BAB II. MASAKAN TRADISIONAL MINANGKABAU RENDANG

Please download to get full document.

View again

of 23
18 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
BAB II. MASAKAN TRADISIONAL MINANGKABAU RENDANG II.1 Landasan Teori Budaya Minangkabau Minangkabau adalah sebuah etnis dari sebuah daerah di Indonesia yang berbahasa dan menjunjung tinggi adat Minangkabau.
Document Share
Document Transcript
BAB II. MASAKAN TRADISIONAL MINANGKABAU RENDANG II.1 Landasan Teori Budaya Minangkabau Minangkabau adalah sebuah etnis dari sebuah daerah di Indonesia yang berbahasa dan menjunjung tinggi adat Minangkabau. Wilayah kebudayaan Minangkabau meliputi daerah seluruh Sumatera Barat, separuh daerah daratan Riau, bagian utara Bengkulu, bagian barat Jambi, pantai barat Sumatera Utara, barat daya Aceh, dan juga Negeri Sembilan di Malaysia. Bagi orang awam, masyarakat Minangkabau seringkali disamakan sebagai orang Padang, hal ini merujuk pada nama ibu kota provinsi Sumatera Barat yaitu kota Padang. Namun, masyarakat asli Minangkabau akan menyebut diri mereka sendiri dengan sebutan urang awak, yang bermaksud sama dengan orang Minangkabau itu sendiri. Pada tambo (karya sastra yang berisi tentang budaya Minangkabau masa lalu) didapatkan informasi bahwa etnis Minangkabau telah menerapkan sistem prodemokrasi sejak dulu pada masa pra-hindu. Hali ini dibuktikan oleh adanya ketentuan adat untuk menentukan hal hal yang penting dan permasalahan hukum. Adat Minangkabau memiliki prinsip yang tertuang dalam Adaik basandi syarak, syarak basandi Kitabullah atau Adat bersendikan hukum, hukum bersendikan Al- Qur'an. yang berarti adat berlandaskan ajaran Islam. Etnis Minangkabau dikenal sangat maju pada bidang perniagaan dan intelektual. Etnis ini merupakan pewaris terhormat dari Kerajaan Melayu dan Sriwijaya yang sangat menyukai berdagang dan juga memiliki sifat dinamis. Hampir separuh dari jumlah masyarakat Minangkabau berada dalam perantauan. Dalam konsep adat budaya Alam Minangkabau, erdapat pembagian dua daerah yaitu wilayah inti (darek) dan rantau (daerah luar). Rantau secara tradisional adalah wilayah perluasan atau daerah taklukan. Namun seiring perkembangan zaman, konsep merantau dilihat oleh masyarakat MInangkabau sebagai sesuatu yang sangat 6 menjanjikan harapan untuk masa depan dan kehidupan yang lebih baik. Dan hal ini dikaitkan dengan konteks sosial ekonomi. Berdasarkan konsep tersebut, merantau adalah kesempatan untuk pengembangan diri dan mencapai kehidupan sosial ekonomi yang lebih baik. Oleh sebab itu, tujuan merantau sering dikaitkan dengan tiga hal: mencari harta (berdagang / menjadi saudagar), mencari ilmu (belajar), atau mencari pangkat (pekerjaan / jabatan) (A.A.Navis, 1984) Asal kata Minangkabau berasal dari minang dan kabau. Dari tambo diceritakan kata ini berasal dari pertarungan antara dua kerbau. Konon dulu pada suatu masa sebuah kerajaan asing datang dari laut untuk melakukan penaklukan. Demi mencegah adanya pertempuran, masyarakat setempat mengusulkan untuk mengadu kerbau. Pasukan asing sangat setuju dengan kesepakatan tersebut lalu menyediakan sebuah kerbau yang sangat besar dan agresif, namun masyarakat setempat hanya menyediakan seekor anak kerbau kecil yang sangat kelaparan. Dalam pertempuran ini, anak kerbau yang kelaparan menyangka kerbau besar adalah induknya. Hingga berlarilah anak kerbau ke arah kerbau besar untuk mencari susu dan menanduk hingga mencabikcabik perut kerbau besar tersebut. Dan pada akhirnya kemenangan atas kerbau kecil ini yang menginspirasi masyarakat setempat untuk memakai kata Minangkabau sebagai etnis mereka, yang berasal dari ucapan Manang kabau (artinya menang seekor kerbau). Gambar II.1 Ilustrasi pertempuran kerbau Sumber: (8 April 2017) 7 Etnis Minangkabau sangat terkenal akan kekentalan budayanya, bahkan pada setiap aspek kehidupan sehari - hari pun. Berikut nilai budaya yang terkandung pada kehidupan masyarakat Minangkabau (Yulfian Azrial, 2011:56): 1. Agama Seluruh masyarakat Minangkabau beragama Islam dan jika terdapat masyarakatnya keluar dari agama Islam, maka secara langsung yang bersangkutan juga dianggap keluar dari masyarakat Minangkabau. Dalam istilahnya disebut dibuang sepanjang adat. 2. Adat dan budaya Menurut tambo, sistem adat Minangkabau pertama kali dicetuskan oleh dua orang bersaudara yaitu Datuk Ketumanggungan dan Datuk Perpatih Nan Sebatang. Datuk Ketumanggungan mewariskan sistem adat Koto Piliang yang aristokratis yaitu kekuasaan di tangan penguasa, sedangkan Datuk Perpatih mewariskan sistem adat Bodi Caniago yang egaliter atau kekuasaan ditangan kaum. Dua sistem adat ini dikenal dengan kelarasan yang saling mengisi dan membentuk sistem masyarakat Minangkabau. Guna membangun dan menjaga keutuhan budaya serta adat istiadat, maka terdapat tiga pilar yang dimiliki oleh budaya Minangkabau yaitu: alim ulama, cerdik pandai, dan ninik mamak, yang dikenal dengan istilah Tungku Tigo Sajarangan. Ketiganya saling melengkapi dan bahu membahu dalam posisi yang sama tingginya. 3. Matrilineal Masyarakat Minangkabau merupakan masyarakat penganut hubungan matrilineal terbesar di dunia. Adat dan budaya mereka menempatkan pihak perempuan sebagai pewaris harta pusaka dan kekerabatan. Garis keturunan yang diturunkan kepada ibu dekenal dengan Samande (se-ibu), sedangkan sang ayah biasanya memiliki panggilan Sumando (ipar) dan diperlakukan sebagai tamu dalam keluarga. 8 Kaum perempuan di Minangkabau memiliki kedudukan yang sangat istimewa hingga dijuluki dengan panggilan Bundo Kanduang. Mereka memiliki peran dalam penentuan dalam keberhasilan pelaksanaan keputusan - keputusan yang dibuat oleh kaum laki laki dalam posisi mereka sebagai mamak (paman atau saudara dari pihak ibu), dan penghulu (kepala suku). Pengaruh yang besar ini menjadikan perempuan Minangkabau disimbolkan sebagai Limpapeh Rumah Nan Gadang (pilar utama rumah). 4. Bahasa Bahasa Minangkabau adalah bagian dari bahasa Melayu. Walaupun pada dasarnya ada perbedaan pendapat mengenai hubungan bahasa Minangkabau dengan bahasa Melayu, namun beberapa pendapat menyatakan bahwa bahasa yang dituturkan masyarakat etnis Minangkabau adalah bagian dari dialek Melayu. Hal ini karena banyaknya kesamaan pada kosakata bentuk penuturan di dalamnya. Di Minangkabau sendiri penutur bahasa juga berbeda - beda berdasarkan daerahnya masing-masing. 5. Kesenian Masyarakat Minangkabau dikenal memiliki banyak atraksi dan kesenian. Seperti tari - tarian yang selalu ditampilkan dalam pesta adat maupun perkawinan. Di antara tari - tarian tersebut seperti : tari pasambahan, tari piring, tari randai. 6. Olahraga Beberapa pertandingan tradisional yang masih dilestarikan dan menjadi hiburan bagi masyarakat Minangkabau antara lain : lomba pacuan kuda, lomba pacu jawi, pacu itik, sipak rago atau sepak takraw. 7. Rumah adat Rumah adat Minangkabau disebut dengan Rumah Gadang. 9 8. Perkawinan Proses perkawinan adat Minangkabau dikenal dengan sebutan baralek, Acara ini memiliki beberapa tahapan yang biasa dilakukan yaitu : a. Maminang (meminang) b. Manjapuik marapulai (menjemput pengantin pria) c. Basandiang (bersanding di pelaminan). 9. Masakan khas Minangkabau dikenal dengan memiliki masakan khas yang biasa dipanggil dengan masakan Padang. Masakan ini telah terkenal hingga kancah Internasional. Salah satu masakan tradisional Minangkabau yang terkenal adalah rendang, yang telah mendapatkan pengakuan dari CNN Internasional sebagai hidangan terlezat di dunia. Masakan yang khas lainnya antara lain Asam Pedas, Soto Padang, Sate Padang, dan Dendeng Balado. 10. Sosial kemasyarakatan - Persukuan Suku merupakan kumpulan dari organisasi sosial. Pengertian awal kata suku dalam Bahasa Minangkabau adalah satu perempat, sehingga jika dikaitkan dengan pendirian suatu nagari di Minangkabau bisa dikatakan sempurna apabila telah terdiri dari komposisi empat suku yang mendiami kawasan tersebut. Setiap suku dalam tradisi Minangkabau akan diurutkan mulai dari garis keturunan yang sama dari pihak ibu, dan dipercayai berasal dari satu keturunan nenek moyang yang sama. - Nagari Nagari adalah merupakan daerah dengan kekuasaan tertinggi di Minangkabau. Bagaimanapun, kekuasaan sosial dan politik tidak akan dapat mencampuri adat di sebuah nagari. Tiap tiap nagari memiliki tipikal dan model adat yang berbeda pula. 10 - Penghulu Penghulu atau datuak merupakan kepala kaum keluarga yang diangkat oleh anggota keluarganya guna mengatur semua permasalahan yang ada pada kaum. Biasanya penghulu adalah seorang laki - laki yang terpilih di antara anggota kaum laki - laki lainnya. Kriteria penghulu pada setiap kamu adalah pria yang pandai berbicara, bijaksana, dan memahami adat. Hal ini dikarenakan ia akan bertanggung jawab untuk mengurusi semua harta pusaka kaum, membimbing kemenakan, serta sebagai wakil kaum di suatu acara nagari Masakan Tradisional Menurut Timbul Haryono (1997) menyatakan bahwa Makanan merupakan salah satu karya budaya masyarakat. Itu artinya masakan tidak akan pernah terlepas dari budaya. Terlebih itu masakan tradisional yang merupakan salah satu artefak budaya yang harus dilestarikan. Masakan tradisional adalah masakan yang memiliki citarasa khas dan diolah dengan cara serta kebiasaan yang turun temurun oleh masyarakat tertentu. Baik itu dalam cara memasak maupun bahan yang digunakan dalam meramu masakan tersebut. Tiap daerah memiliki masakan tradisional yang berbeda beda. Hal ini dipengaruhi oleh beragamnya varisi bahan dasar yang ada di tiap daerah. Masakan tradisional mengandung banyak kelebihan diantaranya: berbahan alami, bergizi tinggi, sehat, aman, murah, mudah di dapatkan serta sesuai dengan selera masyarakat sehingga diyakini memiliki potensi yang baik sebagai makan sehari hari. Masakan diciptakan untuk menghilangkan rasa lapar, namun ada saatnya dimana masakan dibuat hanya untuk selingan yang disantapa disaat santai yang biasa disebut dengan makanan ringan. Masakan berat adalah makanan pokok / primer yang ditambahkan laukpauk dalam menyantapnya. Contoh: Nasi dan Gulai Kepala Ikan, Nasi Timbel (Jawa Barat), dan sebagainya. 11 Masakan ringan adalah makanan yang dibuat untuk menemani saat santai. Contoh: Timpan (penganan khas Aceh), Bagelen, Cakue (peganan khas Jawa Barat), dan sebagainya. Namun menurut fungsinya, masakan digolongkan menjadi beberapa bagian yaitu: makanan pokok, makanan sambilan, makanan jajanan, makanan untuk peristiwa khusus, dan makanan untuk berbagai keperluan upacara atau yang biasa disebut dengan makanan tradisional (Moertjipto, dkk :9). Pada zaman modern seperti saat ini, banyak sekali masyarakat yang gemar mengkonsumsi masakan cepat saji sehingga mulai melupakan masakan tradisional. Hal ini diperkuat dengan pendapat beberapa pakar yaitu: Menurut Sulaeman (2008), menyatakan bahwa Saat ini perkembangan masyarakat dengan konsep modernisasi yang akhirnya mendorong minat masyarakat untuk mengkonsumsi western food sehingga konsekuensinya adalah makin tergusurnya makanan tradisional. Dalam arus modernisasi, budaya terutama untuk masyarakat minoritas sering dipinggirkan dan dianggap remeh oleh beberapa pihak. Menurut Palupi (2008), menyatakan bahwa makanan tradisional hanya menyentuh 20,1% dari masyarakat konsumen Indonesia. Mereka adalah yang tinggal di desa, tidak punya banyak keinginan, sederhana dengan tingkat sosial ekonomi rendah Masakan Tradisional Minangkabau Masakan tradisional Minangkabau adalah masakan yang berkembang di provinsi Sumatera Barat dan sekitarnya. Masakan Minangkabau adalah masakan yang dikenal di seluruh Indonesia bahkan Internasional. Biasanya masyarakat menyebutnya dengan masakan Padang. Di daerah Minangkabau, terdapat banyak sekali resep dan variasi masakan Sumatera Barat berdasarkan daerah, kota atau kabupatennya, antara lain: Bukittinggi, Padang, Padang Panjang, Payakumbuh, Solok, Batusangkar, Agam, 12 Dharmasraya dan sebagainya. Masakan Minangkabau dikenal denga masakan bersantan dan memiliki rasa pedas dari penggunaaan berbagai bumbu dan rempah - rempah. Sama seperti masakan tradisional dari daerah lainnya, masakan tradisional Minangkabau memiliki kelompoknya masing - masing, yaitu: Masakan utama, adalah hidangan utama yang dihidangkan dengan nasi seperti: rendang, dendeng balado, gulai tunjang dan sebagainya. Masakan selingan, adalah hidangan yang dihidangkan tanpa nasi melainkan dengan ketan atau ketupat seperti: sate padang, dadiah, katan durian dan sebagainya. Kue tradisional atau cemilan tradisional Minangkabau seperti: galamai, wajik, kipang kacang dan sebagainya. Minuman tradisional Minangkabau adalah minuman yang biasanya di temui di daerah Minangkabau seperti: es tebak, es campua, teh talua dan sebagainya. II.2 Objek Penelitian Objek penelitian untuk proyek tugas akhir ini adalah masakan tradisional rendang, sehingga akan dibahas mengenai profil rendang, sejarah rendang, jenis rendang, variasi rendang hingga aspek aspek budaya yang mendukung akan keberadaan masakan tradisional ini Profil Rendang Rendang adalah masakan tradisional Indonesia yang berasal dari etnis Minangkabau, Sumatra Barat. Rendang sendiri terdiri dari olahan daging sapi dengan campuran berbagai macam rempah dan santan kelapa. Proses memasaknya memakan waktu yang cukup lama yaitu sekitar empat jam hingga menjadi benar benar kering dan menghitam. Rendang dapat dijumpai di seluruh rumah makan Padang yang ada di luar Minangkabau bahkan yang ada di seluruh dunia sekalipun. 13 Di daerah asalnya Minangkabau, rendang biasanya disajikan dalam berbagai upacara adat dan perhelatan istimewa seperti upacara batagak panghulu, upacara perkawinan (baralek), upacara sunat rasul dan upacara turun mandi. Bukan hal asing lagi di Minangkabau jika rendang memiliki banyak variasi seperti: rendang ayam, rendang itik, rendang jengkol dan masih banyak lagi. Bahkan di setiap komponen bahan - bahan pembuat rendang memiliki filosofinya tersendiri bagi masyarakat Minangkabau. Gambar II.2 Rendang masakan tradisional Minangkabau Sumber: Dokumen pribadi Sejarah Rendang Bagi masyarakat Minangkabau, rendang telah menjadi bagian warisan kuliner yang telah ada semenjak zaman nenek moyang mereka. Namun, bila diteliti secara mendalam tidak ditemukan bukti tertulis yang nyata mengenai kapan pertama kali rendang muncul di kehidupan masyarakat Minangkabau. Akan tetapi, seorang sejarawan dari Universitas Andalas Padang yaitu Gusti Anan mengemukan beberapa dugaan tentang asal mula rendang dalam beberapa versi, yaitu: 1. Versi Abad ke-14 dan 15 Sejarah rendang tidak lepas dari kedatangan orang orang India ke kawasan pantai barat Sumatera. Hal ini diperkuat pada abad ke-14, sudah banyak orang orang India yang tinggal di daerah Minangkabau dan mereka memperkenalkan 14 bumbu serta rempah rempah ke masyarakat setempat. Hingga pada abad ke-15 India memperkenalkan masakan kari lalu diolah menjadi masakan rendang oleh masyarakat setempat pada saat itu. Ahli waris dari kerajaan Pagaruyuang juga memperkuat fakta ini bahwa rendang merupakan kari yang diproses lebih lanjut. Yang membuatnya berbeda adalah rendang memiliki sifat yang lebih kering, sehingga rendang bisa lebih awet lama dibandingkan dengan masakan kari. 2. Versi abad ke-16 Menurut Gusti Anan, bila disimpulkan dari catatan literature abad ke-19 tertulis bahwa: masyarakat Minang darat sering sekali berpergian menuju selat Malaka hingga Singapura. Perjalanan tersebut mereka lalui melalui jalur air dan bisa memakan waktu sekitar satu bulan. Mengingat tidak adanya perkampungan disekitar perjalanan, para perantau ini menyiapkan bekal makanan yang tahan hingga waktu lama dan makanan itu adalah rendang. Gusti Anan menambahkan, bila pembukaan kampung baru di pantai timur Sumatera hingga Singapura, Malaka dan Malaysia yang dilakukan oleh masyarakat Minang pada abad ke-16 juga sudah mengikutsertakan rendang sebagai makanan mereka karena perjalanan tersebut butuh waktu berbulan bulan. 3. Versi Abad ke-19 Ditemukan dalam catatan harian kuliner dan sastra Kolonel Stuers pada abad ke-19. Pada catatan tersebut sering mucul tentang kuliner yang dihitamkan atau dihanguskan dan masakan ini diduga adalah rendang. Menurut Gusti Anan, menghitamkan dan menghanguskan adalah salah satu metode pengawetan makanan yang dilakukan oleh masyarakat Minangkabau. Rendang sendiri berasal dari kata marandang yaitu untuk memasak santan hingga kering secara perlahan hal ini cocok dengan rendang yang memang butuh waktu lama untuk dimasak hingga kuahnya kering. 15 2.2.3 Filosofi Rendang Bagi Masyarakat Minangkabau Proses memasak rendang mebutuhkan waktu yang cukup lama serta ketelatenan. Oleh sebab itu, proses ini mengajarkan nilai kesabaran bagi pembuatnya. Menurut musyawarah dan mufakat para leluhur terdahulu, rendang adalah masakan tradisional yang memiliki posisi terhormat dalam kehidupan masyarakat Minangkabau. Sebab terkandung empat makna yang kuat pada setiap bahan bahan pembuatannya, yaitu : 1. Daging (bahan utama rendang) Melambangkan Niniak Mamak dan Bundo Kanduang Pada budaya Minangkabau, Niniak Mamak adalah saudara laki laki dari Ibu dan Bundo Kanduang adalah wanita tertua di suatu suku. Keduanya sama sama memilki peran penting untuk memberi kemakmuran atas kehidupan kemenakan dan anak anaknya. 2. Kelapa atau karambia Melambangkan kaum intelektual atau yang dalam bahasa Minangkabau disebut Cadiak Pandai. Cadiak Pandai sendiri adalah orang yang dianggap berpengetahuan luas di suatu kaum. Untuk itu fungsinya mengajari dan merekatkan kebersamaan kelompok maupun individu. 3. Cabai atau lado Melambangkan lambang alim ulama yang tegas dan pedas dalam mengajarkan agama pada kelompok kaum. 4. Bumbu atau rempah rempah BUmbu atau rempah bagi masakan rendang melambangkan setiap individu di Minangkabau. Yang dimana masing - masing individu memiliki perannya sendiri - sendiri untuk memajukan hidup berkelompok Jenis Jenis Rendang Seorang ahli memasak rendang dan pemilik usaha Rendang Nikmat di Payakumbuh Taufik (2016) menyatakan bila diamati dari awal proses memasak, terdapat tiga tingkat tahapan kuah rendang mulai dari yang terbasah, berkuah hingga yang 16 terkering (gulai, kalio, rendang kering). Namun secara umum dikalangan masyarakat terdapat 2 jenis rendang, yaitu: 1. Rendang Kering Bagi masyarakat Minangkabau, masakan yang bisa disebut rendang adalah jenis rendang yang benar benar kering. Rendang jenis ini dimasak dalam waktu berjam jam lamanya hingga santan mengering dan bumbu terserap sempurna. Rendang kering biasanya berwarna lebih gelap coklat kehitaman. Jika dimasak dengan tepat, rendang kering dapat awet bertahan selama tiga sampai empat minggu dalam suhu ruangan, bahkan dapat bertahan hingga lebih dari sebulan jika disimpan di kulkas, dan enam bulan jika dibekukan. 2. Rendang Basah atau Kalio Rendang basah atau biasanya masyarakat Minangkabau menyebut kalio adalah jenis rendang yang dimasak dalam waktu singkat. Santan pada rendang ini belum terlalu mengering sempurna dan menghitam. Rendang basah ini bewarna coklat terang keemasan dan lebih pucat. Dalam suhu ruangan rendang ini hanya dapat bertahan dalam waktu kurang dari satu minggu. Gambar II.3 Rendang basah (kalio) Sumber : (6 Januari 2017) 17 2.2.5 Variasi Rendang Di tempat asalnya Minangkabau, masyarakat setempat sudah tidak awam akan banyaknya variasi - variasi rendang. Namun, di luar Minangkabau banyaknya variasi rendang mungkin akan menjadi hal yang baru dan belum pernah ditemui sebelumnya. Variasi variasi tersebut adalah : 1. Rendang Sapi Rendang daging sapi adalah rendang yang paling terkenal diantara rendang lainnya, terutama bagi masyarakat di luar Minangkabau. 2. Rendang Ayam Rendang Ayam biasanya ditemukan di daerah daerah daratan di Sumatera Barat. Umumnya bila masyarakat kalangan menengah kebawah mengadakan pesta atau jamuan adat, rendang ayam adalah salah satu hidangan yang disajikan. Alasannya, karena harga daging ayam yang lebih murah serta waktu yang dibutuhkan untuk memasak rendang ayam lebih cepat. Rendang ayam ini bisa disajikan dengan cara menghancurkan daging ayam, baik itu digiling, diurai, atau dipotong dengan ukuran yang sesuai dengan selera. Gambar II.4 Rendang ayam Sumber : dang-ayam-pedas (6 Januari 2017) 18 3. Rendang Itik (Randang Itiak) Rendang Itik biasanya tersaji dalam acara pesta adat. Pada catatan Badan Pelestarian Budaya Padang (BPNB), rendang itik banyak ditemukan dikawasan Payakumbuh dan sekitarnya. Perbedaan rendang itik dibandingkan dengan rendang lainnya yaitu daging
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks