BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

Please download to get full document.

View again

of 6
104 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Infeksi di Indonesia masih merupakan penyakit utama dan penyebab kematian nomor satu. Oleh karena itu, penggunaan antibakteri masih paling dominan dalam pelayanan
Document Share
Document Transcript
BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Infeksi di Indonesia masih merupakan penyakit utama dan penyebab kematian nomor satu. Oleh karena itu, penggunaan antibakteri masih paling dominan dalam pelayanan kesehatan (Priyanto, 2008). Walaupun telah ditemukan obat-obat antibakteri sejak lebih dari 50 tahun yang lalu, infeksi masih merupakan masalah kesehatan yang signifikan (Davey, 2006). Infeksi terjadi karena adanya mikroorganisme yang menyerbu ke dalam jaringan tubuh hospes (Reid dan Roberts, 2005). Bakteri merupakan salah satu mikroorganisme utama penyebab terjadinya beberapa penyakit infeksi (Mitchell et al., 2006). Bakteri dapat menimbulkan infeksi dengan masuk ke dalam tubuh, bertahan hidup, berlipat ganda, dan mengganggu fungsi normal sel (Parker, 2009). Diantara bakteri yang dapat menyebabkan infeksi adalah Klebsiella pneumoniae (K. pneumoniae) dan Pseudomonas aeruginosa (P. aeruginosa). K. pneumoniae adalah bakteri Gramnegatif dan merupakan salah satu penyebab terjadinya infeksi saluran kemih (Husada et al., 2008). Sedangkan P. aeruginosa menyebabkan infeksi pada luka dan luka bakar, menimbulkan pus hijau kebiruan, meningitis, dan infeksi saluran kemih (Brooks et al., 2007). Oleh karena itu, penggunaan antibiotik diperlukan untuk mengatasi masalah infeksi tersebut. Akibat dari banyaknya penggunaan antibiotik secara luas, maka menyebabkan banyak bakteri penyebab infeksi menjadi resisten terhadap antibiotik. Resistensi ditemukan pada P. aeruginosa sebesar 100% terhadap antibiotik siprofloksasin, seftazidim, sefepim, imipenem, sefotaksim, seftriakson, piperasilin (Haghi et al., 2010), ampisilin, amoksisilin-klavulanat, nitrofurantoin, asam nalidiksat, dan sefadroksil (Kalalo et al., 2006). Pengobatan penyakit infeksi yang telah resisten terhadap antibiotik memerlukan jenis antibiotik baru 1 2 yang mempunyai aktivitas tinggi terhadap bakteri tertentu penyebab penyakit infeksi. Alasan tersebut mendorong untuk dilakukannya penelitian mengenai antibakteri dari tanaman obat yang mudah diperoleh dan bisa digunakan sebagai sumber potensial obat baru (Mustapha dan Hafsat, 2007). Jambu monyet (Anacardium occidentale L.) adalah salah satu tanaman yang mempunyai banyak manfaat dan bisa digunakan sebagai obat tradisional. Dahake et al. (2009) menyebutkan bahwa jambu monyet mempunyai aktivitas sebagai antimikroba, anti inflamasi, adstringen, diuretik, dan hipoglikemik. Penelitian Omojasola dan Awe (2004) menunjukkan bahwa ekstrak etanol daun jambu monyet yang berasal dari Nigeria yang diuji dengan metode difusi mempunyai aktivitas antibakteri terhadap Staphylococcus aureus, Escherichia coli, Pseudomonas aeruginosa, Shigella dysenteriae, dan Salmonella typhimurium. Penelitian lain juga menunjukkan bahwa ekstrak etanol daun jambu monyet yang berasal dari India yang diuji dengan metode difusi mempunyai aktivitas antibakteri terhadap Staphylococcus aureus, Bacillus subtilis, Pseudomonas aeruginosa, dan Escherichia coli (Dahake et al., 2009). Berdasarkan uraian di atas, penelitian aktivitas antibakteri daun jambu monyet terhadap P. aeruginosa multiresisten dan K. pneumoniae dengan metode dilusi padat dan uji bioautografi perlu dilakukan. Hasil penelitian ini dapat menambah data aktivitas antibakteri daun jambu monyet. B. Perumusan Masalah Berdasarkan uraian latar belakang di atas, dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut: 1. Berapa Kadar Hambat Minimum (KHM) ekstrak etanol daun jambu monyet terhadap P. aeruginosa multiresisten dan K. pneumoniae? 2. Senyawa apakah yang terdapat dalam ekstrak etanol daun jambu monyet yang mempunyai aktivitas antibakteri terhadap P. aeruginosa multiresisten dan K. pneumoniae? 3 C. Tujuan Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk : 1. Mengetahui Kadar Hambat Minimum (KHM) ekstrak etanol daun jambu monyet terhadap P. aeruginosa multiresisten dan K. pneumoniae dengan metode dilusi padat. 2. Mengetahui senyawa kimia yang terdapat dalam ekstrak etanol daun jambu monyet yang mempunyai aktivitas antibakteri terhadap P. aeruginosa multiresisten dan K. pneumoniae dengan metode KLT dan bioautografi. D. Tinjauan Pustaka 1. Tanaman jambu monyet a. Klasifikasi Klasifikasi Anacardium occidentale L. adalah sebagai berikut: Kingdom : Plantae Divisi : Spermatophyta Sub divisi : Angiospermeae Kelas : Dicotyledoneae Ordo : Sapindales Famili : Anacardiaceae Genus : Anacardium Spesies : Anacardium occidentale L. (Muljohardjo, 1990). b. Nama Daerah Jambu monyet di Indonesia dikenal dengan bermacam-macam nama, sesuai dengan masing-masing daerah. Antara lain dikenal sebagai jambu erang, gaju (Sumatera), jambu mete (Jawa), jambu jipang (Nusa Tenggara), jambu dipa, jambu parang, jambu sempal (Kalimantan), jambu dare, jambu sereng (Sulawesi), kanoke, buwa yakis, buwa jaki (Maluku) (Dalimartha, 2000). c. Nama Asing Jambu monyet dalam bahasa asing dikenal dengan nama yang bermacammacam, antara lain yaruang (Thailand), anacardier (Prancis), kasoy (Filipina) (Dalimartha, 2000) dan cashew nut tree (Inggris) (Steenis, 2005). 4 d. Khasiat Daun jambu monyet berkhasiat sebagai antiradang dan menurunkan kadar glukosa darah. Akar tanaman ini berfungsi sebagai pencahar (Dalimartha, 2000). Kulit batang digunakan untuk penanggulangan disentri, diabetes, radang pada mulut, sakit gigi, dan pencahar (Sudarsono et al., 2002). Tinctura kulit buahnya digunakan sebagai obat cacing (Sastroamidjojo, 2001). Buah jambu monyet pada umumnya digunakan sebagai makanan dan obat penyakit kulit. Bijinya selain untuk makanan juga untuk pelembut kulit. Minyak bijinya digunakan untuk ruam kulit (Sudarsono et al., 2002). e. Kandungan Kimia Daun jambu monyet mengandung asam hidroksi benzoat, glikosida kaemferol, glikosida kuersetin. Komponen eksudat daun terdiri dari 4-O-metil glukuronat, arabinosa, galaktosa, dan ramnosa (Sudarsono et al., 2002), taningalat, flavonol, asam anakardiol, asam elagat, senyawa fenol, kardol, metil kardol (Dalimartha, 2000), flavonoid, steroid, triterpen (Fazali et al., 2011), resin, saponin, dan alkaloid (Abulude et al., 2009). 2. Pseudomonas aeruginosa Klasifikasi P. aeruginosa adalah sebagai berikut: Kingdom : Bacteria Divisi : Proteobacteria Kelas : Gammaproteobacteria Ordo : Pseudomonadales Famili : Pseudomonadaseae Genus : Pseudomonas Spesies : Pseudomonas aeruginosa (NCBI a, 2011) P. aeruginosa adalah bakteri obligat aerob yang berbentuk batang, motil, dan berukuran sekitar 0,6 x 2 mm. Bakteri ini merupakan gram negatif yang dapat muncul dalam bentuk tunggal, berpasangan atau kadang-kadang dalam bentuk rantai pendek. P. aeruginosa dapat tumnuh dengan baik pada suhu C. Pertumbuhannya pada suhu 42 C membantu membedakan spesies ini dari spesies 5 pseudomonas yang lain dalam kelompok fluoresensi. Bakteri ini bersifat oksidasepositif dan tidak memfermentasi karbohidrat. Bakteri ini sering ditemukan pada otitis eksterna ringan pada perenang dan dapat menyebabkan otitis eksterna invasive pada pasien diabetes. Pada bayi atau orang dengan kondisi lemah, P. aeruginosa dapat memasuki aliran darah dan menyebabkan sepsis yang fatal, keadaan ini biasanya terjadi pada pasien leukemia atau limfoma yang mendapat terapi radiasi atau obat antineoplastik dan pada pasien yang mendapat luka bakar hebat (Brooks et al., 2007). 3. Klebsiella pneumoniae Klasifikasi K. pneumonia adalah sebagai berikut: Kingdom : Bacteria Divisi : Proteobacteria Kelas : Gammaproteobacteria Ordo : Enterobacteriales Famili : Enterobacteriaceae Genus : Klebsiella Spesies : Klebsiella pneumoniae (NCBI b, 2011) K. pneumoniae merupakan kelompok bakteri Gram-negatif, sangat lengket, dan nonmotil. Pertumbuhan spesies Klebsiella menghasilkan pertumbuhan yang mukoid, kapsul polisakarida yang besar, dan spesies ini menunjukkan hasil yang positif untuk lisin dekarboksilase dan sitrat. K. pneumoniae mempunyai kapsul yang dapat membentuk jaringan longgar berupa fibril-fibril yang meluas ke arah luar sel. K. pneumoniae terdapat dalam saluran nafas dan feses pada sekitar 5% individu normal. Organisme ini menyebabkan sekitar 1% pneumonia bakteri. K. pneumoniae dapat menimbulkan konsolidasi luas yang disertai nekrosis hemoragik pada paru. Organisme ini kadang-kadang menyebabkan infeksi saluran kemih dan bakteremia yang disertai dengan infeksi fokal pada pasien yang sangat lemah. K. pneumoniae menyebabkan infeksi nosokomial (Brooks et al., 2007). 6 E. Landasan Teori Pengujian aktivitas antibakteri ekstrak etanol daun jambu monyet terhadap beberapa bakteri telah dilakukan sebelumnya. Penelitian membuktikan adanya aktivitas antibakteri ekstrak etanol daun jambu monyet yang berasal dari Nigeria dengan menggunakan metode dilusi padat pada bakteri Staphylococcus aureus, Escherichia coli, Pseudomonas aeruginosa, Shigella dysenteriae, dan Salmonella typhimurium (Omojasola dan Awe, 2004). Ekstrak etanol daun jambu monyet yang berasal dari India dengan menggunakan metode cup plate juga memiliki aktivitas antibakteri terhadap Staphylococcus aureus, Bacillus subtilis, Pseudomonas aeruginosa, dan Escherichia coli (Dahake et al., 2009). Penelitian lain juga menunjukkan adanya aktivitas antibakteri ekstrak metanol daun jambu monyet yang berasal dari Nigeria dengan metode difusi terhadap bakteri Klebsiella ssp, Salmonella typhi, Candida albicans, Escherichia coli, Staphylococcus aureus, dan Bacillus subtilis (Ayepola dan Ishola, 2009). Penelitian Omojasola dan Awe (2004) menyebutkan bahwa daun jambu monyet mengandung saponin, tanin, dan fenol. Asam anakardat dan kardol adalah senyawa fenol yang terdapat dalam daun jambu monyet yang mempunyai aktivitas sebagai antibakteri (Hemshekhar et al., 2011). F. Hipotesis Ekstrak etanol daun jambu monyet memiliki aktivitas antibakteri terhadap P. aeruginosa multiresisten dan K. pneumoniae karena adanya senyawa fenol.
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks
SAVE OUR EARTH

We need your sign to support Project to invent "SMART AND CONTROLLABLE REFLECTIVE BALLOONS" to cover the Sun and Save Our Earth.

More details...

Sign Now!

We are very appreciated for your Prompt Action!

x