BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. hasil tes pada tiap siklus. Selanjutnya data yang diperoleh diuraikan dalam

Please download to get full document.

View again

of 31
18 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
53 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Hasil dari penelitian diperoleh melalui pengumpulan data melalui kegiatan observasi yang dilakukan pada siswa dan guru, hasil wawancara, serta
Document Share
Document Transcript
53 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Hasil dari penelitian diperoleh melalui pengumpulan data melalui kegiatan observasi yang dilakukan pada siswa dan guru, hasil wawancara, serta hasil tes pada tiap siklus. Selanjutnya data yang diperoleh diuraikan dalam bentuk siklus-siklus pembelajaran yang dilakukan selama proses belajar di kelas. Sebelum melaksanakan siklus pembelajaran penelitian terlebih dahulu melakukan kegiatan pra siklus, untuk mendapatkan data awal mengenai keterampilan menulis Aksara Jawa siswa serta sebagai acuan dalam pelaksanaan siklus I. Penelitian ini dilaksanakan dalam dua siklus sebagaimana akan dijelaskan berikut ini: 1. Pra Siklus Tema penelitian ini dilatarbelakangi oleh temuan peneliti tentang kesulitan siswa dalam menulis Aksara Jawa. Hal ini berawal dari pengalaman peneliti ketika memberikan bimbingan belajar pada sebagian siswa kelas IV MI Roudlotul Ihsan Sukodono. Siswa menganggap materi menulis Aksara Jawa adalah salah satu materi yang sulit dan tidak disukai. Materi menulis Aksara Jawa dirasa tidak menarik bagi siswa. Selain karena banyaknya huruf yang harus diketahui dan dihafal, materi ini juga tidak digunakan dalam kegiatan sehari-hari secara langsung. Sehingga siswa kesulitan dalam materi ini. 53 54 Berdasarkan pengalaman tersebut, peneliti mencoba berdiskusi dengan guru Bahasa Jawa di MI Roudlotul Ihsan Sukodono. Kegiatan ini dilakukan pada tanggal 2-6 Mei Pada kegiatan ini peneliti belum melakukan penelitian di kelas IV MI Roudlotul Ihsan Sukodono pada mata pelajaran Bahasa Jawa dengan permainan Scattergories. Peneliti terlebih dahulu melakukan wawancara dengan guru kolaborator mengenai ketutasan belajar siswa pada mata pelajaran Bahasa Jawa khususnya pada materi menulis Aksara Jawa. Dari hasil wawancara diketahui ada 13 siswa yang mencapai KKM belajar dari 29 siswa. Peneliti kemudian meminta dokumentasi guru tentang nilai ulangan harian siswa pada materi menulis Aksara Jawa. Dari hasil ini dapat diketahui perhitungan nilai ulangan harian yang digunakan sebaagai acuan pada pra siklus sebagai berikut (Lampiran 3, halaman 120): a) Jumlah siswa yang tuntas = 13 b) Jumlah siswa yang belum tuntas = 16 c) Jumlah skor maksimal = 8 d) Nilai rata-rata yang diperoleh X = ΣX ΣN Keterangan: X : Nilai rata-rata ΣX ΣN : Jumlah semua nilai peserta didik : Jumlah peserta didik X = = 57,24 55 e) Persentase Ketuntasan Persentase = Jumlah peserta didik yang tuntas belajar x 100% Jumlah peserta didik Persentase = 13 x 100% 29 = 44 % Berdasarkan nilai dokumentasi dari guru, diketahui pada pembelajaran ini secara keseluruhan nilai ketermpilan menulis aksara Jawa siswa dikatakan kurang, karena persentase ketuntasan belajar siswa belum mencapai ketuntasan yang ditetapkan yaitu 85% dan dari hasil ketuntasan belajar masih memperoleh persentase 44%. Secara individual keterampilan menulis Aksara Jawa siswa harus ditingkatkan sehingga menjadi lebih baik lagi. Sebagai solusi dari untuk meningkatkan keterampilan menulis Aksara Jawa siswa, dalam penelitian ini peneliti akan menerapkan pembelajaran menggunakan permainan Scattergories. Melalui penerapan pembelajaran ini, diharapkan keterampilan menulis aksara siswa akan meningkat 2. Siklus I Siklus I dalam penelitian ini terdiri dari 4 tahapan, yakni perencanaan, pelaksanaan, pengamatan, dan refleksi. Tahapan-tahapan tersebut akan diuraikan sebagaimana berikut: 56 a. Perencanaan Awalnya peneliti dan guru kolaborator melakukan perencanaan untuk menentukan waktu dan bentuk pembelajaran yang dilakukan dalam siklus I. Dari hasil diskusi antara peneliti dan guru kolaborator, disepakati penelitian akan dilakukan pada tanggal 12 Mei 2016 dengan bentuk pembelajaran menggunakan permainan Scattergories. Beberapa hal yang disiapkan peneliti dan guru kolaborator adalah sebagai berikut: 1) RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran) Rencana pembelajaran sesuai dengan Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi Dasar (KD) untuk pelajaran Bahasa Jawa tingkat SD/MI. Selanjutnya dari KI-KD dikembangkan menjadi indikatorindikator pembelajaran yang digunakan dalam menyusun Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dengan menggunakan permainan Scattergories. Rencana pembelajaran yang disusun, disesuaikan dengan latar belakang masalah yang ditemui sebelumnya. Maka dipilih materi Sandhangan Aksara Jawa. Sandhangan tersebut terdiri dari, Sandhangan Panyigeg Wanda (Layar, Cecak, Wignyan, dan Pangkon) serta Sandhangan Wyanjana (Cakra, Keret, dan Pengkal). 57 2) Alat dan Sumber Belajar Selain materi yang akan disampaikan, peneliti dan guru kolaborator mendiskusikan alat dan sumber belajar yang akan digunakan dalam kegiatan pembelajaran. Disepakati dari hasil diskusi yang telah dilakukan, media yang akan digunakan adalah kartu kata dan sumber belajar menggunakan buku pegangan siswa serta pepak bahasa Jawa. 3) Bentuk Evaluasi Peneliti dan guru kolaborator kemudian menentukan evaluasi yang akan digunakan. Dari hasil diskusi, ditentukan evaluasi yang digunakan adalah tes tulis. Selanjutnya disiapkan 10 butir soal yang akan dikerjakan siswa secara individu. Pelaksanaan tes evaluasi dilakukan pada akhir pembelajaran. Tujuannya untuk mengetahui peningkatan hasil belajar siswa. Berdasarkan rencana tindakan yang dilakukan, peneliti ingin mengetahui apakah penelitian yang dilakukan sudah berhasil atau belum. Apabila sudah berhasil maka siklus dihentikan. Jika belum sesuai harapan maka akan dilanjutkan dengan siklus berikutnya. Kriteria keberhasilan yang ditentukan dalam penelitian ini adalah: Nilai rata-rata kelas minimal 66, Minimal 85% siswa memenuhi KKM yang diitentukan yakni 66, Guru dapat melaksanakan pembelajaran sesuai RPP yang telah dikembangkan sebelumnya sebesar 80%, dan Penilaian aktifitas siswa mencapai 80%. 58 b. Pelaksanaan Kegiatan pelaksanaan ini mengacu pada perencanaan yang telah dilakukan sebelumnya. Peneliti dan guru kolaborator melaksanakan kegiatan pembelajaran di Kelas IV MI Roudlotul Ihsan Sukodono. Pada pelaksanaan siklus I peneliti bertindak sebagai observer, guru kolaborator melakukan kegiatan pembelajaran dengan bantuan peneliti. Tahap perencaan dilakukan guru dengan baik. Tahap ini meliputi persiapan RPP, Media dan alat yang digunakan dalam pembelajaran di kelas. Selain persiapan yang dilakukan oleh guru, persiapan siswa juga dilakukan dengan cukup baik. Meliputi persiapan alat tulis dan mental dalam pembelajaran. Tahap selanjutnya yakni masuk di kegiatan awal pembelajaran. Diawali dengan guru mengucapkan salam, dengan serentak sebagian siswa menjawab salam. Guru mengajak siswa berdo a bersama dipimpin oleh siswa yang bertugas pada hari itu. Setelah berdo a, guru meminta siswa terlebih dahulu untuk merapikan meja dan baju mereka. Kegiatan dilanjutkan dengan melakukan komunikasi tentang kehadiran siswa dan menanyakan kabar siswa. Dengan semangat sebagian siswa menjawab Alhamdulillah, luar biasa, masuk syurga, Allahuakbar, yes! Dilanjutkan dengan kegiatan berikutnya, guru melakukan apersepsi dengan mengingatkan siswa tentang macam-macam sandhangan dalam Aksara Jawa. Sebagian siswa dengan seksama memperhatikan 59 penjelasan dari guru. Dari kegiatan apersepsi guru kemudian memotivasi siswa dengan meminta mereka menyebutkan kata dalam bahasa Jawa yang berakhiran r dan ng. Siswa menyebutkan beberapa kata sesuai instruksi guru dengan cukup semangat. Pembelajaran dilanjutkan dengan guru menyampaikan informasi tentang materi pada pertemuan hari ini yakni lanjutan pertemuan sebelumnya tentang Sandhangan Panyigeg Wanda lan Wyanjana. Guru kemudian menyampaikan tujuan pembelajaran pada hari tersebut, dengan serentak siswa menjawab iya bu. Pembelajaran dilanjutkan pada kegiatan inti. Guru menjelaskan secara singkat skenario pembelajaran yang akan dilakukan. Siswa mendengarkan penjelasan dengan seksama. Selanjutnya guru meminta siswa membentuk 7 kelompok kecil dan memilih masing-masing ketua kelompok. Siswa kemudian berhitung dari 1 sampai 7 kemudian mereka berkumpul sesuai dengan nomor kelompoknya dan memilih satu orang sebagai ketua kelompok sesuai instruksi. Setelah kelompok terbentuk, guru membagikan lembar kerja (LK) pada masing-masing kelompok yang berisi petunjuk permainan Scattergories. Siswa membaca dengan seksama LK yang didapat secara berkelompok. Masing-masing ketua kelompok mengambil kategori kata yang sudah disiapkan oleh guru. Pada pembelajaran ini kelompok 1 mendapat kategori layar, kelompok 2 wignyan, kelompok 3 cecak, kelompok 4 pangkon, kelompok 5 cakra, kelompok 6 keret, dan kelompok 7 60 pengkal. Guru juga membagikan kartu kata sejumlah anggota kelompok masing-masing. Selanjutnya guru mengintruksikan kepada masing-masing siswa dalam kelompok untuk menuliskan 1 kata dalam bahasa Jawa sesuai kategori kata yang diperoleh. Siswa mendengarkan instruksi guru dan menuliskan 1 kata dalam bahasa Jawa. Setelah semua anggota kelompok selesai menulis, ketua kelompok kembali mengumpulkan kartu kata dari anggota kelompoknya. Kartu kata yang sudah terkumpul ditukar pada kelompok lain. Kelompok 1 memberikan kartu kata pada kelompok 2, kelompok 2 memberikan kartu kata pada kelompok 3, kelompok 3 memberikan kartu kata pada kelompok 4, kelompok 4 memberikan kartu kata pada kelompok 5, kelompok 5 memberikan kartu kata pada kelompok 6, kelompok 6 memberikan kartu kata pada kelompok 7, dan kelompok 7 memberikan kartu kata pada kelompok 1. Kartu kelompok yang sudah ditukar, dibagikan lagi pada masing-masing anggota kelompok. Siswa diminta untuk mengamati tulisan yang ada dalam kartu katanya, lalu menulis bentuk Aksara Jawa dari kata yang diperoleh. Ketua kelompok kembali mengecek jawaban dari masing-masing anggotanya, jika semua anggota sudah selesai menjawab, kartu kata dikumpulkan lagi. Sementara itu guru berkeliling mengamati hasil kerja siswa. Selanjutnya ketua kelompok bertugas menempelkan jawaban masingmasing anggota kelompok pada papan tempel yang disediakan. Guru bersama-sama dengan siswa mengecek jawaban masing-masing 61 kelompok. Setiap jawaban yang benar diberi 1 bintang, kegiatan ini dilakukan sampai semua jawaban sudah dikoreksi dan sudah di dapatkan pemenang dari permainan yang dilakukan (nilai kegiatan kelompok, lampiran 8 halaman 133). Kegiatan pembelajaran dilanjutkan dengan kegiatan penutup. Mulanya guru mengajak siswa melakukan refleksi dari kegiatan yang dilakukan dengan memberikan pertanyaan tentang sandhangan aksara Jawa, kegunaan sandhangan layar dan seterusnya. Guru memberikan kesempatan pada siswa untuk meyampaikan perasaannya tentang pembelajaran hari ini. Sebagian dari mereka menjawab sangat tertarik dan senang dengan pembelajaran hari ini, beberapa lainnya menjawab masih bingung karena baru pertama melakukan pembelajaran semacam ini. Setelah itu dalam kegiatan penguatan guru menyampaikan lagi fungsi dari sandhangan yang sudah dipelajari dan bentuk penulisan yang benar serta memberikan kesimpulan. Selanjutnya guru membagikan soal latihan pada semua siswa dibantu oleh peneliti. Siswa mengerjakan secara individu. Setelah semua siswa mengumpulkan tugas guru mengakhiri kegiatan pembelajaran. Terlebih dahulu guru meminta siswa merapikan tempat duduk dan membersihkan sampah di sekitar bangkunya. Siswa berdo a bersama dengan dipimpin oleh siswa yang bertugas. Guru mengakhiri pembelajaran dengan mengucapkan salam, dan secara serentak sebagian siswa menjawab salam dari guru. 62 c. Pengamatan 1) Hasil observasi siswa siklus I Berdasarkan hasil observasi pada aktivitas siswa dalam mengikuti pembelajaran di kelas, diketahui bahwa keaktifan siswa masih perlu ditingkatkan lagi. Dari data hasil pengamatan yang telah dilakukan, didapatkan hasil yang dapat diuraikan sebagaimana berikut (hasil observasi siswa, lampiran 4 halaman 121): a) Keterangan jumlah keseluruhan skor aktifitas siswa siklus I Skor total yang diperoleh adalah 85, sedangkan skor maksimal yang dapat diperoleh adalah 128. Berdasarkan hasil ini maka didapatkan persentase keaktifan siswa sebagai berikut, Persentase = Jumlah skor yang diperoleh x 100% Jumlah skor maksimum Persentase = 85 x 100% 128 = 66 % Berdasarkan perhitungan secara keseluruhan pada instrumen observasi siswa diketahui bahwa kegiatan belajar siswa tergolong dalam kategori cukup dengan perolehan skor 85. Idealnya dalam kegiatan pembelajaran siswa bisa mendapatkan skor 128. Perolehan skor siswa masuk dalam kategori kurang karena dalam pelaksanaan pembelajaran siswa belum terbiasa menggunakan permainan Scattergories. 63 Kegiatan semacam ini baru pertama kali mereka lakukan. Sehingga ada beberapa aspek yang pelaksanaannya kurang efektif. Observasi yang dilakukan peneliti menunjukkan bahwa ada beberapa aspek yang pelaksanaannya masih perlu perbaikan. Dari hasil observasi, peneliti dapat menguraikan statistik deskriptif tahapan-tahapan yang dilakukan dalam pembelajaran sebagai berikut. Pada tahap persiapan, siswa mendapatkan skor 8 dimana skor maksimal yang dapat diperoleh adalah 12. Jika dipersentasikan dari skor yang didapat menjadi 67%. Skor ini masuk dalam kategori cukup. Dikategorikan seperti itu karena pada persiapan alat tulis, beberapa siswa hanya membawa pensil tanpa penghapus. Selain itu sikap mental siswa pada saat memulai pembelajaran masih kurang. Saat pembelajaran akan dimulai mereka masih belum dalam keadaan rapi. Dilanjutkan tahap pelaksanaan yang terdiri dari tiga komponen yakni, kegiatan awal, kegiatan inti, dan kegiatan akhir. Pada pelaksanaan kegiatan awal siswa mendapatkan skor 25 dari 36 skor ideal yang bias diperoleh. Jika dipersentasikan hasilnya adalah 69% dan masuk dalam kategori cukup. Pada kegiatan awal, hasil observasi siswa dikategorikan masih kurang karena saat menjawab salam mereka menjawab 64 dengan serentak namun dalam keadaan belum rapi. Sehingga siswa mendapatkan skor 3 dalam aspek ini. Pada tahap apersepsi siswa hanya mendapatkan skor 2 dari 4 skor ideal yang bisa didapatkan. Hal ini dikarenakan pada saat guru melakukan apersepsi siswa dengan semangat menjawab namun masih ada yang mengobrol kiri kana dengan teman yang lain. Siswa mendapat skor 3 dari tujuan pembelajaran karena mereka mengetahui tujuan pembelajaran yang disampaikan guru. Tahap selanjutnya adalah pada kegiatan inti pembelajaran. Secara keseluruhan siswa mendapat skor 30 dari 48 skor ideal pada tahap ini. Jika dipersentasikan menjadi 63%. Skor ini masuk dalam kategori cukup. Secara keseluruhan rata-rata pada tiap aspek siswa mendapat skor 2 dari 4 skor ideal. Hal ini dikarenakan siswa belum pernah melaksanakan pembelajaran dengan permainan Scattergories. Sehingga pada proses pembelajaran mereka merasa bingung. Saat pembagian kelompok kelas menjadi gaduh, siswa belum bergegas menuju kelompok yang sudah ditentukan. Ketika pemilihan ketua kelompok juga masih belum efektif. Siswa saling tunjuk dalam menentukan ketua kelompok sehingga masih mendapat skor 2. Saat pembagian LK, siswa kurang mencermati LK yang didapatkan. Sehingga saat permainan berlangsung mereka bingung dan kurang memerhatikan instruksi. Sehingga kelas 65 menjadi kurang kondusif. Pada aspek terakhir di kegiatan ini yakni saat pembagian reward, siswa sangat bersemangat. Namun kelas menjadi tidak tertata rapi. Tahap selanjutnya yakni kegiatan akhir, siswa mendapatkan skor 22 dari skor ideal 32. Skor ini jika dipersentasikan menjadi 69% dan masih masuk dalam kategori cukup. Hal ini dikarenakan pada saat guru melakukan umpan balik, siswa kurang memerhatikan. Siswa masih sibuk dengan hasil poin yang didapatkan kelompoknya pada kegiatan sebelumnya. Sehingga siswa hanya mendapat skor 2. Selain itu saat guru menyampaikan kesimpulan dan penguatan siswa masih ngobrol kiri kanan dengan temannya. Pada 8 aspek yang lain di kegiatan akhir siswa mendapat skor 3 karena kegiatan dilakukan dengan baik, tepat waktu, hanya saja kurang efektif. 2) Hasil observasi guru siklus I Berdasarkan hasil observasi aktivitas guru dalam melakukan pembelajaran menggunakan Permainan Scattergories, didapatkan hasil bahwa pelaksanaan pembelajaran guru kurang maksimal dan masih perlu ada perbaikan. Secara keseluruhan guru mendapatkan skor 96 dari skor maksimal 145 yang bisa didapatkan (hasil observasi guru, lampiran 6 halaman 127). a) Keterangan jumlah keseluruhan skor aktifitas guru siklus I Persentase = Jumlah skor yang diperoleh x 100% Jumlah skor maksimum 66 Persentase = 96 x 100% 145 = 66 % Berdasarkan perhitungan skor secara keseluruhan, hasil observasi aktifitas guru masuk dalam kategori cukup. Dikategorikan demikian karena skor total yang diperoleh guru sebesar 96. Padahal idealnya guru bisa mendapatkan skor 145. Jika dipersentasikan menjadi 66%. Dari hasil observasi tersebut diketahui bahwa ada beberapa aspek yang masih perlu perbaikan. Pelaksanaan beberapa aspek masih kurang efektif. Observasi yang dilakukan pada guru meliputi 4 tahapan. Tahap persiapan memenuhi aspek sebanyak 75%. Tahap pelaksanaan mencakup 3 komponen, kegiatan awal sebesar 67%, kegiatan inti 63%, dan kegiatan akhir 66% aspek terpenuhi. Pada pengelolaan sebesar 58%. Dan terakhir dalam pengondisian suasana kelas memenuhi aspek sebanyak 63%. Dari hasil observasi, peneliti dapat menguraikan statistik deskriptif tahapan-tahapan yang dilakukan dalam pembelajaran sebagai berikut. Pada tahap persiapan guru mendapatkan skor 9 dari skor ideal 12. Skor ini termasuk dalam kategori cukup. Hal ini dikarenakan guru melakukan tahap perencaan dengan cukup baik. RPP serta media sudah disiapkan sebelumnya. 67 Tahap selanjutnya adalah tahap pelaksanaan, dimana terdapat 3 komponen dalam tahap ini. Pertama, kegiatan awal (pendahuluan) guru memperoleh skor 24 dari 36 skor ideal. Skor ini masuk dalam kategori cukup jika dipersentasikan. Hal ini dikarenakan dalam kegiatan menyiapkan siswa dan mengecek kehadiran siswa tidak dilakukan dengan tepat waktu. Sehingga waktu untuk kegiatan yang lain terpotong. Selain itu pada kegiatan memotivasi siswa, guru belum mampu membangkitkan motivasi siswa secara keseluruhan. Pada kegiatan inti, guru mendapat skor 30 dari 48 skor ideal. Jika dipersentasikan masuk dalam kategori cukup. Hal ini dikarenakan ada 8 aspek yang belum dilakukan dengan sesuai dan efektif. Sehingga hanya memperoleh skor 2. Aspek tersebut diantaranya adalah saat pembagian kelompok dan membimbing siswa dalam kegiatan berkelompok. Aspek ini belum dilakukan dengan efektif. Sehingga banyak siswa yang bingung dalam melaksanakan kegiatan pembelajaran. Di kegiatan akhir guru memperoleh skor 21 dari 32 skor ideal. Skor ini juga masih dikategorikan cukup. Dari 8 aspek yang diamati, 3 aspek guru mendapat skor 2. Hal ini dikarenakan pada kegiatan penguatan dan kesimpulan belum dilakukan dengan baik. Sehingga siswa kurang memperhatikan. 68 Pada aspek pengelolaan waktu, guru hanya mendapat skor 7 dari 12 skor ideal. Hal ini dikarenakan pada awal pembelajaran guru memerlukan banyak waktu untuk mengondisikan siswa. Sehingga pada kegiatan yang lain dilakukan lebih cepat. Selanjutnya dalam pengelolaan kelas, guru melakukan dengan cukup baik dengan skor 5 dari 8 skor ideal. Hal ini dikarenakan kelas menjadi hidup dalam pembelajaran namun kurang kondusif. 3) Hasil tes evaluasi siswa siklus I Setelah melaksanakan pembelajaran menggunakan permainan Scattergories, siswa diberikan tes untuk mengevaluasi keterampilan menulis siswa. Berdasarkan pedoman penilaian yang telah dibuat sebelumnya dan, didapatkan hasil nilai tes akhir pada siklus I sebagai berikut (nilai evaluasi siklus I, lampiran 10 halaman 135): a) Jumlah siswa yang tuntas = 17 b) Jumlah siswa yang belum tuntas = 12 c) Jumlah skor maksimal = 8 d) Nilai rata-rata yang diperoleh X = ΣX ΣN Keterangan: X : Nilai rata-rata ΣX ΣN : Jumlah semua nilai peserta didik : Jumlah peserta didik 69 f) Persentase Ketuntasan Persentase = X = = 58,41 Jumlah peserta didik yang tuntas belajar x 100% Jumlah peserta didik Persentase = 17 x 100% 29 = 59 % Dari hasil perhitungan di atas dapat dijelaskan bahwa pembelajaran dengan penerapan permainan Scattergories, materi sandhangan panyigeg wanda lan wyanjana pada siklus I, diperoleh nilai rata
Similar documents
View more...
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks