KATA PENGANTAR. Puji dan syukur penulis ucapkan kepada Allah SWT dan kepada Nabi. Muhammad SAW yang dengan karunia dan rahmat-nya penulis bisa

of 18
259 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
KATA PENGANTAR Puji dan syukur penulis ucapkan kepada Allah SWT dan kepada Nabi Muhammad SAW yang dengan karunia dan rahmat-nya penulis bisa menyelsaikan skripsi yang berjudul Pengaruh Struktur Modal,
Document Share
Document Transcript
KATA PENGANTAR Puji dan syukur penulis ucapkan kepada Allah SWT dan kepada Nabi Muhammad SAW yang dengan karunia dan rahmat-nya penulis bisa menyelsaikan skripsi yang berjudul Pengaruh Struktur Modal, Kinerja Keuangan, Pertumbuhan Perusahaan, dan Ukuran Perusahaan terhadap Nilai Perusahaan (Studi pada Perusahaan Manufaktur Sektor Consumer Goods yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia Tahun ) sebagai salah satu pemenuhan syarat kelulusan di Fakultas Ekonomi dan Bisnis. Penulis menyadari banyak sekali dukungan dan bantuan yang diberikan dalam penyelesaian skripsi ini dari berbagai pihak, oleh karena itu dengan sepenuh hati penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1. Bapak Prof. Dr. Azhar Maksum, Mec selaku Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis. 2. Bapak Dr. Syafruddin Ginting Sugihen, MAFIS, Ak selaku ketua Departemen Akuntasi dan Ibu Dra. Mutia Ismail, MM selaku sekretaris Departemen Akuntasi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Sumatera Utara. 3. Ibu Yeti Meliany Lubis, SE, M. Si., Ak sebagai dosen pembimbing, Bapak Drs. Idhar Yahya, MBA, Ak sebagai dosen penguji, dan Bapak Drs. Rustam, M. S i., Ak sebagai dosen pembanding yang telah memberikan banyak sekali masukan, arahan, dan bimbingan untuk skripsi ini. 4. Ayah dan Ibu tercinta, Bapak Endro Supriyatno dan Ibu Sumarni, serta adik penulis, Dimas Audi Pareza yang tak pernah berhenti mencurahkan kasih sayang, memberikan semangat, dukungan, dan doanya, penulis menyayangi kalian dengan segenap cinta dan kasih. Semoga Allah SWT selalu memprioritaskan doa kalian, dan memenuhi hidup kalian dengan berkah dan rahmat-nya. 5. Yuda Pranata, terima kasih telah menjadi sosok yang paling pengertian, paling sabar, dan paling memotivasi untuk menyelesaikan skripsi ini, penulis menyayangimu. 6. Sahabat-sahabat terbaik dalam hidup penulis, Nanda Adhitya Kalo, Putri Puspita Sari, A. Md, Sigit Aryasena, dan M. Iqbal Hambali Lubis, terima kasih telah saling memanfaatkan, saling merepotkan, saling membocorkan rahasia, saling menjatuhkan, namun tetap saling menyayangi. Terima kasih telah ada dan bersama-sama dengan penulis. Semoga kita selamanya. Terima kasih juga kepada teman-teman Carpediem, Angel T.O. Zebua, Sinar M. Simamora, Chaterin G.I. Boang Manalu, Yenni M. Aruan, Tanti P. Meliala, Geloria T. Limbong, Febrina A. Siagian, Anita Batubara, dan Khaterin Astari yang selalu bisa mengalihkan dari kebosanan dan berbagi hal yang sangat tidak biasa. Teman-teman seperjuangan, Hartani Pratiwi, Esra Bunga A. Sijabat, Della Priscilla, Jane Vanya Hutagaol, dan Jessika Rasia yang sudah saling menyemangati selama ini. Banyak lagi pihak-pihak yang terlibat dalam penyelesaian skripsi ini yang tidak bisa penulis sebutkan satu per satu, terima kasih telah memudahkan jalan penulis untuk meraih gelar sarjana. Penulis menyadari masih banyak keterbatasan dan kekurangan dalam skripsi ini, diharapkan saran dan kritikan yang membangun untuk penulis di kemudian hari. Semoga skripsi ini bermanfaat bagi pembaca. Medan, Maret 2015 Dessy Putri Ayu Lestari DAFTAR ISI Halaman LEMBAR PENGESAHAN... i ABSTRAK... ii ABSTRACT... iii KATA PENGANTAR... iv DAFTAR ISI... vi DAFTAR TABEL... ix DAFTAR GAMBAR... x DAFTAR LAMPIRAN... xi BAB I. PENDAHULUAN Latar Belakang Perumusan Masalah Tujuan Penelitian Manfaat Penelitian... 9 BAB II. TINJAUAN PUSTAKA Tinjauan Pustaka Struktur Modal Sumber-Sumber Pendanaan Teori Struktur Modal Kinerja Keuangan Perusahaan Pertumbuhan Perusahaan Ukuran Perusahaan Nilai Perusahaan Penelitian Terdahulu Kerangka Konseptual dan Pengembangan Hipotesis 27 BAB III. METODE PENELITIAN Desain Penelitian Tempat dan Waktu Penelitian Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel Populasi dan Sampel Penelitian Jenis Data Metode Pengumpulan Data Metode Analisis Data Analisis Deskriptif Uji Asumsi Klasik Uji Normalitas Uji Multikolinearitas Uji Autokorelasi.. 39 Uji Heteroskedastisitas Analisis Regresi Linear Berganda Pengujian Hipotesis Uji Signifikansi Parsial (Uji T) Uji Signifikansi Simultan (Uji F) Uji Koefisien Determinasi (Adjusted R 2 ) 42 BAB IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Gambaran Umum Sampel Penelitian Statistik Deskriptif Uji Asumsi Klasik Uji Normalitas Uji Multikolinearitas Uji Autokorelasi Uji Heteroskedastisitas Analisis Regresi Linear Berganda Uji Hipotesis Uji Signifikansi Parsial (Uji T) Uji Signifikansi Simultan (Uji F) Uji Koefisien Determinasi (Adjusted R 2 ) Hasil dan Pembahasan. 56 BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan Keterbatasan Saran. 61 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN... 66 DAFTAR TABEL No. Tabel Judul Halaman 2.1 Penelitian Terdahulu Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel Daftar Populasi dan Sampel Penelitian Statistik Deskriptif Hasil Uji Multikolinearitas Data Hasil Uji Autokorelasi Data Hasil Analisis Regresi Liner Berganda dan Uji T Hasil Uji F Hasil Uji Koefisien Determinasi... 55 DAFTAR GAMBAR No. Gambar Judul Halaman 2.1 Kerangka Konseptual Grafik P-Plot Hasil Uji Heteroskedastisitas... 49 DAFTAR LAMPIRAN No. Lampiran Judul Halaman 1 Daftar Kode dan Nama Perusahaan Sampel Penelitian Hasil Perhitungan Variabel Struktur Modal Hasil Perhitungan Variabel Kinerja Keuangan Perusahaan 68 4 Hasil Perhitungan Variabel Pertumbuhan Perusahaan Hasil Perhitungan Variabel Ukuran Perusahaan Hasil Perhitungan Variabel Nilai Perusahaan Output Hasil Pengujian Data dengan Software SPSS versi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Sebuah perusahaan didirikan tentunya mempunyai tujuan yang jelas. Hal yang paling mendasari didirikannnya suatu perusahaan adalah mendapatkan laba. Hal lain yang juga menjadi tujuan didirikannya perusahaan adalah memaksimalkan keuntungan pemegang saham, dan menaikkan harga jual saham di pasar modal apabila perusahaan tersebut telah go public. Kemajuan pasar modal di Indonesia mendorong perusahaan untuk terus meningkatkan nilai perusahaannya. Nilai perusahaan pada perusahaan yang telah go public biasanya tercermin dari harga sahamnya yang relatif tinggi dan stabil. Nilai perusahaan positif akan menarik investor untuk menginvestasikan dananya pada perusahaan yang bersangkutan. Banyaknya investor yang mengincar saham suatu perusahaan akan memajukan perusahaan karena memperoleh suntikan dana yang dapat digunakan untuk kegiatan operasional. Kemajuan perusahaan itu sendiri sangat dipengaruhi oleh pendanaan. Pendanaan dapat berasal dari dalam maupun dari luar perusahaan itu sendiri. Pendanaan dari dalam perusahaan misalnya laba ditahan, sedangkan pendanaan dari luar misalnya pinjaman kepada bank. Keputusan pendanaan merupakan masalah yang krusial bagi perusahaan. Keputusan pendanaan yang berhubungan dengan penentuan proporsi hutang menjadi penting karena berkaitan dengan kepentingan pemegang saham (Joni, 2010). Hal ini sejalan dengan teori yang menyatakan bahwa tujuan utama perusahaan adalah untuk memaksimalisasi kekayaan pemegang saham (Brigham, 2010: 7). Melalui manajemen keuangan perusahaan harus mampu menyusun komposisi pendanaan baik yang berasal dari dalam dan luar perusahaan, yang biasa disebut struktur modal. Struktur modal (capital structure) adalah proporsi pendanaan dengan hutang perusahaan, apabila posisi struktur modal berada di atas target optimalnya, maka setiap penambahan hutang akan menurunkan nilai perusahaan (Hermuningsih, 2013). Penentuan target struktur modal optimal merupakan salah satu tugas manajemen keuangan perusahaan. Manajemen keuangan harus bijaksana dalam penggunaan dana dan dituntut untuk mencari alternatif atau struktur modal yang lebih sesuai apabila struktur modal awal tidak berjalan sesuai yang direncanakan. Keputusan pendanaan keuangan perusahaan akan sangat menentukan kemampuan perusahaan dalam melakukan aktivitas operasinya selain juga akan berpengaruh terhadap risiko perusahaan itu sendiri (Joni, 2010). Jika perusahaan meningkatkan proporsi hutangnya maka dengan secara otomatis akan meningkatkan risiko keuangannya. Pecking OrderTheory (Fahmi, 2014: 183) menyatakan bahwa perusahaan lebih cenderung memilih pendanaan yang berasal dari internal perusahaan dibanding eksternal. Hal ini dikarenakan pendanaan internal tidak menimbulkan biaya modal. Dalam Pecking Order Theory terdapat beberapa asumsi yang digunakan, yaitu: (1) Perusahaan cenderung memilih pendanaan internal terlebih dahulu sehingga pendanaan eksternal menjadi alternatif terakhir; (2) Jika perusahaan menggunakan dana eksternal maka pemilihan dilakukan berjenjang mulai dari yang paling aman sampai yang paling berisiko; (3) Kebijakan dividen yang ketat dimana pihak manajemen akan menetapkan jumlah pembayaran dividen dan target dividend payout ratio yang konstan dan dalam periode tertentu jumlah pembayaran dividen tidak akan berubah baik perusahaan tersebut untung atau rugi; (4) Dalam mengantisipasi kekurangan atau kelebihan dari persediaan arus kas dengan adanya kebijakan dividen dan fluktuasi dari tingkat keuntungan dan kesempatan investasi maka jika kurang pertama kali perusahaan akan mengambil dari portofolio investasi lancar yang tersedia (Mayangsari, 2001 dalam Joni, 2010). Apabila penggunaan dana dapat dilakukan dengan efektif dan efisien dapat secara otomatis menentukan besar kecilnya tingkat keuntungan yang dihasilkan dari penggunaan dana tersebut yang juga akan mempengaruhi pertumbuhan perusahaan. Tujuan jangka panjang perusahaan adalah mengoptimalkan nilai perusahaan dan memimalkan biaya modal perusahaan (Safrida, 2008). Semakin tinggi nilai perusahaan menggambarkan semakin tinggi pula kesejahteraan pemilik atau pemegang saham. Nilai perusahaan dapat dilihat dari bagaimana struktur modal suatu perusahaan. Teori struktur modal menjelaskan pengaruh struktur modal terhadap nilai perusahaan (Safrida, 2008). Struktur modal merupakan salah satu faktor fundamental dalam operasi perusahaan sehingga berpengaruh langsung dengan nilai perusahaan. Semakin baik suatu perusahaan mengelola struktur modalnya, semakin baik pula nilai perusahaan di mata investor. Manajemen keuangan perusahaan harus dengan bijak mengkomposisikan pendanaan yang dibutuhkan untuk kegiatan operasi dan investasi. Seberapa besar penggunaan hutang dan seberapa besar penggunaan dana internal harus seimbang sehingga menghasilkan keuntungan yang meningkat dan berkelanjutan. Penggunaan kebijakan hutang dapat digunakan untuk menciptakan nilai perusahaan yang diinginkan, Kebijakan hutang itu sendiri juga bergantung pada pertumbuhan perusahaan dan ukuran perusahaan (Safrida, 2008). Nilai perusahaan juga dipengaruhi oleh pertumbuhan perusahaan dan ukuran perusahaan. Hal ini berarti perusahaan besar dengan pertumbuhan baik sangat berpotensi memiliki nilai perusahaan yang baik pula. Hal ini dikarenakan perusahaan besar biasanya relatif mudah untuk mencari sumber dana yang berasal dari luar perusahaan, yaitu hutang. Kreditor akan lebih percaya untuk memberikan pinjaman kepada perusahaan yang meyakinkan untuk dapat melunasi pinjaman beserta bunga yang disyaratkan. Oleh karena itu, mengaitkan hubungan antara struktur modal, pertumbuhan perusahaan, dan ukuran perusahaan terhadap nilai perusahaan sangat relevan. Pertumbuhan perusahaan adalah kemampuan suatu perusahaan untuk terus meningkatkan nilai perusahaannya, baik dalam hal kinerja maupun profitabilitas. Perusahaan dengan tingkat pertumbuhan yang tinggi kemungkinan akan kekurangan dana untuk membiayai pertumbuhan tinggi tersebut secara internal, sedangkan untuk menerbitkan saham memerlukan dana yang tinggi sehingga hutang merupakan pilihan yang tepat. Dalam hal ini, hubungan antara struktur modal dan pertumbuhan perusahaan tidak terpisahkan. Perusahaan yang tumbuh dengan cepat akan memperoleh hasil positif, dalam artian pemantapan posisi dipeta persaingan, menikmati penjualan yang meningkat secara signifikam dan diiringi oleh peningkatan pangsa pasar (Safrida, 2008). Pertumbuhan perusahaan yang positif secara otomatis akan menghasilkan citra positif bagi nilai perusahaan. Namun di samping itu, perusahaan juga akan rentan terhadap isu negatif. Perusahaan sejenis akan mengeluarkan isu-isu negatif yang akan merugikan perusahaan. Pertumbuhan perusahaan pada dasarnya menggambarkan bagaimana perusahaan mengelola dana yang dimiliki untuk kegiatan investasi dan operasi. Peningkatan jumlah aktiva, baik aktiva lancar maupun aktiva jangka panjang membutuhkan dana, dengan alternatif pendanaan internal maupun ekternal (Joni, 2010). Nilai perusahaan secara langsung dan tidak langsung juga dipengaruhi oleh ukuran perusahaan itu sendiri (Arviansyah, 2013). Hal ini dikarenakan semakin besar perusahaan maka akan semakin mudah pula perusahaan memperoleh sumber pendanaan, baik yang bersifat internal maupun eksternal. Ukuran perusahaan dapat dilihat dari seberapa besar aset yang dimiliki suatu perusahaan (Arviansyah, 2013). Perusahaan besar lebih mendapat perhatian dari masyarakat maupun investor sehingga mereka akan lebih berhati-hati dalam menetapkan kebijakan struktur modal, dan lebih jauh lagi, dalam membuat laporan keuangannya. Ukuran perusahaan juga dapat menjadi indikator bahwa perusahaan berhasil mengelola dengan baik asetnya sehingga menjaga dan meningkatkan profitabilitas. Peningkatan pada nilai perusahaan juga dipengaruhi oleh kinerja keuangan perusahaan (Arviansyah, 2013). Baik buruknya nilai perusahaan bergantung pada kinerja keuangan perusahaan itu sendiri. Kinerja keuangan adalah hal penting untuk mempertahankan kelangsungan hidup perusahaan dalam jangka panjang, karena apabila kinerja keuangan perusahaan tinggi, maka kelangsungan hidup perusahaan tersebut akan lebih terjamin. Hal tersebut juga akan mempengaruhi investor dalam berinvestasi. Dalam era globalisasi seperti sekarang ini, investor tentu akan sangat selektif dalam memilih perusahaan untuk dijadikan tempat investasi, di sisi lain, perusahaan juga harus memahami hal tersebut agar menjadi pilihan investor dalam berinvestasi. Beberapa perusahaan menunjukkan kinerja keuangan atau profit yang sangat tinggi pada saat baru mengenalkan sahamnya ke publik (Initial Public Offering/ IPO) namun tidak lama kemudian mengalami penurunan secara drastis. Hal-hal seperti itulah yang harus sangat dicermati oleh perusahaan agar dapat tetap menunjukkan kinerja keuangan yang stabil atau lebih bagus menunjukkan suatu peningkatan berkelanjutan. Nilai perusahaan dalam penelitian ini dipengaruhi oleh faktor-faktor yang disebutkan di atas, yaitu struktur modal, kinerja keuangan, pertumbuhan perusahaan, dan ukuran perusahaan. Di tengah kondisi ekonomi global yang terus berkembang pesat, sebuah perusahaan dituntut untuk memiliki keunggulan dari para pesaingnya. Perusahaan harus memiliki nilai perusahaan yang lebih tinggi dibanding yang lainnya. Fungsi dan peran manajemen keuangan sangat penting dalam membangun sebuah nilai perusahaan. Manajemen keuangan harus memformulasikan tujuan, strategi, menentukan pemberian atau mengambil kredit, pengelolaan supplier, bahkan investasi dalam bentuk ekuitas pada perusahaan lain untuk menjaga kondisi keuangan perusahaannya. Tugas yang terpenting dari manajemen keuangan adalah menciptakan nilai dari capital budgeting perusahaan, pembiayaan, dan aktivitas likuidasi (Lubis, 2014: 1). Tugas lainnya adalah mengidentifikasikan proyek-proyek yang menjanjikan dan memutuskan berapa banyak yang harus diinvestasikan dalam masing-masing proyek, dan mengelola struktur modal untuk menjalankan proyek tersebut. Fenomena yang mendasari penelitian ini adalah perkembangan pasar modal yang semakin meningkat tajam (Fahmi, 2012: 54). Baik perusahaan maupun perorangan dapat dengan mudah membeli saham emiten dengan modal yang tidak terlalu besar, ditambah lagi setiap orang dapat dengan mudah mencari informasi yang terkait dengan emiten dengan adanya kemajuan teknologi yang semakin canggih. Setiap informasi yang dikeluarkan emiten, dengan cepat akan langsung diserap oleh para investor. Dari informasi tersebut investor akan menganalisis apakah suatu perusahaan layak untuk dijadikan tempat investasi atau tidak sama sekali. Di pasar modal, nilai perusahaan yang positif tercermin dari naiknya harga jual saham dari waktu ke waktu. Investor biasanya menginvestasikan hartanya pada perusahaan yang profitable. Profitable artinya memiliki prospek yang menguntungkan di masa yang akan datang, oleh karena itu, setiap perusahaan akan terus berusaha untuk memaksimalkan nilai perusahaannya. Dari penjelasan di atas, penulis mengaitkan antara struktur modal, kinerja keuangan, pertumbuhan perusahaan, dan ukuran perusahaan terhadap nilai perusahaan. Penelitian sebelumnya tentu sudah sangat banyak membahas tentang faktorfaktor yang mempengaruhi nilai perusahaan, Safrida (2008) menyimpulkan bahwa struktur modal dan pertumbuhan perusahaan memiliki pengaruh yang negatif terhadap nilai perusahaan. Soliha (2002) menyimpulkan hasil yang berbeda, yang menyatakan bahwa struktur modal memiliki pengaruh positif terhadap nilai perusahaan. Sriwardany (2006) menyimpulkan bahwa pertumbuhan perusahaan memiliki pengaruh positif terhadap nilai perusahaan. Kesimpulan ini tidak konsisten dengan penelitian yang dilakukan oleh Safrida (2008). Nurhayati (2013) menyatakan bahwa ukuran perusahaan berpengaruh positif terhadap nilai perusahaan. Dari beberapa penelitian di atas terjadi perbedaan hasil kesimpulan atau tidak konsisten sehingga penulis tertarik untuk meneliti kembali faktor-faktor yang mempengaruhi nilai perusahaan. Berdasarkan penjelasan di atas, penulis tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul Pengaruh Struktur Modal, Kinerja Keuangan, Pertumbuhan Perusahaan, dan Ukuran Perusahaan terhadap Nilai Perusahaan (Studi pada Perusahaan Manufaktur Sektor Consumer Goods yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia Tahun ). 1.2 Perumusan Masalah Dari latar belakang di atas, peneliti mencoba merumuskan permasalahan sebagai berikut : 1. Apakah struktur modal berpengaruh positif terhadap nilai perusahaan? 2. Apakah kinerja keuangan perusahaan positif berpengaruh terhadap nilai perusahaan? 3. Apakah pertumbuhan perusahaan bepengaruh positif terhadap nilai perusahaan? 4. Apakah ukuran perusahaan berpengaruh positif terhadap nilai perusahaan? 5. Apakah struktur modal, kinerja keuangan, pertumbuhan perusahaan, dan ukuran perusahaan secara simultan berpengaruh positif terhadap nilai perusahaan? 1.3 Tujuan Penelitian Adapun tujuan penelitian dari penelitian ini adalah: 1. Untuk menganalisis pengaruh struktur modal terhadap nilai perusahaan. 2. Untuk menganalisis pengaruh kinerja keuangan terhadap nilai perusahaan. 3. Untuk menganalisis pengaruh pertumbuhan perusahaan terhadap nilai perusahaan. 4. Untuk menganalisis pengaruh ukuran perusahaan terhadap nilai perusahaan. 5. Untuk menganalisis pengaruh antara struktur modal, kinerja keuangan, pertumbuhan perusahaan, dan ukuran perusahaan secara simultan terhadap nilai perusahaan. 1.4 Manfaat Penelitian Adapun manfaat dari penelitian ini adalah: 1. Bagi penulis Penelitian ini diharapkan dapat menambah dan memantapkan pengetahuan tentang objek yang diteliti. 2. Bagi peneliti selanjutnya Penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan dan menjadisumber referensi untuk penelitian selanjutnya. 3. Bagi calon investor Penelitian ini diharapkan dapat membantu calon investor yang akan menginvestasikan dananya ke perusahaan-perusahaan yang dijadikan sampel dalam penelitian ini. 4. Bagi perusahaan Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi pihak manajemen perusahaan untuk dijadikan masukan dalam pengambilan keputusan atas kebijakan akuntansi yang diambil. 5. Bagi pemegang saham Penelitian diharapkan dapat memberikan manfaat kepada para pemegang saham perusahaan-perusahaan yang dijadikan sampel dalam penelitian ini mengambil keputusan terkait saham yang telah ditanamkan kepada perusahaan.
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks
SAVE OUR EARTH

We need your sign to support Project to invent "SMART AND CONTROLLABLE REFLECTIVE BALLOONS" to cover the Sun and Save Our Earth.

More details...

Sign Now!

We are very appreciated for your Prompt Action!

x