PENGGUNAAN METODE DRILL UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN MENULIS TEGAK BERSAMBUNG

Please download to get full document.

View again

of 5
36 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
PENGGUNAAN METODE DRILL UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN MENULIS TEGAK BERSAMBUNG Puspitaningrum 1), Samidi 2), Karsono 3), Hartono 4) PGSD FKIP Universitas Sebelas Maret, Jalan Slamet Riyadi 449 Surakarta
Document Share
Document Transcript
PENGGUNAAN METODE DRILL UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN MENULIS TEGAK BERSAMBUNG Puspitaningrum 1), Samidi 2), Karsono 3), Hartono 4) PGSD FKIP Universitas Sebelas Maret, Jalan Slamet Riyadi 449 Surakarta Abstract:The purpose of this research is to improve the cursive handwriting skill using drill method of second grade students of primary school at SDN Purwotono. 97 Surakarta. This research used the classroom action research with three cycles. Each cycle consisted of four phases, namely: planning, implementation, observation, and reflection. The subjects of the research were the students and the teacher. The sources of the data of the research were the students in Grade II, their class teacher, learning activities, and documents. The data of the research were gathered through test, observation, interview, and content analysis. The data were validated by using the source triangulation and the method triangulation. The conclusion is the use of drill method has been able to improve the cursive handwriting skill of the students in Grade II of State Primary School of Purwotomo. 97. Abstrak: Tujuan penelitian ini adalah untuk meningkatkan keterampilan menulis tegak bersambung melalui metode drill pada siswa kelas II SD Negeri Purwotomo. 97 Surakarta. Bentuk penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas (PTK) yang dilaksanakan dalam tiga siklus. Tiap siklus terdiri dari empat tahap, yaitu perencanaan, pelaksanaan, observasi, dan refleksi. Subjek penelitian adalah siswa dan guru. Sumber data berasal dari siswa kelas II, guru kelas II, kegiatan pembelajaran, dan dokumen. Pengumpulan data digunakan tes, observasi, wawancara, dan kajian dokumen. Validitas data yang digunakan adalah triangulasi sumber dan triangulasi teknik. Simpulan penelitian ini adalah penggunaan metode drill dapat meningkatkan keterampilan menulis tegak bersambung siswa kelas II SD Negeri Purwotomo. 97 Surakarta. Kata kunci: keterampilan menulis, tegak bersambung, metode drill. 1) Mahasiswa Program Studi PGSD UNS 2,3,4) Dosen Program Studi PGSD UNS Pendidikan di Indonesia menggunakan kurikulum KTSP dan menempatkan bahasa Indonesia sebagai salah satu bidang studi yang diajarkan di sekolah. Pada hakikatnya belajar bahasa adalah belajar komunikasi, maka pembelajaran bahasa Indonesia diarahkan untuk meningkatkan kemampuan siswa dalam berkomunikasi dengan bahasa Indonesia baik secara lisan maupun tertulis. Pembelajaran bahasa Indonesia sangat erat kaitannya dengan pengembangan aspek keterampilan. Menurut Tarigan (2008: 1) keterampilan berbahasa memiliki empat komponen, yaitu: keterampilan menyimak, keterampilan berbicara, keterampilan membaca, keterampilan menulis. Keempat keterampilan dasar tersebut saling terkait antara satu dengan yang lainnya, maka setiap keterampilan dasar sangat erat sekali hubungannya dengan tiga keterampilan dasar yang lainnya. Oleh karena itu keempat keterampilan dasar tersebut merupakan satu kesatuan. Keterampilan berbahasa yang perlu dikembangkan oleh siswa SD dalam pembelajaran di sekolah salah satunya adalah keterampilan menulis, karena keberhasilan pembelajar dalam mengikuti kegiatan belajar mengajar di sekolah banyak ditentukan kemampuannya dalam menulis (Slamet, 2009: 95). Keterampilan menulis dapat dimiliki melalui bimbingan dan latihan yang intensif. Dewasa ini, seiring berkembangnya Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK), budaya menulis tangan sudah tidak dipentingkan lagi. Terutama menulis tegak bersambung yang perlu ditanamkan sejak dini. Tujuan diberikannya pembelajaran menulis tegak bersmbung agar siswa dapat menulis dengan tepat, terbaca, dan rapi, serta teratur sesuai dengan kaidah penulisan. Oleh karena itu, diperlukan metode pembelajaran yang tepat dan sesuai untuk meningkatkan keterampilan siswa kelas II. Menurut hasil dokumen guru kelas II permasalahan menulis tegak bersambung secara umum tulisan siswa SD kelas awal masih banyak memiliki kekurangan, misalnya tulisan siswa masih: kurang rapi, belum jelas keterbacaannya, belum lancar dalam menulis huruf kapital, dan penulisan belum sesuai garis buku. Menurut hasil wawancara dengan guru kelas II, sebagian besar siswa kurang bermi- nat dan termotivasi dalam kegiatan menulis tegak bersambung. Kurangnya kemampuan peserta didik dalam menulis tegak bersambung yang sesuai dengan kaidah-kaidah penulisan. Pembelajaran keterampilan menulis tegak bersambung yang diterapkan guru yaitu menggunakan metode demonstrasi dan metode yang dilakukan belum menggunakan variasi pembelajaran. Selain hasil observasi dan wawancara, rendahnya keterampilan menulis tegak bersambung terlihat pula dalam data yang diperoleh dari daftar nilai siswa pada tiga kali pembelajaran bahasa Indonesia khususnya hasil menulis tegak bersambung di semester satu. Dari 20 siswa, pada pertemuan pertama dan kedua 8 siswa atau 40% tuntas atau mendapatkan nilai lebih dari KKM, sedangkan 12 siswa atau 60% tidak tuntas atau mendapat nilai kurang dari KKM. Pada pertemuan ketiga 5 siswa atau 25% tuntas atau mendapatkan nilai lebih dari KKM, sedangkan 15 siswa a- tau 75% tidak tuntas atau mendapat nilai kurang dari KKM. Hasil study dokumen pada semester satu juga diperkuat dengan hasil nilai pretest yang dilakukan yaitu 5 siswa atau 25% tuntas atau mendapatkan nilai lebih dari KKM, sedangkan 15 siswa atau 75% tidak tuntas atau mendapat nilai kurang dari KKM. Guna mengatasi masalah di atas, digunakan metode pembelajaran yang sesuai dengan materi pembelajaran yaitu metode drill, karena metode tersebut mengajarkan kepada siswa untuk menerapkan kebiasaan yang baik dalam bentuk variasi kegiatan belajar yang intensif. Hamdayama (2016: ), Metode Drill yaitu suatu cara mengajar untuk menanamkan kebiasaan-kebiasaan tertentu, serta sebagai sarana untuk memelihara kebiasaankebiasaan yang baik. Selain itu, metode ini digunakan untuk memperoleh suatu ketangkasan, ketepatan, kesempatan, dan keterampilan. Menguatkan pernyataan di atas, tentang pengertian metode drill Hamdayama (2016: 104) ada tiga kelebihan metode Drill salah satunya yaitu untuk memperoleh kecakapan motoris, seperti menulis, melafalkan huruf, membuat, dan menggunakan alat-alat. Melalui penerapan metode Drill pada pembelajaran bahasa Indonesia khususnya keterampilan menulis tegak bersambung diharapkan siswa memiliki kebiasaan yang baik dalam proses kegiatan pembelajaran sehingga keterampilan menulis tegak bersambung siswa dapat meningkat. Berdasarkan latar belakang masalah di atas, maka dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut: Apakah metode Drill dapat meningkatkan keterampilan menulis tegak bersambung pada siswa kelas II SD Negeri Purwotomo. 97 Surakarta tahun ajaran 2015/2016? Tujuan penelitian ini adalah untuk meningkatkan keterampilan menulis tegak bersambung melalui penggunaan metode Drill pada siswa kelas II SD Negeri Purwotomo. 97 Surakarta tahun ajaran 2015/2016. METODE Penelitian ini dilaksanakan di kelas II SD Negeri Purwotomo. 97 Surakarta. Penelitian ini dilakukan pada semester II (semester genap) tahun ajaran 2015/2016, dilaksanakan selama 9 bulan. Penelitian ini dimulai pada bulan vember 2015 sampai bulan Agustus Subjek penelitian adalah siswa kelas II SD Negeri Purwotomo. 97 Surakarta yang berjumlah 20 siswa yang terdiri dari 12 siswa laki-laki dan 8 siswa perempuan serta guru kelas II SD Negeri Purwotomo 97 Surakarta. Data yang digunakan dalam penelitian ini yaitu nilai keterampilan menulis tegak bersambung, nilai aktivitas siswa, nilai kinerja guru, dan data wawancara peneliti dengan guru kelas II SD Negeri Purwotomo. 97 Surakarta. Sumber data primer dalam penelitian ini berasal dari guru kelas II dan siswa kelas II SD Negeri Purwotomo. 97 Surakarta tahun ajaran 2015/2016 yakni nilai keterampilan menulis tegak bersambung siswa kelas II SD Negeri Purwotomo. 97 Surakarta tahun ajaran 2015/2016. Sumber data sekunder penelitian meliputi berbagai arsip atau dokumen, diantaranya adalah: Silabus, Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), dan data nilai semester satusiswa kelas II SD Negeri Purwotomo. 97 Surakarta tahun ajaran 2015/2016. Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini yaitu: tes, observasi, wawancara, dan kajian dokumen. Teknik uji validitas data yang digunakan dalam penelitian ini adalah triangulasi sumber dan triangulasi teknik. Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan analisis interaktif yang terdiri dari tiga komponen yaitu: reduksi data, penyajian data,dan penarikan kesimpulan (Sujarweni; 2014: 36). HASIL Sebelum melaksanakan tindakan dalam pembelajaran, dilakukan observasi dan wawancara kepada guru kelas II. Berdasarkan hasil pretes terhadap siswa kelas II, didapatkan nilai keterampilan menulis tegak bersambungsiswa kelas II. rata-rata yang diperoleh siswa kelas II SD Negeri Purwotomo. 97 Surakarta dapat dilihat dalam tabel di bawah ini. Tabel 1. Data frekuensi nilai keterampilan prasiklus Berdasarkan data di atas, dapat dilihat bahwa sebagian besar siswa kelas II belum mencapai nilai kriteria ketuntasan minimal (KKM) yang telah ditetapkan yaitu 75. Siswa yang mendapat nilai keterampilan menulis tegak bersambung di bawah 75 (KKM) yaitu sebanyak 15 siswa atau sebesar 75% dan siswa yang dapat mencapai nilai 75 (KKM) yaitu 5 siswa atau sebesar 25%. Selain itu capaian nilai rata-rata kelas pada pretes masih rendah, hanya sebesar 62,25. Setelah dalam kegiatan pembelajaran bahasa Indonesia terutama dalam materi menulis tegak bersambung guru menggunakan metode drill, dan terjadi peningkatan skor baik dalam aspek nilai keterampilan menulis tegak bersambung siswa, keaktifan siswa dalam mengikuti kegiatan pembelajaran maupun dalam kinerja guru. Peningkatan nilai keterampilan tegak bersambung tersebut dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 2. Data frekuensi nilai keterampilan Menulis tegak bersambung pada Siklus I Hasil pelaksanaan tindakan pada siklus I, siswa yang berhasil mencapai nilai lebih dari atau sama dengan KKM ada 12 siswa atau sekitar 60%, sedangkan yang belum mencapai KKM berjumlah 8 siswa atau sekitar 40%. rata-rata kelas yang diperoleh hanya sebesar 68,375. Dari hasil nilai rata-rata keterampilan siklus I mengalami peningkatan tetapi persentase ketuntasan klasikal baru mencapai 60%. tersebut masih sangat jauh dari apa yang ditargetkan peneliti pada indikator kinerja yaitu 80% dari jumlah siswa kelas II. Dengan demikian tindakan perlu dilanjutkan ke siklus II. Pada tindakan di siklus II, terjadi peningkatan persentase ketuntasan klasikal dalam pembelajaran ketrampilan menulis tegak bersambung. ketuntasan klasikal mencapai 75%, angka tersebut masih di bawah target indikator kinerja yang ditetapkan oleh peneliti yang hanya sebesar 80%. Data tersebut dapat dilihat dalam tabel berikut: Tabel 3. Data frekuensi nilai keterampilan Siklus II Data pada siklus II menunjukkan bahwa siswa yang mampu mencapai nilai 75 (KKM) adalah sebanyak 15 siswa atau sekitar 75% sedangkan siswa yang belum mampu mencapai nilai 75 (KKM) sejumlah 5 siswa atau sekitar 25%. rata-rata kelas yang diperoleh juga mengalami peningkatan, yaitu 75,25. Dari hasil nilai rata-rata keterampilan siklus II mengalami peningkatan tetapi persentase ketuntasan klasikal baru mencapai 75%. tersebut masih belum mencapai indikator kinerja yang di tetapkan peneliti yaitu 80%. Dengan demikian tindakan perlu dilanjutkan ke siklus III. Pada tindakan di siklus III, terjadi peningkatan persentase ketuntasan klasikal dalam pembelajaran keterampilan menulis tegak bersambung. ketuntasan klasikal mencapai 85%, angka tersebut sudah di atas target indikator kinerja yang ditetapkan oleh peneliti yaitu sebesar 80%. Data tersebut dapat dilihat dalam tabel berikut: Tabel 4. Data frekuensi nilai keterampilan Siklus III Data pada siklus III menunjukkan bahwa siswa yang mampu mencapai nilai 75 (KKM) adalah sebanyak 17 siswa atau sekitar 85% sedangkan siswa yang belum mampu mencapai nilai 75 (KKM) sejumlah 3 siswa atau sekitar 15%. rata-rata kelas yang diperoleh juga mengalami peningkatan, yaitu 83,5. PEMBAHASAN Berdasarkan hasil penelitian, dapat diketahui bahwa ada peningkatan nilai keterampilan menulis tegak bersambung antara lain: (1) pada prasiklus, siswa yang mendapat nilai di bawah 75(KKM) yaitu sebanyak 15 siswa atau 75% dan siswa yang sudah mendapat 75 (KKM) hanya sebanyak 5 siswa atau 25%. (2) pada siklus I, hanya 12 siswa yang mencapai batas nilai 75 (KKM) atau sebesar 60% dan 8 siswa memperoleh nilai di bawah 75 (KKM) atau sebesar 40%. (3) Data nilai keterampilan tindakan siklus II, 15 siswa atau sebesar 75% mendapatkan nilai 75 (KKM) dan 5 siswa atau sebesar 25% mendapat nilai 75. (4) pada siklus III, 17 siswa atau 85% mendapat nilai 75 (KKM), sedangkan sisanya 3 siswa atau sekitar 15% mendapat nilai 75. terendah 55, tertinggi 95 dan ratarata nilai 83,5. Hal ini menunjukkan bahwa hasil tindakan pada siklus III sudah melebihi target indikator kinerja yang ditetapkan peneliti, yaitu 80%. Dengan demikian tindakan dapat dihentikan di siklus III. Berdasarkan hasil penelitian ini dapat dilaporkan adanya peningkatan keterampilan menulis tegak bersambung dengan digunakannya metode drill dalam setiap tindakan. Peningkatan tersebut dapat dilihat pada tabel 5 di bawah ini: Tabel 5.Data peningkatan nilai keterampilan menulis tegak bersambung siswa, sebelum dan sesudah tindakan. Tindakan ratarata Jumlah siswa tuntas ketuntasan Prasiklus 62, Siklus I 68, Siklus II 75, Siklus III 83, Ketuntasan siswa dari pratindakan ke siklus I meningkat sebesar 35%. Kemudian dari siklus I ke siklus II meningkat sebesar 15%, dan dari siklus II ke siklus III meningkat 10%. Peningkatan paling besar terjadi dari prasiklus ke siklus I. Hal tersebut terjadi karena pada prasiklus belum diberi tindakan berupa penggunaan metode drill dalam pembelajaran menulis tegak bersambung, kemudian di siklus I sudah diberi tindakan penggunaan metode drill dalam pembelajaran menulis tegak bersambung. Kinerja guru meningkat sebesar 0,22 poin dari siklus I ke siklus II dan dari siklus II ke siklus III meningkat sebesar 0,5 poin. Peningkatan kinerja guru paling besar terjadi dari siklus II ke siklus III. Hal tersebut terjadi karena dalam proses pembelajaran menulis tegak bersambung, guru sudah memenuhi se- mua aspek yang termasuk dalam kriteria penilaian. Aktivitas siswa selama proses pembelajaran meningkat sebesar 0,6 poin dari siklus I ke siklus II dan dari siklus II ke siklus III meningkat sebesar 1,175 poin. Peningkatan paling besar terjadi pada siklus II ke siklus III. Hal tersebut terjadi karena dengan digunakannya metode drill, siswa menjdi lebih antusias mengikuti pembelajaran dan lebih memperhatikan guru. Rata-rata klasikal nilai hasil karya siswa dari prasiklus ke siklus I meningkat sebesar 6,125. Kemudian dari siklus I ke siklus II meningkat sebesar 6,875 dan dari siklus II ke siklus III meningkat sebesar 8,25. Peningkatan paling besar terjadi pada siklus II ke siklus III. Hal tersebut terjadi karena siswa sudah bersungguh-sungguh dalam mengerjakan tugas yang diberikan oleh guru. Rata-rata klasikal nilai unjuk kerja siswa dari siklus I ke siklus II meningkat sebesar 10,075 dan dari siklus II ke siklus III meningkat sebesar 17,825. Peningkatan paling besar terjadi pada siklus II ke siklus III. Hal tersebut terjadi karena siswa sudah mulai terbiasa menggunakan metode drill dalam kegiatan pembelajaran. Peningkatan selisih nilai yang signifikan dari siklus II ke siklus III tersebut juga diiringi dengan peningkatan kinerja guru, aktivitas siswa dan nilai keterampilan menulis tegak bersambung selama proses pembelajaran. Jadi, penggunaan metode drill dapat meningkatkan keterampilan menulis tegak bersambung siswa yang juga diiringi dengan peningkatan kinerja guru dan aktivitas siswa dari siklus ke siklus. Artinya proses pembelajaran menuju pada kualitas yang lebih baik. Peningkatan penggunaan metode drill ini diperkuat dengan pendapat Rachmawati dan Daryanto (2015: 169) mengatakan metode drill merupakan cara melatih warga belajar tentang kegiatan-kegiatan tertentu secara berulang-ulang dengan materi yang sama. Sehingga setiap siswa dapat berlatih secara berulang-ulang untuk menumbuhkan kebiasaan yang baik dalam belajar. Pembelajaran dengan penggunaan metode drill yang terdapat kegiatan secara klasikal, kelompok besar, kelompok kecil, dan individu ini dapat meningkatkan motivasi siswa untuk lebih aktif dan antusias dalam menulis tegak bersambung. Hal ini juga diperkuat dengan pendapat Tarigan (2008: 4) bahwa keterampilan menulis ini tidak dapat akan datang secara otomatis, melainkan harus melalui latihan dan praktik yang banyak dan teratur. Dalam pembelajaran siswa belajar menulis dengan latihan yang berulang-ulang dengan berbagai variasi belajar sehingga siswa lebih tertarik dalam kegiatan pembelajaran yang dilakukan. SIMPULAN Berdasarkan hasil penelitian tindakan kelas yang dilaksanakan dalam tiga siklus, maka dapat diambil kesimpulan bahwa penggunaan metode drill dapat meningkatkan keterampilan menulis tegak bersambung siswa kelas II SD Negeri Purwotomo. 97 Surakarta tahun ajaran 2015/2016. Peningkatan nilai keterampilan menulis tegak bersambung siswa terjadi mulai dari tindakan prasiklus, tindakan siklus I, tindakan siklus II, dan tindakan siklus III. Tingkat ketuntasan klasikal pada prasiklus sebanyak 5 siswa atau sebesar 25%. Pada tindakan siklus I ketuntasan klasikal sebanyak 12 siswa atau sebesar 60% dari 20 siswa. Pada tindakan siklus II ketuntasan klasikal sebanyak 15 siswa atau sebesar 65% dari 20 siswa. Sedangkan pada siklus III ketuntasan klasikal sebanyak 17 siswa atau sebesar 85% dari 20 siswa. DAFTAR PUSTAKA Hamdayama, Jumanta. (2016). Metodologi Pengajaran. Jakarta; Bumi Aksara Rachmawati, Tutik; Daryanto.(2015). Teori Belajar dan Proses Pembelajaran yang Mendidik. Yogyakarta; Gava Media Slamet.(2009). Dasar-Dasar Keterampilan Berbahasa Indonesia. Surakarta; LPP UNS dan UNS Press Sujarweni, Wiratna. (2014). Metodologi Penelitian. Yogyakarta; Pustaka Baru Tarigan, Henry Guntur. (2008). Menulis Sebagai Suatu Keterampilan Berbahasa. Bandung; Angkasa
Similar documents
View more...
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks