lil a>lamin bagi seluruh alam semesta. Ajaran agama Islam mengatur seluruh

Please download to get full document.

View again

of 21
17 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Islam merupakan ajaran yang bersifat universal dan bersifat rah}matan lil a lamin bagi seluruh alam semesta. Ajaran agama Islam mengatur seluruh aspek kehidupan
Document Share
Document Transcript
BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Islam merupakan ajaran yang bersifat universal dan bersifat rah}matan lil a lamin bagi seluruh alam semesta. Ajaran agama Islam mengatur seluruh aspek kehidupan manusia dalam berbagai bidang, termasuk dalam bidang ekonomi yang tidak bisa terlepas dari kehidupan manusia dalam kegiatan sehari-hari untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Untuk memenuhi kebutuhan hidupnya masyarakat saat ini tidak terlepas dari peranan perbankan, yang mana perbankan merupakan lembaga yang tidak terpisahkan dari masyarakat, segala aspek dari masyarakat inilah yang menjadi peluang bagi perbankan untuk mendapatkan keuntungan. Dalam usaha mensyariahkan setiap aspek kehidupan manusia didunia perbankan, pada pertengahan tahun 1970-an telah muncul satu gagasan untuk mendirikan bank syariah di Indonesia dan baru terealisasikan pada November Hal tersebut ditandai dengan berdirinya Bank Muamalat di Indonesia yang mulai beroperasi mulai tahun Hadirnya Bank Muamalat ini, diharapkan bagi masyarakat golongan ekonomi lemah mendapatkan bantuan terutama dalam hal tersedianya modal yang cukup untuk mengembangkan usaha. 2 Namun harapan tersebut terhambat oleh peraturan yang menyulitkan, 1 Heri Sudarsono, Bank Dan Lembaga Keuangan Syariah (Yogyakarta E\konisia, 2003), Muhammad Ridwan, Manajemen Baitul Ma l Wa Tamwi l (Yogyakarta, UII Press, 2004), 2 karena pengusaha kecil/mikro mengharapkan pembiayaan yang mudah, cepat serta murah. Mudah berarti tanpa persyaratan surat-surat yang menyulitkan, dan cepat diambil bila diperlukan tanpa harus menunggu, serta jumlah dan pelaksanaan yang fleksibel. Dari persoalan tersebut, maka perlu dibentuk sebuah lembaga keuangan syariah yang bersifat alternatif yakni sebuah lembaga yang tidak saja berorientasi bisnis tetapi juga sosial, lembaga tersebut juga tidak boleh fokus kepada pengusaha kecil saja, akan tetapi juga kepada masyarakat biasa yang memang memerlukan bantuan dana, supaya dalam proses pelaksanaan lembaga tersebut terjadi pemerataan yang adil. 3 Seperti firman Allah SWT : Artinya: Sesungguhnya Kami telah mengutus Rasul-rasul Kami dengan membawa bukti-bukti yang nyata dan telah Kami turunkan bersama mereka Al kitab dan neraca (keadilan) supaya manusia dapat melaksanakan keadilan. dan Kami ciptakan besi yang padanya terdapat kekuatan yang hebat dan berbagai manfaat bagi manusia, (supaya mereka mempergunakan besi itu) dan supaya Allah mengetahui siapa yang menolong (agama)nya dan rasulrasul-nya Padahal Allah tidak dilihatnya. Sesungguhnya Allah Maha kuat lagi Maha Perkasa. (Al-Hadid : 25). 4 3 Abdu, Aziz dan Mariyah Ulfah, Kapita Selekta Ekonomi Islam Kontemporer (Bandung: Alfabeta, 2010), Departemen Agama RI, Al-Qur an Dan Terjemahnya (Bandung: PT Syaamil Cipta Media, 2008), 542. 3 Dilihat dari kriteria-kriteria di atas maka dibentuk sebuah lembaga yang bernama baitul ma l wa tamwi l. Baitul ma l wa tamwi l adalah lembaga keuangan yang kegiatan utamanya menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk tabungan (simpanan) maupun deposito dan menyalurkan kembali kepada masyarakat dalam bentuk pembiayaan yang berdasarkan prinsip syariah melalui mekanisme yang lazim dalam dunia perbankan. 5 Baitul ma l wa tamwi l atau pendanaan balai usaha mandiri terpadu adalah lembaga ekonomi atau keuangan mikro yang dioperasikan berdasarkan prinsip bagi hasil dan disebut sebagai lembaga keuangan syariah non perbankan yang sifatnya informal. Disebut informal karena lembaga ini dibentuk atau didirikan oleh kelompok swadaya masyarakat (KSM) yang berbeda dengan lembaga keuangan perbankan dan lembaga keuangan formal lainnya. Sebagai lembaga keuangan, BMT bertugas menghimpun dana dari masyarakat (anggota BMT) dan menyalurkan dana kepada masyarakat (anggota BMT). Sebagai lembaga ekonomi, BMT juga berhak melakukan kegiatan ekonomi seperti perdagangan, industri, dan pertanian. 6 Dalam pelaksanaannya BMT tidak beda jauh dengan lembaga perekonomian lainnya baik dari perbankan maupun non perbankan yaitu sebagai jembatan antara penghimpun dana dengan yang menyalurkan dana. Dalam BMT istilah ini biasa disebut antara anggota dan calon anggota yang mana anggota menyalurkan dananya melalui tabungan dengan akad wadi ah 5 Makhalul Ilmi, Teori dan Praktek Mikro Keuangan Syariah (Yogyakarta: UII Press, 2002), diposting, 04 November 2014. 4 ataupun deposito yang menggunakan akad mud}a rabah. Sedangkan dalam penyalurannya, dana tersebut disalurkan melalui produk pembiayaan dengan beberapa akad seperti mura bah}ah, istisna dan sala m. Pembiayaan ini merupakan pembiayaan yang dalam transaksinya menggunakan prinsip jual beli. Selain itu pembiayaan dapat dilakukan dengan prinsip bagi hasil dengan akad mud}a rabah, musha rakah, ija rah dan qard{ul h{asan. BMT tidak hanya digerakkan dengan motif laba semata, akan tetapi juga digerakkan dengan motif sosial, karena BMT beroperasi dengan pola syariah, sudah barang tentu mekanisme kontrolnya tidak hanya aspek ekonomi saja atau kontrol dari luar saja, tetapi agama atau akidah juga menjadi faktor pengontrol dari dalam yang lebih dominan 7. Oleh sebab itu, dalam hal sosialnya BMT juga memberikan dana kebajikan melalui akad qard}ul h}asan, infaq dan sedekah. Seperti firman Allah SWT yang memerintahkan makhluknya untuk bersedekah ialah : Artinya: Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. dan Allah Maha Luas (karunia-nya) lagi Maha mengetahui.(al Baqarah: 261) 8 7 Muhammad Ridwan, Manajemen Baitul Ma l Wa Tamwi l (Yogyakarta, UII Press, 2004), Departemen Agama RI, Al-Qur an Dan Terjemahnya (Bandung: PT Syaamil Cipta Media, 2008), 45. 5 Di Kabupaten Pasuruan ada beberapa BMT yang telah berdiri, salah satunya adalah BMT Maslahah. BMT Maslahah merupakan salah satu cabang pembantu yang berada di Desa Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan dan masih eksis bertahan di era zaman modern ini. Dalam pelaksanaannya BMT Maslahah merupakan lembaga yang juga mempunyai produk-produk yang ditawarkan kepada anggota maupun calon anggota, produk-produk tersebut ialah produk simpanan dan produk pembiayaan. Untuk produk simpanan terdapat beberapa jenis produk yang bisa dipilih oleh anggota maupun calon anggota sesuai dengan fungsi atau tujunnya, seperti tabungan umum, tabungan pendidikan, tabungan idul fitri, tabungan qurban, tabungan walimah, tabungan akiqah, tabungan ziarah dan tabungan haji. Selain produk simpanan, BMT Maslahah juga memberikan produk berupa pembiayaan, dimana pembiyaan tersebut dilakukan dengan prinsip jual beli yang memakai akad mura bah}ah, dan ba i bitsamanil a jil. Selain berprinsip jual beli, pembiayaan di BMT Maslahah juga dapat dilakukan dengan prinsip bagi hasil yang memakai akad mud}a rabah, musha rakah, dan qard}ul h}asan. Banyak angota dari BMT Maslahah yang belum mengetahui bahwasannya selain bermotif laba BMT Maslahah juga bermotifkan sosial, dimana dalam bidang ini BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan memberikan produk pembiayaan untuk anggota ataupun calon anggota yang dalam prakteknya pembiayaan ini sangatlah tidak mengejar laba atau keuntungan semata. Produk 6 pembiayaan tersebut adalah produk pembiayaan yang menggunakan akad qard{ul h{asan. Qard{ul h}asan merupakan kegiatan penyaluran dana dalam bentuk pinjaman kebajikan tanpa imbalan dengan kewajiban pihak peminjam mengembalikan pokok pinjaman secara sekaligus atau cicilan dalam waktu tertentu. 9 Pembiayaan qard{ul h}asan yaitu pembiayaan berupa pinjaman tanpa dibebani biaya apapun bagi anggota yang kurang mampu dan anggota yang ingin mulai berusaha kecil-kecilan atau dibuat modal usaha, anggota hanya diwajibkan mengembalikan pinjaman pokoknya saja pada waktu jatuh tempo sesuai dengan kesepakatan dengan membayar biaya administrasi yang diperlukan, seperti bea materai. 10 Bagi BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan Pembiayaan qard{ul h}asan ini adalah produk yang bersifat sosial karena anggota ataupun calon anggota yang mengajukan pembiayaan qard{ul h{asan tidak di wajibkan mengembalikan apapun kecuali dana pokok yang dipinjam oleh anggota atupun calon anggota tersebut, dengan adanya pembiayaan dengan akad qard{ul h{asan ini BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan berusaha memberdayakan nasabah atau anggota yang kurang mampu agar terangkat ekonominya, akan tetapi dalam pelaksanaannya pemberian pembiayaan qard{ul h{asan ini sering mengalami salah sasaran, karena BMT 9 Muhammad, Model-Model Akad Pembiayaan di Bank Syari ah (Yogyakarta: UII Press, 2009), Wirdyaningsih, Bank & Asuransi Islam Di Indonesia, Edisi 1( Jakarta: Kencana, 2005), 127. 7 Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan kurang selektif dalam hal pengambilan atau pencairan biaya yang dilakukan oleh anggota tanpa melihat latar belakang anggota dan semua anggota bisa mengambil pembiayaan qard{ul h{asan tersebut. 11 Hal ini tentunya bertolak belakang dari tujuan BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan yang hanya dialokasikan untuk anggota yang benar-benar membutuhkan dana tersebut. Pemahaman masyarakat sekitar terhadap pembiayaan qard}ul h}asan yang masih dirasa kurang, oleh sebab itu dirasa perlu tinjauan dan pemaparan lebih lanjut tentang pembiayaan qard}ul h}asan, bagaimana manajemen operasionalnya dan semua yang bersangkutan dengan pelaksanaan qard}ul h}asan, serta kendala kendala yang dihadapi dalam pelaksanaan qard}ul h}asan. Berdasarkan pemaparan di atas, penulis merasa tertarik untuk melakukan suatu penelitian yang dibuat menjadi suatu karya ilmiah yang berupa skripsi yang berjudul Pelaksanaan Pembiayaan Dengan Akad Qard{ul H{asan di BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan B. Identifikasi Masalah dan Batasan Masalah 1. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang yang telah dijelaskan di atas, maka penulis mengidentifikasi permasalahan yang muncul di dalamnya, yaitu: 11 Fathur Rozi. Surveyor BMT Maslahah, Wawancara, Pasuruan 15 November 2014. 8 a. Faktor yang melatar belakangi berdirinya Bank Syariah di Indonesia. b. Penyebab dibentuknya baitul ma l wa tamwi l. c. Faktor informasi dan sosialisasi kepada Masyarakat tentang BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan yang juga bergerak dibidang sosial. d. Pelaksanaan pembiayaan dengan akad qard{ul h}asan di BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan. e. Kendala-kendala yang dihadapi dalam pelaksanaan pembiayaan dengan akad qard{ul h}asan di BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan. 2. Batasan Masalah Dari beberapa permasalahan yang diidentifikasi di atas, kemudian penulis menetapkan batas-batas masalah untuk memfokuskan dan mempermudah pembahasan, diantaranya: a. Pelaksanaan pembiayaan dengan akad qard{ul h}asan di BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan\ Purwodadi Kabupaten Pasuruan. b. Kendala-kendala yang dihadapi dalam pelaksanaan pembiayaan dengan akad qard{ul h}asan di BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan. 9 C. Rumusan Masalah Untuk menghindari supaya dalam pembahasan tugas akhir konsisten dengan judul yang diangkat, maka penulis merumuskan pokok permasalahan sebagai berikut: 1. Bagaimana pelaksanaan pembiayaan dengan akad qard{ul h}asan di BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan? 2. Apa saja kendala yang dihadapi dalam pelaksanaan pembiayaan dengan akad qard{ul h}asan di BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan? D. Kajian Pustaka Kajian pustaka adalah deskirpsi ringkas tentang kajian/penelitian yang sudah pernah dilakukan di seputar masalah yang akan diteliti sehingga terlihat jelas bahwa kajian yang akan dilakukan ini tidak merupakan pengulangan atau duplikasi dari kajian / penelitian yang yang telah ada. 12 Untuk menghindari adanya pengulangan penulisan penelitian, maka penulis akan memaparkan literatur terkait judul skripsi yang pernah diteliti sebelumnya. Adapun skripsi-skripsi tersebut adalah sebagai berikut: 12 Fakultas syari ah dan Ekonomi Islam UIN Sunan Ampel Surabaya, petunjuk teknis penulisan Skripsi (Surabaya: Fakultas Syari ah dan Ekonomi Islam UIN Sunan Ampel, 2014), 8. 10 1. Skripsi yang berjudul Sumber Dana dan Syarat Pada Akad Qardhul Hasan di BMT UGT Sidogiri Cabang Gubeng Dalam Perspektif Hukum Islam. Dalam skripsi yang ditulis oleh Ika Purwati jurusan Muamalah Fakultas Syariah pada tahun 2011 ini, isi pembahasannya lebih memfokuskan pada sumber dana dan syarat pada akad qard{ul h}asan yang diterapkan oleh BMT UGT Sidogiri Cabang Gubeng. Disamping membahas masalah sumber dana dan syarat pada akad qard{ul h}asan, skripsi tersebut penelitiannya juga memfokuskan pada mekanisme Hukum Islam Penelitian selanjutnya yang berkaitan dengan qard{ul h}asan adalah skripsi yang berjudul Akuntansi Qardhul Hasan Pada Bank Syariah Berdasarkan PSAK 59 (Studi Kualitatif pada PT. Bank Muamalat Jember). Skripsi yang ditulis oleh Catur Juliyantoro Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Jember Pada Tahun 2014 ini membahas tentang pelaksanaan akuntansi pada qard{ul h}asan yang berdasarkan PSAK 59. Jadi fokus pembahasan dalam penelitian tersebut adalah akuntansi qard{ul h}asan di Bank Muamalat Jember yang kemudian penjabarannya menggunakan deskriptif analisis Ika purwati, Sumber dana dan syarat pada akad Qardhul Hasan di BMT UGT Sidogiri Cabang Gubeng dalam perspektif Hukum Islam, Skripsi Fakultas Syariah UIN Sunan Ampel Surabaya Tahun Catur Juliyantoro, Akuntansi Qardhul Hasan Pada Bank Syariah Berdasarkan PSAK 59 (Studi Kualitatif pada PT. Bank Muamalat Jember), Skripsi Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Jember Tahun 2014. 11 3. Penelitian selanjutnya adalah skripsi yang berjudul Pengaruh Pembiayaan Qardhul Hasan Pada BNI Syari ah Cabang Semarang Terhadap Perkembangan Usaha Kecil (2010) oleh Uswatun Jurusan Ekonomi Islam IAIN Walisongo Semarang. Skripsi ini fokus pembahasannya yaitu tentang pengaruh pembiayaan qard{ul h}asan di BNI Syariah Cabang Semarang yang objek pembahasannya pada perkembangan usaha kecil. 15 Dari kumpulan skripsi diatas dapat dilihat bahwa peneliti mengambil alur yang berbeda dengan penelitian sebelumnya, penelitian yang akan dilakukan lebih spesifik pada pelaksanaan qard{ul h}asan besarta kendalakendala yang di hadapi oleh BMT Maslahah Cabang pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan, sehingga penelitian ini bukan mengulangi penelitian-penelitian terdahulu, akan tetapi penelitian ini benarbenar memiliki kekhususan dan pembahasan yang berbeda dari penelitian sebelumnya. E. Tujuan Penelitian Tujuan penulis dalam penelitian ini adalah: 1. Untuk mengetahui bagaimana pelaksanaan pembiayaan akad qard}ul h{asan di BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan. 15 Uswatun, Pengaruh Pembiayaan Qardhul Hasan Pada BNI Syari ah Cabang Semarang Terhadap Perkembangan Usaha Kecil, Skripsi Fakultas Ekonomi Islam IAIN Walisongo Semarang 2010. 12 2. Untuk mengetahui kendala-kendala yang dihadapi dalam pelaksanaan pembiayaan akad qard{ul h{asan di BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan. F. Kegunaan Hasil Penelitian Bagi penulis, Penelitian ini diharapkan mempunyai beberapa manfaat, antara lain: 1. Bagi Pengembangan Ilmu Pengetahuan Dengan adanya penelitian tentang penerapan pembiayaan akad qard{ul h}asan ini maka akan menambah khasanah pengetahuan tentang mekanisme pelaksanaan pembiayaan dengan akad qard{ul h}asan beserta kendala-kendala yang dihadapi di BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan. 2. Bagi BMT Sebagai informasi dan pertimbangan dalam pengambilan keputusan serta penetapan kebijakan demi perkembangan BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan. 3. Bagi Masyarakat Penelitian ini dapat memperkenalkan produk BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan pada masyarakat luas, dan dapat dijadikan sebagai pertimbangan untuk pengambilan keputusan yang lebih bijak. 13 4. Bagi Penulis Untuk menambah wawasan dan pengetahuan sehingga dapat mengaplikasikan teori-teori yang didapat dari bangku perkuliahan ke lapangan atau dunia kerja G. Definisi Operasional Untuk menghindari kesalah pahaman dari penelitian ini, maka penulis akan menjelaskan beberapa unsur istilah yang terdapat dalam judul skripsi ini, diantaranya: 1. Analisis Pelaksanaan Analisis pelaksanaan yang dimaksud penulis disini adalah pelaksanaan qard}ul h}asan dari segi manajemen operasional. Kemudian akan dianalisis dan menghasilkan solusi dan jalan keluar dari kendalakendala dalam pelaksanaan qard}ul h}asan. 2. Pembiayaan Qard{ul H{asan Pembiayaan qard}ul h}asan adalah Pembiayaan berupa pinjaman tanpa dibebani biaya apapun bagi kaum dhuafa yang merupakan asnaf zakat/ infaq/ sedekah dan ingin mulai berusaha kecil-kecilan. anggota hanya diwajibkan mengembalikan pinjaman pokoknya saja pada waktu jatuh tempo sesuai dengan kesepakatan dengan membayar biaya-biaya administrasi yang diperlukan, seperti bea materai. 16 Sedangkan qard{ul h}asan yang dilaksanakan oleh BMT Maslahah ialah Pembiayaan yang 16 Wirdyaningsih, Bank & Asuransi Islam Di Indonesia, Edisi.1 (Jakarta : Kencana, 2005), 127. 14 berupa pinjaman tanpa dibebani biaya apapun untuk anggota BMT Maslahah yang mengambil pembiayaan qard{ul h}asan, anggota hanya diwajibkan mengembalikan pinjaman pokok pada waktu yang telah ditentukan sesuai kesepakatan dengan membayar biaya-biaya administrasi yang diperlukan. Semua anggota BMT Maslahah bisa mengambil pembiayaan qard{ul h}asan dan tidak ada kriteria-kriteria tertentu bagi anggota untuk mengambil pembiayaan qard{ul h}asan ini. 3. BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo adalah lembaga keuangan yang berada didesa Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan, yang mana kegiatan utamanya ialah menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk tabungan (simpanan) maupun deposito dan menyalurkan kembali kepada masyarakat dalam bentuk pembiayaan yang berdasarkan prinsip syariah melalui mekanisme yang lazim. Selain bermotifkan bisnis, BMT Maslahah juga bergerak dengan bermotifkan sosial dalam menjalankan usahanya dengan menyediakan produk pembiayaan qard}ul h}asan. H. Metode Penelitian Metode penelitian merupakan cara ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. Penelitian sendiri berarti sarana yang 15 dipergunakan untuk memperkuat, membina, serta mengembangkan ilmu pengetahuan Data yang dikumpulkan a. Data tentang gambaran umum BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan. b. Data mengenai pelaksanaan pembiayaan dengan akad qard{ul h}asan di BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan. 2. Sumber Data Untuk menyelesaikan penelitian ini, diperlukan juga beberapa data yang berasal dari data primer dan data skunder. a. Sumber Data Primer Data primer merupakan data yang didapat oleh penulis dari hasil wawancara dengan pihak-pihak yang terkait tentang pelaksanaan pembiayaan qard{ul h}asan di BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan, antara lain: 1) Kepala kantor BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan. 2) Surveyor BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan. 3) Anggota pembiayaan dengan akad qard{ul h}asan di BMT Maslahah Cabang Pembantu Gerbo Kecamatan Purwodadi Kabupaten 17 Soerjono Soekanto, Pengantar Penelitian Hukum (Jakarta: UI-PRESS, 2007), 3. 16 Pasuruan, yang mana dalam hal ini ada 3 anggota yang diwawancarai yaitu Muhammad Abdul, Novianti dan Dakhilin Arisandi. b. Sumber Data Sekunder Merupakan data yang bukan diusahakan sendiri pengumpul
Similar documents
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks