Oleh : JUANG APRI MANDIRI A

Please download to get full document.

View again

of 12
159 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
PERAN GURU DALAM MENGATASI PERILAKU BULLYING PADA SISWA KELAS ATAS DI SD MUHAMMADIYAH 6 SURAKARTA Disusun sebagai salah satu syarat menyelesaikan program studi strata 1 pada jurusan Pendidikan Guru Sekolah
Document Share
Document Transcript
PERAN GURU DALAM MENGATASI PERILAKU BULLYING PADA SISWA KELAS ATAS DI SD MUHAMMADIYAH 6 SURAKARTA Disusun sebagai salah satu syarat menyelesaikan program studi strata 1 pada jurusan Pendidikan Guru Sekolah Dasar Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Oleh : JUANG APRI MANDIRI A PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA 2017 PERAN GURU DALAM MENGATASI PERILAKU BULLYING PADA SISWA KELAS ATAS DI SD MUHAMMADIYAH 6 SURAKARTA ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui: (1) Bentuk-bentuk bullying yang terjadi pada kelas atas di SD Muhammadiyah 6 Surakarta, (2) Peran guru kelas atas di SD Muhammadiyah 6 Surakarta terhadap bullying (3) Cara mengatasi bullying pada kelas atas di SD Muhammadiyah 6 Surakarta (4) Hambatan yang dialami guru dalam mengatasi kasus bullying pada siswa kelas atas di SD Muhammadiyah 6 Surakarta. Penelitian ini termasuk dalam penelitian deskriptif kualitatif, informan penelitian ini adalah kepala sekolah, guru kelas atas, pelaku dan korban Teknik pengumpulan data wawancara mendalam, observasi, dokumentasi dan catatan lapangan. Data dianalisis iteraktif dengan cara reduksi data, penyajian data, kemudian menarik kesimpulan. Teknik pemeriksaan keabsahan data dengan menggunakan trianggulasi. Hasil penelitian menunjukan (1) Bentuk-bentuk bullying yang terjadi pada kelas atas yaitu bullying verbal dan fisik. (2) Peran guru terhadap bullying pada siswa kelas atas sebagai orang yang membimbing atau yang memberi nasehat dan mengarahkan serta membina siswa sehingga dapat mengatasi kasus atau masalah yang terjadi (3)Cara mengatasi bullying yaitu memanggil siswa, meminta menceritakan apa yang terjadi, memberi nasehat, dan memberikan sanksi atau hukuman (4) Hambatan yang terjadi, mudahnya siswa mengulangi perilaku bullying, orang tua siswaa merasa anaknya benar, peran aktif orang tua masih kurang Kata Kunci: Bullying, peran guru ABSTRACT This study aims to determine: (1) The forms of bullying that occur in the upper class of Muhammadiyah 6 Surakarta, (2)Tthe role of upper class teachers in SD Muhammadiyah 6 Surakarta against intimidation (3) How to overcome intimidation in the upper class In SD Muhammadiyah 6 Surakarta (4) Obstacles experienced by teachers in handling bullying cases in high school students of SD Muhammadiyah 6 Surakarta. This research is included in qualitative descriptive research, informants in this research are principal, upper class teacher, perpetrator and victim Technique of collecting data of in-depth interview, observation, documentation and field note. Data were analyzed interactively by means of data reduction, data presentation, then draw the conclusion. Technique examination of data validity by using triangulation. The results show that: (1) The forms of bullying that occur in the upper classes of bullying verbal and physical (2) The role of 1 the teacher in the case of bullying in upper-class students as the person who guides or advises and directs and guides the students to solve the cases or problems that occur (3) How to overcome bullying is to call students, ask to tell what happened, give advice, and give sanctions or punishment (4) Constraints that occur, students can easily repeat the behavior of bullying, parents feel that the child is right, the parent's active role is still lacking. Keywords: Bullying, teacher role 1. PENDAHULUAN Pendidikan merupakan salah satu infrastruktur terpenting dalam membangun peradaban dan kemajuan suatu bangsa.dalam artian,suatu bangsa ataupun negara dapat dibilang maju atau tidaknya sudah barang tentu sangat bergantung terhadap proses pendidikan yang berjalan didalamnya.maka,dalam konteks ini perkembangan dan pembangunan dari sektor pendidikan menjadi nilai yang sangat penting,karena pondasi sebuah bangsa terletak pada pendidikannya. Begitupun dengan bangsa indonesia,meskipun terbilang negara berkembang indonesia sangat menomersatukan pendidikan terbukti dari cita-cita bangsa indonesia yang ingin mencerdaskan kehidupan bangsa, serta telah diatur dalam UU No.20 Tahun 2003 pasal 5 ayat 4,tentang Sistem Pendidikan Nasional bahwa semua warga negara memiliki potensi serta kecerdasan oleh karenannya mereka berhak mendapatkan pendidikan secara khusus. Sebagaimana dalam bunyi pasal 4 UU No. 23 Tahun 2002 tentang perlindungan anak,menyebutkan bahwa anak mempunyai hak untuk dapat hidup tumbuh, berkembang dan berpartisipasi secara wajar sesuai harkat dan martabat kemanusiaan serta mendapatkan perlindungan dari segala diskriminasi dan segala jenis tindakan kekerasan pada diri anak yang biasa disebut dengan bullying. 2 Menurut Tumon (2014 :2) memberi pandangan bahwa bullying merupakan bentuk tindakan agresif yang permasalahannya sudah mendunia,salah satunya di Indonesia. Kasus tentang bullying di sekolah-sekolah sering kali terjadi disaat ini dan sering keluar di media cetak maupun elektronik.bullying sendiri menyerang siswa dari SD hingga SMA. Seperti baru-baru ini kasus bullying yang menyita perhatian publik adalah kasus bullying yang terjadi di SMA 3 Jakarta dan Kasus bullying siswa kelas 3 SD N 07 Pagi Kebayoran Lama Utara yang dipukul teman hingga tewas. Penyebab dari terjadinya bullying di sekolah sangat beragam,bisa karena siswa memang sudah terbiasa hidup dalam situasi bullying dan bisa juga karena kurangnya pengawasan yang dilakukan oleh guru terhadap segala kegiatan yang dilakukan siswa. Sebagai perilaku agresif, bullying tidak bisa didiamkan dan diabaikan begitu saja. Perlu ada upaya dari bebagai pihak untuk mengatasi bullying yang terjadi di sekolah, salah satunya yaitu guru/konselor. Layanan bimbingan konseling yang dilakukan di sekolah membuat guru/konselor mengetahui banyak permasalahan yang dihadapi siswa di sekolah, termasuk permasalahan bullying.(yenes. 2016: 1) Berdasarkan uraian diatas,maka dapat ditarik akar permasalahan dari bullying yang sering terjadi disekolah dasar yaitu disebabkan oleh gagalnya pendidikan karakter. Peristiwa tersebut dapat ditangani dengan melibatkan peran guru,yaitu dengan melakukan pencegahan dan penanaman karakter sedini mungkin. Kasus bullying ini juga terjadi di SD tempat saya melakukan kegiatan magang. Sekolah ini adalah SD Muhammadiyah 6 Surakarta, di SD ini sering terjadi kasus bullying,terutama pada kelas tinggi.pada hasil pengamatan saya kasus bullying ini terjadi dari saya magang ke 2 hingga saya magang ke 3 yaitu magang terakhir. Dikelas empat, lima dan enam setidaknya ada satu siswa yang sering menjadi pelaku bullying, siswa ini sangat familiar di kalangan guru-guru SD Muhammadiyah 6 Surakarta. sehingga judul penelitian ini adalah Peran Guru dalam Mengatasi Perilaku Bullying Pada Kelas Atas di SD Muhammadiyah 6 Surakarta.Peneliti nantinya akan menyelidiki berbagai kasus dan bentuk-bentuk bullying di SD 3 Muhammadiyah 6 Surakarta dan Peran guru dalam mengatasi berbagai kasus bullying yang terjadi pada siswanya. 2. METODE PENELITIAN Jenis penelitian yang digunakan oleh peneliti adalah penelitian deskriptif kualitatif. karena penelitian ini digunakan untuk mengungkapkan fakta kejadian dengan penjelasan apa adanya sesuai kejadian nyata. Menurut pendapat dari Sugiyono (2005: 1) Penelitian kualitatif adalah metode penelitian yang digunakan untuk meneliti pada kondisi obyek yang alamiah, dimana peneliti adalah sebagai instrumen kunci, teknik pengumpulan data dilakukan secara trianggulasi (gabungan), analisis data bersifat induktif, dan hasil penelitian kualitatif lebih menekankan makna dari pada generalisasi. Sumber data dalam penelitian ini adalah para informan yang terdiri dari kepala sekolah, guru kelas atas, dan siswa korban serta pelaku bullying di SD Muhammadiyah 6 Surakarta. Kehadiran peneliti dalam penelitian ini adalah sebagai instrument kunci (the key instrument). Menurut Moleong (2007: 168) menjelaskan bahwa kedudukan peneliti dalam penelitian kualitatif tidak sesederhana hanya sebagai peneliti, namun sekaligus sebagai perencana, pelaksana pengumpulan data, analisis, penafsiran data, dan pada akhirnya menjadi pelapor hasil penelitiannya. Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini adalah wawancara mendalam, observasi, dokumentasi, dan catatan lapangan. Dalam teknik analisis data ini peneliti menggunakan analisis data model interaktif. Analisis data interaktif merupakan teknik analisis dara yang paling sederhana dan banyak digunakan oleh penelitian kualitatif, yakni reduksi, display data, dan penarikan kesimpulan. 3. HASIL DAN PEMBAHASAN 3.1 Bentuk-bentuk Bullying yang Terjadi pada Kelas Atas di SD Muhammadiyah 6 Surakarta Perilaku siswa yang mencerminkan bullying memang banyak terjadi tanpa disadari oleh guru maupun siswa itu sendiri. Secara umum bullying dibedakan 4 menjadi tiga bentuk. Menurut Chakrawati (2015: 14) menyatakan bahwa bentuk bullying secara garis besar adalah bullying fisik, bullying verbal, dan bullying psikis. Bentuk-bentuk bullying yang terjadi pada kelas atas di SD Muhammadiyah 6 Surakarta yaitu, bullying verbal dan bullying fisik, yaitu, Bentuk bullying fisik meliputi: menyenggol, mendorong, dan menarik. Dann bentuk bullying verbal seperti: memberi julukan kepada siswa lain dan memanggil siswa dengan nama orang tua tanpa menggunakan kata bapak atau ibu. Bentuk-bentuk bullying yang terjadi di SD Muhammadiyah 6 Surakarta tidak jauh berbeda dengan hasil penelitian terdahulu oleh Mustikasari (2015) dengan judul Penanganan Bullying di SD Negeri 3 Manggung Kecamatan Ngemplak Kabupaten Boyolali. Hasilnya adalah bentuk bullying fisik berupa memukul, mendorong, meminjam barang dengan paksa, mencubit, menendang. Bentuk bullying verbal berupa memberi nama julukan, membentak, dan menyoraki. Bentuk bullying psikis berupa memandang dengan sinis. 3.2 Peran Guru Kelas Atas di SD Muhammadiyah 6 Surakarta Terhadap Bullying Guru yang berperan sebagai pendidik tidak hanya bertanggung jawab pada nilai akademis siswa, tetapi juga memiliki tanggung jawab dalam membentuk tingkah laku dan karakter siswa. Dalam kasus bullying yang terjadi pada siswa, guru berhak dengan segera melakukan berbagai tindakan untuk merespon perilaku bullying siswa agar terhindar dari berbagai macam kekerasan. Sesuai dengan amanah Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak, pasal 4 yang berbunyi Setiap anak berhak untuk dapat hidup, tumbuh, berkembang, dan berpartisipasi secara wajar sesuai dengan harkat dan martabat kemanusiaan, serta mendapat perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi. Peran guru terhadap bullying pada siswa kelas atas di SD Muhammadiyah 6 Surakarta yaitu sebagai orang yang membimbing atau yang memberi nasehat dan 5 mengarahkan serta membina siswa sehingga dapat mengatasi kasus atau masalah yang terjadi mengenai bullying dan agar dapat meminimalisir bullying yang terjadi disekolah, sehingga perilaku siswa bisa menjadi lebih baik. Peran guru menurut Mulyasa, (2007: 35) Guru sebagai pembimbing, berdasarkan pengetahuan dan pengalamanya guru harus mampu membimbing dan bertanggung jawab atas perjalanan dan perkembangan siswa. 3.3 Cara Mengatasi Bullying pada Kelas Atas di SD Muhammadiyah 6 Surakarta Cara guru dalam mengatasi bullying pada siswa kelas atas di SD Muhammadiyah 6 Surakarta yaitu: (a) Memanggil siswanya (b) Meminta siswa menceritakan apa yang terjadi (c) Memberi nasehat (d) Memberikan sanksi atau hukuman. Hal tersebut sejalan dengan apa yang diungkapkan oleh Coloroso (2007: 202) mengemukakan beberapa hal yang bisa dilakukan dalam mengatasi tindakan bullying, antara lain: (a) segera tangani dengan disiplin, (b) ciptakan kesempatan untuk berbuat baik, (c) tumbuhkan empati, (d) ajari keterampilan berteman, (e) pantaulah dengan cermat acara televisi yang ditonton, (f) libatkan siswa dalam kegiatan konstruktif, menghibur, dan menggairahkan, (g) ajari siswa untuk beritikad baik. 3.4 Hambatan yang Dialami Guru dalam Mengatasi Kasus Bullying pada Siswa Kelas Atas di SD Muhammadiyah 6 Surakarta Hambatan yang dialami guru kelas bawah dalam menangani kasus bullying. Hambatan yang dialami guru kelas bawah ini diantaranya: (a) Mudahnya siswa mengulangi perilaku bullying. (b) Orang tua siswa yang selalu merasa anaknya benar. (c) Peran aktif orang tua siswa yang masih kurang. Hal tersebut sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh Lingga Margiyanto Putro (2016). Hambatan yang dialami guru dalam menangani kasus bullying pada siswa kelas bawah di SD Muhammadiyah 5 Surakarta adalah: 1)Siswa menjadi semakin melawan atau marah ketika guru bertindak lebih tegas terhadap perilaku siswa. 2) Keberadaan orang tua siswa yang selalu merasa anaknya benar. 3) Latar belakang 6 keluarga siswa dengan cara mendidiknya. 4)Peran aktif orang tua siswa yang masih kurang. 5)Mudahnya siswa mengulangi perilaku bullying. 4. PENUTUP 4.1 Bentuk-bentuk bullying yang terjadi pada kelas atas di SD Muhammadiyah 6 Surakarta yaitu, bullying verbal dan bullying fisik, yaitu, Bentuk bullying fisik meliputi: menyenggol, mendorong, dan menarik. Dann bentuk bullying verbal seperti: memberi julukan kepada siswa lain dan memanggil siswa dengan nama orang tua tanpa menggunakan kata bapak atau ibu. 4.2 Peran guru terhadap bullying pada siswa kelas atas di SD Muhammadiyah 6 Surakarta yaitu sebagai orang yang membimbing atau yang memberi nasehat dan mengarahkan serta membina siswa sehingga dapat mengatasi kasus atau masalah yang terjadi mengenai bullying dan agar dapat meminimalisir bullying yang terjadi disekolah, sehingga perilaku siswa bisa menjadi lebih baik. 4.3 Cara guru dalam mengatasi bullying pada siswa kelas atas di SD Muhammadiyah 6 Surakarta yaitu: (a) Memanggil siswanya (b) Meminta siswa menceritakan apa yang terjadi (c) Memberi nasehat (d) Memberikan sanksi atau hukuman. 4.4 Hambatan yang dialami guru kelas bawah dalam menangani kasus bullying. Hambatan yang dialami guru kelas bawah ini diantaranya: (a) Mudahnya siswa mengulangi perilaku bullying. (b) Orang tua siswa yang selalu merasa anaknya benar. (c) Peran aktif orang tua siswa yang masih kurang. DAFTAR PUSTAKA Chakrawati, Fitria Bullying Siapa Takut?. Jakarta: Tiga Ananda Coloroso, Barbara Stop Bullying Memutus Rantai Kekerasan Anak Dari PraSekolah Hingga SMU. Jakarta: PT Serambi Ilmu Semesta 7 Putro, Lingga Margiyanto Bullying dan Penanganannya Pada Kelas Bawah Di SD Muhammadiyah 5 Surakarta. Skripsi, Surakarta: Universitas Muhammadiyah Surakarta Moleong, Lexy Metodologi Penelitian Kualitatif. Jakarta: Rosda Mulyasa, (2007). Menjadi Guru Profesional. Bandung : PT RemajaRosdakarya. Mustikasari, Rahmawati Dewi Penanganan Bullying di SD Negeri 3 Manggung Kecamatan Ngemplak Kabupaten Boyolali. Skripsi. Surakarta: Universitas Muhammadiyah Surakarta Sugiyono Memahami Penelitian Kualitatif. Bandung: Alfabeta Tumon, Matraisa Bara Asie Studi Deskriptif Perilaku Bullying pada Remaja. Jurnal Ilmiah Mahasiswa Universitas Surabaya Vol.3. 1 Yenes, Ilfajri Perilaku Bullying dan Peranan Guru Bk/Konselor dalam pengentasanya. Jurnal Bimbingan Konseling. Vol
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks