JURNAL ONLINE INSAN AKUNTAN, Vol.2, No.1, Juni 2017, E-ISSN:

Please download to get full document.

View again

of 12
5 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
JURNAL ONLINE INSAN AKUNTAN, Vol.2, No.1, Juni 2017, E-ISSN: Perbandingan Model Altman Z-Score, Zmijewski, Springate, dan Grover Dalam Memprediksi Kebangkrutan Perusahaan Perbankan (Studi
Document Share
Document Transcript
JURNAL ONLINE INSAN AKUNTAN, Vol.2, No.1, Juni 2017, E-ISSN: Perbandingan Model Altman Z-Score, Zmijewski, Springate, dan Grover Dalam Memprediksi Kebangkrutan Perusahaan Perbankan (Studi Kasus Pada BEI Tahun ) Hafiz Fauzan 1, Fidya Sutiono 1,* 1 Akuntansi; Akademi Akuntansi Bina Insani; Jalan Siliwangi no.6 Rawa Panjang Bekasi Timur Indonesia. Telp. (021) / (021) Fax. (021) ; *Korespondensi: Diterima: 11 Mei 2017; Review: 18 Mei 2017; Disetujui: 25 Mei 2017 Cara sitasi: Fauzan H, Sutiono F Perbandingan Model Altman Z-Score, Zmijewski, Springate, dan Grover Dalam Memprediksi Kebangkrutan Perusahaan Perbankan. Jurnal Online Insan Akuntan. 2 (1): Abstrak: Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui tingkat kesehatan keuangan perusahaan perbankan serta memprediksi kebangkrutan perusahaan perbankan yang terdaftar di BEI. Penelitian ini menggunakan metode Altman Z-Score, Springate, Zmijewski, dan Grover. Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa metode Grover merupakan metode yang paling tepat dalam memprediksi kebangkrutan perusahaan perbankan. Metode Altman Z-Score memiliki tingkat akurasi sebesar 46,67%, sedangkan metode Zmijewski dan Springate memiliki tingkat akurasi sebesar 0%. Untuk para investor perlu mempertimbangkan tingkat kesehatan bank berdasarkan metode yang memiliki tingkat akurasi tertinggi. Kata Kunci: Altman Z-Score, Grover, Kebangkrutan, Springate, Zmijewski Abstract: The purpose of this research is to evaluate the financial health of banks, also to predict the bankruptcy of the banks that go public. This research uses Altman Z-Score, Springate, Zmijewski, and Grover method. The result of this research indicate that Grover method is the most accurate method to predict the bankruptcy of the banks. The Altman Z-Score method has accuracy rate of 46,67%, than Zmijewski and Springate method has accuracy rate of 0%. For the investor should consider the financial health of banks, using the bankruptcy prediction method that has the most accuracy rate. Keywords: Altman Z-Score, Bankruptcy, Grover, Springate, Zmijewski 1. Pendahuluan Sektor perbankan berperan penting dalam meningkatnya suatu pertumbuhan ekonomi di suatu negara. Peranan tersebut diwujudkan dalam fungsi utamanya yaitu sebagai lembaga penghubung antara debitur dan kreditur. Peranan penghubung lembaga perbankan sangat berpengaruh pada pertumbuhan perekonomian suatu negara, ketika terjadi penurunan jumlah kredit yang disalurkan akibat sikap kehati-hatian dari pihak P2M AAK BINA INSANI 50 E-ISSN: ; bank, secara tidak langsung akan terjadi perlambatan pertumbuhan ekonomi di suatu negara. Dunia perbankan pernah mengalami keadaan rawan bangkrut pada tahun 1998 di saat krisis ekonomi yang terjadi di Indonesia. Pada saat itu nilai rupiah yang awalnya Rp per dollar AS menjadi Rp per dollar AS, hal ini disebabkan karena adanya penarikan dollar besar besaran di Asia Tenggara, sehingga terjadi kelangkaan dollar yang berdampak terhadap naiknya nilai dollar di Asia Tenggara. Banyak perusahaan di Indonesia yang bangkrut karena beban hutang yang melonjak hampir 10 kali lipat. Bangkrutnya perusahaan-perusahaan tersebut menyebabkan pinjamanpinjaman yang dikucurkan oleh perbankan menjadi macet. Hal ini menyebabkan perbankan menetapkan suku bunga sebesar 60%, tingkat suku bunga tertinggi dalam sejarah dunia perbankan di seluruh dunia. Dari masalahmasalah yang terjadi di perbankan ditemukan akibat utama bangkrutnya suatu bank di Indonesia, yaitu menurunnya nilai rupiah. Penelitian ini bertujuan untuk mengukur tingkat kesehatan perusahaan perbankan pada harga dollar yang saat penelitian ini dilakukan sebesar ± Rp Penelitian yang berjudul Prediksi Kebangkrutan Dengan Model Grover, Altman Z-Score, Springate dan Zmijewski Pada Perusahaan Food And Beverage Di Bursa Efek Indonesia oleh (Prihantini, 2013) menyimpulkan bahwa terdapat perbedaan antara model Grover dengan Altman Z-score, Springate, Zmijewski dan Model Grover merupakan model prediksi yang paling sesuai diterapkan pada perusahaan Food and Beverage. Penelitian dalam jurnal yang berjudul Penggunaan Model Zmijewski, Springate, Altman Z-score dan Grover Dalam Memprediksi Kepailitan Pada Perusahaan Transportasi Yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia oleh (Enny, 2014) menyimpulkan bahwa model Springate adalah model yang paling sesuai diterapkan untuk perusahaan transportasi di Indonesia, karena tingkat keakuratannya tinggi dan tingkat kesalahannya rendah dibandingkan model prediksi lainnya. Penelitian dengan judul Analisis Penggunaan Metode Altman, Springate, dan Zmijewski Dalam Memprediksi Kebangkrutan Perusahaan Pertambangan Batubara oleh (Meita, 2015) menyimpulkan bahwa Model Altman Z-score dan model Springate merupakan model prediksi kebangkrutan yang memberikan nilai yang sama tingginya JURNAL ONLINE INSAN AKUNTAN E-ISSN: ; dalam memprediksi kebangkrutan pada perusahaan pertambangan batubara dengan nilai prediksi kebangkrutan sebesar 88,888% sedangkan Model Zmijewski memberikan nilai prediksi kebangkrutan sebesar 66,666%. Melihat perbedaan dari penelitian di atas, maka penelitian ini mengkaji tentang perbedaan metode Altman Z-score, Springate, Zmijewski dan Grover dalam memprediksi kebangkrutan. Penelitian ini juga dilakukan untuk mengetahui metode yang paling akurat dalam memprediksi kebangkrutan perusahan perbankan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI). Bank adalah suatu lembaga keuangan. Lembaga ini mengelola uang sebagai komoditi utama di dalam melakukan usaha. Komoditi ini diperoleh dari masyarakat yang memiliki dana dan kemudian disalurkan kepada masyarakat yang membutuhkan dana. (Elida dan Raharjo, 2016) Laporan keuangan adalah hasil dari proses akuntansi yang dapat digunakan sebagai alat untuk mengkomunikasikan data keuangan atau aktivitas perusahaan kepada pihak-pihak yang berkepentingan, yang menunjukkan kondisi kesehatan keuangan perusahaan dan kinerja perusahaan. (Hery, 2016) Laporan keuangan bank bertujuan untuk menyediakan informasi yang menyangkut posisi keuangan, kinerja, dan perubahan posisi keuangan. Selain itu, laporan keuangan bank juga bertujuan untuk pengambilan keputusan. (IBI, 2013) Kesulitan keuangan bisa digambarkan di antara dua titik ekstern yaitu kesulitan likuiditas jangka pendek sampai insolvable. Kesulitan keuangan jangka pendek biasanya bersifat sementara, tetapi bisa berkembang menjadi parah. Analisis kebangkrutan bermanfaat, karena kebangkrutan bisa membuat perusahaan melakukan antisipasi yang diperlukan. (Hanafi dan Halim, 2015). 2. Metode Penelitian Jenis data yang digunakan adalah data kuantitatif yaitu laporan keuangan perusahaan perbankan periode tahun , sumber data yang digunakan adalah data sekunder eksternal. Sampel perusahaan perbankan yang digunakan dipilih dengan teknik random purposive sampling dengan kriteria perusahaan yang terdaftar di BEI dibawah tahun Berdasarkan kriteria sampel tersebut didapat 30 perusahaan yang telah di sampling dari total 42 perusahaan yang terdaftar di BEI. 52 E-ISSN: ; Tabel 1. Data Perusahaan Yang Diteliti No. Kode Perusahaan IPO 1 AGRO 08 Agustus BABP 15 Juli BACA 08 Oktober BBCA 31 Mei BBKP 10 Juli BBNI 25 Nopember BBNP 10 Januari BBRI 10 Nopember BBTN 17 Desember BCIC 25 Juni BDMN 06 Desember BEKS 13 Juli BJBR 08 Juli BKSW 21 Nopember BMRI 14 Juli BNBA 31 Desember BNGA 29 Nopember BNII 21 Nopember BNLI 15 Januari BSIM 13 Desember BSWD 01 Mei BTPN 12 Maret BVIC 30 Juni INPC 29 Agustus MAYA 29 Agustus MCOR 03 Juli MEGA 17 April NISP 20 Oktober PNBN 29 Desember SDRA 15 Desember 2006 Sumber: Hasil Pengolahan Data (2017) JURNAL ONLINE INSAN AKUNTAN E-ISSN: ; Data yang dikumpulkan untuk penelitian ini adalah data sekunder. Sumber data dalam penulisan tugas akhir ini adalah dari berbagai sumber buku, jurnal, dan sumber informasi terkait lainnya. Sedangkan sumber data yang diolah dalam analisis penelitian bersumber dari situs Penelitian ini merupakan jenis penelitian deskriptif dengan menggunakan pendekatan studi kasus. Untuk mencari metode yang paling akurat dalam memprediksi kebangkrutan perusahaan perbankan yang go public dilakukan perhitungan pada setiap model prediksi. 3. Hasil dan Pembahasan a. Hasil Perhitungan Altman Modifikasi Berdasarkan penelitian pada 30 (tiga puluh) perusahaan.perbankan.pada periode dengan model Altman Z-Score Modifikasi menggunakan persamaan Z = 6,56 X1+ 3,26 X2 + 6,72 X3 + 1,05 X4, dengan nilai cut-off Z 1,1 merupakan kategori perusahaan bangkrut, Z 1,1 Z 2,6 maka termasuk kategori grey area, Z 2,6 termasuk kategori sehat. Berikut hasil perhitungan rata-rata akumulasi metode Altman Modifikasi pada perusahaan perbankan selama 5 tahun terakhir : Tabel 2. Hasil Perhitungan Altman Modifikasi No. Kode Saham Rata-rata Hasil Prediksi 1 AGRO 1,0759 Bangkrut 2 BABP 0,7309 Bangkrut 3 BACA 0,8983 Bangkrut 4 BBCA 1,5638 Grey Area 5 BBKP 0,7366 Bangkrut 6 BBNI 1,7683 Grey Area 7 BBNP 1,0452 Bangkrut 8 BBRI 1,4976 Grey Area 9 BBTN 0,8186 Bangkrut 10 BCIC -1,7484 Bangkrut 11 BDMN 1,8787 Grey Area 54 E-ISSN: ; BEKS -0,0677 Bangkrut 13 BJBR 1,1827 Grey Area 14 BKSW 1,2271 Grey Area 15 BMRI 1,9461 Grey Area 16 BNBA 1,3331 Grey Area 17 BNGA 1,3727 Grey Area 18 BNII 0,8475 Bangkrut 19 BNLI 0,9799 Bangkrut 20 BSIM 0,9157 Bangkrut 21 BSWD 1,3666 Grey Area Sumber: Hasil Pengolahan Data (2017) Tabel 3. Hasil Perhitungan Metode Springate No. Kode Saham Rata-rata Hasil Prediksi 1 AGRO 0,2143 Bangkrut 2 BABP 0,1399 Bangkrut 3 BACA 0,1674 Bangkrut 4 BBCA 0,2908 Bangkrut 5 BBKP 0,2819 Bangkrut 6 BBNI 0,3219 Bangkrut 7 BBNP 0,1926 Bangkrut 8 BBRI 0,3094 Bangkrut 9 BBTN 0,1748 Bangkrut 10 BCIC 0,0038 Bangkrut 11 BDMN 0,3320 Bangkrut 12 BEKS 0,0611 Bangkrut 13 BJBR 0,2498 Bangkrut 14 BKSW 0,1940 Bangkrut 15 BMRI 0,3681 Bangkrut 16 BNBA 0,2143 Bangkrut JURNAL ONLINE INSAN AKUNTAN E-ISSN: ; BNGA 0,2434 Bangkrut 18 BNII 0,1632 Bangkrut 19 BNLI 0,1915 Bangkrut 20 BSIM 0,1710 Bangkrut 21 BSWD 0,2477 Bangkrut 22 BTPN 0,3601 Bangkrut 23 BVIC 0,1863 Bangkrut 24 INPC 0,1587 Bangkrut 25 MAYA 0,1723 Bangkrut 26 MCOR 0,1836 Bangkrut 27 MEGA 0,1609 Bangkrut 28 NISP 0,2281 Bangkrut 29 PNBN 0,2471 Bangkrut 30 SDRA 0,2004 Bangkrut Sumber: Hasil Pengolahan Data (2017) c. Hasil Perhitungan Metode Zmijewski Berdasarkan penelitian pada 30 (tiga puluh) perusahaan perbankan pada periode dengan model Zmijewski menggunakan persamaan X = -4,3 4,5 X 1 + 5,7 X 2 0,004 X 3, dengan nilai cut-off X 0 merupakan kategori perusahaan bangkrut, sedangkan pada nilai cut-off 0 termasuk kategori sehat. Berikut hasil perhitungan rata-rata akumulasi metode Zmijewski pada perusahaan perbankan selama 5 tahun terakhir : Tabel 4. Hasil Perhitungan Model Zmijewski No. Kode Saham Rata-rata Hasil Prediksi 1 AGRO 0,5597 Bangkrut 2 BABP 0,7977 Bangkrut 3 BACA 0,7161 Bangkrut 4 BBCA 0,5099 Bangkrut 5 BBKP 0,8780 Bangkrut 56 E-ISSN: ; BBNI 0,4429 Bangkrut 7 BBNP 0,7429 Bangkrut 8 BBRI 0,5669 Bangkrut 9 BBTN 0,8588 Bangkrut 10 BCIC 1,0669 Bangkrut 11 BDMN 0,2922 Bangkrut 12 BEKS 1,0491 Bangkrut 13 BJBR 0,5158 Bangkrut 14 BKSW 0,5053 Bangkrut 15 BMRI 0,2300 Bangkrut 16 BNBA 0,4779 Bangkrut 17 BNGA 0,6634 Bangkrut 18 BNII 0,8374 Bangkrut 19 BNLI 0,8270 Bangkrut 20 BSIM 0,6265 Bangkrut 21 BSWD 0,4897 Bangkrut 22 BTPN 0,3644 Bangkrut 23 BVIC 0,7022 Bangkrut 24 INPC 0,7944 Bangkrut 25 MAYA 0,7483 Bangkrut 26 MCOR 0,6753 Bangkrut 27 MEGA 0,7164 Bangkrut 28 NISP 0,6079 Bangkrut 29 PNBN 0,5678 Bangkrut 30 SDRA 0,5597 Bangkrut Sumber: Hasil Pengolahan Data (2017) d. Hasil Perhitungan Metode Grover Berdasarkan penelitian pada 30 (tiga puluh) perusahaan perbankan pada periode dengan model Grover menggunakan persamaan, S = 1,650X1 + 3,404X3 0,016ROA + 0,057 dengan nilai cut-off S 0,01 merupakan kategori perusahaan bangkrut, sedangkan pada nilai cut-off -0,02 termasuk kategori sehat. Berikut hasil JURNAL ONLINE INSAN AKUNTAN E-ISSN: ; perhitungan rata-rata akumulasi metode Grover pada perusahaan perbankan selama 5 tahun terakhir : Tabel 5. Hasil Perhitungan Metode Grover No. Kode Saham Ratarata Hasil Prediksi 1 AGRO 0,3063 Sehat 2 BABP 0,2142 Sehat 3 BACA 0,2437 Sehat 4 BBCA 0,3773 Sehat 5 BBKP 0,2057 Sehat 6 BBNI 0,4490 Sehat 7 BBNP 0,2647 Sehat 8 BBRI 0,3797 Sehat 9 BBTN 0,2587 Sehat 10 BCIC 0,0903 Sehat 11 BDMN 0,4371 Sehat 12 BEKS 0,0678 Sehat 13 BJBR 0,3260 Sehat 14 BKSW 0,3171 Sehat 15 BMRI 0,4982 Sehat 16 BNBA 0,2905 Sehat 17 BNGA 0,3368 Sehat 18 BNII 0,2320 Sehat 19 BNLI 0,2828 Sehat 20 BSIM 0,2421 Sehat 21 BSWD 0,3394 Sehat 22 BTPN 0,4283 Sehat 23 BVIC 0,2671 Sehat 24 INPC 0,2431 Sehat 25 MAYA 0,2276 Sehat 26 MCOR 0,2621 Sehat 58 E-ISSN: ; MEGA 0,2154 Sehat 28 NISP 0,3324 Sehat 29 PNBN 0,3457 Sehat 30 SDRA 0,2683 Sehat Sumber: Hasil Pengolahan Data (2017) 4. Kesimpulan Berdasarkan hasil perbandingan dan pembahasan yang dilakukan tentang perbandingan model altman z-score, zmijewski, springate, dan grover dalam memprediksi kebangkrutan perusahaan perbankan di BEI periode , maka disimpulkan bahwa : a. Metode Altman Z-Score memprediksi terdapat 16 perusahaan perbankan yang mengalami posisi bangkrut dari total 30 perusahaan perbankan yang diteliti. Hal ini menunjukkan bahwa model Altman Z-Score memiliki tingkat akurasi sebesar 46,67% dengan tipe error sebesar 53,33%. b. Metode Springate dan Zmijewski memprediksi bahwa semua perusahaan perbankan yang diteliti berada dalam posisi bangkrut selama lima tahun berturut turut. Hal ini menunjukkan bahwa model Springate dan Zmijewski memiliki tingkat error sebesar 100%, sehingga kedua model tersebut tidak sesuai untuk diterapkan pada perusahaan perbankan. c. Metode Grover memprediksi bahwa semua perusahaan perbankan yang diteliti berada dalam posisi sehat selama lima tahun berturut turut. Hal ini menunjukkan bahwa model Grover memiliki tingkat akurasi sebesar 100% dengan tipe error sebesar 0%. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa metode Grover adalah metode yang paling sesuai untuk diterapkan pada perusahaan perbankan yang go public. d. Dari keempat metode diatas, metode Grover merupakan metode yang paling sesuai untuk diterapkan pada perusahaan perbankan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia, karena metode ini memiliki tingkat akurasi tertinggi dibandingkan dengan metode yang lainnya. Dimana metode Grover memiliki tingkat keakuratan sebesar 100% dengan tipe error 0%. Hal ini sesuai dengan kenyataan bahwa tidak ada perusahaan perbankan yang mengalami kebangkrutan yang dibuktikan sampai dengan saat JURNAL ONLINE INSAN AKUNTAN E-ISSN: ; penelitian ini dilakukan (Desember 2016), semua perusahaan perbankan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia masih beroperasi dengan baik dan tidak ada yang mengalami kasus khusus seperti likuidasi maupun merger. Penelitian ini juga memiliki implikasi sebagai berikut: a. Metode kebangkrutan seperti Altman Z-Score, Springate, Zmijewski, dan Grover terbukti dapat menghimbau suatu perusahaan untuk memperhatikan akun-akun yang berpotensi menyebabkan suatu kebangkrutan. Melalui proses perhitungan metode kebangkrutan, perusahaan dapat melakukan antisipasi terhadap akun-akun yang mengalami penurunan pada laporan keuangan setiap tahunnya. b. Penggunaan metode Altman Z-Score, Zmijewski, Springate, dan Grover dapat mengidentifikasi keadaan suatu perusahaan, namun secara perhitungan terkadang tidak seperti kenyataan yang terjadi, karena keempat metode tersebut memiliki kelemahan mengenai rentang waktu yang pasti kapan perusahaan mengalami keadaan bangkrut, dan kapan perusahaan berada dalam posisi sehat setelah hasil dari masing-masing metode diketahui lebih rendah atau lebih tinggi dari standar yang ditetapkan. Penelitian ini juga memiliki beberapa kekurangan seperti : a. Hanya menggunakan 4 metode kebangkrutan yaitu altman z-score, zmijewski, springate, dan grover b. Penelitian ini hanya memprediksi 30 dari 42 perusahaan yang terdaftar di BEI Referensi Bursa Efek Indonesia. Laporan Keuangan Tahunan. ( Hanafi MM, Halim A Analisis Laporan Keuangan. Jogja: UPP STIM YKPN Hery Analisis Laporan Keuangan. Jakarta: Grasindo. 3. IBI Memahami Bisnis Bank. Jakarta: Gramedia Meita EWF Analisis Penggunaan Metode Altman, Springate, Dan Zmijewski Dalam Memprediksi Kebangkrutan Perusahaan Pertambangan Batubara Periode Universitas Negeri Surabaya. 60 E-ISSN: ; Prihanthini NMED, Sari MMR Prediksi Kebangkrutan Dengan Model Grover, Altman Z-score, springate dan Zmijewski Pada Perusahaan Food and Beverage di Bursa Efek Indonesia. Universitas Udayana Raharjo AW, Elida T Bank Dan Lembaga Keuangan Non Bank Di Indonesia. Jakarta: Penerbit Universitas Indonesia. 61. Saham OK: Sub Sektor Bank BEI. ( Sari EWP Penggunaan Model Zmijewski, Springate, Altman Z-score dan Grover Dalam Memprediiksi Kepailitan Pada Perusahaan Transportasi Yang Terdaftar Di Bursa Efek Indonesia. Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Dian Nuswantoro.
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks