Beban pada CHBF = 50% x 600 = 300 smp/jam CGF : waktu 1,5 + 0,5 = 2,0 menit. Nisbah waktu 2/3,5 = 0,57 ; lihat kurva penyimpangan akan terjadi penyimpangan atau diversion sebesar 96%, yaitu sebesar : 0,96 x 600 = 576 smp/jam, sisa 24 smp/jam yang akan melalui jalan lama (CHBF dan CHGF) 2. Perjalanan menerus atau lewat (Through Traffic) dari A ke B sebesar 1050 smp/jam Lama AEFB : waktu = ,5 = 6,5 menit Baru : ADB : waktu = 2,5 + 3 = 5,5 menit Nisbah waktu = 5,5/6,5 = 0,85, sehingga terjadi penyimpangan sebesar 69% yaitu sebesar 0,69 x 1050 smp/jam= 724,5 smp/jam Sisa yang akan melalui jalan lama : ,5 = 325,5 smp/jam 3. Perjalanan ke Pabrik dari A ke D sebesar 1000 smp/jam Lama AED : waktu = 2 + 1,5 = 3,5 menit Baru AD : waktu = 2,5 menit Nisbah waktu = 2,5/3,5 = 0,71, sehingga terjadi penyimpangan sebesar 85 % yaitu sebesar 0,85 x 1000 smp/jam= 850 smp/jam Sisa yang akan melalui jalan lama : = 150 smp/jam 4. Perjalanan ke Pabrik dari C ke D sebesar 900 smp/jam (Alternatif II) Lama : VIII - 8 CHBFD, waktu = 1,0 +1,0+1,5+2,5 = 6 menit CHGFD, waktu = 1,0 + 1,5 + 1,0 + 2,5 = 6 menit Baru CGFD, waktu = 1,5 + 0,5 + 2,0 = 4 menit Nisbah waktu = 4/6 = 0,67, sehingga terjadi penyimpangan sebesar 83 % yaitu sebesar 0,83 x 900 smp/jam= 747 smp/jam Sisa yang akan melalui jalan lama : = 153 smp/jam (Alternatif I) Lama CHBFD, waktu = 6 menit CHBD, waktu = 5 menit Nisbah waktu = 5/6 = 0,83, sehingga terjadi penyimpangan sebesar 70 % yaitu sebesar 0,70 x 900 smp/jam= 630 smp/jam Sisa yang akan melalui jalan lama : = 270 smp/jam Maka hasil perhitungannnya adalah sebagai berikut (lihat gambar 5.9.) VIII - 9 Gambar 5.9. Hasil Perhitungan Pembebanan Lalu Lintas Cara menentukan pilihan : - Lihat perjalanan C ke D : Yang dinilai hanya perjalanan C ke D dan A ke B, mengingat perjalanan A ke D tidak melalui pusat kota, sedang perjalanan C ke F pasti ke pusat kota Perhitungan dengan kunci : Perjalanan C ke D Jaringan lama : 900 smp/jam Alternatif II : tetap 900 karena akan melalui pusat kota Alternatif I : 270 smp, karena 630 akan melalui CHBD Perjalanan A ke B Jaringan lama : 1050 smp/jam Alternatif II : tetap 1050 karena akan melalui pusat kota Alternatif I : 325,5 smp, karena 724,5 akan melalui ADB Bila dijumlahkan Jaringan lama :! = 1950 smp/jam Alternatif II : = 1950 smp/jam Alternatif I : 325, = 595,5 smp/jam Maka Keputusan Pemecahan Lalu Lintas di Kota X adalah : Alternatif I, yaitu pembangunan jalan lintas Ake B melalui D karena jumlah perjalanan melalui pusat kota lebih kecil yaitu 595,5 smp/jam. DAFTAR PUSTAKA 1. Warpani, Suwardjoko, Rekayasa Lalu Lintas, Bharata, Jakarta, ISBN X 10 VIII -
Similar documents
View more...
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks
SAVE OUR EARTH

We need your sign to support Project to invent "SMART AND CONTROLLABLE REFLECTIVE BALLOONS" to cover the Sun and Save Our Earth.

More details...

Sign Now!

We are very appreciated for your Prompt Action!

x