JPK: Jurnal Pancasila dan Kewarganegaraan, Vol. 2, No. 1, Januari 2017 E-ISSN , P-ISSN

Please download to get full document.

View again

of 11
7 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR SISWA DENGAN MENERAPKAN METODE SOSIODRAMA Hadi Cahyono, M.Pd Universitas Muhammadiyah Ponorogo ABSTRACT The purpose of this research is to know the students
Document Share
Document Transcript
PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR SISWA DENGAN MENERAPKAN METODE SOSIODRAMA Hadi Cahyono, M.Pd Universitas Muhammadiyah Ponorogo ABSTRACT The purpose of this research is to know the students achievement improvement of MTs Muhammadiyah 1 Ponorogo by using Sociodrama. This research outlines are the teaching process should be interesting and students achievement improved, but in fact, the teaching process result made the students bored so the achievement being low. The research method is descriptive qualitative and quantitative. Qualitative analysis used to analyze qualitative data. Qualitative data in form of sentence that give an information about students expression, the level of understanding, teaching learning process, students affective, enthusiasm, learning motivation, etc. The respondent is the eighth grade students B Class of MTs Muhammadiyah 1 Ponorogo. Techniques of collecting data are interview, observation, dan documentation. Quantitative methods used to analyze data. The result of this research showed that eighth grade students achievement improved by using sociodrama. It can be seen only two students who cannot pass the minimum standard qualification. Beside that, the student are being active than before in having teaching learning process. Keywords: Students Achievement, Sociodrama Method PENDAHULUAN Pendidikan merupakan investasi jangka panjang yang memerlukan usaha dan dana yang cukup besar. Hal ini tentu merupakan cita-cita suatu bangsa dalam menciptakan pendidikan yang berkualitas dan selaras dengan globalisasi yang semakin berkembang. Meski diakui bahwa pendidikan adalah investasi besar jangka panjang yang harus ditata, disiapkan dan diberikan sarana maupun prasarananya dalam arti modal material yang cukup besar, tetapi sampai saat ini Indonesia masih terlarut pada problematika (permasalahan) klasik dalam hal ini yaitu kualitas pendidikan. Ahmad Sabri dalam bukunya Strategi Belajar Mengajar & Micro Teaching (2007: 69) mengatakan kualitas dan kuantitas belajar siswa di dalam kelas bergantung pada banyak factor, antara lain ialah guru, hubungan pribadi antara siswa di dalam kelas, serta kondisi umum dan suasana di dalam kelas. Tujuan umum pengelolaan kelas ialah menyediakan dan menggunakan fasilitas kelas untuk bermacam-macam kegiatan belajar dan mengajar agar mencapai hasil yang baik. Sedangkan tujuan khususnya adalah mengembangkan kemampuan siswa dalam menggunakan alat-alat belajar, menyediakan kondisi-kondisi yang memungkinkan siswa bekerja dan belajar, serta membantu siswa untuk memperoleh hasil yang diharapkan. Bila kita melihat proses pembelajaran yang diterapkan guru, maka yang dapat kita amati ialah guru masih sering menggunakan metode 24 ceramah dan drilling tanpa menggunakan tambahan variasi metode pembelajaran yang menyenangkan. Guru lebih sering menjadikan siswa pasif dalam kegiatan pembelajaran karena siswa hanya beraktifitas mendengarkan, mencatat, dan menghafalkan materi yang disampaikan oleh guru. Akibatnya siswa menjadi tidak bersemangat dan jenuh dalam belajar sehingga siswa kurang bisa memahami materi pelajaran yang disampaikan oleh guru. Guru dituntut untuk bisa membuat suasana belajar menjadi menyenangkan dan inovatif sehingga siswa secara tidak sadar telah tergiring untuk selalu aktif dalam kegiatan pembelajaran. Menyenangkan dapat berarti siswa selalu memberikan respon yang positif terhadap kegiatan pembelajaran. Inovatif berarti guru memberikan inovasi-inovasi yang baru dan semakin menyenangkan sehingga siswa menjadi tidak jenuh terhadap cara mengaja guru. Selain itu, yang tidak kalah pentingnya ialah bagaimana guru bisa memberikan materi pembelajaran yang unik dan menjadi pengalaman yang tidak terlupakan oleh siswa. Unik berarti guru menyuguhkan metode yang jarang diterapkan dalam pembelajaran dan terkesan tidak biasa. Pengalaman sangat penting bagi siswa dalam kegiatan pembelajaran karena materi pembelajaran yang di sampaikan oleh guru akan lebih mudah untuk dipahami oleh siswa. Artinya, siswa bisa mengetahui suatu materi tanpa guru menjelaskan panjang lebar karena siswa sudah bisa mendapat materi tersebut dalam pengalaman belajarnya.seringkali siswa hanya mendapatkan materi pelajaran tertulis dan cenderung mendengarkan sehingga pengalaman secara nyata belum dapat dirasakan oleh siswa. Siswa juga belum bisa mengekspresikan perasaannya sehingga kurang mendalami materi pelajaran yang disampaikan oleh guru. Berdasarkan wawancara dengan beberapa guru di MTs Muhammadiyah I Ponorogo ternyata masih ditemui guruguru yang menggunakan metode ceramah dan drilling sehingga siswa jenuh dalam kegiatan pembelajaran dan berakibat prestasi belajar siswa menjadi cenderung menurun. Berdasarkan penjelasan diatas, penelitian ini dimaksudkan untuk meningkatkan prestasi belajar siswa dengan menerapkan metode sosiodrama, dari paparan yang telah dikemukakan diatas, perumusan masalah dalam penelitian ini dapat disebutkan sebagai berikut : Bagaimana penerapan metode sosiodrama dapat meningkatkan prestasi belajar siswa MTs Muhammadiyah I Ponorogo? Berdasar pada masalah tersebut diatas, maka penelitian ini secara garis besar bertujuan untuk : Mengetahui peningkatan prestasi belajar siswa MTs Muhammadiyah I Ponorogo dengan menerapkan metode sosiodrama. KAJIAN TEORI 1. Prestasi Belajar Prestasi belajar adalah serangkaian kalimat yang terdiri dari dua kata, yaitu prestasi dan belajar, dimana kedua kata tersebut saling berkaitan dan diantara keduanya mempunyai pengertian yang berbeda. Menurut Djamarah (1994) prestasi adalah hasil dari suatu kegiatan yang telah dikerjakan, diciptakan, baik secara individu maupun kelompok. Prestasi itu tidak mungkin dicapai atau dihasilkan oleh seseorang selama ia tidak melakukan kegiatan dengan sungguhsungguh. Hal ini berkaitan bagaimana melibatkan siswa secara langsung dalam kegiatan pembelajaran secara penuh. Sedangkan menurut Slameto (2005) belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya. Hamalik (1991) dalam bukunya Manajemen Belajar di Perguruan Tinggi Bandung mengatakan belajar adalah proses perubahan tingkah laku pada diri seseorang berkat pengalaman dan pelatihan, dimana penyaluran dan 26 pelatihan itu terjadi melalui interaksi antara individu dan lingkungannya, baik lingkungan alamiah maupun limgkungan social. Sedangkan menurut Sardiman A.M (1994) belajar sebagai rangkaian kegiatan jiwa-raga, psiko-fisik menuju ke perkembangan pribadi manusia seutuhnya, yang menyangkut unsur cipta, rasa dan karsa, ranah kognitif, afektif dan psikomotorik. Dari pendapat diatas dapat diambil kesimpulan bahwa prestasi belajar adalah hasil dari suatu proses usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh perubahan tingkah laku baik individu maupun kelompok. Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwakecerdasan bukanlah sesuatu yang bersifat kebendaan, melainkan sesuatu fiksi ilmiah untuk mendeskripsikan perilaku individu yang berkaitan dengan kemampuan intelektual.kecerdasan merupakan kemampuan untuk mengerti ide yang kompleks, mampu beradaptasi dengan efektif terhadap lingkungannya, mampu belajar dari pengalaman, mampu melaksanakan tugas dalam berbagai macam situasi, mampu mengatasi hambatan dengan menggunakan pikirannya. 2. Pengertian Metode Sosiodrama Ahmad Sabri (2007) dalam bukunya Strategi Belajar Mengajar dan Micro Teaching mengatakan metode sosiodrama adalah metode mengajar dengan mendemonstrasikan cara bertingkah laku dalam hubungan sosial. Penggunaan metode sosiodrama dilakukan: 1. Apabila ingin melatih anak-anak agar mereka dapat menyelesaikan masalah-masalah yang bersifat sosial psikologis. 2. Apabila akan melatih anak-anak agar mereka dapat bergaul dan memberi pemahaman terhadap orang lain serta masalahnya. 3. Apabila ingin menerangkan suatu peristiwa didalamnya menyangkut orang banyak. Menurut Ramayulis (2002) secara etimologi metode dalam Bahasa Arab, dikenal dengan istilah thariqah yang berarti langkah-langkah strategis yang dipersiapkan untuk melakukan suatu pekerjaan. Sedangkan secara terminologi metode adalah seperangkat cara, jalan dan teknik yang digunakan oleh pendidik dalam proses pembelajaran agar peserta didik dapat mencapai tujuan pembelajaran atau menguasai kompetensi tertentu yang dirumuskan dalam silabus mata pelajaran. Sosiodrama terdiri dari dua suku kata Sosio yang artinya masyarakat, dan drama yang artinya keadaan seseorang atau peristiwa yang dialami orang, sifat dan tingkah lakunya, hubungan seseorang, hubungan seseorang dengan orang lain dan sebagainya. Metode sodiodrama adalah suatu metode mengajar dimana guru memberikan kesempatan kepada murid untuk melakukan kegiatan memainkan peran tertentu seperti terdapat dalam kehidupan masyarakat (sosial). Metode sosiodrama mempunyai fungsi sebagai berikut: 1. Pelajaran yang dimaksudkan untuk menerangkan peristiwa yang dialami dan menyangkut orang banyak berdasarkan pertimbangan didaktis. 2. Pelajaran tersebut dimaksudkan untuk melatih siswa agar menyelesaikan masalah-masalah yang bersifat psikologis. 3. Untuk melatih siswa agar dapat bergaul dan memberi kemungkinan bagi pemahaman terhadap orang lain beserta permasalahannya. Abu Ahmadi (2005) mengatakan bahwa metode sosiodrama mempunyai kelebihan dan kekurangan sebagai berikut: 1. Kelebihan a. Melatih anak untuk mendramatisasikan sesuatu serta melatih keberanian 27 b. Metode ini akan menarik perhatian anak sehingga suasana kelas menjadi hidup c. Anak-anak dapat menghayati suatu p e r i s t i w a sehingga mudah mengambil kesimpulan berdasarkan penghayatan sendiri d. A n a k dilatih untuk menyusun p i k i r a n n y a d e n g a n t e r a t u r e. M e m p e r j e l a s situasi sosial yang dimaksud f. M e n a m b a h pengalaman tentang situasi sosial tertentu g. Mendapat pandangan mengenai s u a t u tindakan dalam sustu situasi sosial dari berbagai sudut 2. Kekurangan a. Metode ini memerlukan waktu cukup banyak b. Memerlukan persiapan yang teliti dan matang b. K a d a n g -kadang siswa tidak mau mendramatisasikan suatu adegan karena malu c. Kita tidak dapat mengambil kesimpulan apa-apa apabila pelaksanaan dramatisasi itu gagal d. Situasi ini dalam kelas berbeda dengan situasi yang sebenarnya dimasyarakat Berdasarkan uraian diatas dapat disimpulkan bahwa metode sosiodrama adalah bentuk metode mengajar dengan mendramakan atau memerankan tingkah laku di dalam hubungan sosial dimana guru memberikan kesempatan kepada murid untuk melakukan kegiatan memainkan peran tertentu seperti terdapat dalam kehidupan masyarakat (sosial). METODE PENELITIAN 1. Rancangan Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas dengan menggunakan analisis kuantitatif yaitu yang bertujuan untuk meningkatkan prestasi belajar siswa dengan menerapkan metode sosiodrama. Subjek dalam penelitian ini adalah siswa kelas VIII B MTs Muhammadiyah I Ponorogo. Alasan pemilihan siswa tersebut karena kompetensi dasar yang berkaitan dengan permasalahan yang diteliti ada di kelaas VIII B. Selain itu kelas VIII B mempunyai tingkat permasalahan yang cukup kompleks sehingga dipandang perlu untuk dilakukan penelitian. Prosedur penelitian ini terdiri atas beberapa tahap seperti: persiapan tindakan, implementasi tindakan, evaluasi, analisis dan refleksi. Tindakan awal yang peneliti lakukan adalah observasi dan wawancara. Observasi dilakukan dengan cara mengamati langsung aktifitas siswa dan guru dalam pembelajaran. Berdasarkan observasi tersebut, peneliti menemukan data awal yang menunjukkan kelemahan yang terjadi dalam proses pembelajaran, yaitu (1) guru hanya berpatokan pada satu metode, (2) teknik yang diterapkan guru belum sesuai, (3) siswa kurang aktif dalam pembelajaran. 2. Lokasi Penelitian Lokasi penelitian yang diambil untuk kegiatan penelitian ini adalah MTs Muhammadiyah I Ponorogo, karena madrasah tersebut mempunyai permasalahan rendahnya prestasi belajar siswa dan kurangnya referensi metode pembelajaran yang efektif. Maka dengan penelitian ini, diharapkan akan meningkatkan prestasi belajar siswa sekaligus bisa menjadikan metode sosiodrama sebagai referensi metode pembelajaran yang efektif bagi guru-guru di MTs Muhammadiyah I Ponorogo. 3. Metode Pengumpulan Data Untuk mengumpulkan data yang diperlukan dalam mendukung hasil penelitian, peneliti menggunakan instrumen wawancara mendalam (indept interview) dan analisis dokumen. Wawancara ini digunakan untuk menggali dan menjajagi data dari beberapa sumber yaitu siswa dan guru. Sedangkan analisis dokumen digunakan untuk melihat seberapa jauh prestasi belajar siswa berdasarkan perolehan nilai akademik. Wawancara ini akan dilakukan dalam bentuk wawancara tidak terstruktur, dengan harapan dapat digunakan untuk 28 mendapatkan data secara lengkap dan riil tentang kondisi yang alami. Sedangkan analisis dokumen dilakukan dengan melihat dokumen nilai hasil post tes siswa. Data yang akan dicari dalam penelitian ini berupa nilai post tes peningkatan hasil belajar siswa dengan menggunakan metode sosiodrama sebagai data utama, sedangkan data penunjangnya berupa perilaku guru dan siswa dalam proses belajar mengajar. Data dalam penelitian ini dikumpulkan dengan menggunakan tiga jenis metode, yaitu metode tes, observasi, dan angket. Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini sebagai berikut. 1. Post Tes 2. Pedoman Observasi Aktivitas Guru, dan Siswa Indikator keberhasilan penerapan metode sosiodrama dapat dilihat dari beberapa hal yaitu 1) meningkatnya hasil belajar siswa berupa nilai hasil post tes, 2) aktifitas siswa dalam kegiatan belajar mengajar, 3) aktifitas guru dalam melaksanakan kegiatan pembelajaran menggunakan metode sosiodrama. Keberhasilan siswa ditunjukkan dengan telah terpenuhinya nilai post tes minimal sesuai dengan nilai KKM (Kriteria Ketuntasan Minimal) sebesar 70 keatas. Ketuntasan klasikal dapat dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut : Keberhasilan aktifitas siswa ditunjukkan oleh adanya interaksi atau keterlibatan siswa dalam kegiatan pembelajaran di kelas. Keberhasilan aktifitas guru ditunjukkan oleh ketepatan pelaksanaan langkah- langkah pembelajaran dengan metode sosiodrama. 4. Teknik Analisis dan Penafsiran Data Analisis data dalam penelitian ini menggunakan teknik analisis deskriptif kualitatif kuantitatif. Analisis data secara kualitatif digunakan untuk menganalisis data kualitatif. Data kualitatif yaitu data yang berupa informasi berbentuk kalimat yang memberi gambaran tentang ekspresi siswa, tingkat pemahaman terhadap suatu mata pelajaran (kognitif), proses pembelajaran berlangsung, pandangan atau sikap siswa (afektif), antusiasme, motivasi belajar dan sejenisnya. Tahapan analisis data deskriptif kualitatif terdiri dari: pemaparan data, reduksi (data yang sudah ada di cek dan dicatat kembali), kategorisasi (data dipilah-pilah), penafsiran dan penyimpulan. HASIL DAN PEMBAHASAN 1. Hasil Penelitian Pre tes dan observasi dilakukan untuk mengetahui hasil belajar siswa diawal pertemuan dan sebagai langkah observasi kegiatan belajar mengajar yang dilakukan oleh guru sehingga diperoleh data awal dan gambaran permasalahan yang sebenarnya terjadi. Berdasarkan hasil pre tes dan obervasi yang dilakukan oleh peneliti menunjukkan hasil bahwa dari 25 peserta yang mengikuti penerapan metode sosiodrama, 18 orang tidak memenuhi nilai standar KKM (Kriteria Ketuntasan Minimal) atau dengan kata lain dari 100% peserta, hanya 72 % siswa yang tidak memenuhi standar nilai KKM. Hasil ini menunjukkan bahwa masih rendahnya prestasi atau hasil belajar siswa sehingga diperlukan langkah tindakan kegiatan pembelajaran menggunakan metode sosiodrama untuk meningkatan hasil belajar siswa. 29 Tabel 3.1 Perencanaan dan Pelaksanaan Tindakan Perencanaan Tindakan Pelaksanaan Tindakan Peneliti melakukan observasi dikelas terhadap. Membuka Pelajaran proses pembelajaran. Mengabsen Siswa Peneliti berkonsultasi dengan guru PPKn Apersepsi berkaitan dengan pelaksanaan pembelajaran Guru menelusuri pengetahuan siswa menggunakan metode sosiodrama. tentang metode sosiodrama Peneliti bekerjasama dengan guru untuk Guru mengaitkan penggunaan metode merumuskan rencana pembelajaran dengan sosiodrama dengan kegiatan menggunakan metode sosiodrama. pembelajaran yang akan berlangsung Peneliti menyusun instrument penelitian, yaitu: Guru menyampaikan tujuan Format observasi pembelajaran Format observasi yang digunakan ialah format Siswa dapat mengetahui dan observasi untuk guru dan siswa yang digunakan untuk mengumpulkan data tentang aktivitas guru dan siswa dalam kegiatan pembelajaran. memahami tokoh yang diperankan dalam sosiodrama Siswa dapat memerankan tokoh dalam Tes suatu peristiwa dengan metode Tes yang digunakan dalam penelitian ini adalah sosiodrama tes tertulis. Tes digunakan untuk mengukur. Inti Pelajaran sejauh mana tingkat ketuntasan siswa dalam Guru menyampaikan inti pembelajaran memahami materi yang disampaikan guru. dan menjelaskan metode yang Kuisioner digunakan yaitu metode sosiodrama. Kuisioner yang digunakan dalam penelitian ini Guru memberikan langkah-langkah ialah kuisioner tertutup yaitu siswa menjawab pertanyaan berdasarkan pilihan jawaban yang atau tata cara pelaksanaan dengan menggunakan metode sosiodrama. sudah ada dengan cara mencentang ( ). Guru memberikan tema pembelajaran Kuisioner ini digunakan untuk mengetahui kesan dengan metode sosiodrama. siswa terhadap pembelajaran dengan Guru memberi kebebasan siswa untuk menggunakan metode sosiodrama. membagi peran per tokoh dalam suatu cerita.. Menutup Pelajaran Menutup kegiatan pembelajaran dengan menyimpulkan topic yang telah dibahas pada keseluruhan kegiatan pembelajaran menggunakan metode sosiodrama. Pembahasan Untuk memperoleh jawaban dari permasalahan yang dikemukakan diawal, maka peneliti melakukan tindakan dalam dua siklus. Hasil tindakan pada siklus I menunjukkan bahwa dari 25 siswa, hanya 15 siswa yang dinyatakan memenuhi kriteria ketuntasan minimal. Ketuntasan pembelajaran merupakan keberhasilan siswa dalam menguasi materi pelajaran secara utuh. Diketahui dari 25 siswa yang dievaluasi, diperoleh hasil sebagai berikut. 5 orang (20%) mendapat skor orang (8%) mendapat skor orang (12%) mendapat skor orang (20%) belum memenuhi persyaratan tuntas dengan perincian sebagai berikut. 2 orang (8%) mendapat skor 67, dan 3 orang (12%) mendapat skor 63. Skor tertinggi yang diperoleh siswa adalah 84, sedangkan skor terendah adalah 63. Nilai rata-rata siswa pada siklus I sebesar 74%. Nilai rata-rata siswa tersebut menunjukkan telah terjadi peningkatan dari nilai rata-rata siswa sebelum dilaksanakannya tindakan yaitu sebesar 68%. 26 Berdasarkan perolehan nilai tersebut, dapat disimpulkan bahwa penerapan metode Sosiodrama dapat meningkatkan hasil belajar siswa. Kegiatan pada siklus I menggunakan metode sosiodrama pada kelas VIII B dengan mengusung tema tentang Peristiwa Rengasdengklok. Sebelumnya siswa diberi penjelasan terlebih dahulu tentang bagaimana teknik pelaksanaannya kepada siswa dan menentukan tokoh-tokoh yang akan diperankan oleh siswa di depan kelas. Menerangkan jalannya cerita sehingga siswa mengetahui alur cerita yang sesuai dengan materi yang ada. Guru mengatur adegan sehingga alur cerita tidak keluar dari tema. Tokoh yang diperankan diantaranya: Ir. Soekarno (merumuskan teks proklamasi dan memproklamirkan), Bung Hatta (merumuskan teks proklamasi), Ahmad Soebardjo (mengusulkan Soekarno dan Hatta untuk segera memproklamasikan kemerdekaan Indonesia), Wikana (mendesak Soekarno agar segera memproklamirkan kemerdekaan), Darwis (mendesak Soekarno agar segera memproklamirkan kemerdekaan), Chaerul Saleh (memberikan keputusan dalam rapat di Lembaga Bakteriologi, Jakarta), Sayuti Melik (mendesak Soekarno bersama golongan muda lainnya sekaligus mengetik teks Proklamasi Kemerdekaan Indonesia), Sukarni (membawa Soekarno dan Hatta ke Rengasdengklok), Yusuf Kunto (membawa Soekarno dan Hatta ke Rengasdengklok), Syudanco Singgih (membawa Soekarno ke Rengasde
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks