Jurnal Kesehatan Lingkungan Indonesia Vol. 11 No. 1 / April Andreas Christian Ayomi, Onny Setiani, Tri Joko

Please download to get full document.

View again

of 8
26 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
Jurnal Kesehatan Lingkungan Indonesia Vol. 11 No. 1 / April 2012 Faktor Risiko Lingkungan Fisik Rumah dan Karakteristik Wilayah Sebagai Determinan Kejadian Penyakit Tuberkulosis Paru di Wilayah Kerja Puskesmas
Document Share
Document Transcript
Jurnal Kesehatan Lingkungan Indonesia Vol. 11 No. 1 / April 2012 Faktor Risiko Lingkungan Fisik Rumah dan Karakteristik Wilayah Sebagai Determinan Kejadian Penyakit Tuberkulosis Paru di Wilayah Kerja Puskesmas Sentani Kabupaten Jayapura Provinsi Papua Risk Factors Of Physical Environment In Housing And Regional Characteristics As Determinants Of Pulmonary Tuberculosis In The Working Area Of Public Health Centre, Sentani, Jayapura Regency, Papua Province. Andreas Christian Ayomi, Onny Setiani, Tri Joko ABSTRACT Background: Lung Tuberculosis is caused by pathogen bacteria Mycobacterium tuberculosis and has infected a third of the world population. The incidence of Pulmonary Tuberculosis in industrialized countries for the last 40 years indicates that prevalence rate is very small, whereas 95% of the sufferers in developing countries are approximately 8 million people. They are infected by Pulmonary Tuberculosis with 3 million of death rate per year. Pulmonary Tuberculosis in Indonesia according to WHO (1999 and 2004), is as many as 583,000 cases: 140,000 for death and 13/ people are new patients. Papua province in 2007 has the number of new patients with smear Basil (BTA) (+) amounting 1535 patients, more than half of the patients are those who are between years of age or equal to 933 cases. If such a condition continues, Papua Province will lose productive human resources. Methods: This research was aimed to determine risk factors of physical environment in housing and regional characteristics of pulmonary tuberculosis in the working area of Public Health Centre, Sentani, Jayapura Regency, Papua Province. Type of the study was an observational study with case control approach. Subjects of the research were 106 respondents, consisting of 53 cases and 53 controls. Statistical analysis was done by Chisquare test, the relationship of risk factors with the occurrence of tuberculosis (by using univariate and bivariate analysis), and then multivariate analysis with logistic regression test. Results: The result of bivariate analysis showed that there is a relationship between factors type of house (p = 0,031), natural lighting (p = 0.004), the existence among of direct sunlight (p = 0.020), house ventilation (p = 0.020), bedroom ventilation (p = 0.003), humidity of bedroom (p = 0.000), temperature of bedroom (p = 0.000), house density (0,004), and type of house floor (0.001), whereas the result of multivariate analysis shows that risk factors for pulmonary tuberculosis is bedroom ventilation (OR = ), temperature of bedroom (OR = 8.913), and type of house floor (OR = 4.575), and as protective factor is house ventilation (OR = 0.036). Conclusions: In this research, all of variables studied have significant relationships and 3 variables which are risk factors for the occurrence of tuberculosis, namely, bedroom ventilation, temperature of bedroom, and type of house floor. Key words: Pulmonary Tuberculosis, Environmental Characteristics, Regional Characteristics. PENDAHULUAN Penyakit Tuberculosis (TB) paru disebabkan oleh bakteri patogen Mycobacterium tuberculosis. Penyakit ini telah menginfeksi sepertiga penduduk dunia, sehingga merupakan salah satu masalah kesehatan yang penting. Diperkirakan sekitar sepertiga penduduk dunia telah terinfeksi oleh Mycobacterium tuberkulosis. Pada tahun 1995, diperkirakan ada 9 juta pasien TB baru dan 3 juta kematian akibat TB di seluruh dunia. Diperkirakan 95% kasus TB dan 98% kematian akibat TB di dunia, terjadi pada negara-negara berkembang. Demikian juga, kematian wanita akibat TB lebih banyak dari pada kematian karena kehamilan, persalinan dan nifas. Sekitar 75% pasien TB adalah kelompok usia yang paling produktif secara ekonomis (15-50 tahun). (1) World Health Organization (WHO) memperkirakan bahwa jumlah seluruh kasus di dunia akan meningkat dari 7,5 juta pada tahun 1990 menjadi 10,2 juta pada tahun Andreas Christian Ayomi, SKM, M.Kes, Poltekkes Jayapura dr. Onny Setiani,Ph.D Program Magister Kesehatan Lingkungan UNDIP Ir. Tri Joko,M.Si Program Magister Kesehatan Lingkungan UNDIP 1 Andreas Christian Ayomi, Onny Setiani, Tri Joko Jumlah angka kematian seluruhnya akan meningkat dari 2,5 juta menjadi 3,5 juta. Kenaikan tersebut sebagian disebabkan oleh bertambahnya penduduk di negaranegara sedang berkembang dan negara miskin dan sebagian oleh karena adanya penyebaran virus HIV. Peningkatan ini dapat dihentikan bila banyak negaranegara menyelenggarakan program penanggulangan tuberkulosis Paru yang efektif. (2) Penyakit TB-Paru di Indonesia merupakan masalah kesehatan yang serius, data Program Penanggulangan TB Paru (P2TB-Paru) menunjukan adanya peningkatan kasus TB Paru dari tahun ke tahun. Diperkirakan ada sekitar orang penderita TB-Paru baru setiap tahun dan sebanyak itu pula yang tidak terdiagnosis di masyarakat, sedangkan yang meninggal akibat TB-Paru diperkirakan orang setiap tahun. Penyakit TBC yang diperkenalkan dengan sebutan TB-paru merupakan penyakit yang mengganggu sumber daya manusia dan umumnya menyerang kelompok masyarakat dengan sosio ekonomi rendah. (3) Provinsi Papua pada tahun 2007 tercatat jumlah penderita baru dengan Basil Tahan Asam (BTA) (+) sebanyak penderita, dimana lebih dari separunya adalah mereka yang berusia antara tahun yaitu sebesar 933 kasus, jika kondisi ini terus berlanjut maka Provinsi Papua akan kehilangan sumber daya manusia yang produktif. (6) Provinsi Papua kasus baru TB-Paru BTA Positif tahun 2008 yaitu kasus dimana lebih dari separuhnya adalah mereka yang berusia produktif yaitu usia tahun yakni sebesar kasus. (6) Pada tahun 2008, di Kabupaten Jayapura puskesmas pelaksana program TB-Paru berjumlah 14 puskesmas dari 22 puskesmas yang ada, belum semua puskesmas melaksanakan program ini disebabkan karena keterbatasan tenaga laboratorium yang dimana program ini menggunakan sistem DOTS (Directly Observed Treatment Shortcourse) yang mengharuskan adanya pemeriksaan sputum di laboratorium pada penemuan penderita dan evaluasi pengobatan 2 bulan dan 6 bulan setelah minum obat. Dari jumlah penderita pada tahun 2008 yang diduga menderita TB-Paru yaitu 509 orang (TBC Suspect) ditemukan penderita dengan BTA Positif (+) sebanyak 110 kasus. (8) Laporan P2 TB Paru Puskesmas Sentani tahun 2007, Angka penemuan penderita baru BTA Positif, Case Detection Rate (CDR) yaitu 70% sudah mencapai target nasional, angka kesembuhan (Cure Rate) yaitu masih jauh dari target nasional yaitu 65% dari target 85% dan angka kesalahan laboratorium (Error Rate) setelah uji silang dengan Laboratorium Dinas Kesehatan Kabupaten yaitu 4% ini masih dibawah toleransi maksimal nasional 5%. (7) Pada tahun 2007 jumlah kasus penderita yang tersangka TB Paru yaitu 439 kasus (TB Paru Suspect) dan ditemukan penderita dengan BTA (+) yaitu 198 penderita. Pada Tahun 2008 jumlah kasus penderita yang tersangka TB Paru yaitu 449 kasus (TB Paru Suspect) dan ditemukan penderita dengan BTA (+) yaitu 173 kasus. Dan pada tahun 2009 jumlah kasus penderita tersangka TB paru yaitu 341 (TB Paru Suspect) dan ditemukan penderita dengan BTA (+) yaitu 101 penderita. (7) Kondisi kesehatan lingkungan perumahan bila dilihat dari keadaan rumah sudah sangat baik tetapi masih ada 25,2 % yang belum memenuhi syarat kesehatan. Jenis lantai rumah yang terbuat dari batang lontar yang dibelah lalu dialas sebagai lantai rumah yang paling banyak yaitu 33,58 % lantai rumah jenis ini biasanya untuk rumah panggung diatas permukaan air danau dan susunan dari belahan batang lontar ini tidak rapat sehingga dapat memungkinkan adanya penguapan air danau yang masuk kedalam rumah. Jenis lantai rumah tanah 21,12 %. (7) Bahan dinding rumah dari seng paling banyak digunakan oleh masyarakat (22,07%). Dinding seng menahan panas dalam rumah sehingga suhu di dalam ruangan menjadi meningkat, sedangkan dinding rumah dari bahan pelepah nipah merupakan rumah yang sangat primitif. Jumlah rumah panggung di tepi Danau Sentani Distrik Sentani yaitu 1256 rumah, rumah panggung yang memenuhi syarat kesehatan yaitu 482 rumah (38,4%), sedangkan yang tidak memenuhi syarat 774 rumah (61,6%). (8) Kondisi perumahan yang mempunyai luas ventilasi memenuhi syarat kesehatan (10% luas lantai) yaitu rata-rata 43% dari jumlah KK yang ada, sedangkan tingkat hunian dalam rumah yaitu 3 orang untuk 10m 2 luas lantai kamar tidur. Kondisi ini sangat potensial untuk terjadinya penularan kuman tuberkulosis di dalam rumah. (8) Tujuan Penelitian adalah mempelajari faktor risiko lingkungan fisik rumah dan karakteristik wilayah dengan kejadian penyakit tuberkulosis paru di wilayah kerja puskesmas Sentani Kabupaten Jayapura.. METODE PENELITIAN Jenis penelitian ini adalah study observasional, dan rancang bangun penelitian adalah case control studi. (15) Sampel yang diteliti yaitu 106 responden, kelompok kasus 53 responden dengan kriteria inklusi: usia responden 15 tahun keatas, menderita TB paru secara klinis, pemeriksaan laboratorium SPS BTA (+) dan radiologi (Rontgen +), Responden merupakan pasien rawat jalan di puskesmas Sentani (bukan rujukan), kriteria eksklusi: tidak ada perubahan atau renovasi rumah selama setahun sebelum positif TB Paru. dan kelompok kontrol 53 responden dengan kriteria inklusi : usia responden 15 tahun keatas, tidak menderita TB paru secara klinis, pemeriksaan laboratorik SPS BTA (-) dan radiologi (Rontgen -), responden merupakan selalu berobat di puskesmas Sentani, dan responden merupakan tetangga dari kasus. Data yang dikumpulkan berupa kondisi lingkungan fisik rumah dan karakteristik wilayah, datadata tersebut dianalisis secara univariat, bivariate dengan uji chi square, multivariate dengan uji regresi logistic dan analisis spasial dengan archmap. 2 Faktor Risiko Lingkungan Fisik Rumah HASIL DAN PEMBAHASAN 1. Analisis Bivariat Berdasarkan data hasil penelitian diketahui bahwa karakteristik responden menurut jenis kelamin adalah kelompok kasus laki-laki 62,3%, perempuan 37,7%, sedangkan pada kelompok control adalah laki-laki 64,2%, perempuan 35,8%. Kerakteristik responden menurut kelompok umur adalah pada kelompok kasus usia remaja 60,4%, dewasa muda 18,9%, dewasa 15,1% dan lansia 5,7 %, sedangkan pada kelompok kontrol usia remaja 54,7%, dewasa muda 24,5%, dewasa 15,1% dan lansia 5,7%. Kerakteristik responden menurut tingkat pendidikan adalah pada kelompok kasus yang tidak sekolah 9,4 %, pendidikan rendah 24,5%, dan pendidikan tinggi 66,0%, sedangkan pada kelompok kontrol tidak sekolah 1,9%, pendidikan rendah 7,5% dan pendidikan tinggi 90,6%. Karakteristik responden menurut pekerjaan adalah pada kelompok kasus yang tidak berkerja 32,1%, petani/ nelayan 28,3%, swasta 28,3%, dan PNS/TNI/POLRI Grafik 1. Distribusi Responden Menurut Jenis Kelamin Berdasarkan Kasus dan Kontrol di Puskesmas Sentani Kabupaten Jayapura Tahun 2010 Grafik 2. Distribusi Responden Menurut Kelompok Umur Berdasarkan Kasus dan Kontrol di Puskesmas Sentani Kabupaten Jayapura Tahun Andreas Christian Ayomi, Onny Setiani, Tri Joko 11,3%, sedangkan pada kelompok kontrol yang tidak berkerja 226%, petani/nelayan 13,2, swasta 35,8% dan PNS/TNI/POLRI 28,3%. 2. Analisis Bivariat Ada hubungan bermakna jenis rumah dengan kejadian TB Paru dengan, nilai p = 0,031 ada hubungan bermakna pencahayaan alami dalam kamar tidur dengan kejadian TB Paru dengan nilai p = 0,004, ada hubungan bermakna adnya sinar matahari langsung dalam rumah dengan kejadian TB paru dengan nilai p = 0,020, ada hubungan bermakna luas ventilasi rumah dengan kejadian TB Paru dengan nilai p = 0,020, ada hubungan bermakna luas ventilasi kamar tidur dengan kejadian TB Paru dengan nilai p = 0,003, ada hubungan bermakna Grafik 3. Distribusi Responden Menurut Tingkat Pendidikan Berdasarkan Kasus dan Kontrol di Puskesmas Sentani Kabupaten Jayapura Tahun 2010 Grafik 4. Distribusi Responden Menurut Pekerjaan Berdasarkan Kasus dan Kontrol di Puskesmas Sentani Kabupaten Jayapura Tahun Faktor Risiko Lingkungan Fisik Rumah kelembaban udara kamar tidur dengan kejadian TB Paru dengan nilai p = 0,000, ada hubungan bermakna suhu udara kamar tidur dengan kejadian TB Paru dengan nilai p = 0,000, ada hubungan bermakna kepadatan hunian kamar tidur dengan kejadian TB Paru dengan nilai p = 0,004, ada hubungan bermakna jenis lantai rumah dengan kejadian TB Paru dengan nilai p = 0, Analisis Multivariat Analisis multivariat dapat dilakukan jika hasil analisis bivariat menunjukkan nilai ñ-value 0,25, dengan demikian variabel jenis rumah, pencahayaan alami, adanya sinar matahari langsung, luas ventilasi rumah, luas ventilasi kamar, kelembaban udara kamar tidur, suhu udara kamar tidur, kepadatan hunian kamar dan jenis lantai rumah, dapat dimasukkan dalam analisis multivariat. Adapun metode yang di gunakan adalah Backward Stepwise (Likelihood Ratio) pada tingkat kemaknaan 95%. Hubungan luas ventilasi rumah dengan kejadian penyakit tuberkulosis paru pada Odds ratio (OR) adalah 0,036 dengan CI 95% = 0,003 OR 0,492 dengan nilai p-value = 0,013 secara statistik ada hubungan bermakna antara luas ventilasi rumah (luas ventilasi rumah dibagi dengan luas lantai rumah di kali 100%) dengan kejadian penyakit tuberkulosis paru. Artinya luas ventilasi rumah yang memenuhi syarat ( 10% luas lantai), bukan merupakan faktor risiko terhadap kejadian penyakit tuberkulosis paru, tetapi menjadi faktor protektif terhadap kejadian penyakit tuberkulosis paru, ini dimungkinkan karena apabila luas ventilasi tidak memenuhi syarat ( 10 % luas lantai) menimbulkan tingginya kelembaban dan suhu dalam ruangan karena kurang adanya pertukaran udara dari luar rumah dan itu menimbulkan kuman tuberkulosis akan bertahan hidup didalam ruangan karena sifat kuman tuberkulosis bisa bertahan hidup di dalam ruangan yang gelap dan lembab. Hubungan luas ventilasi kamar tidur dengan kejadian penyakit tuberkulosis paru pada Odds Ratio (OR) adalah 16,949 dengan CI 95% = 1,644 OR 74,765 dengan nilai p-value = 0,017, karena p-value 0,05 secara statistik ada hubungan yang bermakna antara luas ventilasi kamar tidur dengan kejadian penyakit tuberkulosis paru. Artinya kamar dengan luas ventilasi yang tidak memenuhi syarat ( 10 % luas lantai) mempunyai risiko meningkatnya kejadian penyakit tuberkulosis paru sebanyak 16,949 kali lebih besar dibandingkan dengan kamar yang luas ventilasi memenuhi syarat (e 10% luas lantai). Hubungan suhu udara kamar tidur dengan kejadian penyakit tuberkulosis paru pada Odds ratio (OR) adalah 8,913 dengan CI 95% = 2,393 OR 33,192 dengan nilai p- value = 0,001, karena p-value 0,05 secara statistik ada hubungan yang bermakna antara suhu udara ruangan kamar tidur dengan kejadian penyakit tuberkulosis paru. Artinya kamar dengan suhu udara ruangan tidak memenuhi syarat ( 18 o C dan 30 o C) mempunyai risiko meningkatkan kejadian penyakit tuberkulosis sebanyak 8,913 kali lebih besar dibandingkan dengan kamar yang suhu udara ruangan memenuhi syarat (18 o C 30 o C). Tabel 1. Hasil Perhitungan Analisis Bivariat Dengan Uji Chi-Square Faktor Risiko Lingkungan Fisik Rumah dengan kejadian Penyakit Tuberkulosis Paru di wilayah Puskesmas Sentani Kabupaten Jayapura tahun No Faktor Risiko OR CI 95% p-value Keterangan Jenis Rumah Pencahayaan Alami Adanya sinar matahari langsung Luas ventilasi rumah Luas ventilasi kamar tidur Kelembaban udara kamar tidur Suhu udara kamar tidur Kepadatan hunian kamar Jenis lantai rumah 2,372 3,208 2,522 2,522 3,227 5,365 4,926 3,208 3,718 1,077 OR 5,224 1,449 OR 7,103 1,152 OR 5,519 1,152 OR 5,519 1,454 OR 7,162 2,338 OR 12,310 2,159 OR 11,239 1,449 OR 7,103 1,626 OR 8,502 0,031 0,004 0,020 0,020 0,003 0,000 0,000 0,004 0,001 Tabel 2. Hasil Analisis Multivariat Dengan Uji Regresi Logistik Beberapa Faktor Risiko Lingkungan Fisik Rumah dengan kejadian Penyakit Tuberkulosis Paru di wilayah Puskesmas Sentani Kabupaten Jayapura tahun No Faktor Risiko β OR CI 95% p-value 1. 2, Luas ventilasi rumah Luas ventilasi kamar tidur Suhu udara kamar tidur Jenis lantai rumah -3,321 2,830 2,188 1,521 0,036 16,949 8,913 4,575 0,003 OR 0,492 1,644 OR 74,765 2,393 OR 33,192 1,756 OR 11,919 0,013 0,017 0,001 0,002 Constanta -1,354 0,258 0,000 5 Andreas Christian Ayomi, Onny Setiani, Tri Joko Hubungan jenis lantai rumah dengan kejadian penyakit tuberkulosis paru pada Odds Ratio (OR) adalah 4,575 dengan CI 95% = 1,756 OR 11,919 dengan nilai p- value = 0,002, karena p-value 0,05 secara statistik ada hubungan yang bermakna antara jenis lantai rumah dengan kejadian penyakit tuberkulosis paru. Artinya rumah dengan jenis lantai yang tidak memenuhi syarat (tanah, papan dan lontar/ tidak kedap air) mempunyai risiko meningkatkan kejadian penyakit tuberkulosis sebanyak 4,575 kali lebih besar dibandingkan dengan rumah yang jenis lantai memenuhi syarat (tegel atau semen/kedap air). 4. Analisis Perbedaan Karakteristik Wilayah Berdasarkan hasil analisis perbedaan dengan uji analisis varians, menunjukan bahwa ada perbedaan suhu udara, kelembaban udara, kecepatan angin dan ketinggian wilayah di masing-masing lokasi yaitu daerah pegunungan, dataran, rawa dan pesisir Danau Sentani, di wilayah kerja puskesmas Sentani, dengan nilai p 0,05. Analisis Spasial Berdasarkan hasil analisis spasial penyebaran kasus rata-rata paling banyak menyebar di daerah Sentani kota (daerah dataran) sebanyak 28 kasus (52,8%), di daerah kampung Sereh (daerah perbukitan) sebanyak 16 kasus (30,1%), di daerah desa Hinekombe dan desa Yobeh (daerah rawa) sebanyak 4 kasus (7,5%) dan didaerah pesisir danau Sentani sebanyak 5 kasus (9,4%). Ini menggambarkan bahwa di daerah dataran yang memiliki karakteristik wilayah yang sangat baik mulai dari suhu, kelembaban, kecepatan angin, dan ketinggian wilayah sangat mendukung sekali untuk penyebaran penyakit tuberkulosis paru di wilayah kerja Puskesmas Sentani Kabupaten Jayapura. Wilayah kerja puskesmas Sentani rata-rata sebagian besar daerahnya suhu udara masih dalam taraf normal dan ini merupakan media yang sangat baik untuk perkembangan mikroorganisme dan Mycobacterium tuberculosis, dari daerah ketinggian, dataran rawa dan pesisir danau Sentani masih dalam taraf normal. Hubungan karakteristik suhu udara dengan penyebaran kasus penyakit tuberkulosis paru menunjukkan bahwa sebagian besar di daerah yang suhu udara dalam taraf nomal penyebaran kasus terbanyak adalah di darah dataran, rawa, dan pesisir danau Sentani, ini disebabkan karena di daerah pesisir danau Sentani pada waktu malam suhu udara sangat rendah dan dapat menjadi suhu yang optimum untuk pertumbuhan kuman Mycobacterium tuberculosis. Gambar 1. Analisis spasial suhu udara, kelembaban udara, kecepatan angin, dan ketinggian wilayah dengan kejadian penyakit TB Paru di Wilayah Kerja Puskesmas Sentani 6 Faktor Risiko Lingkungan Fisik Rumah Wilayah kerja puskesmas Sentani rata-rata sebagian besar daerahnya kelembaban udara masih dalam batas normal dan ini merupakan media yang sangat baik untuk perkembangan mikroorganisme dan Mycobacterium tuberculosis, dari daerah ketinggian, dataran rawa dan pesisir danau Sentani masih dalam taraf normal. Hubungan karakteristik kelembaban udara dengan penyebaran kasus penyakit tuberkulosis paru menunjukkan bahwa sebagian besar di daerah yang kelembaban udara nomal penyebaran kasus terbanyak adalah di darah dataran, rawa, dan pesisir danau Sentani. Pada daerah pesisir danau Sentani mempunyai karakteristik rumah pangung dengan jenis lantai rumah yang terbuat dari papan dan batang lontar, yang berada di pesisir danau, pada malam hari terjadi penguapan air danau yang berlebihan yang masuk kedalam rumah, sehingga meningkatkan kelembaban udara ruangan pada malam hari, sehingga kuman Mycobacterium tuberculosis akan tumbuh dengan baik dan dapat menularkan pada orang lain yang berada di dalam ruangan tersebut. Wilayah kerja puskesmas Sentani rata-rata sebagian besar daerahnya kecepatan udara normal dan dan di daerah yang kecepatan angin tinggi juga masih banyak, ini merupakan media yang sangat baik untuk perkembangan mikroorganisme dan Mycobacterium tuberculosis, dari daerah
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks