PENGARUH TOKEN EKONOMI UNTUK MENINGKATKAN PERILAKU MAKAN SAYUR PADA ANAK YANG MENGALAMI SULIT MAKAN DI TK PAUD KUSUMA BANGSA KABUPATEN BULUKUMBA

Please download to get full document.

View again

of 67
52 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
KUMPULAN JURNAL PENGARUH TOKEN EKONOMI UNTUK MENINGKATKAN PERILAKU MAKAN SAYUR PADA ANAK YANG MENGALAMI SULIT MAKAN DI TK PAUD KUSUMA BANGSA KABUPATEN BULUKUMBA DIUNDUH OLEH: LILIS KARLINA FAKULTAS
Document Share
Document Transcript
KUMPULAN JURNAL PENGARUH TOKEN EKONOMI UNTUK MENINGKATKAN PERILAKU MAKAN SAYUR PADA ANAK YANG MENGALAMI SULIT MAKAN DI TK PAUD KUSUMA BANGSA KABUPATEN BULUKUMBA DIUNDUH OLEH: LILIS KARLINA FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS NEGERI MAKASSAR MAKASSAR 2018 KUMPULAN JURNAL PENGARUH TOKEN EKONOMI UNTUK MENINGKATKAN PERILAKU MAKAN SAYUR PADA ANAK YANG MENGALAMI SULIT MAKAN DI TK PAUD KUSUMA BANGSA KABUPATEN BULUKUMBA Diajukan Kepada Fakultas Psikologi Universitas Negeri Makassar Sebagai Persyaratan Untuk Memeroleh Gelar Sarjana Psikologi (S.Psi.) DIUNDUH OLEH: LILIS KARLINA FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS NEGERI MAKASSAR MAKASSAR 2018 DAFTAR ISI NO. JUDUL ARTIKEL PENULIS PENERBIT Pengaruh token ekonomi untuk mengurangi agresivitas pada siswa TK Faktor-faktor yang berhubungan dengan kesulitan makan pada anak usia 3-5 tahun di TK Gowata Desa Taeng Kec. Pallangga Kab. Gowa Terapi token ekonomi untuk mengubah perilaku lekat di sekolah Efektivitas metode modifikasi perilaku token economy dalam proses belajar mengajar di kelas Hubungan kontrol makanan, model peran dan keterlibatan anak dengan sulit makan pada anak Mereduksi prokrastinasi akademik mahasiswa melalui teknik token economy Faktor-faktor yang berhubungan dengan sulit makan pada anak prasekolah di TK Pertiwi Desa Bugel Kecamatan Kedung Kabupaten Jepara Efektivitas token ekonomi untuk meningkatkan perilaku makan pada anak yang mengalami sulit makan Masalah makan pada anak Handayani, D. T., & Hidayah, N. Hariani., Nur, M. M., & Nurhidayah. Hasanah, N. Indrijati, H. Muharyani, P. W. Mujiati. Rosita, D., Lathifah, U., & Sholikah, A. Sahyani, R. Sudjatmoko. Jurnal Fakultas Psikologi, 2(2), Jurnal Ilmiah Kesehatan Diagnosis, 5(6), Humanitas, 10(1), Jurnal Psikologi Indonesia, 6(1), Jurnal Keperawatan Sriwijaya, 2(1), Jurnal Fakultas Konseling, 1(2), Jurnal Kesehatan dan Budaya, 5(1), JOM, 2(2), Damianus Journal of TAHUN TERBIT 10. Pengaruh pemberian token ekonomi terhadap motivasi belajar siswa sekolah dasar Muriyawati., & Rohmah, F. A. Medicine, 10(1), Jurnal Pendidikan Sekolah Dasar, 2(2), EMPATHY, Jurnal Fakultas Psikologi Vol. 2, No 2, Desember 2014 ISSN : X PENGARUH TOKEN EKONOMI UNTK MENGURANGI AGRESIVITAS PADA SISWA TK Da ina Tri Handayani, Nurul Hidayah Fakultas Psikologi, Universitas Ahmad Dahlan Abstrak Kata Kunci Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh pemberian token ekonomi dalam mengurangi gejala agresivitas pada anak TK. Subjek dalam penelitian ini adalah tiga orang siswa kelas TK B, usia lima dan enam tahun. Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode observasi dengan pencatatan behavioral checklist.penelitian ini menggunakan single-case experimental design dengan format perlakuan ABA withdrawal. Data yang diperoleh kemudian dianalisis menggunakan teknik analisis visual inspection untuk melihatperubahan dan membandingkan efektivitas perlakuan. Hasil penelitian menunjukkan adanya penurunan gejala agresivitas khususnya perilaku memukul pada subjek.pada subjek pertama, perilaku memukul mengalami penurunan sebesar 2,87. Pada subjek kedua, agresivitas khususnya perilaku memukul mengalami penurunan sebesar 2,08. Pada subjek ketiga perilaku memukul juga mengalami penurunan sebesar 1,67.Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa token ekonomi dapat mengurangi gejala agresivitas pada anak, khususnya perilaku memukul. Agresivitas, memukul, token ekonomi PENDAHULUAN Di Indonesia sendiri, pendidikan di luar keluarga yang pertama adalah pendidikan prasekolah. Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia nomor 27 tahun 1990 tentang Pendidikan Prasekolah, mempunyai tujuan untuk meletakkan dasar perkembangan, sikap, pengetahuan, keterampilan, dan daya cipta anak didik di dalam penyesuaian dirinya dengan lingkungan (Hawadi, 2006). Pendidikan prasekolah menurut Papalia dan Olds (2009) termasuk masa kanak-kanak pertama, yaitu usia tiga-lima tahun. Menurut Hawadi (2006), anak usia taman kanak-kanak merupakan masa yang penuh persoalan bagi orang tua, disebabkan anak sudah mulai ingin menunjukkan kebebasannya sebagai individu. Hal ini juga ditunjukkan dengan sikap keras kepala anak, melawan, tidak patuh dan berbuat antagonis.pada masa usiataman kanak-kanakini, meurut Boyd & Bee (2011) merupakan datangnya masa agresi pada anak, walaupun gejala agresivitas ini wajar pada anak, tetapi dibutuhkan pengawasan dari orang tua, agar tidak mengarah pada gejala agresivitas yang berkelajutan (Hawadi, 2006) Dewasa ini ditemukan adanya anak TK yang juga memiliki kecenderungan agresivitas, kecenderungan agresivitas menurut Chaplin (2002) adalah kecenderungan habitual (yang dibiasakan) untuk memamerkan permusuhan. Berdasarkan hasil observasi pada hari Sabtu tanggal 6 April 2013 di TK ABA Serangrejo tampak salah satu anak tiba-tiba mendorong temannya hingga menangis, padahal anak yang didorong tidak bersalah apaapa. Kemudian saat mengerjakan tugas tiba-tiba ada salah satu anak yang menangis karena dipukul temannya, dan kemudian anak yang menangis tersebut mengejek anak yang memukulnya dengan kata-kata yang kasar. Berdasarkan hasil wawancara dengan guru TK pada hari Sabtu tanggal 6 April 2013, ada beberapa anak yang menunjukkan gejala agresivitas, seperti ada anak yang tiba-tiba naik di atas meja saat pelajaran berlangsung. Selain itu menurut guru tersebut salah satu anak yang dianggap sebagai provokator, sering mencubit pipi temannya tanpa sebab hingga anak yang dicubit menangis, selain itu anak tersebut juga sering mengajak teman yang lain untuk mengganggu teman-temannya. Ada juga anak yang sering mengolok-olok temannya karena ada yang terlambat masuk kelas.menurut guru yang mengajar, hal-hal seperti 44 EMPATHY, Jurnal Fakultas Psikologi Vol. 2, No 2, Desember 2014 ISSN : X memukul, mencubit, mengejek dan menangis tersebut terjadi hampir setiap hari. Hal ini terjadi karena ada anak yang memulainya sehingga anak yang lain mengikuti kecenderungan agresivitas tersebut. Berdasarkan hasil wawancara dan observasi, perilaku seperti memukul, mencubit, mengejek dan mengolok-olok merupakan perilaku yang tidak diharapkan oleh guru, karena perilaku agresif ini menganggu proses belajar, dapat menganggu siswa lain dan juga menakuti siswa lain. Perilaku agresif ini juga dikhawatirkan akan berlanjut hingga anak beranjak dewasa dan bisa menganggu proses pertumbuhan anak, selain itu perilaku agresif ini dikawatirkan akan menganggu proses interaksi antar anak. Apabila agresivitas ini tidak ditangani sejak dini maka agresivitas akan berkelanjutan sampai remaja. Sebagai contoh, banyaknya kasus tawuran di kalangan siswa SMP dan SMA.Harian kompas tanggal 22 Desember 2013 menyebutkan bahwa tawuran ini merupakan salah satu bentuk agresi yang berkelanjutan. Menurut Soekadji (1983) gejala agresivitas termasuk perilaku-perilaku yang menyimpang dan merupakan masalah pribadi, yang dapat ditangani dengan memanfaatkaan prinsip-prinsip proses belajar. Ada berbagai cara dalam modifikasi perilaku untuk mengurangi gejala agresivitas ini, seperti pemberian reward, punishment, token ekonomi atau tabungan keping dan juga time out. Menurut Soekadji (1983) gejala agresivitas merupakan salah satu perilaku yang dapat diturunkan dengan pemberian token ekonomi. Token ekonomi menurut Drost (2003) merupakan bentuk pemberian kupon hadiah apabila anak berperilaku sesuai dengan yang diharapkan. Zlomke & Zlomke (2003) telah membuktikan bahwa token ekonomi dan self monitoring dapat menurunkan tingkat agresivitas siswa. Dalam penelitian ini, penulis hanya menggunakan token ekonomi untuk mengurangi agresivitas siswa. Changi & Daly (2012) juga membuktikan bahwa token ekonomi mampu mengurangi perilaku bermasalah pada anak autis. Berbeda dengan penelitian ini, peneliti menggunakan token ekonomi untuk mengurangi agresivitas pada anak normal. Berdasarkan adanya penelitian tersebut, maka peneliti berinisiatif menerapkan token ekonomi untuk mengurangi perilaku agresif pada anak TK. Berdasarkan latar belakang yang telah dikemukakan tersebut di atas, peneliti bermaksud untuk meneliti fenomena tersebut dengan judul Pengaruh Token Ekonomi untuk Mengurangi Agresivitas pada Anak TK. Dasar Teori 1. Agresivitas a. Pengertian Agresivitas Agresivitas sesuai yang dikemukakan Berkowitz (1993) adalah perilaku yang mengacu pada sesuatu yang dapat melanggar norma atau perilaku yang tidak dapat diterima secara sosial. b. Aspek Agresivitas Aspek aspek agresivitas sesuai yang dikemukakan oleh Berkowitz (1993) adalah agresi fisik langsung, agresi fisik tidak langsung, agresi verbal langsung dan agresi verbal tidak langsung. c. Faktor- Faktor yang Mempengaruhi Agresivitas Faktor-faktor agresivitas antara lain karena budaya negatif, seperti menonton televisi berupa tayangan kekerasan, kemudian karena disiplin orang tua yang terlalu tinggi, anak yang dianiaya oleh orang tua dan juga disebabkan karena adanya serangan atau gangguan dari orang lain. d. Cara Mengatasi Perilaku Agresivitas Berbagai cara atau metode ataupun program telah disusun oleh beberapa ahli untuk menangani agresivitas ini, antara lain : 1). Terapi Kognitif Behavioral Contoh dari terapi ini yaitu melatih anak laki-laki yang terlibat dalam perilaku antisosial dan agresif. Tujuannya untuk mengonseptualisasikan kembali provokasi sosial sebagai masalah yang dapat diselesaikan dan bukan sebagai tantangan terhadap anak-anak sehingga harus dijawab dengan kekerasan (Lochman dan Lenhart dalam Nevid, 2003) 2). Calming Self Talk 45 EMPATHY, Jurnal Fakultas Psikologi Vol. 2, No 2, Desember 2014 ISSN : X Menurut Lochman dan Lenhart (Nevid, 2003) cara ini untuk menghambat perilaku impulsif dan mengontrol kemarahan setiap kali anak-anak mengalami provokasi dan untuk menghasilkan serta mencoba solusi-solusi yang tidak mengandung kekerasan dalam menghadapi konflik-konflik sosial. 3). Mengajarkan ketrampilan sosial pada anak Hawadi (2006) menjelaskan, jika anak sudah menunjukkan gejala agresif dapat ditangani dengan cara kuratif, salah satunya mengajari anak ketrampilan sosial, cara ini mengajari anak berperilaku asertif. 4). Bermain dan Olahraga Bermain dan olahraga merupakan sarana mengatasi perilaku agresif yang dapat diterima oleh masyarakat (Hawadi, 2006) 5). Modifikasi Perilaku Soekadji (1983) menjelaskan bahwa gejala agresivitas merupakan perilaku menyimpang, yang dapat ditangani dengan modifikasi perilaku. Menurut Martin dan Pear (2003) modifikasi perilaku adalah, penerapan prinsip-prinsip dan teknik belajar untuk menilai dan memperbaiki perilaku yang tersembunyi dan tampak pada individu yang berfungsi untuk membantu mengatasi fungsi sosial yang terhambat. Dalam modifikasi perilaku ini, ada beberapa cara untuk mengurangi gejala agresivitas, seperti pemberian reward (hadiah), time out, dan token ekonomi. 1. Token Ekonomi a. Pengertian Token Ekonomi Menurut Soekadji (1983) token ekonomi atau tabungan keping adalah prosedur pemberian satu kepingan (satu tanda atau isyarat) sesegera mungkin setelah perilaku yang diharapkan muncul. Selain itu Soekadji (1983) juga menambahkan bahwa nantinya kepingan ini dapat ditukar dengan benda atau aktivitas pengukuh yang diinginkan subjek. Menurut Djiwandono (2002) bentuk dari token ekonomi dapat berupa angka, cek, kartu, mainan yang berbentuk uang, atau apa saja yang dapat diidentifikasi sebagai milik siswa. Changi dan Daly (2012) juga menjelaskan token ekonomi adalah sebuah sistem penguatan yang diberikan untuk anak-anak dengan hadiah nyata bagi perilaku tertentu. Penghargaan ini, atau token, akan terkumpul sehingga anak dapat menukar token mereka dengan hadiah atau aktivitas yang sebenarnya. Token ekonomi telah terbukti menjadi intervensi yang efektif untuk mengurangi perilaku yang tidak pantas.program token ekonomi ini menurut Soekadji (1983) dapat diterapkan pada anak-anak normal, anak-anak atau orang-orang yang perkembangannya terlambat, yang cacat mental atau yang mengalami penyimpangan kepribadian. Berdasarkan beberapa penjelasan token ekonomi tersebut di atas, dapat disimpulkan bahwa token ekonomi adalah prosedur pemberian satu kepingan (satu tanda atau isyarat) sesegera mungkin setelah perilaku yang diharapkan muncul, dan kepingan ini nantinya dapat ditukar dengan benda atau aktivitas yang diinginkan subjek METODE PENELITIAN Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode observasi dengan metode behavior checklist. Observasi dengan metode behavior checklist menurut Hadi (2000) adalah suatu daftar yang berisi nama-nama subjek dan faktor-faktor yang hendak diteliti.checklist dimaksudkan untuk mencocokkan catatan observasi. Dalam penelitian ini behavior checklist berisi beberapa kolom yaitu kolom nama, dan kolom frekuensi munculnya perilaku agresi fisik memukul. Aturan dalam pengisian lembar ini adalah, apabila perilaku agresi fisik memukul tersebut muncul kemudian observer memberi checklist atau tanda garis pada kolom frekuensi munculnya perilaku agresi. Penelitian ini menggunakan metode eksperimen single case eksperimental design yaitu sebuah desain penelitian untuk mengevaluasi efek suatu perlakuan (intervensi) dengan kasus tunggal (Latipun, 2011). Kasus tunggal dapat berupa beberapa subjek dalam satu kelompok atau subjek yang diteliti adalah tunggal (Latipun, 2011). Desain yang digunakan untuk metode single case eksperimental design dalam penelitian ini adalah desain A-B-A 46 EMPATHY, Jurnal Fakultas Psikologi Vol. 2, No 2, Desember 2014 ISSN : X withdrawal, yaitu format dengan 3 fase, pertama fase baseline (A1) yaitu kondisi awal dilakukan pengukuran tanpa perlakuan. Kemudian kondisi perlakuan (B) yaitu kondisi pemberian perlakuan dan kemudian mengukur agresivitas yang muncul, serta memperhatikan adanya perubahan.kemudian yang ketiga adalah fase baseline kedua (A2) yaitu tidak memberikan perlakuan dan tetap mengukur agresivitas. Rancangan penelitiannya dapat digambarkan sebagai berikut : O O O O X O X O X O O O O O A1 B A2 Keterangan : A1 = baseline pertama B = kondisi prlakuan A2 = baseline kedua Subjek dalam penelitian ini adalah penelitisiswa Taman Kanak-Kanak Aisyah Bustanul Atfal Serangrejo.Usia antara 4-6 tahun, yang menunjukkan perilaku agresif kurang lebih selama dua bulan. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Subjek G Gambar 1. Grafik visual inspection Subjek G Keterangan : A1 : Fase baseline pertama B : Fase perlakuan A2 : Fase baseline kedua Subjek G pada fase baseline pertama (A2) menunjukkan perilaku memukul sebanyak 2 kali selama tiga hari berturut-turut.pada fase perlakuan (B), subjek G masih menunjukkan perilaku memukul sebanyak 2 kali selama dua hari berturut-turut.kemudian pada hari ketiga hingga hari kesepuluh fase perlakuan, dapat dilihat bahwa perilaku memukul subjek langsung menurun menjadi 0 kali. Pada fase baseline kedua (A2) terlihat bahwa subjek G perilaku memukulnya juga 0 kali selama tiga hari berturut-turut. Berdasarkan data di atas, pada fase baseline pertama (A1), perilaku memukul subjekg dengan rata-rata sebesar 2.Pada fase perlakuan (B) perilaku memukul subjek G, dengan rata-rata sebesar 0,33. Kemudian pada fase baseline (A2) perilaku memukul G dengan rata-rata sebesar 0. 47 EMPATHY, Jurnal Fakultas Psikologi Vol. 2, No 2, Desember 2014 ISSN : X Berdasarkan data tersebut di atas, dapat dilihat bahwa fase perlakuan (B) subjek G perilaku memukulnya lebih rendah yaitu 0,33 dibandingkan dengan fase baseline pertama (A1) yaitu 2 dengan penurunan sebesar 1,67. Perilaku memukul G pada fase baseline kedua (A2) lebih rendah, yaitu 0 dibandingkan dengan fase perlakuan (B) 0,33 dengan penurunan sebesar 0,33. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa penggunaan token ekonomi dapat mengurangi gejala agresivitas khususnya perilaku memukul pada subjek G. 2. Subjek D Grafik 3.Visual inspection Perilaku memukul subjek D Keterangan : A1 : Fase baseline pertama B : Fase perlakuan A2 : Fase baseline kedua Berdasarkan grafik di atas, pada fase baseline pertama (A1) perilaku memukul Subjek D tercatat sebanyak 3 kali, 3 kali dan 2 kali selama tiga hari berturut-turut. Pada fase perlakuan (B) perilaku memukul subjek masih terlihat selama dua hari sebanyak 2 kali dan 1 kali, kemudian setelah dua hari tersebut perilkau memukul Subjek R menjadi 0 kali sampai 10 hari berturut-turut. Pada fase baseline kedua perilaku memukul subjek D selama tiga hari tercatat 0 kali berturut-turut. Berdasarkan data tersebut di atas, pada fase baseline pertama (A1) perilaku memukul D selama tiga hari dengan rata-rata sebesar 2,8. Pada fase perlakuan (B) perilaku memukul Subjek D selama 12 hari dengan rata-rata sebesar 0,25. Pada fase baseline kedua (A2) perilaku memukul Subjek D selama tiga hari, dengan rata-rata sebesar 0. Berdasarkan rata-rata perilaku memukul Subjek D tersebut di atas, dapat dilihat bahwa perilaku memukul Subjek D pada fase perlakuan (B) lebih rendah yaitu 0,25 dibandingkan pada fase baseline pertama (A1) yaitu rata-rata sebesar 2,33 dengan penurunan sebesar 2,08. sedangkan pada fase baseline kedua (A2) lebih rendah yaitu 0 dibandingkan dengan fase perlakuan (B) yaitu 0,25 dengan penurunan sebesar 0,25.Sehingga dapat dikatakan bahwa penerapan token ekonomi untuk Subjek D dapat mengurangi gajala agresivitas khususnya perilaku memukul. 48 EMPATHY, Jurnal Fakultas Psikologi Vol. 2, No 2, Desember 2014 ISSN : X 3. Subjek R Grafik 2.Visual inspection Perilaku memukul subjek R Keterangan : A1 : Fase baseline pertama B : Fase perlakuan A2 : Fase baseline kedua Berdasarkan grafik di atas, pada fase baseline pertama (A1) selama tiga hari, Subek R menunjukkan perilaku memukul sebanyak 4 kali, 3 kali, dan 3 kali. Pada fase perlakuan (B) selama 3 hari pertama fase perlakuan Subjek R menunjukkan perilaku memukul sebanyak 3 kali, 2 kali dan 1 kali.setelah tiga hari tersebut, perilau memukul Subjek R menjadi 0 kali selama tujuh hari, kemudian muncul perilaku memukul kembali sebanyak 1 kali selama satu hari saja.kemudian perilaku memukul Subjek R kembali lagi menjadi 0 kali pada hari berikutnya.pada fase baseline kedua (A2) perilaku memukul Subjek R tetap tercatat 0 kali hingga tiga hari. Berdasarkan data tersebut di atas, pada fase baseline pertama (A1) perilaku memukul subjek R selama tiga hari dengan rata-rata sebesar 3,33. Pada fase perlakuan (B) perilaku memukul subjek R dengan rata-rata sebesar 0,55. Pada fase baseline kedua (A2), perilaku memukul subjek R selama tiga hari dengan rata-rata sebesar 0. Berdasarkan data rata-rata tersebut di atas, dapat dilihat bahwa pada fase perlakuan (B) perilaku memukul subjek R lebih rendah yaitu 0,33 dibandingkan dengan fase baseline pertama (A1) yaitu 3,33 dengan penurunan sebesar 2,78. Kemudian fase baseline kedua (A2) perilaku memukul Subjek R juga lebih rendah yaitu 0 dibandingkan pada fase perlakuan (B) yaitu 0,33 dengan penurunan sebesar 0,33. Dengan demikian dapat diambil kesimpulan bahwa token ekonomi yang diterapkan untuk Subjek R dapat mengurangi gejala agresivitas khususnya perilaku memukul. B. Pembahasan Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa Subjek R mempunyai rata-rata penurunan frekuensi memukul paling tinggi dibandingkan 2 subjek lainnya. Rata-rata frekuensi penurunan perilaku memukul subjek R sebesar 2,78. Pada awalnya Subjek R belum mampu mengendalikan perilaku memukulnya.akan tetapi walaupun awalnya subjek R sebagai provokator dan membutuhkan waktu lebih lama dibandingkan dengan dua subjek lainnya, subjek R tetap berusaha untuk tidak menunjukkan perilaku memukulnya. Pemberian token untuk subjek R dapat mengurangi perilaku memukul subjek R dengan drastis, dari yang awalnya dapat mencapai jumlah 4 kali dalam sehari, setelah pemberian token ekonomi dapat berkurang hingga tidak ada sama sekali. Subjek R juga terlihat tidak merasa bosan selama tiga fase penelitian ini.akan tetapi subjek R masih terprovokasi ketika ada salah satu temannya berbicara dengan keras di dapan wajahnya dan memunculkan perilaku memukul 49 EMPATHY, Jurnal Fakultas Psikologi Vol. 2, No 2, Desember 2014 ISSN : X kembali satu kali.setelah kejadian tersebut subjek R
Similar documents
View more...
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks