KEPALA SEKOLAH SEBAGAI PEMIMPIN PERUBAHAN DI SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN UNTUK MENDUKUNG IMPLEMENTASI KURIKULUM PDF

Please download to get full document.

View again

of 7
56 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
Jurnal Taman Vokasi Volume 5, No 2, Desember 2017 Tersedia Online: KEPALA SEKOLAH SEBAGAI PEMIMPIN PERUBAHAN DI SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN UNTUK MENDUKUNG
Document Share
Document Transcript
Jurnal Taman Vokasi Volume 5, No 2, Desember 2017 Tersedia Online: KEPALA SEKOLAH SEBAGAI PEMIMPIN PERUBAHAN DI SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN UNTUK MENDUKUNG IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 Sri Murwantini Universitas Negeri Palangkaraya Abstrak Kepala sekolah sebagai manajer di sekolah, khususnya di SMK, menghadapi tantangan perubahan penerapan kurikulum Kesiapan yang perlu dicermati adalah mengenali elemen perubahan dengan sikap terbuka, meningkatkan pengetahuan dan keterampilan agar dapat mengelola perubahan sehingga menjadi sekolah yang adaptif terhadap perubahan. Perubahan mendasar pada kurikulum 2013 ini dikenal sebagai elemen perubahan, yang meliputi Standar Kompetensi Lulusan, Standar Isi, Standar Proses dan Standar Penilaian. Sebagai pemimpin perubahan, kepala sekolah SMK mempunyai kepedulian terhadap peningkatan kinerja pengikut nya dan mengembangkan potensi pengikutnya mencapai potensi tertinggi. Untuk itu kepala sekolah SMK dalam memimpin perubahan harus memiliki ciri-ciri: dapat dijadikan teladan, memberi inspirasi, memberi stimulasi untuk kreatif, dan memperhatikan kebutuhan individual pengikutnya. Melalui perannya sebagai pemimpin perubahan, kepala sekolah SMK secara bertahap membangun kesadaran urgensi untuk berubah, menggerakkan TPS, mengembangkan visi dan strategi yang mencerminkan implementasi kurikulum 2013, mengkomunikasikan visi tersebut secara terus menerus, memberdayakan warga sekolah untuk implementasi kurikulum 2013, menghasilkan kesuksesan jangka pendek, konsolidasi, dan mengembangkan budaya sekolah yang mendukung untuk terimplementasikannya kurikulum Kata kunci: Kepala Sekolah SMK, Kurikulum 2013, Pemimpin Perubahan HEAD OF SCHOOL AS LEADER CHANGE IN VOCATIONAL HIGH SCHOOL TO SUPPORT THE IMPLEMENTATION OF CURRICULUM 2013 Abstract Principals as managers in schools, especially in vocational schools, face the challenge of changing the implementation of the 2013 curriculum. Preparedness is to recognize elements of change with open attitude, increase knowledge and skills in order to manage change so that schools become adaptive to change. This fundamental change in the 2013 curriculum is known as the element of change, which includes the Graduate Competency Standards, Content Standards, Process Standards and Assessment Standards. As the leader of change, the headmaster of SMK has a concern for the improvement of his followers performance and develops his potential followers to reach the highest potential. For that the headmaster of SMK in leading the change must have the characteristics: can be an example, inspiring, stimulating to creative, and pay attention to individual needs of its followers. Through its role as a change leader, the headmaster of SMK gradually builds awareness of urgency to change, mobilizes TPS, develops vision and strategies that reflect the implementation of the 2013 curriculum, communicates the vision continuously, empowers the citizens of schools for the implementation of the 2013 curriculum, generates short-term success, consolidate, and develop a school culture that supports the implementation of the 2013 curriculum. Keywords: Principal SMK, Curriculum 2013, Leader of Change 196 197 - Kepala Sekolah Sebagai Pemimpin Perubahan di Sekolah Menengah Kejuruan... PENDAHULUAN Pendidikan dasar dan menengah, khususnya Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) secara bertahap beralih dari mengimplementasikan kurikulum 2006 (atau dikenal juga KTSP) menuju implementasi kurikulum Perubahan mendasar pada kurikulum 2013 ini dikenal sebagai elemen perubahan, yang meliputi Standar Kompetensi Lulusan, Standar Isi, Standar Proses dan Standar Peniliaian. Elemen perubahan pertama, yakni Standar Kompetensi Lulusan (SKL). SKL pada kurikulum 2006 mencakup SKL minimal satuan pendidikan, SKL minimal kelompok mata pelajaran, dan SKL minimal mata pelajaran sebagaimana diatur dalam Permendiknas Nomor 23 Tahun Sedangkan dalam kurikulum 2013 hanya diatur SKL satuan pendidikan. Perbedaan mendasar ini karena pada kurikulum 2006 ditetapkan terlebih dahulu Standar Isi kemudian menyusul SKL, sehingga pola pikirnya setelah belajar berbagai mata pelajaran maka siswa memiliki kompetensi apa. Sedangkan di kurikulum 2013 sebagaimana diatur dalam Permendikbud No. 20 Tahun 2016, SKL ditetapkan terlebih dahulu dan menjadi acuan bagi ketujuh Standar Nasional Pendidikan lainnya sehingga pola pikirnya adalah untuk memiliki kompetensi yang ditetapkan maka siswa harus belajar apa. SKL mata pelajaran pada kurikulum 2006 diatur ke dalam Standar Kompetensi dan tiap Standar Kompetensi dijabarkan menjadi Kompetensi Dasar (SK-KD) sedangkan pada kurikulum 2013 SKL dijabarkan menjadi Kompetensi Inti pada Standar Isi dan pada peraturan lain Kompetensi Inti dijabarkan menjadi Kompetensi-kompetensi Dasar (KI- KD). Perbedaan lain, SKL pada kurikulum 2013 dirinci ke dalam ranah sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Elemen perubahan kedua, yakni Standar Isi. Standar Isi walaupun seharusnya berisi tingkat kompetensi dan ruang lingkup materi namun Standar Isi pada kurikulum 2006 yang diatur dalam Permendiknas No. 22 Tahun 2006 berisi kerangka dasar dan struktur kurikulum serta beban belajar sehingga seringkali ada penafsiran kurikulum 2006 itu adalah Standar Isinya itu sendiri. Sedangkan pada kurikulum 2013 yang diatur dalam Permendikbud No. 21 Tahun 2016, Standar Isi berisi tingkat kompetensi, kompetensi inti dan ruang lingkup materi. Pada kurikulum 2006, kelompok mata pelajaran di SMK dibedakan menjadi normatif, adaptif dan produktif sehingga alokasi waktu untuk mata pelajaran umum lebih rendah dibandingkan SMA. Dan tidak bisa dipungkiri kebanyakan mahasiswa dengan latar belakang SMK mengalami ketertinggalan dalam mengikuti perkuliahan yang bersifat teoritis namun memiliki keunggulan dalam praktik. Pada kurikulum 2013, alokasi waktu untuk mata pelajaran umum antara SMA dan SMK diatur sama. Elemen perubahan ketiga, yakni Standar Proses. Standar Proses pada kurikulum 2006 menghendaki dalam kegiatan pembelajaran dilakukan eksplorasi, elaborasi dan konfirmasi. Sedangkan dalam kurikulum 2013, kegiatan pembelajaran diperluas dengan pendekatan saintifik yang meliputi mengamati, menanya, mencoba, menalar dan mengkomunikasikan. Elemen perubahan keempat, yakni Standar Penilaian. Pada kurikulum 2013 teknik penilaian untuk ranah sikap, pengetahuan dan ketrampilan dilakukan berbeda. Dan juga kurikulum 2013 menganut Penilaian Acuan Kriteria (PAK) bukan Penilaian Acuan Norma. Kepala sekolah sebagai manajer di sekolah, khususnya di SMK, menghadapi tantangan perubahan penerapan kurikulum Kesiapan yang perlu dicermati adalah mengenali elemen perubahan dengan sikap terbuka, meningkatkan pengetahuan dan keterampilan agar dapat mengelola perubahan sehingga menjadi sekolah yang adaptif terhadap perubahan. Oleh karena itu, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) memandang perlu membekali kepala sekolah dengan manajemen perubahan. Manajemen perubahan adalah suatu pendekatan, alat, teknik dan proses Kepala Sekolah Sebagai Pemimpin Perubahan di Sekolah Menengah Kejuruan pengelolaan sumber daya untuk membawa organisasi dari keadaan sekarang menuju keadaan baru yang diinginkan, agar kinerja organisasi menjadi lebih baik (Pusbangtendik, 2014:3). Bila dikaitkan dengan perubahan kurikulum maka manajemen perubahan sekolah adalah proses pengelolaan sumber daya sekolah untuk membawa keadaan sekolah sekarang, sekolah dengan kurikulum 2006 menuju keadaan sekolah yang diinginkan yaitu sekolah dengan kurikulum tahun Manajemen perubahan sering disebut dengan manajemen transisi dan manajemen inovasi. Dikatakan manajemen transisi, karena mengelola keadaan yang bersifat transisi dari kondisi lama menuju kondisi baru. Dikatakan manajemen inovasi, karena tujuan dari perubahan adalah untuk pembaharuan, dari yang lama ke yang baru supaya lebih baik. Namun manajemen perubahan saja dipandang kurang memadai karena manajemen itu cenderung reaktif dimana tindakan diambil setelah adanya regulasi atau kebijakan. Dari reaktif menjadi kreatif dibutuhkan kepemimpinan perubahan. Artikel ini mengkaji pentingnya peran kepala sekolah SMK sebagai pemimpin perubahan dan mendeskripsikan kepemimpinan perubahan oleh kepala sekolah SMK. Kajian dilakukan dengan studi pustaka terhadap literaturliteratur yang relevan dengan peran kepala sekolah SMK sebagai pemimpin perubahan. KAJIAN PUSTAKA Kinerja kepala sekolah berkontribusi dalam perkembangan sekolah terutama dalam peningkatan prestasi akademik siswasiswanya. Ini disebabkan seorang kepala sekolah merupakan manajer yang mengelola sumberdaya pendidikan sekolah agar mencapai tujuan dari sekolah tersebut. Di sisi lain, kepala sekolah perlu memiliki jiwa kepemimpinan. Tanpa jiwa kepemimpinan, pengelolaan sekolah akan bersifat birokratis bahkan pada tingkat tertentu menjadi otoriter. Hal ini menyebabkan fungsi-fungsi di sekolah dilaksanakan dalam bayang-bayang ketertekanan atau keterpaksaan. Kepemimpinan dapat didefinisikan dalam berbagai perspektif, namun kata pengaruh menjadi kunci dalam mendefiniskan kepemimpinan. Dari sisi perspektif fokus proses kelompok, seorang pemimpin berada di pusat perubahan dan aktivitas kelompok dan mewujudkan kemauan kelompok tersebut. Dari sisi perspektif pribadi, kepemimpinan adalah kombinasi dari sifat atau karakteristik khusus yang dimiliki individu dan yang memungkinkannya untuk mendorong orang lain menyelesaikan tugasnya. Pendekatan lain terhadap kepemimpinan adalah mendefinisikannya sebagai tindakan atau perilaku - hal-hal yang dilakukan para pemimpin untuk menghasilkan perubahan dalam sebuah kelompok. Selain itu, kepemimpinan juga didefinisikan dalam kaitannya dengan hubungan kekuasaan yang ada antara pemimpin dan pengikut. Dari sudut pandang ini, para pemimpin memiliki kekuatan dan menggunakannya untuk mempengaruhi perubahan orang lain. Dari berbagai pandangan tersebut, Northouse (2007:2-3) menyimpulkan bahwa kepemimpinan adalah proses dimana seseorang mempengaruhi sekelompok individu untuk mencapai tujuan bersama. Manajemen vs Kepemimpinan Banyak ahli berpendapat bahwa manajemen dan kepemimpinan itu berbeda. Bennis and Nanus dalam Northouse (2007:11) menyatakan manajemen berarti menyelesaikan aktivitas dan rutinitas utama, sedangkan kepemimpinan berarti mempengaruhi orang lain dan menciptakan visi untuk perubahan. Bennis and Nanus juga menyatakan Managers are people who do things right and leaders are people who do the right thing . Para manajer adalah orang yang melakukan 199 - Kepala Sekolah Sebagai Pemimpin Perubahan di Sekolah Menengah Kejuruan... sesuatu dengan benar dan para pemimpin melakukan sesuatu yang benar. Rost dalam Northouse (2007: 11) berpendapat bahwa berkaitan dengan proses pengembangan tujuan bersama, manajemen diarahkan untuk mengkoordinasikan kegiatan agar bisa menyelesaikan pekerjaan. Zaleznik dalam Northouse (2007: 11) juga melihat manajemen dan keoemimpinan merupakan hal berbeda; Ia berpendapat bahwa para manajer bersikap reaktif dan lebih suka bekerja dengan orang-orang untuk memecahkan masalah tapi melakukannya dengan keterlibatan emosional yang rendah. Mereka bertindak untuk membatasi pilihan. Zaleznik menyarankan bahwa para pemimpin, di sisi lain, secara emosional aktif dan terlibat. Mereka berusaha membentuk gagasan alih-alih meresponsnya dan bertindak untuk memperluas pilihan yang ada untuk memecahkan masalah lama. Pemimpin mengubah cara orang berpikir tentang apa yang mungkin terjadi. Manajemen adalah seperangkat proses yang dapat menjaga sistem orang dan teknologi yang rumit berjalan dengan lancar. Aspek terpenting dalam manajemen meliputi perencanaan, penganggaran, pengorganisasian, penempatan pegawai, pengendalian, dan pemecahan masalah. Kepemimpinan adalah seperangkat proses yang menciptakan organisasi di tempat pertama atau menyesuaikannya dengan keadaan yang berubah secara signifikan. Kepemimpinan mendefinisikan seperti apa masa depan, menyesuaikan orang dengan visi itu, dan mengilhami mereka untuk mewujudkannya meski ada hambatan. (Kotter, 1996). Walaupun berbeda lingkupnya, manajemen dan kepemimpinan dibutuhkan dua-duanya dalam organisasi. Sebuah organisasi memiliki manajemen yang kuat tanpa kepemimpinan, akan kaku dan birokratis. Sebaliknya, jika sebuah organisasi memiliki kepemimpinan yang kuat tanpa manajemen, akan membuat perubahan yang tidak berarti atau perubahan itu sendiri salah arah. Bila disandingkan antara tugas dan fungsi yang dilakukan manajer dan pemimpin, sebagai berikut: 1) manajer fokus pada upaya mencapai tujuan sesua dengan tugas pokok dan fungsi yang sudah ditetapkan, sedangkan pemimpin fokus pada visi dan misi menciptakan perubahan menjadi lebih baik dan lebih maju, 2) manajer merencanakan rencana kerja secara detail untuk mencapai tujuan, sedangkan pemimpin menentukan arah dan memikirkan strategi menuntaskan misi, 3) manajer mengorganisasi dan mengatur staf agar berupaya bekerja sesuai dengan taat kerja yang ditentukan, sedangkan pemimpin memberikan kebebasan kepada staf untuk melaksanakan pekerjaan dengan cara masing-masing asalkan tetap terarah pada penuntasan misi, 4) manajer melakukan pengawasan atas pelaksanaan rencana kerja yang sudah ditetapkan, sedangkan pemimpin memotivasi dan memberi inspirasi kepada staf untuk menuntaskan visidan misi secara kreatif. Dari jabaran ini, seorang kepala sekolah harus mampu menyeimbangkan perannya sebagai manajer dan juga sebagai pemimpin. Dengan demikian, manajemen perubahan harus dijalankan seimbang dengan kepemimpinan perubahan agar organisasi sekolah berjalan efektif. Kepemimpinan Perubahan Mengelola perubahan itu penting. Tanpa manajemen yang kompeten, proses transformasi bisa lepas kendali. Tapi bagi kebanyakan organisasi, tantangan yang jauh lebih besar adalah memimpin perubahan. Hanya kepemimpinan yang bisa menerobos banyak sumber inersia perusahaan. Hanya kepemimpinan yang dapat memotivasi tindakan yang diperlukan untuk mengubah perilaku dengan cara yang signifikan. Hanya kepemimpinan yang bisa berubah untuk tetap bertahan dengan menganutnya dalam budaya sebuah organisasi (Kotter, 1996: 30). Konsep kepemimpinan dibedakan atas kepemimpinan transaksional (tran-sactional leadership) dan kepemimpinan perubahan (transformational leadership). Pemimpin transaksional adalah mereka yang memimpin melalui pertukaran sosial. Politisi, misalnya, memimpin dengan saling menukar satu dengan yang lain: pekerjaan untuk Kepala Sekolah Sebagai Pemimpin Perubahan di Sekolah Menengah Kejuruan mendapatkan suara, atau subsidi untuk kontribusi kampanye . Dengan cara yang sama, pemimpin bisnis transaksional menawarkan bonus finansial untuk produktivitas atau menolak memberi bonus karena kurangnya produktivitas. Pemimpin perubahan, di sisi lain, adalah mereka yang merangsang dan mengilhami pengikut untuk mencapai hasil yang luar biasa dan, dalam prosesnya, mengembangkan kapasitas kepemimpinan mereka sendiri. Pemimpin perubahan membantu pengikut tumbuh dan berkembang menjadi pemimpin dengan menanggapi kebutuhan pengikut individu dengan memberdayakan mereka dan dengan menyelaraskan tujuan dan sasaran pengikut individu, pemimpin, kelompok, dan organisasi yang lebih besar. Bukti lebih banyak telah terakumulasi untuk menunjukkan bahwa kepemimpinan perubahan dapat menggerakkan pengikut untuk melampaui kinerja yang diharapkan, serta menyebabkan tingginya tingkat kepuasan dan komitmen pengikut terhadap kelompok dan organisasi (Bass and Riggio, 2006: 3). Esensi kepemimpinan perubahan adalah sharing of power dengan melibatkan bawahan secara bersama-sama untuk melakukan perubahan. Dalam merumuskan perubahan biasanya digunakan pendekatan perubahan yang manusiawi, dimana lingkungan kerja yang partisipatif dengan model manajemen yang kolegial penuh keterbukaan dan kebersamaan dalam mengambil keputusan. Dengan demikian kepemimpinan perubahan adalah kepemimpinan yang mampu menciptakan perubahan yang mendasar dan dilandasi oleh nilai-nilai agama, sistem dan budaya untuk menciptakan inovasi dan kreativitas pengikutnya dalam rangka mencapai visi yang telah ditetapkan. Adapun peran kepala sekolah sebagai pemimpin perubahan adalah sebagai berikut : a. Katalis adalah peran kepala sekolah sebagai pemimpin untuk meyakinkan pendidik dan tenaga kependidikan di masing-masing Sekolah Menengah Kejuruan yang dipimpinnya bahwa perubahan yang dilakukan dengan mengimplementasikan kurikulum 2013 akan membuat sekolah menjadi lebih baik. b. Pemberi Solusi adalah peran kepala sekolah sebagai pemimpin dapat memberi jalan keluar untuk pemecahan masalah yang dialami warga sekolah dalam mengimplementasikan kurikulum c. Mediator adalah peran kepala sekolah sebagai pemimpin untuk membantu melancarkan proses perubahan menuju implementasi kurikum d. Penghubung Sumber Daya adalah peran kepala sekolah sebagai pemimpin untuk menghubungkan pegawai yang ada di dalam satu sekolah. Langkah-langkah Memimpin Perubahan Sebagai pemimpin perubahan, kepala sekolah SMK mempunyai kepedulian terhadap peningkatan kinerja pengikut nya dan mengembangkan potensi pengikutnya mencapai potensi tertinggi. Untuk itu kepala sekolah SMK dalam memimpin perubahan harus memiliki ciri-ciri: dapat dijadikan teladan (idealized influence), memberi inspirasi (inspirational motivation), memberi stimulasi untuk kreatif (intellectual stimulation), dan memperhatikan kebutuhan individual pengikutnya (individualized consideration) (Northouse, 2007: ). Langkah-langkah yang dilakukan kepala sekolah sebagai pemimpin perubahan dapat mengimplementasikan, mengkombinasikan bahkan mengkreasi dari model-model kepemimpinan perubahan yang ditawarkan para ahli. Berikut beberapa model kepemimpinan perubahan. Model kepemimpinan perubahan Bennis and Nanus, meliputi 4 strategi yaitu: 1) memiliki visi yang jelas tentang keadaan masa depan organisasinya, 2) mengkomunikasikan arah yang mengubah nilai dan norma organisasi mereka, 3) membangun kepercayaan dengan mengartikulasikan sebuah arahan dan kemudian secara konsisten menerapkan arahannya meskipun visi mungkin melibatkan tingkat ketidakpastian yang tinggi, 201 - Kepala Sekolah Sebagai Pemimpin Perubahan di Sekolah Menengah Kejuruan... dan 4) menggunakan penyebaran kreatif diri melalui penghormatan diri positif. Model kepemimpinan perubahan Kouzes and Posner, meliputi 5 hal yaitu: 1) memodelkan jalannya, pemimpin perubahan harus jelas nilai dan filosofinya, 2) Menginspirasi visi bersama, 3) Menantang proses, berarti bersedia mengubah status quo termasuk bersedia berinovasi, tumbuh, dan berkembang, 4) memungkinkan orang lain untuk bertindak, dan 5) memberi dorongan dengan hadiah terhadap pencapaian. Model kepemimpinan perubahan John Kotter: 1) Membentuk rasa urgensi, sangat penting untuk mendapatkan kerja sama yang dibutuhkan, 2) Menciptakan koalisi pemandu, 3) Mengembangkan visi dan strategi, 4) Mengkomunikasikan visi perubahan, 5) Memberdayakan karyawan untuk tindakan berbasis luas, 6) Menghasilkan kesuksesan jangka pendek, 7) Mengkonsolidasikan keuntungan dan menghasilkan lebih banyak perubahan, dan 8) Menjangkarkan pendekatan baru di budaya organisasi. PEMBAHASAN Dari kajian di atas, menunjukkan pentingnya peranan kepala sekolah SMK sebagai pemimpin perubahan. Kemampuan manajerial dalam manajemen perubahan dimiliki kepala sekolah digunakan untuk memastikan perubahan dalam implementasi kurikulum 2013 di lingkungan sekolahnya dapat berjalan sesuai regulasi dan kebijakan baik dari pusat maupun yang dibuat oleh kepala sekolah. Dengan hanya mengandalkan kemampuan manajemen perubahan, memungkinkan terjadi kepala sekolah berjalan sendiri ke depan bersama perubahan yang dibuat sementara warga sekolah lain tertinggal jauh di belakang dalam status quo pola pikir dan kerja sesuai kurikulum lama. Untuk membawa semua warga sekolah bersama dalam perubahan tersebut, kepala sekolah harus juga menjadi pemimpin perubahan yang mempengaruhi, memotivasi, dan membantu warga sekolah yang mengalami kesulitan dalam mengimplementasikan kurikulum Baik model kepemimpinan perubahan Bennis and Nanus, mode
Similar documents
View more...
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks