G A M E T Adnan Biologi FMIPA UNM, PDF

Please download to get full document.

View again

of 18
0 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
94 G A M E T Adnan Biologi FMIPA UNM, 2010 Gamet merupakan produk akhir dari gametogenesis yang berlangsung di dalam gonad (testis atau ovarium). Gamet yang merupakan produk spermatogenesis disebut sperma,
Document Share
Document Transcript
94 G A M E T Adnan Biologi FMIPA UNM, 2010 Gamet merupakan produk akhir dari gametogenesis yang berlangsung di dalam gonad (testis atau ovarium). Gamet yang merupakan produk spermatogenesis disebut sperma, sedangkan gamet yang merupakan produk oogenesis disebut ovum . A. SPERMATOZOA Spermatozoa atau sperma dihasilkan oleh testis melalui proses yang disebut spermatogenesis. Sperma pertama kali dilepaskan pada saat pubertas, dan ini merupakan puncak dari serangkaian kejadian yang diawali sejak awal kehidupan fetus. Spermatozoa telah digambarkan oleh A. V. Leewenhoek lebih dari 300 tahun yang lalu. Spermatozoa pada species yang berbeda mempunyai ukuran yang bervariasi. Pada manusia, kelinci dan mamalia domestik, panjang spermanya kurang lebih 50 um, sedangkan pada rodentia lebih panjang, berkisar um. Spermatozoa paling panjang dijumpai pada marsupialia yaitu Tarsipes rostratus, namun demikian beberapa jenis marsupialia memiliki sperma dengan ukuran yang kurang lebih sama dengan sperma pada rodentia atau manusia (Setchell dalam Austin dan Short, 1982). Pada umumnya sperma terdiri atas dua tipe yaitu sperma yang memiliki ekor dan sperma yang tidak memiliki ekor. Sperma yang memiliki ekor dinamakan sprma tipe hematospermium, sedangkan 95 sperma yang tidak memiliki ekor dinamakan sperma tipe anematospermium (Majumdar, 1985) Gambar 5.1 Bentuk-bentuk sperma (Majumdar, 1985) Jumlah sperma pada setiap jenis makhluk hidup selalu lebih banyak dibandingkan dengan jumlah sel telur. Sperma umumnya bersifat mobil. Pada manusia, volume ejakulasi yang dianggap normal adalah kurang lebih 3,5 ml dengan kepadatan 100 juta/ml. Laju pergerakan sperma bergantung pada beberapa faktor, antara lain jenis medium dan tipe sperma. Pada medium asam, misalnya vagina, laju pergerakan sperma berkisar 0,5 mm/menit, sedangkan pada medium alkalis seperti pada uterus, laju pergerakan sperma berkisar 2-3 mm/menit. Umumnya sperma X kurang aktif bila 96 dibandingkan dengan sperma Y. Lama hidup sperma manusia di dalam saluran kelamin wanita berkisar 3-4 hari. Sperma pada mamalia terdiri atas dua daerah utama, yaitu kepala dan ekor. Ekor terdiri atas 4 segmen, yaitu neck, middle piece, principal piece, dan end piece. Di daerah kepala terdapat inti yang mengandung massa kromosom terkondensasi. Inti, akrosom dan flagellum merupakan komponen utama sperma. Akrosom berfungsi untuk menembus bagian-bagian lapisan tambahan telur dan meletakkan sperma ke telur. Flagellum merupakan organel lokomotor, dijumpai pada kebanyakan sperma. Gambar 5.2 bagian-bagian utama sperma (Browder, 1984) 1. Kepala Sperma Bentuk kepala sperma adalah khas pada setiap species. Pada mencit dan tikus berbentuk kait dan agak pipih, pada manusia dan hewan-hewan domestik berbentuk bundar. Kepala pada sperma manusia panjangnya 5 um, lebar 2,5 um, dan tebal 1,5 um. Kepala pada sperma mamalia pada umumnya terdiri atas massa DNA- protein yang terkondensasi yang disebut kromatin, 97 kadang-kadang berkombinasi dengan protein sederhana atau peptida yang disebut protamin. Pada setengah bagian anterior sperma ditutupi oleh akrosom dengan suatu membran yang berbentuk kantung dan mengandung enzim-enzim yang penting untuk penetrasi telur oleh spermatozoa. Bentuk-bentuk akrosom biasanya tergantung pada speciesnya. Seperti sel-sel pada umumnya, kepala spermatozoa berikut akrosomnya ditutupi oleh membran plasma, dan kandungan sitoplasmanya sangat sedikit. Pembahasan kita selanjutnya lebih menekankan sperma pada mamalia. Gambar 5.3 Berbagai bentuk kepala sperma (Browder, 1984) 98 Gambar 5.4 Struktur kepala sperma pada mamalia (Browder, 1984) Akrosom memiliki membrane tersendiri, mengandung sejumlah enzim-enzim hidrolitik. Jika sperma mencapai sel telur akrosom akan mengalami reaksi dalam suatu proses yang dinamakan reaksi akrosom (lihat pembahasan tentang reaksi akrosom pada 99 pembahasan fertilisasi). Enzim-enzim akrosom membantu sperma menembus lapisan-lapisan tamabahan yang menyelubungi sel telur. Beberapa jenis enzim akrosom yaitu hialuronidase, proteinase akrosom dan neurominidase. Hialuronidase berfungsi untuk melarutkan cumulus oophorus; enzim tripsin seperti proteinase akrosom bekerja untuk melarutkan zona pellusida, dan neurominidase merupakan enzim penetrasi corona. Bagian posterior akrosom memiliki densitas yang berbeda dengan bagian anterior. Daerah tersebut dinamakan acrosome equatorial segment. Segmen tersebut secara fungsional sangat penting karena merupakan tempat terjadinya kontak pertama antara membrane sperma dan membrane sel telur pada saat fertilisasi. Akrosom dan inti menentukan bentuk kepala sperma, namun secara fungsional fungsi dari bentuk sperma yang berbeda tersebut belum sepenuhnya dipahami secara jelas. 2. Ekor Sperma Ekor sperma (flagellum) terdiri atas dua mikrotubul pusat yang dikelilingi oleh 9 mikrotubul yang berpasangan. Struktur tersebut dinamakan axonema. Axonema dikelilingi oleh 9 deretan serabut padat luar yang parallel dengan pasangan axonema. Serabut-serabut padat tersebut berfungsi untuk mengeraskan ekor sperma. Ekor atau flagellum biasanya dibagi menjadi daerah neck, mid-piece, principal piece, dan end piece. Daerah leher (neck) terbentuk pada dasar ekor. Elemen-elemen utama dari struktur ini adalah connecting piece yang bersambung dengan bagian cembung 100 pada dasar kepala sperma. Connecting piece kemungkinan bertanggungjawab untuk perlekatan kepala ke ekor Mid-piece merentang dari kepala ke arah ujung heliks mitokondria. Gambar 5.5 Susunan axonema pada bagian principal piece (Browder, 1984) Sperma pada beberapa species mamalia memiliki dua sentriol, yaitu sentriol proksimal dan sentriol distal. Sentriol poroksimal tertanam pada connecting piece. Selama perkembangan ekor, sentriol distal dapat dijumpai, namun berdegenerasi selama perkembangan connecting piece (Browders, 1984) Middle piece ditandai dengan adanya seludang mitokondria yang mengeliling axonema dan berfungsi untuk menghasilkan energi yang penting bagi pergerakan sperma. Middle piece diakhiri dengan suatu struktur yang disebut annulus. Di belakang annulus, 101 axonema diselubungi oleh seludang serabut. Daerah ini disebut principal piece. Bagian belakang principal piece disebut end piece. Gambar 5.6 Ultrastruktur sperma pada mamalia (Carlson, 1988) B. OVUM 102 Berdasarkan kandungan yolknya telur dapat dikelom-pokkan menjadi: (i) Isolechital atau oligolechital adalah telur dengan kandungan yolk sedikit dan menyebar. Ditemukan pada amphioxus, ascidian, molusca, dan mamalia. (ii) Mesolechital adalah telur dengan kandungan yolk yang sedang, dan biasanya terkonsentrasi pada kutub vegetatif. Dijumpai pada amphibia, dan ikan paruparu. (iii) Telolechital adalah telur yang memiliki kandungan yolk yang banyak. Dijumpai pada ikan, reptil dan burung. (iv) Centrolechital adalah telur dengan kandungan yolk terpusat pada bagian tengah telur. Dijumpai pada serangga dan arthropoda lainnya. Gambar 5.7 berbagai tipe telur (Majumdar, 1985) Menurut Majumdar (1985), umumnya telur yang dilepaskan dari ovarium dilindungi oleh selaput telur. Selaput telur dihasilkan oleh: (i) Oosit sendiri (ii) Sel-sel folikel (iii) Saluran reproduksi betina setelah ovulasi. Secara umum selaput telur dibedakan atas tiga jenis, yaitu (i) selaput telur primer, (ii) selaput telur sekunder, dan (iii) selaput telur tertier. Selaput telur primer dihasilkan oleh oosit sendiri, misalnya zona radiate pada burung dan membrane vitellin pada insekta, moluska, amphia, dan burung. Selaput telur primer biasanya melekat di dekat permukaan oosit pada ruang antara oosit dan sel folikel yang ditempati oleh mikrovili yang berinterdigitata 103 Selaput telur sekunder yaitu selaput telur yang dihasilkan oleh sel-sel folikel dan dideposisikan di luar membrane vitellin, misalnya zona pellusida pada mamalia. Selaput telur tersier dihasilkan oleh kelenjar oviduct dan uterus, misalnya albumen dan cangkang telur pada burung dan reptile, selaput lendir pada katak. Pada Tunikata dan ikan, membrane vitellin dinamakan chorion (bedakan dengan selaput chorion yang dijumpai pada reptilia, burung, dan mamalia). Pada mamalia, zona pellusida menggantikan membrane vitellin, sedangkan pada insekta membrane vitellin dikelilingi oleh chorion yang keras atau cangkang (Majumdar, 1985). Telur-telur amphibia dikelilingi oleh lapisan jelly yang melindungi telur dan memungkinkan telur-telur tetap berdekatan satu sama lain serta untuk menjaga agar telur tetap berada di bawah permukaan air atau menempel pada tanaman air. Jelly disekresikan ketika telur melewati oviduct (Sudarwati dan Nio, 1990). 104 Gambar 5.8 Diagram struktur telur ayam dan waktu penelurannya (Carlson, 1988) Yolk pada telur ayam tidak seragam. Dikenal ada dua tipe yolk, yaitu yolk putih dan yolk kuning. Akumulasi yolk putih pada bagian tengah yolk membentuk daerah berbentuk flask yang disebut latebra yang merentang ke arah blastoderem dan melebar dibawahnya menjadi suatu massa yang disebut nucleus of pander. Diantara latebra dan nucleus of pander terdapat lapisan konsentris tipis yolk putih diantara lapisan tebal yolk kuning. Lapisan konsentrik yolk putih dan yolk kuning merupakan indikasi akumulasi harian selama hari ke 7 dan 8 sebelum ovulasi. Pada periode tersebut, pembentukan yolk berlansung siang dan malam hari (Carlson, 1988) Selaput telur yang paling kompleks ditemukan pada burung. Paling tidak ada lima selaput yang melingkupinya, yaitu: Membran vitellin, yaitu selaput yang sangat tipis yang menutupi permukaan kuning telur (yaitu, sel telur yang sebenarnya). Selaput ini terdiri atas dua bagian yaitu (i) lapisan terdalam tersusun atas serat-serat yang sangat keras yang dihasilkan di ovarium pada rongga antara oosit dan sel-sel folikel. Lapisan terluar terdiri dari serat yang lebih lunak yang dibentuk di atas lapisan pertama ketika telur masuk kebagian teratas dari tuba fallopian. Putih telur (albumen) sebagian besar berada dalam keadaan cair. Bagian yang lebih padat dari putih telur membentuk benang yang disebut khalaza. Khalaza berfungsi memelihara sel telur agar tetap berada di pusat putih telur Selaput cangkang dalam, tersusun atas serat-serat keratin, melekat pada putih telur. Selaput cangkang luar, tersusun atas tersusun atas serat-serat keratin dan melekat pada cangkang telur. Selaput camngkang dalam dan luar kontak satu sama lain, kecuali pada ujung telur yang tumpul, kedua selaput akan memisah membentuk ruangg di antara keduanya. Cangkang, terutama tersusun atas CaCO 3. Cangkang memiliki banyak poripori yang diisi oleh subtansi berupa protein organik. 105 Selaput telur pada burung disekresikan satu demi satu ketika telur turun ke oviduct. Seluruh proses ini terjadi dalam jangka waktu sedikit lebih lama dari 24 jam. Setelah telur diovulasikan, telur dengan cepat sampai ke oviduct dan turun melalui oviduct sekitar tiga jam. Selama waktu itu, sebagian besar dari putih telur dan selaputselaput telur disekresikan. Di bagian paling bawah dari oviduct yang melebar (uterus), telur tinggal selama jam dan sementara itu sisa-sisa putih telur, selaput cangkang dan cangkannya sendiri disekresikan. Selaput telur pada burung, tidak hanya melindungi sel telur, tetapi juga berfungsi sebagai sumber makanan yang perlahan-lahan akan digunakan sejalan dengan perkembangan embrio (Sudarwati dan Nio, 1990) 106 Gambar 5.9 Struktur saluran reproduksi ayam (Carlson, 1988) Urutan-urutan selaput telur dari dalam ke luar pada berbagai jenis hewan adalah sebagai berikut: Bintang laut 1) Membran telur 2) Membran vitellin, tersusun atas glikoprotein 3) Selaput lendir, tersusun atas Fukosa sulfat polisakarida Glikoprotein Protein-protein sederhana 2. Amphibia 1) Oosit yang sangat awal Membran telur Sel-sel folikel * 2) Oosit tahun I Membran telur Membran vitellin Sel-sel folikel * 3) Oosit pada saat ovulasi Membran telur Membran vitellin Selaput lendir 3. Burung 1) Pada saat ovulasi Membran telur Membran vitellin 2) Pada saat berada di oviduct bagian atas Membran telur Membran vitellin Albumen yang dihasilkan oleh kelenjar oviduct 108 Membran cangkang yang dihasilkan oleh oviduct Cangkang telur yang dihasilkan oleh kelenjar cangkang Gambar Perbandingan pelindung telur pada berbagai species (A) bintang laut, (B) amphibia, (C) unggas, dan (D) mamalia (Carlson, 1988). Pelindung telur pada mamalia, khususnya manusia lebih jelas kembali amati gambar 4.15 pada Bab Gametogenesis. 109 SOAL LATIHAN 1. Tuliskan 2 tipe sperma berdasarkan mobilitasnya. Lengkapi dengan contoh. 2. Jelaskan bagian-bagian utama sebuah sel sperma! 3. Gambarlah struktur sebuah sel sperma dan lengkapi dengan keterangan 4. Jelaskan organisasi struktural pada ekor sperma 5. Tuliskan macam-macam sel telur berdasarkan kandungan yolknya 6. Gambar dan jelaskan struktur sebuah telur ayam 7. jelaskan jenis-jenis selaput/pelindung telur 110 DAFTAR PUSTAKA Albert, D; Dennis. B; Lewis, J; Martin, R; Robert. K; and Waston, J.D Molekular Biology of the cell. Gerland Publ. Inc. New York, London. Balinsky An Introduction to Embryology. W.B. Saunders, Co. Philadelphia. Carlson, R.M Pattens Foundation of Embryology. Mc. Graw Hill Books. New York. Gilbert, S.F Development Biology. Sinauer Ass. Publ. Sunderland. Massacussetts. Huettner, A. F Fundamental of Comparative Embryology of the vertebrates. The Mc. Milla Co. New York. Majumdar, N.M Texbook of vertebrates Embryology. Mc. Graw Hill Publ. Co. New Delhi. Oppenheimer, S. B Introduction to Embryonic Development.Allyn and Bacon Inc. Boston. London. Saunders J. W Pattens and Principles of animal Development. The Mc. Millan Co. New York. Saunders J. W.82. Development Biology. The Mc. Millan Co. New York. Berril, N. L Development Biology. Tata Mc. Graw Hill. New Delhi. Brorder, L. W Developmment Biology. Saunders Collage Publ. Holt Saunders. Japan, Philadelphia. New York. Sudarwati, S. Dan Tjan Kiaw Nio Biologi perkembangan. PAU- ITB. Bandung. Sadler, T (Alih bahasa Susanto, 1988). Medical Embryology. William and Wilikins. Baltimore. 111 Junqueire, L.C. and Carnerio. J (Alih Bahasa adji darma, 1982). Basic Histology. Lange Medical Publ. California Johnson, M. And Everiit, B Essential Reproduction. Black Well Scientific Publ. Oxford, London. Spratt, N. T Development Biology. Wadsworth Publ Co. Belmont, california. Willer and Oppenheimer, J.M Fundation Experimental Embryology. Mac. Millan Publ. Co. New York. Markert, C. L. And Heindrich, U Develpoment Genetics. Prentice Hall. Inc. New Jersey.
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks