PENERAPAN KESELAMATAN PASIEN DALAM PEMBERIAN OBAT OLEH PERAWAT DI RSJD PROPINSI JAWA TENGAH

Please download to get full document.

View again

of 10
51 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
PENERAPAN KESELAMATAN PASIEN DALAM PEMBERIAN OBAT OLEH PERAWAT DI RSJD PROPINSI JAWA TENGAH Biby Prahastiawan * ), Maria Suryani** ), Supriyadi*** ) *) Alumni Program Studi S.1 Ilmu Keperawatan STIKES
Document Share
Document Transcript
PENERAPAN KESELAMATAN PASIEN DALAM PEMBERIAN OBAT OLEH PERAWAT DI RSJD PROPINSI JAWA TENGAH Biby Prahastiawan * ), Maria Suryani** ), Supriyadi*** ) *) Alumni Program Studi S.1 Ilmu Keperawatan STIKES Telogorejo Semarang **) Wakil Ketua 1 Stikes Elisabeth Semarang ***) Dosen Pengampu D3 Keperawatan Poltekes Kemenkes Semarang ABSTRAK Keselamatan pasien berdasarkan JCI berkaitan dengan pemberian obat merupakan salah satu bentuk pelayanan yang bertujuan agar obat yang diperlukan tersedia setiap saat dibutuhkan, dalam jumlah yang cukup, mutu terjamin dan harga yang terjangkau untuk mendukung pelayanan. yang bermutu serta memenuhi kebutuhan rumah sakit dalam meningkatkan kualitas keselamatan pasien. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui penerapan keselamatan pasien dalam pemberian obat oleh perawat di RSJD Propinsi Jawa Tengah. Metode penelitian menggunakan kualitatif. Partisipan dalam penelitian ini adalah perawat pelaksana dan kepala ruang di RSJD Aminogonduhutomo. Prosedur pengambilan sampel dilakukan secara purposive. Berdasarkan hasil penelitian diketahui implementasi keselamatan pasien menurut perawat pelaksana dilakukan dengan berbagai cara seperti melakukan setiap tindakan sesuai dengan SOP, mengikuti pelatihan-pelatihan tentang keselamatan pasien. Implementasi keselamatan pasien menurut kepala ruang sudah bagus, karena telah dibuat Tim mutu untuk keselamatan pasien, dimana semua bekerja sudah sesuai dengan standar-standar yang ada yaitu SPO. Kendala yang dihadapi berkaitan dengan sarana pengecekan efek samping obat masih membutuhkan farmakologi klinis yang masih terbatas sehingga untuk pemantauan obat, kemudian pemberian obat dan lain-lain ada sebagian tugas dari farmasi yang didelegasikan ke perawat, karena keterbatasan mereka dengan alasan kekurangan tenaga. Berdasarkan hasil di atas maka rumah sakit diharapkan perlu mensosialisasikan program keselamatan pasien. adanya tim penggerak di ruangan, membuat tim keselamatan pasien, melakukan uji coba disalah satu ruangan serta mengembangkan langkah-langkah yang belum terlaksana. Kata kunci : Keselamatan pasien, Penerapan minum obat ABSTRACT Patient safety by JCI related to medication is one form of service which aims to make the necessary drugs available at any time, in sufficient quantity, quality assured and affordable prices in order to support quality service and to meet the hospital needs in improving patient safety. The purpose of this study is to discover the application of patient safety in the administration of drugs by nurses in RSJD Central Java Province. This research uses qualitative methods. Participants in this study are nurses and the ward head in RSJD Amino Gondohutomo. The sampling procedure is done purposively. Based on the research, the results reveal that the implementation of patient safety is done by nurses in various ways under SOP, and the nurses also attend trainings about patient safety. Implementation of patient safety according to the ward head is good, because the quality team has made quality standards for patient safety, where all the work already corresponds with existing standards of SOP. Obstacles encountered with regard to the means of checking the side effects of drugs are that clinical Penerapan Keselamatan Pasien dalam Pemberian Obat 1 pharmacology is still limited to monitoring the drug, and the pharmaceutical staff delegates the administration to nurses, due to understaff. Based on the above results, it is expected that the hospital will need to socialize the patient safety program. The team in the ward, considering the safety of patients, does a trial test in one ward to develop measures which have not been implemented. Keywords: patient safety, medication administering PENDAHULUAN Keselamatan pasien telah menjadi isu global yang sangat penting dilaksanakan oleh setiap rumah sakit, dan seharusnya menjadi prioritas utama untuk dilaksanakan dan hal tersebut terkait dengan mutu dan citra rumah sakit. Masalah utama dalam upaya implementasi sistem keselamatan pasien ini adalah terjadinya insiden keselamatan pasien (IKP) dalam pelayanan kesehatan di rumah sakit. IKP ini meliputi kejadian tidak diharapkan (KTD), kejadian nyaris cedera (KNC), kondisi potensial cidera (KPC) dan kejadian sentinel (sentinel event) dalam proses asuhan pelayanan medis maupun asuhan pelayanan keperawatan dari yang ringan sampai yang berat. Upaya meminimalkan IKP harus disesuaikan dengan standar dari Joint Commission International (JCI) yang mencakup enam aspek yaitu melakukan identifikasi pasien secara tepat, meningkatkan komunikasi yang efektif, meningkatkan keamanan obat yang membutuhkan perhatian, mengurangi risiko salah operasi, salah pasien dan tindakan operasi, mengurangi risiko infeksi akibat perawatan kesehatan dan mengurangi risiko pasien cidera karena jatuh (Kuncoro, 2012; 24). Program keselamatan pasien tersebut di atas diharapkan dapat mencegah terjadinya cedera yang disebabkan oleh kesalahan/ error akibat melaksanakan suatu tindakan atau tidak melakukan tindakan yang seharusnya dilakukan dan meningkatkan pertanggungjawaban rumah sakit terhadap pelayanan yang diberikan kepada pasien termasuk dalam pemberian obat. Keselamatan pasien berdasarkan JCI berkaitan dengan pemberian obat merupakan salah satu bentuk pelayanan yang bertujuan agar obat yang diperlukan tersedia setiap saat dibutuhkan, dalam jumlah yang cukup, mutu terjamin dan harga yang terjangkau untuk mendukung pelayanan. yang bermutu serta memenuhi kebutuhan rumah sakit dalam meningkatkan kualitas keselamatan pasien. Obat merupakan sediaan atau paduan bahanbahan yang siap digunakan untuk mempengaruhi atau menyelidiki sistem fisiologi atau keadaan patologi dalam rangka penetapan diagnosis, pencegahan, penyembuhan, pemulihan, peningkatan kesehatan dan kontrasepsi (Dep Kes RI, 2005). Berdasarkan analisis kejadian beresiko dalam proses kefarmasian, kejadian obat yang merugikan, kesalahan pengobatan dan reaksi obat yang merugikan menempati kelompok urutan utama dalam keselamatan pasien. Hal ini memerlukan pendekatan ke sistem untuk mengelola, mengingat kompleksitas keterkaitan kejadian antara kesalahan merupakan hal yang manusiawi dan proses farmakoterapi yang sangat kompleks. Faktor lain yang mempengaruhi terjadinya resiko obat terebut adalah multifaktor dan multiprofesi yang kompleks, jenis pelayanan medik, banyaknya jenis dan jumlah obat per pasien, faktor lingkungan, beban kerja, kompetensi karyawan, kepemimpinan dan sebagainya (Ditjen Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan Departemen Kesehatan RI tahun 2008). Penggunaan yang salah terhadap obat dapat menimbulkan kecacatan bahkan kematian pada manusia. Kesalahan dalam pemberian obat 2 Jurnal Ilmu Keperawatan Dan Kebidanan (JIKK) Vol No sering ditemukan meliputi kekeliruan dalam mengidentifikasi pasien, menetapkan jenis obat, order dosis yang salah, rute yang tidak tepat, waktu pemberian yang tidak tepat, obat yang menimbulkan alergi atau kombinasi yang bertentangan sehingga menimbulkan akibat berupa kematian (Syamsuni, 2006; 36). Data tentang kesalahan pemberian obat (medication error) di Indonesia belum dapat ditemukan. Darmansjah, (dalam Kuntarti, 2005), ahli farmakologi dari FKUI menyatakan bahwa kasus pemberian obat yang tidak benar maupun tindakan medis yang berlebihan (tidak perlu dilakukan tetapi dilakukan) sering terjadi di Indonesia, hanya saja tidak terekspos media massa. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh peneliti dari Auburn University di 36 rumah sakit dan nursing home di Colorado dan Georgia, USA, pada tahun 2002, dari 3216 jenis pemberian obat, 43% diberikan pada waktu yang salah, 30% tidak diberikan, 17% diberikan dengan dosis yang salah, dan 4% diberikan obat yang salah (Joint Commission on Accreditation of Health Organization (JCAHO) dalam Kuntarti, 2005). Pada penelitian ini juga mengemukakan hasil penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Institute of Medicine pada tahun 1999, yaitu kesalahan medis (medical error) telah menyebabkan lebih dari 1 (satu) juta cedera dan kematian dalam setahun. Data yang didapat JCAHO juga menunjukkan bahwa dari kematian yang terjadi di rumah sakit setiap tahun disebabkan oleh kesalahan medis (Kuntarti, 2005). Penerapan keselamatan pasien di RSJD Provinsi Jawa Tengah juga menjadi perhatian penting. Perawat yang memberikan asuhan keperawatan di RSJD Provinsi Jawa Tengah selalu mengalami pertambahan dari tahun-ke tahun. data tahun 2012 jumlah perawat sebanyak 180 orang, tahun 2013 sebanyak 188 orang, tahun 2014 sebanyak 196 orang dan tahun 2015 sebanyak 207 orang. Kasus yang terjadi dalam kesalahan pemberian obat belum sampai pasien terppar akibat kesalahan pemberian obat, kejadian yang pernah terjadi adalah kesalahan daftar obat yang akan diberikan namun dapat ketahui sehingga obat tersebut tidak jadi diberikan kepada pasien. Hal ini tentunya juga harus menjadi perhatian agar tidak terhadi kasus serupa yang bisa mengakibatkan kesalahan pemberian obat terjadi. Dengan adanya keselamatan pasien seluruh permsalahan yang berkaitan dengan pelayanan medis disampaikan untuk mencari pemecahannya yag dibahas secara bersama dengan seluruh unit di RSJD Provinsi Jawa Tengah. Dari semua kasus keselamatan pasien ternyata kesalahan dalam pemberian obat ke pasien menjadi permasalahan utama yang mengakibatkan kejadian tidak diharapkan (KTD) maupun kejadian nyaris cedera (KNC) sesuai dengan aturan dalam keselamatan pasien. Oleh karena itu dalam penelitian ini akan dilakukan penelitian dengan judul Penerapan keselamatan pasien dalam pemberian obat oleh perawat di RSJD Provinsi Jawa Tengah METODOLOGI PENELITIAN Penelitian ini termasuk penelitian kualitatif dengan pendekatan fenomenologis. Informan dalam penelitian ini adalah perawat pelaksana dan kepala ruang di RSJD Aminogonduhutomo Semarang yang terdiri atas obyek/subyek yang memiliki kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya. Sampel dalam penelitian ini adalah objek yang memenuhi kriteria penelitian. Kriteria informan penelitian ini adalah perawat pelaksana dan kepala ruang di RSJD Aminogonduhutomo Semarang, yaitu 4 orang. Penerapan Keselamatan Pasien dalam Pemberian Obat 3 HASIL DAN PEMBAHASAN Tabel 1 Analisis Data Tema Sub Tema Data Penerapan Cakupan - assesmen, resiko keselamatan pasien oleh perawat pelaksana penerapan Optimalisasi implementasi - mengikuti SOP - pelatihanpelatihan) Komunikasi efektif - Kerja dalam Tim - Laporan aktivitas secara tertulis Insiden keselamatan - Penanganan terhadap pasien dulu kemudian Penerapan keselamatan pasien oleh kepala ruang Kendala penerapan keselamatan Sikap tenaga kesehatan terhadap keselamatan pasien Cara penerapan keselamatan pasien Cakupan penerapan PEMBAHASAN membuat laporan - melaksanakan tugas harus sesuai dengan SOP - menerapkan cara MPO - teknik 6 B dalam pemberian obat - berpusat pada keperawatan pasien Optimalisasi implementasi - Melaksanakan SPO Komunikasi efektif - melaporkan dan wajib menulis pada form yang sudah tersedia Insiden keselamatan Sikap tenaga kesehatan terhadap keselamatan pasien Cara penerapan keselamatan pasien Sumber daya manusia Sarana prasarana - ada laporan kemudian ditindaklanjuti - Kooperatif - Sesuai prosedur - Jumlah cukup - Kualitas bagus - Pelatihan MPO - Perlu ditambah - Penambahan bagian farmakologi klinis Penerapan keselamatan pasien dalam pemberian obat oleh perawat pelaksana dan kepala ruang di RSJD Provinsi Jawa Tengah Berdasarkan hasil penelitian menemukan bahwa semua informan memahami maksud dan tujuan keselamatan pasien. Informan memberikan pengertian tentang keselamatan pasien sebagai suatu sistem dimana pelayanan rumah sakit membuat assesmen pasien lebih aman yaitu meminimalkan resiko dan mencegah terjadinya cedera. Keselamatan pasien (patient safety) rumah sakit adalah suatu sistem dimana rumah sakit membuat asuhan pasien lebih aman. Sistem tersebut meliputi asesmen risiko, identifikasi dan pengelolaan hal yang berhubungan dengan risiko pasien, pelaporan dan analisis insiden, kemampuan belajar dari insiden dan tindak lanjutnya serta implementasi solusi untuk meminimalkan timbulnya risiko. Sistem tersebut diharapkan dapat mencegah terjadinya cedera yan disebabkan oleh kesalahan akibat melaksanakan suatu tindakan atau tidak melakukan tindakan yang seharusnya dilakukan. (Panduan Nasional Keselamatan Pasien Rumah sakit, Depkes R.I. 2006). Pelayananan kesehatan bagi pasien di rumah sakit harus berkualitas dan aman. Keselamatan pasien dan kualitas merupakan dua hal yang tidak terpisahkan. IOM menetapkan 6 tujuan yang ingin dicapai pada abad 21, yaitu: keselamatan pasien, efisiensi, efektivitas, ketepatan waktu, berorientasi pada pasien dan keadilan.pemenuhan keselamatan pasien dalam pelayanan kesehatan adalah wujud responsivitas dari pelayanan yang berkualitas. Menurut Avedis Donabedian, untuk mengukur pelayanan yang berkualitas dapat ditinjau melalui struktur, proses dan hasil dari pelayanan yang diberikan. Komponen struktur diantaranya struktur organisasi, sumber daya material dan SDM yang ada di institusi pelayanan. Struktur organisasi termasuk didalamnya adalah staf medis, komite-komite dan tim keselamatan pasien. Komponen proses meliputi semua aktivitas pelayanan yang dilakukan oleh staf rumah sakit dan diterima oleh pasien. Sedangkan hasil menggambarkan efek pelayanan yang diberikan selama pasien dirawat, yang berupa kesembuhan, kepuasan, peningkatan pengetahuan dan terhindar dari 4 Jurnal Ilmu Keperawatan Dan Kebidanan (JIKK) Vol No akibat yang tidak diharapkan (cedera) (Cahyono, 2008). Pelaksanaan pengembangan program keselamatan pasien berpedoman pada standar keselamatan pasien dan sasaran keselamatan pasien. Melalui penerapan 7 langkah menuju keselamatan pasien, akan mampu mendorong upaya perbaikan yang lebih mengutamakan pasien dalam setiap pelayanannya. Melalui struktur dan proses yang terstandarisasi, dengan penyediaan fasilitas dan sumberdaya yang adekuat serta peran serta aktif SDM akan menghasilkan outcome yang baik. Didukung dengan peran kepemimpinan dalam menciptakan budaya keselamatan akan sangat menentukan keberhasilan program ini. Hasil penelitian menemukan bahwa rencana implementasi keselamatan pasien dilakukan dengan berbagai cara seperti melakukan setiap tindakan sesuai dengan SOP, mengikuti pelatihan-pelatihan tentang keselamatan pasien. Implementasi keselamatan pasien di RSJD Amino Gondohutomo saat ini sudah bagus, karena disini telah dibuat Tim mutu untuk keselamatan pasien, dimana semua bekerja sudah sesuai dengan standar-standar yang ada yaitu SPO. Berdasarkan keterangan dari Informan 4 menjelaskan bawha terkait dengan implementasi ini misalnya di dalam pemberian obat harus cek dulu, betul identitasnya bahwa psaien A mendapat obat sesuai identitas pasien A, dan identitas pasien saat ini dilengkapi dengan foto, sehingga setiap kali kita memberikan obat dilakukan pengecekan terlebih dahulu orangnya, cocok tidak dengan fotonya. Implementasi keselamatan seperti ini menunjukkan bahwa perawat dan tenaga kesehatan di RSJD Amino Gondohutomo bekerja sesuai dengan standard an SPO yang ada. SPO menjadi standar dan panduan utama bagi perawat dalam menjalankan tugasnya selama memberikan asuhan kepada pasien. SPO yang dibuat memberikan petunjuk langkah-langkah dalam penanganan pasien dan melalui kepatuhan menjalankan SPO tersebut menjadi salah satu langkah untuk menjaga keselematan pasien. Penelitian yang dilakukan oleh Suparna (2015) yang meneliti tentang evaluasi penerapan patient safety risiko jatuh unit gawat darurat di Rumah Sakit Panti Rini Kalasan Sleman, menemukan bahwa pelaksanaan patient safety tidak dilaksanakan 100% berdasarkan SOP. Penelitian Firawati (2012) yang meneliti tentang pelaksanaan program keselamatan pasien di RSUD Solok menemukan bahwa dari tujuh langkah menuju keselamatan pasien, lima langkah sudah dilaksanakan seperti, bangun kesadaran akan nilai keselamatan, pimpin dan dukung staf anda, integrasikan aktivitas pengelolaan risiko, belajar dan berbagi pengalaman tentang keselamatan pasien dan cegah cedera melalui implementasi keselamatan pasien, meskipun pelaksanaan baru sebagian. Namun, kembangkan system pelaporan dan berkomunikasi dengan pasien belum dilaksanakan. Implementasi keselamatan pasien memerlukan kerjasama yang baik dari semua lini yang ada di rumah sakit melalui pengorganisasian yang bak. Pengorganisasian merupakan kegiatan pengaturan pekerjaan, yang menyangkut pelaksanaan langkah-langkahyang harus dilakukan sedemikian rupa sehingga semua kegiatan yang akan dilaksanakan serta tenaga pelaksana yang dibutuhkan, mendapatkan pengaturan yang sebaik-baiknya, serta setiap kegiatan yang akan dilaksanakan tersebut memiliki penanggung jawab pelaksanaannya. Hasil penelitian dapat diketahui bahwa bentuk komunikasi dalam implementasi keselamatan pasien dilakukan dalam kerja Tim dan ada laporan aktivitas secara tertulis. Terkait dengan komunikasi Tim keselamatan pasien selalu mengkomunikasikan ke semua lini dan ruangan. Sosialisasi tentang keselamatan Penerapan Keselamatan Pasien dalam Pemberian Obat 5 pasien terus dilakukan oleh Wadir Pelayanan pada saat apel, ketika melakukan pelatihan juga selalu disisipkan untuk materi tersebut, kemudian selalu ada evaluasi misalnya ada tidak resep yang keliru nama, ada tidak resep yang tanpa nama dan sebagainya kalau ada kejadian seperti ini akan ada tindakan dan hal itu selalu dievaluasi dan dikomunikasikan serta dilakukan evaluasi bertahap setiap tri wulan mengenai permasalahan keselamatan pasien. Rumah sakit dengan interaksi profesi yang cukup banyak, membutuhkan strategi yang tepat dalam proses komunikasi antar profesi terkait. Metode SBAR (situation, backgraound, assessment, recomencation) dalam proses komunikasi antar profesi dapat dijadikan sebagai pilihan. Berdasarkan situasi, latar belakang, penilaian dan rekomendasi yang dikomunikasikan dengan baik akan memberikan kondisi pengobatan pasien lebih informatif, jelas dan terstruktur. Hal ini akan mengurangi potensi insiden yang tidak diinginkan terjadi. Strategi komunikasi lain adalah pada proses komunikasi antar klinisi. Keseinambungan perawatan dan komunikasi antara sejawat dokter sangat mempengaruhi keselamatan pasien. Melalui penerapan ringkasan pulang khususnya bagi pasien pasca-rawat inap, dapat sebagai upaya membangun komunikasi di antara dokter. Hal ini akan dapat menurunkan angka perawatan kembali (hospital readmission). Kerjasama tim dalam pelayanan di RS dapat mempengaruhi kualitas dan keselamatan pasien. Potensi konflik yang mungkin terjadi dalam interaksi tim dapat berakibat pada pelaksanaan kerjasama tim dalam pelayanan. Bekerja secara teamwork merupakan sebuah nilai yang harus dibangun sebagai budaya keselamatan. Konflik yang muncul dapat menurunkan persepsi individu atas teamwork, yang dapat menganggu proses pelayanan dan berujung pada kemungkinan terjadinya insiden. Sebuah penelitian menunjukkan persepsi individu yang kurang terhadap teamwork berpotensi 3x lebih besar untuk terjadi insiden keselamatan. Hasil penelitian dapat diketahui bahwa pelaksanaan sistem penerapan pemberian obat kepada pasien adalah dengan menerapkan cara MPO dan penerapan teknik 6 B dalam pemberian obat dan sesuai dengan prosedur yang ada. Hal ini menunjukkan bahwa penerapan pemberian obat di RSJD Amino Gondohutomo berupaya untuk meminimalisir kejadian kesalahan pemberian obat melalui identifikasi yang cermat. Identifikasi melalui gelang dianggap sudah tidak efektif karena kualitas gelang yang kurang baik sehingga mudah lepas, maka dilakukan inisiatif dengan cara pemberian foto kepada masing-masing klien yang dilakuka dua kali yaitu saat pertama kali masuk rumah sakit dan setelah pasien dalam kondisi rapi. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi bahwa pasien pertama kali masuk dalam kondisi yang masih kurang terawat sehingga untuk mengantisipasi kekeliruan karena saat pasien sudah di rumah sakit akan lebih rapi maka di foto untuk kedua kalinya. Pelaksanaan foto
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks