Jurnal Keperawatan, Volume IX, No. 2, Oktober 2013 ISSN

Please download to get full document.

View again

of 6
17 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
PENELITIAN FAKTOR RISIKO YANG MEMPERCEPAT TERJADINYA KOMPLIKASI GAGAL JANTUNG PADA KLIEN HIPERTENSI Merah Bangsawan*, Purbianto* Studi berbasis masyarakat telah menunjukkan bahwa hipertensi dapat berkontribusi
Document Share
Document Transcript
PENELITIAN FAKTOR RISIKO YANG MEMPERCEPAT TERJADINYA KOMPLIKASI GAGAL JANTUNG PADA KLIEN HIPERTENSI Merah Bangsawan*, Purbianto* Studi berbasis masyarakat telah menunjukkan bahwa hipertensi dapat berkontribusi bagi perkembangan gagal jantung sebanyak 50-60% dari pasien. Pada pasien hipertensi, risiko gagal jantung meningkat sebesar 2 kali lipat pada laki-laki dan 3 kali lipat pada wanita (Said Alvin, 2011). Laporan angka kejadian penyakit di Bandar Lampung tahun 2011 pada triwulan ketiga, jumlah penderita gagal jantung sebanyak 155 orang dengan jumlah laki laki terbanyak dan meninggal 14 orang, sedangkan pada tahun 2010, pasien yang menjalani perawatan gagal jantung di RSUDAM Provinsi Lampung sebanyak 504 orang, 39 pasien atau 46,43% mengalami gagal jantung akibat hipertensi. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui faktor-faktor apa saja yang mempercepat terjadinya komplikasi gagal jantung pada klien hipertensi di RSUDAM Provinsi Lampung.Penelitian ini menggunakan desain penelitian cross sectional. Populasi dalam penelitian ini adalah klien hipertensi yang melakukan perawatan baik rawat jalan maupun rawar inap di RSUDAM Provinsi Lampung. Besar sampel dalam penelitian ini sebanyak 97 responden dengan teknik sampling yang digunakan adalah quota sampling.hasil penelitian pada penelitian ini didapatkan bahwa tidak ada hubungan antara usia saat pertama menderita hipertensi dengan kecepatan timbulnya komplikasi gagal jantung pada klien hipertensi, tidak ada hubungan antara jenis kelamin dengan kecepatan timbulnya komplikasi gagal jantung pada klien hipertensi, tidak ada hubungan antara terkontrolnya hipertensi dengan kecepatan timbulnya komplikasi gagal jantung pada klien hipertensi. Sesuai dengan hasil penelitian tersebut, maka disarankan untuk penelitian selanjutnya untuk membandingkan jumlah risiko yang dimiliki oleh pasien terhadap timbulnya komplikasi gagal jantung. Kata Kunci:, Komplikasi. Badan Kesehatan Dunia (WHO) pada tahun 2005 menyebutkan data bahwa di seluruh dunia, sekitar 1.4 milyar orang atau 39,6% penghuni bumi mengidap hipertensi, jumlah ini terus meningkat sejak tahun 2000, dimana jumlah penderita hipertensi yang ditemukan sebanyak 972 juta orang atau 26,4%. sudah menjadi global sejak tahun 2000, hipertensi menyumbang 12,8% dari seluruh kematian dan 4,4% dari semua kecacatan (disabilitas), berdasarkan data yang diperoleh dari Seminar The 5 th Scientific Meeting on hypertensi tahun 2011, prevalensi hipertensi di Indonesia mencapai 31,7% dari total penduduk dewasa (Depkes RI, 2007). Studi dari Framingham mengenai hipertensi mengatakan bahwa hipertensi menyumbang sekitar seperempat dari kasus gagal jantung. Pada populasi usia lanjut, sebanyak 68% kasus gagal jantung dikaitkan dengan hipertensi. Studi berbasis masyarakat telah menunjukkan bahwa hipertensi dapat berkontribusi bagi perkembangan gagal jantung sebanyak 50-60%. Pada pasien dengan hipertensi, risiko gagal jantung meningkat sebesar 2 kali lipat pada lakilaki dan 3 kali lipat pada wanita. Gagal jantung merupakan komplikasi dari hipertensi yang tidak terkontrol. Pada Study CARDIA yang dimulai pada tahun , ditemukan 19% kasus dengan tekanan darah yang tidak terkontrol akan menderita gagal jantung. Pada tahun 2010, di RSUD Dr.H.Abdul Moeloek Provinsi Lampung telah dirawat pasien dengan gagal jantung sebanyak 504 orang dimana 230 pasien atau 46,4% mengalami gagal jantung akibat hipertensi. Berdasarkan laporan angka kejadian penyakit, di Bandar Lampung tahun 2011 pada triwulan ketiga jumlah penderita gagal jantung sebanyak 155 orang dengan jumlah laki laki terbanyak dan meninggal 14 orang (Dinkes Bandar Lampung, 2011). Pada tahun 2010, pasien yang menjalani perawatan gagal jantung di RSUD Dr.H. Abdoel Moeloek Provinsi Lampung sebanyak 504 orang dimana 39 pasien atau 46,43% mengalami gagal jantung akibat hipertensi di Rumah Sakit (Sahestiana, 2011). [145] Berdasarkan uraian tersebut perlunya dilakukan analisis faktor-faktor yang mempercepat terjadinya komplikasi decompensatio cordis pada klien hipertensi di Rumah Sakit Dr.H. Abdoel Moeloek Tahun Penelitian ini berguna untuk menurunkan angka kesakitan gagal jantung yang disebabkan oleh hipertensi. Penurunan angka kesakitan juga akan berdampak pada pengurangan biaya atau cost untuk penanganan penyakit gagal jantung di Provinsi Lampung. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui faktor-faktor apa saja yang mempercepat terjadinya komplikasi gagal jantung pada klien hipertensi di RSUDAM Provinsi Lampung. METODE Penelitian ini menggunakan desain penelitan cross sectional. Penelitian ini dilakukan di RSUD Dr. H. Abdul Moeloek Provinsi Lampung poli penyakit dalam, poli penyakit jantung, ruang perawatan penyakit jantung dan ruang perawatan penyakit dalam. Adapun waktu pelaksanaan pengumpulan data pada tanggal 26 November 2012 sampai dengan 15 Desember Populasi dalam penelitian ini adalah klien hipertensi yang melakukan perawatan, baik rawat jalan maupun rawat inap di RSUD Dr. H. Abdul Moeloek Provinsi Lampung. Adapun besar sampel dihitung berdasarkan rumus sampel untuk desain crossectional, estimasi satu proporsi ditetapkan 97 responden, teknik sampling yang digunakan adalah kuota sampling yaitu klien hipertensi yang ditemui saat melakukan perawatan, baik rawat jalan maupun rawat inap di RSUD Dr. H. Abdul Moeloek Provinsi Lampung pada Bulan Nopember - Desember Alat pengumpulan data yang digunakan pada penelitian ini adalah kuesioner yang dikembangkan oleh peneliti dan tidak dilakukan uji validitas dan reliabelitas. Data yang digunakan dalam penelitian ini berupa data primer dan data skunder. Data primer diperoleh dengan cara memberikan kuesioner kepada responden, sedangkan dara skunder diperoleh dengan membaca data-data yang terdapat dalam status medik klien. Analisis data dilakukan dengan Analisis univariat untuk menggambarkan proporsi responden berdasarkan usia saat pertama terdiagnosis hipertensi, jenis kelamin, dan proposi hipertensi tidak terkontrol. Dalam penelitian ini data secara keseluruhan berskala katagorik, sehingga analisis univariat yang digunakan adalah distribusi frekuensi dan prosentase. Analisis bivariat dilakukan untuk menganalisis hubungan dua variabel yaitu dependen dan independen yang keduanya merupakan variabel kategorik, sehingga uji yang digunakan dalam penelitian ini adalah uji statistic Chi Square dengan tingkat kepercayaan 95% dengan α = 0.05, dengan bantuan perangkat lunak komputer. HASIL Sebelum penelitian dilakukan, peneliti mengajukan permohonan izin penelitian. Permohonan izin penelitian didasarkan pada surat Direktur Politeknik Kesehatan Kementerian Kesehatan Tanjungkarang dengan nomor LB.02.02/I.1/5468.I/2012 tertanggal 1 Nopember 2012 tentang izin kegiatan penelitian yang ditunjukan kepada Direktur RSUD Dr.H.Abdul Moeleok Provinsi Lampung. Selanjutnya Direktur RSUD Dr.H.Abdul Moeleok Provinsi Lampung memberikan izin penelitian melalui surat bernomor: 420/5061A/6.2/XI /2012 tertanggal : 24 Nopember 2012 tentang : izin penelitian yang ditujukan kepada Direktur Politeknik Kesehatan Kementerian Kesehatan Tanjungkarang. Setelah mendapatkan izin penelitian, peneliti melakukan pengumpulan data. Pengumpulan data penelitian dilakukan selama tiga minggu, dari tanggal 26 Nopember 15 Desember Pengumpulan data dilakukan oleh petugas pengumpul data yang sebelumnya sudah dilatih tentang cara pengambilan sampel dan pengumpulan data. [146] Analisis Univariat Tabel1: Distribusi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin Jenis Kelamin Laki-laki Perempuan Dari tabel di atas didapatkan sebagian besar responden berjenis kelamin laki-laki 52 dari 97 orang atau 53,6%. Tabel 2: Distribusi Responden Berdasarkan Usia Mean Median Min Max Std Dev 57, Dari tabel di atas, dapat dijelaskan bahwa rata-rata usia responden penelitian klien hipertensi adalah 57,01 tahun, median tahun dengan standar deviasi 11,18 tahun. Usia subyek penelitian termuda 26 tahun dan usia tertua 80 tahun. Tabel 3: Distribusi Responden Berdasarkan Usia awal terdiagnosis Usia Awal Terdiagnosis 40 tahun 40 tahun Dari tabel di atas diketahui bahwa sebagian besar responden awal terdiagnosis hipertensi pada umur diatas 40 tahun sebanyak 70 dari 97 orang atau 72,2% Tabel 4: Distribusi Responden Berdasarkan Terkontrolnya Kontrol Hipertenis Tidak terkontrol Terkontrol Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa, sebagian besar responden memiliki hipertensi yang terkontrol, yaitu sebanyak 65 dari 97 orang atau 67%. Tabel 5 Distribusi Responden Berdasarkan Katagori Kecepatan Timbulnya Komplikasi Gagal Jantung Katagori Kecepatan Timbulnya Komplikasi Cepat Lambat bahwa, sebagian besar responden memiliki katagori lama timbulnya komplikasi gagal jantung dalam katagori lambat yaitu sebanyak 75 dari 97 orang atau 77,3%. Analisa bivariat Tabel 6: Hubungan Jenis Kelamin dengan Kecepatan Timbulnya Jenis Komplikasi Total Kelamin Cepat Lambat Laki-laki Perempuan Jumlah P Value 0,529 OR bahwa ada 10 dari 52 (19,2%) laki-laki klien hipertensi yang cepat mengalami komplikasi gagal jantung, dan ada 12 dari 45 (26,7%) perempuan klien hipertensi yang cepat mengalami komplikasi gagal jantung. Hasil uji statistik diperoleh p value = 0,529 lebih besar dari nilai α=0,05 (p value α), yang artinya tidak ada perbedaan proporsi kejadian kecepatan timbulnya komplikasi gagal jantung antara klien hipertensi laki-laki dengan klien hipertensi perempuan. [147] Tabel 7: Hubungan Umur Awal Terdiagnosis dengan Kecepatan Timbulnya Umur Awal Total Komplikasi Terdiagnosis Cepat Lambat 40 tahun 40 tahun Jumlah P Value 0,156 OR bahwa pada klien hipertensi yang awal terdiagnosis hipertensi berumur 40 tahun yang cepat mengalami komplikasi gagal jantung ada sebanyak 3 dari 27 (11,1%), sedangkan klien hipertensi terdiagnosis awal hipertensi berumur 40 tahun yang cepat mengalami komplikasi gagal jantung ada sebanyak 19 dari 70 (27,1%). Hasil uji statistik statistik didapatkan pvalue 0,156 lebih besar dari nilai α=0,05 (p value α), yang artinya tidak ada klien hipertensi yang berumur 40 tahun dengan yang berumur 40 tahun. Tabel 8 Hasil Analisis Hubungan Antara Terkontrol dengan Kontrol Kecepatan Timbulnya Komplikasi Cepat Lambat Total Tidak terkontrol Terkontrol Jumlah P Value 0,365 OR bahwa pada klien hipertensi yang tidak terkontrol dan cepat mengalami komplikasi gagal jantung ada sebanyak 5 dari 32 (15,6%), sedangkan klien hipertensi yang terkontrol dan cepat mengalami komplikasi gagal jantung ada sebanyak 17 dari 65 (26,2%). Hasil uji statistik statistik didapatkan pvalue 0,365 lebih besar dari nilai α=0,05 (p value α), yang artinya tidak ada klien hipertensi yang tidak terkontrol dengan hipertensi yang terkontrol. PEMBAHASAN Hubungan Jenis Kelamin dengan Hasil uji statistik didapatkan tidak ada klien hipertensi laki-laki dengan klien hipertensi perempuan. Menurut pendapat peneliti, hal ini terjadi karena rata-rata umur responden dalam penelitian ini adalah 57,01 tahun, sehingga jika responden berjenis kelamin wanita, maka sudah menopause sehingga peluang untuk mengalami penyakit kardiovaskuler dalam hal ini gagal jantung akan sama antara laki-laki dan perempuan. Hal ini senada dengan pendapat Hananta (2011), penyakit darah tinggi atau penyakit kardiovaskuler memang lebih sering terjadi pada pria dari pada wanita, hal ini dihubungkan dengan hormon estrogen yang dimiliki wanita diketahui sebagai faktor protektif atau perlindungan pembuluh darah, sehingga penyakit jantung dan pembuluh darah lebih banyak ditemukan pada pria dari pada wanita. Tetapi setelah wanita mengalami menopouse, hormon estrogen berkurang, sehingga wanita juga memiliki risiko yang sama dengan laki-laki untuk mengalami penyakit jantung dan pembuluh darah. Pendapat lain juga disampaikan oleh Said Alvin (2011), yang mengatakan bahwa penyakit hipertensi dapat berkontribusi bagi perkembangan gagal jantung sebanyak 50-60% dari pasien. Pada pasien dengan hipertensi, risiko gagal jantung meningkat sebesar 2 kali lipat pada laki-laki dan 3 kali lipat pada wanita pada [148] wanita menopous. Hal ini menunjukan bahwa baik laki-laki maupun wanita berpeluang sama untuk mengalami gagal jantung setelah menopause. Darmawan (2011), dalam penelitiannya juga mendapatkan tidak adanya perbedaan bermakna antara jenis kelamin dengan kejadian gagal jantung. Hubungan Umur Awal Terdiagnosis dengan Kecepatan Timbulnya Komplikasi Hasil uji statistik didapatkan tidak ada klien hipertensi yang berumur 40 tahun dengan yang berumur 40 tahun. Menurut pendapat peneliti hal ini terjadi karena jumlah penderita hipertensi yang berusia 40 tahun proporsinya masih sedikit, yaitu hanya 27,8% dari 97 kasus, selain itu yang mengalami komplikasi gagal jantung kurang dari 5 tahun hanya 11,1%. Bleumink,et.al (2004), mengemukakan bahwa kejadian gagal jantung lebih banyak terjadi pada usia usia 65 tahun. Hal ini sesuai dengan pendapat Hananta (2011), Tekanan darah cenderung meningkat seiring bertambahnya usia, tetapi banyak terjadi pada usia 30 atau 40-an meskipun sudah ada sejak usia remaja Faktor yang mempengaruhi adalah elastisitas pembuluh darah yang berkurang. Sekitar 3 20 per 1000 orang populasi mengalami gagal jantung, prevalensinya meningkat seiring pertambahan usia. Berdasarkan usia, semakin tua usia seseorang, maka ukuran jantung cenderung semakin besar dan otot yang semakin tebal tetapi kemampuan kompensasi yang berkurang. Begitu juga dengan pembuluh darah arteri akan ssemakin tebal dan jaringan elastisitas semakin berkurang, sehingga membuat pembuluh darah menjadi kaku dan kurang liat. Hubungan Terkontrol dengan Kecepatan Timbulnya Komplikasi Hasil uji statistik didapatkan tidak ada klien hipertensi yang tidak terkontrol dengan hipertensi yang terkontrol. Hal ini sesuai dengan pendapat Suharjono (2008), Tekanan darah yang tidak terkontrol dapat mengakibatkan peningkatan risiko serangan penyakit kardiovaskular tiga hingga empat kali, baik pada pria maupun wanita, jika berkepanjangan, hipertensi bisa merusak pembuluh darah yang ada di sebagian besar tubuh. Kerusakan organ merupakan istilah umum yang digunakan atas terjadinya komplikasi akibat hipertensi tak terkontrol atau berkepanjangan. juga meningkatkan kerja jantung. Beban kerja yang berkepanjangan akhirnya akan menyebabkan pembesaran jantung dan meningkatkan risiko gagal jantung dan serangan jantung. Gagal jantung tidak lepas dari gaya hidup yang kurang sehat, ketidakpatuhan mengontrol tekanan darah dan minum obat. Menurut Farmingham, hipertensi merupakan penyebab gagal jantung kongestif, hipertensi merupakan factor risiko nomor satu yang berhubungan dengan berkurangnya fungsi sistolik ventrikel kiri, sehingga seorang penderita hipertensi yang tidak terkontrol hipertensinya, tekanan darahnya akan semakin terus meningkat dan kerja jantung akan semakin berat yang dapat berakhir dengan gagal jantung. KESIMPULAN Berdasarkan pada hasil penelitian dan pembahasan, maka dapat disimpulkan hasil penelitian ini adalah sebagai berikut 1) Distribusi frekuensi klien hipertensi berdasarkan usia saat pertama didiagnosis hipertensi adalah sebagian besar atau sebanyak 72,2% dari 97 responden mulai menderita hipertensi diatas usia 40 tahun. 2) Distribusi frekuensi klien hipertensi [149] berdasarkan jenis kelamin didapatkan sebagian besar atau sebanyak 53,6% dari 97 responden berjenis kelamin laki-laki. 3) Distribusi frekuensi klien hipertensi berdasarkan terkontrol atau tidaknya hipertensi didapatkan sebagian besar atau sebanyak 67% dari 97 responden memiliki hipertensi yang tidak terkontrol, 4) Tidak ada hubungan antara usia saat pertama menderita hipertensi dengan kecepatan timbulnya komplikasi gagal jantung pada klien hipertensi, 5) Tidak ada hubungan antara jenis kelamin klien hipertensi dengan kecepatan timbulnya komplikasi gagal jantung pada klien hipertensi, 6) Tidak ada hubungan antara terkontrolnya hipertensi dengan kecepatan timbulnya komplikasi gagal jantung pada klien hipertensi,diharapkan peneliti selanjutnya untuk membandingkan jumlah risiko yang dimiliki oleh pasien terhadap timbulnya komplikasi gagal jantung. * Dosen pada Prodi Keperawatan Tanjungkarang Poltekekkes Kemenkes Tanjungkarang DAFTAR PUSTAKA Corwin, Elizabeth J, 2001, Buku Saku Patofisiologi, Jakarta: EGC Dalimartha, Ana, 2008, Care Your Self, Jakarta: Penebar Swadaya. Dourman, Karel, 2011, Waspadalah Jantung Anda Rusak. Jakarta: Cerdas Sehat Depkes, 2007, di Indonesia Tersedia (http://www.depkes.go.id) Gyse le S. Bleumink, et al, 2004, quantifying the heart failureepidemic: prevalence, incidence rate, lifetime risk and prognosis of heartfailure, Rotterdam: Erasmus Medical Centre Hananta, Yudha, 2011, Deteksi Dini dan Pencegahan dan Stroke. Yogyakarta: Media Pressindo Muttaqin, Arif, 2009, AsuhanKeperawatan Klien dengan Gangguan Sistim Kardiovaskular, Jakarta:Salemba Medika Mansjoer, Arief, 2001, Kapita Selekta Kedokteran Jilid 1, Jakarta: Balai Penerbit FKUI Maryono, 2007,, Tersedia (http://www.scribd.com/materi-1) Palmer, Anna, 2002, Tekanan Darah Tinggi, Jakarta: Erlangga Smeltzer, Bare, 2001, Keperawatan Medikal Bedah, Vol.2, Jakarta: EGC W.Darmawan, 2011, Hubungan umur jenis kelamin, riwayat hipertensi dengan kejadian gagal jantung kongestif di Poli Jantung RSPAD Gatot Subroto, Jakarta: FK Universitas Pembangunan Nasional Veteran. [150]
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks