Jurnal Ilmiah Keperawatan Indonesia Vol 1, No 2, 2018 ISSN:

Please download to get full document.

View again

of 15
109 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
Pengaruh Terapi Social Skill Training terhadap Kemampuan Bersosialisasi Klien Skizofrenia di RS Jiwa Dr. Soeharto Heerdjan Jakarta Duma Lumban Tobing 1, Evin Novianti 2, Seven Sitorus 3 1,2,3 Fakultas
Document Share
Document Transcript
Pengaruh Terapi Social Skill Training terhadap Kemampuan Bersosialisasi Klien Skizofrenia di RS Jiwa Dr. Soeharto Heerdjan Jakarta Duma Lumban Tobing 1, Evin Novianti 2, Seven Sitorus 3 1,2,3 Fakultas Ilmu Kesehatan, Universitas Pembangunan Veteran Jakarta Jl. Raya Limo, Depok Diterima: 17 Oktober 2017 Disetujui: 17 November 2017 Abstrak Gangguan fungsi sosial adalah salah satu jenis gangguan yang banyak dialami oleh klien skizofrenia. Gangguan ini sebagian besar mengganggu klien dalam penyesuaikan diri dan berdampak pada kemampuan memulai dan mempertahankan hubungan, memulai dan mempertahankan percakapan, mempertahankan pekerjaan, membuat keputusan, dan menjaga kebersihan diri. Kondisi klien sering terabaikan karena tidak secara nyata mengganggu atau merusak lingkungan namun jika tidak ditangani dengan baik isolasi sosial dapat berakibat terjadinya resiko perubahan sensori persepsi halusinasi atau bahkan perilaku menciderai diri sendiri dan orang lain. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh sosial skill training terhadap kemampuan bersosialisasi klien skizofrenia di RS Jiwa Dr. Soeharto Heerdjan Jakarta. Desain penelitian yang digunakan adalah quasi experiment pre and post test with control group. Sampel penelitian berjumlah 24 orang yang dibagi dalam 2 kelompok yaitu 12 kelompok intervensi dan 12 kelompok kontrol. Hasil penelitian menunjukkan peningkatan kemampuan sosialisasi secara bermakna p = 0,001 (p 0,05:α = 0,05 ). Terapi kelompok social skill training ini dapat digunakan sebagai salah satu satu terapi untuk meningkatkan kemampuan sosialisasi klien dengan masalah isolasi social. Kata Kunci : Isolasi Sosial, Skizofrenia, Social Skill Taining Rujukan artikel penelitian: Tobing, D.L., Novianti, E., Sitorus, S. (2018). Pengaruh terapi social skill training terhadap kemampuan bersosialisasi klien skizofrenia di RS Jiwa Dr. Soeharto Heerdjan Jakarta. Jurnal Ilmiah Keperawatan Indonesia. Vol. 1 (2): Abstract Impaired social function is one type of disorder that experienced by many clients with schizophrenia. This disorder largely disrupts clients in adapting and impacts the ability to start and maintain relationships, conversation, keep jobs, make decisions, and maintain personal hygiene. The client's condition is often overlooked because it does not significantly interfere with or damages the environment but if not handled properly, social isolation may result in the risk of sensory changes in hallucinatory perception or even self-injurious behavior and others. This study aimed to determine the effect of social skill training on the ability of socializing schizophrenic clients in Mental Hospital Dr. Soeharto Heerdjan Jakarta. The research design used was pre experiment and post test with control group. The sample of the study was 24 people divided into 2 groups, 12 intervention groups and 12 control groups. The results showed significant improvement of socialization ability p = 0,001 (p 0,05: α = 0,05). Social skills training group therapy can be used as one therapy to improve socialization skill of client with social isolation. Keywords: Social Isolation, Schizophrenia, Social Skill Taining 30 PENDAHULUAN Skizofrenia merupakan salah satu diagnosa medis dari gangguan jiwa yang paling banyak ditemukan dan merupakan gangguan jiwa berat dengan angka insiden adalah 1 per orang pertahun (Sinaga, 2008) dan Kementrian Kesehatan RI (2013) melaporkan prevalensi gangguan jiwa berat pada penduduk Indonesia 1,7 per mil. Gangguan fungsi sosial adalah salah satu masalah yang banyak ditemukan pada klien skizofrenia. Gangguan tersebut mencakup ketidakmampuan untuk berkomunikasi secara efektif dengan orang lain, mengkonfirmasi dan mengekspresikan perasaan mereka, dan memahami batasan interpersonal (Padmavathi, Lalitha, Parthasaraty, 2013). Kondisi diatas sebagian besar mengganggu klien dalam penyesuaikan diri dan berdampak pada kemampuan memulai dan mempertahankan hubungan, memulai dan mempertahankan percakapan, mempertahankan pekerjaan, membuat keputusan, dan menjaga kebersihan diri (Burbridge, Barch, Deanna, 2007; Varcarolis, 2010). Berkurangnya kontak sosial merupakan prediktor munculnya kekambuhan dan rehospitalisasi yang dapat menurunkan kualitas hidup klien (Khalil, 2012). Isolasi sosial sebagai salah satu respon perilaku negatif yang muncul pada klien skizofrenia. Isolasi sosial dapat muncul dari kegagalan yang terjadi secara terus menerus dalam menghadapi stresor dan penolakan dari lingkungan akan mengakibatkan individu tidak mampu berpikir logis dimana individu akan berpikir bahwa dirinya tidak mampu atau merasa gagal menjalankan fungsi dan perannya sesuai tahap tumbuh kembang. Ketidakmampuan berfikir secara logis ini menyebabkan harga diri rendah sehingga individu merasa tidak berguna, malu, dan tidak percaya diri yang dimanifestasikan melalui perilaku isolasi sosial. Isolasi sosial digunakan oleh klien untuk menghindar dari orang lain agar pengalaman yang tidak menyenangkan dalam berhubungan dengan orang lain tidak terulang lagi. Tanda dan gejala yang muncul dapat dilihat dari berbagai respon yaitu respon kognitif, afektif, fisiologis, perilaku dan sosial. Respon kognitif berupa merasa kesepian, merasa ditolak orang lain/lingkungan, dan merasa tidak dimengerti oleh orang lain, merasa tidak berguna, merasa putus asa dan tidak 31 memiliki tujuan hidup, merasa tidak aman berada diantara orang lain, serta tidak mampu konsentrasi dan membuat keputusan (Townsand, 2009; NANDA 2012). Respon afektif klien dengan isolasi sosial berupa perasaan bosan dan lambat dalam menghabiskan waktu, sedih, afek tumpul, dan kurang motivasi (Keliat, 2006). Respon fisiologis yang terjadi pada klien isolasi sosial berupa lemah, penurunan/peningkatan nafsu makan, malas beraktivitas, lemah, kurang energi, perilaku yang ditunjukkan klien isolasi sosial meliputi menarik diri, menjauh dari orang lain, tidak atau jarang melakukan komunikasi, tidak ada kontak mata, kehilangan gerak dan minat, malas melakukan kegiatan sehari-hari, berdiam diri di kamar, menolak hubungan dengan orang lain, dan sikap bermusuhan. Sedangkan respon sosial berupa ketidakmampuan berkomunikasi dengan orang lain, acuh dengan lingkungan, kemampuan sosial menurun dan sulit berinteraksi (Townsand, 2009). Secara nyata isolasi sosial tidak langsung mengganggu klien, namun jika tidak diatasi akan beresiko munculnya masalah keperawatan lainnya seperti resiko gangguan persepsi sensori halusinasi, resiko perilaku kekerasaan, resiko mencederai diri sendiri dan orang lain. Oleh karena itu diperlukan tindakan keperawatan untuk mengatasi masalah dan resiko yang akan ditimbulkan. Intevensi keperawatan yang diberikan pada klien skizofrenia dengan masalah isolasi sosial ditujukan agar klien dapt memulai interaksi dengan orang lain dapat mengrmbangkan dan meningkatkan interaksi sosial dengan orang lain dan mengikuti program pengobatan secara optimal. Terapi Social Skill Training (SST ) adalah satu intervensi dengan teknik modifikasi perilaku didasarkan prinsip-prinsip bermain peran, praktek dan umpan balik guna meningkatkan kemampuan klien dalam menyelesaikan masalah pada klien depresi, skizofrenia, klien dengan gangguan perilaku kesulitan berinteraksi, mengalami fobia sosial dan klien yang mengalami kecemasan (Stuart, 2016 ; Varcarolis, 2006 ; Kneisl 2004). SST dirancang untuk meningkatkan kemampuan berkomunikasi dan keterampilan sosial bagi seseorang yang mengalami kesulitan dalam berinteraksi meliputi keterampilan memberikan pujian, menolak permintaan orang lain, tukar menukar pengalaman, menuntut hak pribadi, memberi saran pada orang lain, pemecahan 32 masalah yang dihadapi, bekerjasama dengan orang lain, dan beberapa tingkah laku lain yang tidak dimiliki klien (Renidayati, 2008; Wahid, 2013). Terapi ini bertujuan meningkatkan interaksi sosial yang mampu memperbaiki kemampuan berbicara dan kemampuan untuk asertif (Padmavathi, Lalitha & Parthasarathy, 2013). Selain itu latihan keterampilan sosial juga ditujukan untuk menurunkan kecemasan serta meningkatkan harga diri klien, meningkatkan kemampuan klien untuk melakukan aktifitas bersama, bekerja dan meningkatkan kemampuan sosial pada klien skizofrenia (Kopelewicz, Liberman & Zarate, 2006). Social skills training (SST) merupakan salah bentuk terapi keperawatan yang diberikan pada klien dengan isolasi sosial. Studi penelitian yang dilakukan Renidayati, Keliat & Sabri (2008) tentang pengaruh SST pada klien isolasi sosial di RSJ HB. Sa anin Padang Sumatera Barat menunjukkan adanya peningkatan kemampuan kognitif dan kemampuan perilaku pada kelompok yang mengikuti SST dan yang tidak mengikuti SST dimana pada kelompok yang mengikuti SST mengalami peningkatan kemampuan kognitif dan perilaku yang lebih tinggi dibandingkan kelompok yang tidak mengikuti SST. Hasil penelitian lainnya yang dilakukan Beigzadeh (2015) tentang efektifitas SST pada klien skizofrenia menunjukkan peningkatan kemampuan bersosialiasi untuk memenuhi kebutuhan perawatan diri pada kelompok intervensi yang lebih tinggi dibandingkan kelompok yang tidak mendapatkan terapi SST. Penelitian yang dilakukan Yadav (2015) menyatakan bahwa terapi SST dapat meningkatkan keterampilan berbicara, keterampilan asertif dan kemampuan pemenuhan kebutuhan sehari-hari. METODE PENELITIAN Penelitian ini dilakukan di RS Jiwa Dr. Soeharto Heerdjan Jakarta dengan jumlah sampel adalah 24 orang yang dibagi dalam kelompok intervensi dan kelompok kontrol. Masing-masing kelompok berjumlah 12 orang. Sampel dipilih berdasarkan kriteria inklusi yaitu : usia tahun, klien rawat inap dengan diagnosa keperawatan isolasi sosial, klien dalam kondisi tenang dan kooperatif, dapat membaca dan menulis, sudah mendapatkan Terapi Aktivitas Kelompok Sosialisasi (TAKS) sampai dengan sesi 2 dan bersedia menjadi responden. 33 Penelitian ini menggunakan desain penelitian Quasi Experimental Pre-Post Test With Control Group dengan intervensi Social Skill Training. Teknik pengambilan sampel penelitian menggunakan purposive sampling. Instrumen penelitian menggunakan kuesioner yang terdiri dari data karakteristik responden yang meliputi usia, jenis kelamin, pendidikan, pekerjaan, status perkawinan dan frekuensi dirawat dan lama sakit dan instrumen kemampuan bersosialisasi klien isolasi sosial. Latihan SST dilakukan dalam 5 sesi yaitu : sesi 1 melatih kemampuan klien berkomunikasi meliputi: menggunakan bahasa tubuh, mengucapkan salam, memperkenalkan diri, menjawab pertanyaan dan bertanya untuk klarifikasi; sesi 2 melatih kemampuan klien menjalin persahabatan meliputi: kemampuan memberikan pujian, meminta dan memberikan pertolongan kepada orang lain; sesi 3 melatih kemampuan klien untuk terlibat dalam aktifitas bersama dengan klien lain di ruangan; sesi 4 melatih kemampuan klien menghadapi situasi sulit meliputi: menerima kritik, menerima penolakan dan minta maaf dan sesi 5 evaluasi social skills training yakni melatih kemampuan klien mengemukakan pendapat tentang manfaat kegiatan yang telah dilakukan. Analisis statistik yang dipergunakan yaitu univariat dan bivariat dengan analisis paired-t test 34 HASIL Tabel 1. Distribusi dan Analisis Kesetaraan Klien Skizofrenia Berdasarkan Jenis Kelamin, Tingkat Pendidikan, Pekerjaan dan Status Pernikahan (n=24) No Karakteristik Klp Intervensi Klp Kontrol Total n % n % n % 1 Jenis Kelamin Laki-laki 7 58,3 8 66, ,5 Perempuan 5 41,7 4 33,3 9 37,5 2 Tingkat pendidikan Tinggi 2 16, ,83 Rendah 10 83, ,17 3 Pekerjaan Bekerja Tidak Bekerja 3 Status Perkawinan Kawin Tidak Kawin ,3 66,7 8,3 91, ,17 70,83 16,7 83,3 P Value 0,06 0,25 0,25 0,51 Tabel 1. menunjukkan bahwa sebagian besar responden adalah laki-laki sebanyak 15 orang (62,5%), tingkat pendidikan rendah 19 orang (79,17%), tidak bekerja 17 orang (70,83%) dan tidak kawin 20 orang (83,3%). Hasil analisis statistik menunjukkan bahwa uji kesetaraan pada jenis kelamin, tingkat pendidikan, pekerjaan dan status perkawinan 0,05 yang berarti tidak ada perbedaan bermakna antar kelompok yang artinya kedua kelompok adalah homogen. 35 Tabel 2. Distribusi dan Analisis Kesetaraan Karakteristik klien Skizofrenia berdasarkan usia, lama sakit dan frekuensi rawat (n = 24) No Karakteristik Kelompok Mean Median SD Min- Max p- value 1 Usia Intervensi 32, , ,116 Kontrol 38,58 38,50 8, Lama sakit (thn) 3 Frekuensi rawat Intervensi 4 4 1, ,231 Kontrol 3,33 3 1, Intervensi 3,92 3 2, ,386 Kontrol 3, Tabel 2 menunjukkan rerata usia responden pada kelompok kontrol adalah 38,58 tahun dan pada kelompok intervensi 32,17 tahun, Rata-rata lama sakit pada kelompok kontrol adalah 3,3 tahun dan pada kelompok intervensi 4 tahun. Sedangkan rerata frekuensi rawat inap responden kelompok control adalah 3,17 kali dan kelompok intervensi 3,92 kali. Hasil analisis statistik menunjukkan bahwa uji kesetaraan pada usia, lama sakit dan frekuensi rawat 0,05 yang berarti tidak ada perbedaan bermakna antar kelompok yang artinya kedua kelompok adalah homogen. Tabel 3. Analisis Kondisi dan Kesetaraan Kemampuan Sosialisasi Klien Skizophrenia di RS Jiwa dr.soeharto Heerdjan sebelum diberikan terapi (n = 24) Kemampuan Sosialisasi Kelompok Mean Median SD Min- P Max Value Intervensi , ,182 Kontrol 62,17 63,5 8, Tabel 3 menunjukkan rerata kemampuan sosialisasi kelompok kontrol adalah 62,17 dan kelompok intervensi adalah 58. Hasil analisis statistik menunjukkan bahwa uji kesetaraan pada kemampuan sosialisasi sebelum diberikan terapi 0,05 yang berarti tidak ada perbedaan bermakna antar kelompok yang artinya kedua kelompok adalah homogen. 36 Tabel 4. Perubahan Kemampuan Bersosialisasi Sebelum dan Sesudah Mendapatkan Terapi Social Skill Training pada KelompoK Intervensi dan Kelompok Kontrol (n=24) Kemampuan Sosialisasi Kelompok Intervensi Rerata ± SD p- value Kelompok Kontrol Rerata ± SD p- value a. Sebelum b. Sesudah 58 ± 5,81 66,25± 5,24 0,001 62,17 ± 8,65 59,75 ± 4,75 0,196 Tabel 4 menunjukkan rerata kemampuan sosialisasi pada kelompok intervensi sebelum diberikan terapi SST adalah 58 dan sesudah diberikan terapi meningkat menjadi 66,25 sedangkan pada kelompok kontrol rerata kemampuan sosialisasi sebelum diberikan terapi adalah 62,17 dan setelah diberikan terapi generalis menurun menjadi 59,75. Berdasarkan uji statistik diatas dapat disimpulkan pada alpha 0,05 ada perbedaan yang bermakna kemampuan sosialisasi sebelum dan setelah dilakukan terapi pada kelompok intervensi dan kelompok kontrol. Tabel. 5. Analisis Perbedaan Kemampuan Sosialisasi Kelompok Intervensi dan Kelompok Kontrol (n=24) Variabel n Rerata ± SD SE p-value Kemampuan Sosialisasi a. Intervensi b. Kontrol ,25 ± 5,24 59,75 ± 4,75 1,51 1,37 0,009 Tabel 5. diatas menunjukkan rerata kemampuan sosialisasi klien setelah diberikan pada kelompok intervensi yang mengikuti terapi SST dengan standar deviasi 5,24 dan kelompok kontrol yang tidak mengikuti terapi SST adalah 59,75 dengan standar deviasi 4,75. Hasil uji statistik didapatkan ada perbedaan yang signifikan rerata kemampuan sosialisasi setelah intervensi antara kelompok yang mengikuti terapi dengan kelompok yang tidak mengikuti terapi. 37 PEMBAHASAAN Hasil penelitin ini menunjukkan terdapat peningkatan kemampuan bersosialisasi pada kelompok yang mendapakan terapi SST. Peningkatan kemampuan sosialisasi pada kelompok intervensi terjadi karena klien diberikan latihan keterampilan baru yaitu latihan keterampilan komunikasi. Latihan dilakukan dalam 5 sesi yaitu : sesi 1 melatih kemampuan klien berkomunikasi meliputi: menggunakan bahasa tubuh, mengucapkan salam, memperkenalkan diri, menjawab pertanyaan dan bertanya untuk klarifikasi; sesi 2 melatih kemampuan klien menjalin persahabatan meliputi: kemampuan memberikan pujian, meminta dan memberikan pertolongan kepada orang lain; sesi 3 melatih kemampuan klien untuk terlibat dalam aktifitas bersama dengan klien lain diruangan ; sesi 4 melatih kemampuan klien menghadapi situasi sulit meliputi: menerima kritik, menerima penolakan dan minta maaf dan sesi 5 evaluasi social skills training yakni melatih kemampuan klien mengemukakan pendapat tentang manfaat kegiatan yang telah dilakukan. Peneliti berasumsi bahwa keberhasilan terapi juga dipengaruhi oleh pemilihan pasien sesuai dengan kriteria inklusi. Pelaksanaan kegiatan setiap sesi dari SST menggunakan 4 (empat) metode yakni; 1) modeling oleh terapis atau model; 2) role play yang dilakukan oleh klien; 3) Feed back terkait perilaku yang telah dilakukan klien; 4) Transfer training meliputi pemberian rencana tindak lanjut/pekerjaan rumah dengan tujuan untuk memberikan kesempatan kepada klien mempraktikkan perilaku yang telah dilaksanakan pada sesi sebelumnya pada klien lain di ruangan dan perawat. Latihan keterampilan sosial ini dilakukan secara berkelompok. Terapi yang dilakukan secara kelompok memberikan keuntungan bagi klien. Masingmasing klien diberikan kesempatan melakukan praktek dalam kelompok sehingga mereka melakukan ketrampilan berhubungan sosial sesuai contoh dan merasakan emosi yang menyertai perilaku. Setelah seluruh anggota kelompok melakukan ketrampilan yang diajarkan di setiap sesi, selanjutnya masing-masing anggota kelompok diberikan kesempatan untuk saling memberi umpan balik, pujian, dan dorongan supaya hasil dari latihan menjadi lebih efektif. Hal ini sesuai dengan pendapat Corrigan, dkk (2009) menyampaikan beberapa keuntungan SST dengan pendekatan kelompok dibandingkan dengan 38 pendekatan individu adalah lebih ekonomis karena dalam satu waktu dapat menangani beberapa klien sekaligus, dalam kelompok klien lebih banyak memiliki role model karena masing-maisng anggota kelompok dapat saling mengopcservasi /melihat keterampilan yang dimiliki anggota kelompok lainnya dan dalam kelompok tiap anggota dapat saling memberikan support dan saling membantu sekaligus menimbulkan kenyakinan bahwa klien berguna dan mampu membantu orang lain. Jumlah anggota tiap kelompok pada penelitian ini 6 orang dengan lama setiap sesi menit. Pelaksanaan SST ini sesuai dengan pendapat Corrigan, dkk (2009) yang menyatakan bahwa pelaksaan tiap sesi STT adalah 60 menit dan anggotanya 4-8 orang, namun jika terdapat anggota yang mengalami gangguan kognitif berat atau klien dengan gejala psikotik berat maka direkomendasikan dalam kelompok kecil yaitu 3-5 orang. Jumlah anggota kelompok akan mempengaruhi kesempatan klien mendapatkan latihan interaksi dan perhatian yang diterima dari perawat. Penelitian ini menggunakan buku kerja klien yang disimpan oleh perawat. Buku tersebut berisi keterampilan-keterampilan yang akan dipelajari dan dimiliki oleh klien. Pada setiap akhir sesi pertemuan peneliti memberikan tugas untuk melakukan latihan mandiri dengan klien lain dalam kelompok maupun klien lain di ruangan dan mendokumentasikan latihan yang dilakukan pada buku kerja. Pada pertemuan berikutnya sebelum memulai sesi pada hari tersebut peneliti melakukan evaluasi terhadap pelaksanaan latihan mandiri pada masing masing klien dan memberikan umpan balik positif terhadap apa yang telah dilakukan klien. Tugas mandiri serta umpan balik yang diberikan pada klien dapat memotivasi klien untuk melaksanakan keterampilan baru yang dilatih. Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh Renidayati (2008) yang menunjukkan terdapat peningkatan kemampuan sosialisasi pada klien isolasi sosial setelah diberikan terapi SST. Selain itu penelitian yang dilakukan Jumaini (2009) juga menunjukkan terdapat peningkatan kemampuan kognitif dan sosialisasi pada klien isolasi sosial setelah diberikan terapi Cognitive Behaviour Social Skill Training (CBSST). Penelitian lain yang mendukung adalah penelitian yang dilakukan Beigzadeh (2015) tentang efektifitas 39 SST pada klien skizofrenia menunjukkan peningkatan kemampuan bersosialisasi untuk memenuhi kebutuhan perawatan diri pada kelompok intervensi yang lebih tinggi dibandingkan kelompok yang tidak mendapatkan terapi SST. Penelitian yang dilakukan Yadav (2015) menyatakan bahwa terapi SST dapat meningkatkan keterampilan berbicara, keterampilan asertif dan kemampuan pemenuhan kebutu
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks