ISSN JURNAL PENDIDIKAN MATEMATIKA Mosharafa, Vol 1 No 2 September PDF

Please download to get full document.

View again

of 8
87 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
UPAYA MENINGKATKAN KEMAMPUAN KOMUNIKASI STATISTIKA MELALUI PEMBERIAN PRAKTIKUM PENGOLAHAN DATA BERBANTUAN KOMPUTER PADA MAHASISWA PRODI PENDIDIKAN MATEMATIKA STKIP GARUT Rostina Sundayana Abstract In general
Document Share
Document Transcript
UPAYA MENINGKATKAN KEMAMPUAN KOMUNIKASI STATISTIKA MELALUI PEMBERIAN PRAKTIKUM PENGOLAHAN DATA BERBANTUAN KOMPUTER PADA MAHASISWA PRODI PENDIDIKAN MATEMATIKA STKIP GARUT Rostina Sundayana Abstract In general students assume that statistics is scary enough course because the material requires a lot of counting. The purpose of this research is to compare Statistical communication ability between students who received MS Excel with students who received SPSS. The research method is experiment method by taking two classes as research samples. The first experiment class received MS Excel and the second experiment class received SPSS. The research materials include two test average of the dependent samples, two test average of independent samples, one way ANOVA test, regression, and simple correlation. The research results by using independent t- test, one way ANOVA, two way ANOVA, as well as further Post Hoc test using Tukey HSD test with significant level of 0.05 conclude that : 1) Statistical communication ability of students who got MS Excel was better than those who got SPSS. 2) The increase in statistical communication ability of students who got MS Excel is better than those who got SPSS. 3) The increasing achievement of statistical communication, based on students early capability (low, average, high), of those students who got MS Exce was better than those who got SPSS for the students who have low and average level. For students who have high level there was no significant difference in students who got MS Excel than those who got SPSS. 4) There was no interactive influence between learning model given and students early capability toward statistical communication ability. Latar Belakang Masalah Peranan statistika dalam penelitian sangatlah signifikan, terutama dalam hal pengolahan data. Mengingat pentingnya peranan statistika khususnya dalam penelitian, hampir setiap perguruan tinggi dengan berbagai jenjang maupun program studi menjadikan mata kuliah statistika merupakan mata kuliah yang wajib ditempuh oleh seluruh mahasiswa. Materi perkuliahan statistika pada umumnya terbagi menjadi dua bagian, yaitu statistik deskriptif dan statistik inferensial. Statistika inferensial terbagi menjadi dua bagian: pertama, statistik parametrik dan kedua, statistika nonparametrik, yang meliputi pokok-pokok bahasan yang cukup banyak. Metode dan strategi pembelajaran pada perkuliahan statistika yang berlangsung selama ini masih jarang dilengkapi dengan praktikum, pada umumnya hanya sebagai perkuliahan yang bersifat teori. Pelaksanaan evaluasi yang dilakukan melalui ujian tengah semester (UTS) dan ujian akhir semester (UAS). Berdasarkan hasil pengalaman penulis pada proses perkuliahan mata kuliah statistika, diketahui kelemahan mahasiswa sebagian besar hanya mampu melakukan perhitungan secara mekanis tetapi mahasiswa masih kebingungan untuk memaknai dan menjelaskan hasil perhitungan tersebut. Hal tersebut menunjukkan bahwa kemampuan mahasiswa dalam komunikasi statistikanya masih rendah. Berkenaan dengan masalah tersebut, maka diperlukan suatu upaya untuk memperbaiki kelemahan yang terjadi. Upaya yang dapat dilakukan dalam pembelajaran mata kuliah statistika yaitu dengan memberikan kuliah praktikum statistik yang dilakukan di laboratorium komputer. Melalui pelaksanaan praktikum tersebut, mahasiswa dapat berlatih dan melakukan eksplorasi mengenai permasalahan yang berkenaan dengan statistika serta berlatih untuk dapat menjelaskan hasil analisis statistika yang dihasilkannya. Kegiatan praktikum sangatlah penting untuk menambah pemahaman mahasiswa tentang konsep yang telah diberikan pada perkuliahan. Dalam praktikum mahasiswa dapat menerapkan langsung konsep yang dipelajari dalam bentuk sebuah olah data dengan media komputer untuk menyelesaikan masalah nyata. Dengan bantuan MS. Excel maupun SPSS, mahasiswa dapat melakukan eksplorasi berbagai macam persoalan statistika, dapat dijadikan pedoman untuk mencocokkan hasil perhitungan manual, hasilnya akurat, dan lebih cepat mendapatkan jawaban yang diinginkan. Dalam menyelesaikan masalah statistika, MS. Excel menyediakan beberapa alternatif. Pertama menggunakan Insert Function Tool yang memiliki kegunaan untuk mempermudah perhitungan beberapa rumus matematika pada satu atau beberapa variabel; Kedua menggunakan Graphical Display Data yang berguna untuk menampilkan data dan hasil analisis dalam bentuk grafik; Ketiga menggunakan perintah analisis (analysis Toolpack) yang merupakan perintah tambahan (add-in) yang perlu diaktifkan terlebih dahulu sebelum dapat digunakan. Program aplikasi SPSS terdapat banyak fasilitas yang dapat menangani berbagai persoalan Page 51 statistika, memiliki tampilan yang memudahkan bagi pengguna. Santoso (2010: 5) mengemukakan beberapa keunggulan yang terdapat pada SPSS antara lain: 1. SPSS mampu mengakses data dari berbagai macam format data yang tersedia sehingga data yang sudah ada, dalam berbagai macam format, bisa langsung dibaca SPSS untuk dianalisis. 2. SPSS memberi tampilan data yang lebih informatif. 3. SPSS memberikan informasi lebih akurat dengan memperlakukan missing data secara tepat, yaitu dengan memberi kode alasan mengapa terjadi missing data. 4. SPSS melakukan analisis yang sama untuk kelompok-kelompok pengamatan yang berbeda secara sekaligus hanya dalam beberapa mouse click saja. 5. SPSS mampu merangkum data dalam format tabel multidimensi (crosstabs), yaitu beberapa field ditabulasikan secara bersamaan. 6. Tabel multidimensi SPSS sifatnya interaktif. Kolom tabel bisa dirubah menjadi baris tabel dan sebaliknya. Semua nilai dalam sel-sel tabel akan disesuaikan secara otomatis. Dari uraian di atas, penulis menduga, adanya kecenderungan bahwa MS. Excel akan cocok diberikan untuk mahasiswa yang mempunyai kemampuan awal sedang dan kurang, karena pada umumnya mahasiswa sudah mengenal dan mempunyai kemampuan dasar untuk mengoperasikan MS. Excel tersebut, serta fasilitas yang tersedia untuk pengolahan data pada Excel hanya memuat persoalan pengolahan data statistik yang sederhana; sedangkan SPSS akan tepat diberikan pada mahasiswa yang mempunyai kemampuan awal tinggi, karena untuk mengoperasikan SPSS dibutuhkan pemahaman awal dan keterampilan secara khusus, serta mahasiswa harus melakukan peng-install-an pada komputer yang digunakannya. Selain itu, SPSS merupakan software khusus untuk pengolahan data statistik sehingga fasilitas pengolahan data tersaji secara lengkap. Atas dasar hal tersebut, maka dalam penelitian ini penulis mengkaji permasalahan peningkatan kemampuan komunikasi statistika mahasiswa antara yang diberi praktikum berbantuan MS. Excel dengan yang diberi praktikum berbantuan SPSS. Adapun yang menjadi permasalahan dalam penelitian ini adalah secara umum yakni, apakah terdapat perbedaan kemampuan komunikasi statistika antara mahasiswa yang mendapat praktikum statistika berbantuan MS. Excel dengan mahasiswa yang mendapat praktikum berbantuan SPSS? Kajian Pustaka 1. Kemampuan Menurut Effendy (2007:11), komunikasi adalah proses penyampaian pesan oleh komunikator kepada komunikan melalui media yang menimbulkan efek. Pengertian ini bermakna bahwa dalam proses komunikasi terdapat empat bagian yang harus ada, yaitu komunikator (seseorang yang menyampaikan pesan), komunikan (orang yang menerima pesan), pesan itu sendiri, dan media yang digunakan untuk menyampaikan pesan. Guru dapat berfungsi sebagai komunikator, dan siswa berfungsi sebagai komunikan, atau bias terjadi sebaliknya. Materi statistika yang sedang dibahas merupakan pesan yang disampaikan, dan fasilitas atau peralatan yang digunakan dalam proses pembelajaran tersebut, misalnya menggunakan komputer, merupakan media pembelajaran sebagai penyampai pesan. Kemampuan komunikasi statistika hamper sama dengan kemampuan stratistika. Menurut Baroody (dalam Kadir, 2010:6), ada dua alasan penting mengapa pembelajaran matematik berfokus pada komunikasi, yaitu: (1) matematika lebih hanya sekedar alat bantu berpikir, alat menemukan pola, menyelesaikan masalah, atau membuat kesimpulan, matematika juga adalah alat yang tak terhingga nilainya untuk mengkomunikasikan berbagai ide dengan jelas, tepat, dan ringkas, dan (2) sebagai aktivitas sosial dalam pembelajaran matematika, interaksi antar siswa, seperti komunikasi antara guru dan siswa, adalah penting untuk mengembangkan potensi matematika siswa. Menurut Rustaman (1990: 12) cara-cara berkomunikasi yang dapat dilakukan di antaranya: mengutarakan suatu gagasan, menyelesaikan penggunaan data hasil pengindraan, memeriksa secara akurat satu objek dan mengubah data dalam bentuk tabel ke bentuk lainnya. Sedangkan kemampuan yang tergolong dalam komunikasi matematika menurut Sumarmo (2005: 7), diantaranya adalah: 1. Menyatakan suatu situasi, gambar, diagram, atau benda nyata ke dalam bahasa, simbol, ide, atau model matematika 2. Menjelaskan ide, situasi, dan relasi matematika secara lisan atau tulisan 3. Mendengarkan, berdiskusi, dan menulis tentang matematika 4. Membaca dengan pemahaman suatu representasi matematika tertulis 5. Membuat konjektur, merumuskan definisi, dan generalisasi Page 52 6. Mengungkapkan kembali suatu uraian atau paragraf matematika dalam bahasa sendiri Indikator kemampuan komunikasi matematika menurut NCTM (Rohaeti, 2003: 11) adalah sebagai berikut. 1. Kemampuan mengekspresikan ide-ide matematika melalui lisan, tertulis, dan mendemonstrasikannya serta menggambar secara visual. 2. Kemampuan memahami, menginterpretasi kan, dan mengevaluasi ide-ide matematika baik secara lisan, tertulis, maupun dalam bentuk lainnya. Dari uraian di atas komunikasi statistika merupakan kemampuan dasar yang harus dimiliki siswa untuk mencapai tujuan pembelajaran statistika yaitu mengembangkan kemampuan atau mengkomunikasikan gagasan antara lain melalui pembicaraan lisan, catatan, grafik, peta, diagram dalam menjelaskan gagasan. Kemampuan komunikasi statistika yang dimaksudkan oleh penulis dalam penelitian ini hanya mencakup: 1) menjelaskan ide, situasi, dan relasi matematika secara tulisan, menyatakan suatu situasi gambar, atau benda nyata kedalam bahasa simbol, ide, atau model matematika; 2) membaca dengan pemahaman suatu representasi matematika secara tertulis. 2. Penggunaan Komputer dalam Pembelajaran Statistika a. Penggunaan MS. Excel MS. Excel merupakan perangkat lunak untuk mengolah data secara otomatis meliputi perhitungan dasar, penggunaan fungsi-fungsi, pembuatan grafik dan manajemen data. Perangkat lunak ini sangat membantu untuk menyelesaikan permasalahan administratif mulai yang paling sederhana sampai yang lebih kompleks. Fungsi-fungsi dalam MS. Excel sangat berguna bagi seseorang yang bergerak khususnya di bidang Matematika. Ada beberapa formula dalam MS. Excel, terutama disini yang akan saya bahas adalah MS. Excel 2010 yang sangat membantu dalam media pembelajaran matematika. Formula yang sering digunakan diantaranya : 1). Math and Trig, merupakan formula yang berisikan fungsi-fungsi matematika dan trigonometri. 2). Logical, merupakan formula yang berisikan fungsi-fungsi logika. 3). Statistical, merupakan formula yang berisikan fungsi-fungsi statistik. MS. Excel ternyata kaya akan fitur-fitur interaktif yang dapat dimanfaatkan sebagai media pembelajaran matematika yang menyenangkan. MS, Excel adalah program aplikasi yang banyak digunakan untuk membantu menghitung, menganalisa, dan menyajikan data secara otomatis. Begitu juga dengan mengolah data angka dengan variasi grafik, yaitu membuat grafik dan memodifikasi grafik. MS Excel menyediakan fasilitas pengolahan data statistic melalui analysis toolpack yang penulis gambarkan sebagai berikut: Gambar 1: Fasilitas Pengolahan Data Statistika pada MS. Excel Dari tampilan fasilitas pengolahan data statistika di atas, MS. Excel dapat digunakan untuk keperluan statistik deskriptif diantaranya: menghitung rata-rata, rank dan persentil, histogram, berbagai macam jenis grafik atau diagram. Selain itu MS. Excel juga dapat digunakan untuk pengujian hipotesis, diantaranya: Uji Hipotesis Satu Sampel. Uji Hipotesis Dua Sampel, Analisis Varians, Korelasi dan Regresi Sederhana, Analisis Runut Waktu (Time Series), Analisis Reliabilitas dan Validitas, dan lain-lain. b. Penggunaan SPSS SPSS menyediakan menu yang ada pada windows antara lain: file, edit, view, data, Data, transform, analyze, Graphs, Utilities, Windows, dan Help. Media komputer (SPSS) menyediakan fasilitas pengolahan data secara lengkap, penulis gambarkan sebagai berikut: Page 53 Operasionalisasi Variabel 1. Variabel bebas adalah pembelajaran statistika dengan praktikum berbantuan MS. Excel; sedangkan X2 adalah perlakuan berupa praktikum statistika berbantuan SPSS 2. Variabel terikat yaitu kemampuan komunikasi statistika. Teknik Pengambilan Sampel Dari seluruh mahasiswa yang mengambil matakuliah Program Analisis Data Statistik, di STKIP Garut Program Studi Pend. Matematika yang berjumlah 60 orang, penulis bagi menjadi dua kelas secara acak, yaitu sebagai kelas eksperimen ke-1 (kelompok mahasiswa yang mendapat pembelajaran statistika dengan praktikum berbantuan MS. Excel) dan kelas eksperimen ke-2 (kelompok mahasiswa yang mendapat praktikum statistika berbantuan SPSS). Gambar 2: Fasilitas Pengolahan Data Statistika pada SPSS Dari gambar di atas terlihat bahwa SPSS menyediakan berbagai permasalahan statistika, baik statistika deskriptif maupun inferensial. Statistika inferensial yang digunakan untuk keperluan uji hipotesis, baik bersifat statistika parametrik maupun non parametrik dan secara kelengkapan, lebih lengkap dari fasilitas MS. Excel. Hasil Penelitian yang Berkaitan Beberapa penelitian (Kulik, 1985; dan Bangert-Drowns, 1985 dalam Dahlan, 2009) menunjukkan bahwa dibandingkan dengan pembelajaran konvensional, pembelajaran interaktif dengan media komputer mampu meningkatkan kemampuan siswa dalam matematika, kecepatan siswa dalam penguasaan konsep yang dipelajarinya lebih tinggi, retensi siswa lebih lama, dan sikap siswa semakin positif. Banyak siswa yang kesulitan dalam mempelajari matematika, setelah diberikan perlakuan dengan belajar menggunakan alat-alat ICT dibandingkan siswa yang belajar tanpa menggunakan ICT atau cara tradisional. Program komputer tepat untuk dimanfaatkan dalam pembelajaran konsep yang menuntut ketelitian yang tinggi, konsep atau prinsip yang perlu disajikan secara repetitif dan penyelesaian dalam tampilan grafik yang cepat dan akurat. Instrumen Penelitian Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah tes uraian, untuk mengukur kemampuan komunikasi statistika dalam pembelajaran statistika. Instrumen penelitian meliputi: soal pretes/postes, soal tes formatif yang dilakukan setiap pertemuan. Materi yang dijadikan bahan penelitian meliputi: Uji Perbedaan Dua Rata-rata sampel dependen dan independen, Uji Analisis Varians (ANOVA) Satu Arah, serta Regresi linier dan Korelasi sederhana. Hasil Penelitian dan Pembahasan 1. Deskripsi Hasil Penelitian Data hasil skor pretest dan posttest kemampuan komunikasi statistika, serta skor gain ternormalisasi kemampuan komunikasi statistika dihitung nilai rata-ratanya. Selain itu, juga diolah berdasarkan kemampuan awalnya (kemampuan tinggi, sedang, dan rendah). Deskripsi skor pretest, posttest, dan gain ternormalisasi komunikasi statistika secara umum disajikan pada Tabel 1. Tabel 1 Deskripsi Skor Pretest, Posttest, dan Gain Ternormalisasi Kemampuan Berdasarkan Kemampuan Awal Page 54 2. Uji Perbedaan Rata-rata Skor Pretest Kemampuan Hasil uji t untuk skor pretest kemampuan dapat dilihat t Tabel 2 Hasil Uji t Skor Pretest Kemampuan Df Sig. (2- tailed) Mean Difference SE Difference Dari hasil tersebut diperoleh nilai thitung sebesar 0,870 dengan nilai probabilitas (sig) = 0,388 lebih besar dari α = 0,05. Ini berarti hipotesis nol (H0) diterima dan menunjukkan bahwa tidak terdapat perbedaan yang signifikan antara skor pretest kemampuan komunikasi statistika kelas MS. Excel dengan kelas SPSS. 3. Uji Perbedaan Skor Posttest Kemampuan Hasil uji t untuk skor posttest kemampuan dapat dilihat Tabel 3 Hasil Uji t Skor Posttest Kemampuan t-test: Two-Sample Assuming Equal Variances Df 58 t Stat P(T =t) one-tail t Critical one-tail P(T =t) two-tail t Critical two-tail and Dari hasil perhitungan yang disajikan pada Tabel 3 diperoleh nilai thitung sebesar 2,637. Sedangkan nilai ttabel dengan menggunakan taraf signifikan 0,05 dan uji dua pihak (two tail test) diperoleh nilai sebesar 2,002. Karena nilai thitung sebesar 2,637 ttabel sebesar 2,002; ini menunjukkan bahwa Ho ditolak dan Ha diterima, sehingga dapat dikatakan bahwa: terdapat perbedaan yang signifikan antara rata-rata skor posttest kemampuan komunikasi statistika kelas MS. Excel dan kelas SPSS. 4. Analisis Perbedaan Peningkatan Kemampuan Skor Peningkatan kemampuan komunikasi statistika adalah skor yang diperoleh dari hasil perhitungan gain ternormalisasi yang melibatkan skor ideal, skor pretest dan skor posttest, baik kelas MS. Excel maupun kelas SPSS. Berdasarkan pengolahan data terhadap skor gain ternormalisasi terhadap aspek yang diukur, yaitu aspek komunikasi statistika, diperoleh skor minimum (xmin), skor maksimum (xmaks), skor rata-rata ( x ), dan deviasi standar (s). Data disajikan Tabel 4 Deskripsi Skor Gain Kelas MS. Excel dan Kelas SPSS Kelas Gain Ideal Kemampuan Komunikasi Statistika xmin xmax x S MS. Excel 1,00 0,3 1,0 0,6 0,18 SPSS 1,00 0,3 0,8 0,5 0,13 Tabel 4 menunjukkan rata-rata skor gain kemampuan komunikasi statistika kelas MS. Excel dan SPSS sebelum diuji baik secara kualitatif tampak berbeda. Kelas MS. Excel memperoleh nilai rata-rata peningkatan sebesar 0,67 dan hal ini peningkatannya termasuk kategori sedang; kelas SPSS rata-rata peningkatannya sebesar 0,56 dan tergolong kategori peningkatan sedang. Hasil uji t untuk rata-rata skor gain kemampuan dapat dilihat Tabel 5 Hasil Uji t Rata-rata Skor Gain Kemampuan t-test: Two-Sample Assuming Equal Variances Df 58 t Stat P(T =t) one-tail t Critical one-tail P(T =t) two-tail t Critical two-tail and 2,002 Dari hasil perhitungan, diperoleh nilai thitung sebesar 2,548. Sedangkan nilai ttabel dengan menggunakan taraf signifikan 0,05 dan uji dua pihak (two tail test) diperoleh nilai sebesar 2,002. Page 55 Karena nilai thitung sebesar 2,548 ttabel sebesar 2,002; ini menunjukkan bahwa Ho ditolak dan Ha diterima, sehingga dapat dikatakan bahwa: terdapat perbedaan yang signifikan antara ratarata skor gain kemampuan komunikasi statistika kelas MS. Excel dan SPSS. Analisis Uji Peningkatan Kemampuan dan Pengaruh Interaksi Rangkuman hasil analisis data dengan menggunakan anova dua jalur, penulis sajikan Tabel 6 Hasil Uji Anova Dua Jalur Perbedaan Kemampuan berdasarkan Model Pembelajaran dan Kemampuan Awal Berdasarkan Tabel 6 dapat disimpulkan bahwa faktor model pembelajaran (pemberian jenis praktikum berbantuan Excel dan berbantuan SPSS) memberikan pengaruh yang signifikan terhadap kemampuan komunikasi statistika. Hal ini ditunjukkan dengan nilai probabilitas (sig) = 0,018 lebih kecil dari 0,05. Demikian pula halnya dengan faktor kemampuan awal, memberikan pengaruh yang signifikan terhadap kemampuan komunikasi statistika. Hal ini ditunjukkan dengan nilai probabilitas (sig) = 0,015 lebih kecil dari 0,05. Dari hal tersebut, menunjukkan bahwa terdapat perbedaan kemampuan komunikasi statistika yang signifikan berdasarkan model pembelajaran (pemberian jenis praktikum Excel dan SPSS) dan terdapat perbedaan kemampuan komunikasi statistika yang signifikan berdasarkan kemampuan awal. Untuk melihat perbedaan kemampuan komunikasi tersebut, kemudian dilakukan uji lanjut dengan menggunakan uji Tukey HSD (Tukey s HSD for honest significant difference). Hasil pengujian tersebut penulis sajikan dalam tabel berikut: Tabel 7 Hasil Uji Lanjut Anova Dua Jalur Kemampuan berdasarkan Model Pembelajaran dan Kemampuan Awal Dari tabel di atas, maka diperoleh informasi bahwa: a. Tidak terdapat perbedaan kemampuan komunikasi statistika antara yang kemampuan awalnya rendah dengan yang berkemampuan awalnya sedang; hal ini
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks