AQLI Lembaga Penelitian dan Penulisan Ilmiah

Please download to get full document.

View again

of 11
4 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
ISSN: AQLI Lembaga Penelitian dan Penulisan Ilmiah Volume 1, Nomor 2, 2017 Pengaruh etos kerja, komitmen organisasional dan disiplin kerja terhadap kinerja karyawan Aprinawati, Meyrilliana Purba
Document Share
Document Transcript
ISSN: AQLI Lembaga Penelitian dan Penulisan Ilmiah Volume 1, Nomor 2, 2017 Pengaruh etos kerja, komitmen organisasional dan disiplin kerja terhadap kinerja karyawan Aprinawati, Meyrilliana Purba Hal DOI: /zenodo Informasi Artikel Cara sitasi Aprinawati, & Purba, Meyrilliana. (2017). Beberapa faktor yang mendeterminasi kinerja karyawan.,, Retrieved from Atau, Aprinawati, & Purba, Meyrilliana. (2017). Beberapa faktor yang mendeterminasi kinerja karyawan kinerja karyawan.,, DOI: /zenodo Tautan permanen ke dokumen ini BEBERAPA FAKTOR YANG MENDETERMINASI KINERJA KARYAWAN Aprinawati Universitas Negeri Medan Meyrilliana Purba Universitas Negeri Medan ABSTRACT Purposes Employee performance is an achievement generated by workers in their task. The performance is influenced by work ethic, organizational commitment and work discipline. Therefore, this study s aim is to examine these issues in order to analyze the influence of work ethic, organizational commitment and work discipline on employee performance. Methods The survey is used as an approach in this research. The survey was conducted of 92 employees of the company. The research data were collected by using a questionnaire. Meanwhile, multiple linear regression becomes the analytical tool for this research. Findings The results of hypothesis testing individually show that work ethic has no significant effect on employee performance, but organizational and disciplinary commitment has a significant effect on employee performance. In addition, the results of hypothesis testing simultaneously is indicated that the work ethic information, organizational commitment and work discipline have a significant effect on employee performance. Keywords Work ethic, Organizational commitment, Discipline, Employee performance. PENDAHULUAN Karyawan sebagai aset perusahaan berperan dalam melaksanakan tugas yang diberikan. Proses bertugas tersebut dilaksanakan dengan mengedepankan rencana dan instruksi pimpinan. Proses bertugas akan menghasilkan performansi pekerjaan yang dikenal dengan istilah kinerja. Kinerja mengarah kepada dua hal yaitu proses dan hasil yang dicapai (Rai, 2008). Akan tetapi sebenarnya kinerja lebih mengarah kepada hasil dan diistilahkan dengan prestasi atau hasil kerja (Mardalena, 2017). 105 Kinerja yang dikaji di dalam penelitian ini mengambil kasus di PT. Smarco Mandiri Sukses Medan. Setelah dilakukan penilaian kinerja tahun 2015, maka pada tahun 2016 terdapat 96 karyawan yang diperpanjang kontrak kerjanya. Sedangkan 24 orang karyawan dinilai memiliki kinerja yang buruk dan tidak lagi digunakan oleh perusahaan sebagai kinerja. Fakta-fakta di atas memperlihatkan bahwa kinerja karyawan bisa baik dan buruk. Beberapa faktor yang mempengaruhinya adalah etos kerja, komitmen organisasi dan disiplin kerja seperti yang digunakan di dalam penelitian ini. Dengan kata lain, jika ketiga faktor etos kerja baik, komitmen organisasi di dalam diri karyawan tinggi dan karyawan cukup berdisiplin dalam bekerja maka akan mendorong terciptanya kinerja karyawan yang tinggi. Untuk itu, penelitian ini bertujuan untuk menganalisis bagaimana kinerja yang dicapai karyawan dipengaruhi oleh faktor-faktor di atas, yakni etos kerja, komitmen organisasional dan disiplin kerja. KAJIAN LITERATUR Kinerja karyawan secara umum merupakan hasil kerja dari kegiatan atau aktifitas yang diarahkan oleh organisasi perusahaan. Karyawan diharapkan melaksanakan arahan-arahan dan mematuhi aturan-aturan perusahaan dengan baik. Akan tetapi dalam kenyataannya masih banyak karyawan yang belum sepenuhnya melaksanakan arahan-arahan serta mematuhi aturan-aturan yang telah dibuat oleh perusahaan. Kinerja pada dasarnya adalah apa yang dilakukan atau tidak dilakukan karyawan (Mathis & Jackson, 2006). Kinerja dapat dimaknai dengan kemampuan karyawan (Sinambela, 2016), hasil kerja (Prawirosentono, 1999), dan tingkat keberhasilan seseorang dalam melaksanakan tugas (Rivai & Mohd, 2005). Jadi, dapat disimpulkan bahwa kinerja karyawan merupakan hasil pelaksanaan kegiatan kerja dan penyelesaian kerja dengan efektif yang sesuai dengan tanggung jawab, sehingga mendapatkan hasil yang diharapkan. Kinerja pada dasarnya banyak dipengaruhi oleh berbagai faktor penentu, antara lain faktor individual, kelompok dan sistem organisasi (Robbins & Judge, 2008). Beberapa faktor tersebut diantaranya adalah etos kerja (Tampubolon, 2007), komitmen organisasi (Robbins & Judge, 2008) dan disiplin kerja (Afandi, 2016). Faktor pertama, etos kerja. Etos kerja merupakan salah satu kriteria yang harus dimiliki oleh setiap karyawan dalam bekerja. Dengan mempunyai rasa etos kerja yang tinggi, karyawan akan dianggap berharga di perusahaan dan memungkinkan karyawan mempunyai nilai lebih di mata perusahaan. Etos kerja merupakan suatu pandangan dan sikap suatu bangsa atau umat terhadap kerja. Bila individu-individu dalam komunitas memandang kerja sebagai suatu hal yang luhur bagi eksistensi manusia, maka etos kerjanya akan cenderung tinggi. Sebaliknya sikap dan pandangan terhadap kerja sebagai sesuatu yang bernilai rendah bagi kehidupan, maka etos kerja dengan sendirinya akan rendah (Anoraga, 2009). 106 Etos kerja adalah semangat dan sikap batin tetap seseorang atau sekelompok orang sejauh di dalamnya terdapat tekanan moral dan nilai-nilai moral tertentu. Sedangkan, etos kerja adalah seperangkat perilaku positif yang berakar pada keyakinan fundamental yang disertai komitmen total pada paradigma kerja yang integral. Menurutnya, jika seseorang, suatu organisasi, atau suatu komunitas menganut paradigma kerja, mempercayai, dan berkomitmen pada paradigma kerja tersebut, semua itu akan melahirkan sikap dan perilaku kerja mereka (Sinamo, 2005). Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa etos kerja adalah perilaku atau sikap moral seseorang yang memihak terhadap pekerjaan yang dilakukan dan berkomitmen terhadap kelompok kerja. Dengan etos kerja karyawan yang baik, maka pekerjaan akan dapat diselesaikan sesuai dengan harapan perusahaan. Ada 4 gambaran pengaruh memperkuat etos kerja karyawan, yaitu sebagai berikut: (a). Memperkuat etos berarti memperteguh karakter. Karakter karyawan akan semakin kuat, terbentuk dan menjadi sebagai perilakunya yang khas dalam etos karena terus menerus dipakai dan dibebani secara sadar, (b). Mempunyai kompetensi, Kompetensi merupakan suatu kemampuan untuk melakukan sesuatu hingga berhasil. Dengan sikap etos kerja terutama bekerja keras serta mengaktualisasikan diri dengan baik akan meningkatkan kompetensi karyawan, (c). Konfidensi (percaya sepenuhnya). Jika karyawan menghayati dan menerapkan sikap etos kerja yang baik, maka akan besar pula kepercayaan pada kebenaran nilai-nilai etos tesebut, (d). Meningkatnya karisma. Jika karyawan menerapkan etos kerja di dalam kepribadiannya, maka akan memancarkan kewibawaan dan aura yang positif terhadap dirinya (Sinamo, 2005). Beberapa hal yang dikemukakan di atas adalah berkaitan dengan konsep-konsep etos kerja. Dalam penelitian-penelitian terdahulu terlihat bahwa etos kerja berpengaruh terhadap kinerja karyawan walaupun terlihat kecil (Tampubolon, 2007). Kajian etika kerja yang khusus yakni menggunakan etika kerja Islam terbukti juga berpengaruh terhadap performansi kerja (Wahyudi, 2012). Namun demikian, penelitian lainnya bertolak belakang dengan kedua penelitian tersebut, yakni etos kerja tidak berpengaruh terhadap kinerja karyawan (Octarina, 2013). Namun demikian, secara umum etika kerja dapat memberikan manfaat positif dalam membentuk kinerja karyawan. Faktor kedua, komitmen organisasi. Komitmen merupakan loyalitas para anggota dan pemimpin terhadap organisasinya serta merupakan suatu proses yang berkelanjutan dengan para anggota masing-masing untuk memberikan sebuah kontribusi dalam melaksanakan kegiatan organisasi terhadap perkembangan organisasi. Maka komitmen organisasi ialah suatu kondisi sampai tingkat manakah seorang karyawan memihak pada organisasi dan berniat menjaga kerukunan keanggotaan dalam organisasi itu. Komitmen organisasi sebagai suatu konstruk psikologis yang merupakan karakteristik hubungan anggota organisasi dengan organisasinya dan memiliki implikasi terhadap keputusan individu untuk melanjutkan keanggotaannya dalam berorganisasi (Allen & Meyer, 1993). Komitmen organisasional sebagai kekuatan relatif individu terhadap suatu organisasi dan keterlibatannya dalam organisasi tertentu, yang dicirikan oleh tiga faktor 107 psikologis yaitu: keinginan yang kuat untuk tetap menjadi anggota organisasi tertentu, keinginan untuk berusaha sekuat tenaga demi organisasi dan kepercayaan yang pasti dan penerimaan terhadap nilai-nilai dan tujuan organisasi (Mowday, Porter, & Steers, 2013). Komitmen organisasional didefinisikan sebagai suatu sikap yang merefleksikan perasaan suka atau tidak suka dari karyawan terhadap organisasi. Adanya suatu sikap seorang karyawan untuk terbuka pada organisasi agar suatu pekerjaan di organisasi bisa bekerja dengan stabil (Sopiah, 2008). Penelitian-penelitian empiris memperlihatkan bahwa komitmen organisasi berpengaruh terhadap kinerja karyawan (Veronica, 2015; Tielung, 2013). Hasil tersebut memberikan indikasi bahwa dengan komitmen organisasi yang tinggi maka dapat memberikan efek kepada terciptanya kinerja para pekerja. Faktor ketiga, faktor disiplin. Disiplin kerja adalah suatu tata tertib atau peraturan yang dibuat oleh manajemen suatu organisasi (Afandi, 2016). Pandangan lain mengartikan bahwa disiplin kerja merupakan kondisi ketaatan dan keteraturan terhadap kebijakan dan pedoman normatif yang telah digariskan manajemen yang memiliki wewenang (Danumiharja, 2014). Disiplin kerja menjadi alat para manajer untuk mengubah perilaku serta meningkatkan kesadaran dan kesediaan seseorang mentaati peraturan dan normanorma perusahaan (Afandi, 2016). Beberapa penelitian telah mengkaji bahwa disiplin berperan dalam membentuk kinerja para pekerja organisasi (Harlie, 2012; Arianto, 2013; Setiawan, 2013; Octarina, 2013). Umumnya penelitian memperlihatkan bahwa kedua berhubungan signifikan. Dari beberapa kajian di atas dapat disimpulkan bahwa secara ilmiah, kinerja karyawan ditentukan oleh berbagai sebab, yakni etos kerja, komitmen organisasi dan disiplin. Jika ketiganya baik maka kinerja karyawan organisasi juga akan menjadi baik. METODE PENELITIAN Pendekatan dalam penelitian ini adalah salah satu dari pendekatan penelitian kuantitatif yakni penelitian survey. Penelitian survey ini dilaksanakan pada PT. Smarco Mandiri Sukses Superstore Ringroad Citywalk Medan, Sumatera Utara, Indonesia. Sampel yang diambil dalam penelitian ini adalah sebesar 92 karyawan dengan menggunakan metode Slovin. Sedangkan variabel dalam penelitian ini adalah: etos kerja, komitmen organisasional, disiplin kerja. Ketiganya diasumsikan mempengaruhi kinerja karyawan. Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah menggunakan kuesioner yang berisi tentang satu set pernyataan yang tersusun secara sistematis dan standar untuk mendapatkan hasil jawaban responden yang terpilih tentang variabel yang 108 diteliti. Sementara itu, teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis regresi linear berganda. HASIL DAN DISKUSI Hasil PT. Smarco Mandiri Sukses merupakan salah satu perusahaan yang bergerak dalam bidang ritel serta merupakan salah satu superstore di Kota Medan. PT. Smarco Mandiri Sukses dalam bisnisnya menawarkan produk-produk rumah tangga lokal maupun import. Perusahaan ini berdiri pada tanggal 27 Mei Hingga saat ini PT. Smarco Mandiri Sukses setia melayani konsumen dengan promosi-promosi produk serta pelayanan yang prima untuk melayani pelanggan. Perusahaan ini telah melakukan penilaian kinerja. Hasil dari penilaian kinerja dapat menentukan perpanjangan kontrak kerja di perusahaan. Tahun 2016 terdapat 96 staff karyawan yang kontrak kerjanya diperpanjang. Sementara itu, 24 karyawan tidak diperpanjang karena penilaian kinerja karyawan yang menurun dari penilaian kerja sebelumnya, termasuk sering mengulangi berbagai pelanggaran-pelanggaran ditempat kerja. Dari hasil penyebaran kuesioner kepada 96 karyawan PT. Smarco Mandiri Sukses tersebut, diperoleh data-data sebagai bahan analisis dengan regresi berganda. Persamaan regresi berganda di dalam penelitian ini diperoleh dari Tabel 1 sehingga persamaannya adalah sebagai berikut: Y = ,133X1 + 0,113 X2 + 0, 624X3, dimana Y adalah kinerja karyawan, X1 adalah etos kerja, X2 merupakan komitmen organisasi dan X3 yakni disiplin kerja. Tabel 1 nilai-nilai regresi Model Unstandardized Coefficients Standardized Coefficients t Sig. B Std. Error Beta 1 (Constant) Etos kerja Komitmen organisasional Disiplin kerja Persamaan tersebut mengandung makna seperti berikut ini: Konstanta sebesar menyatakan bahwa jika tidak ada variabel etos kerja, komitmen organisasional, dan disiplin kerja, maka variabel kinerja karyawan adalah sebesar Koefisien etos kerja adalah sebesar 0,133, berarti setiap kali terjadi peningkatan nilai etos kerja akan mempengaruhi peningkatan nilai kinerja karyawan sebesar 0,133 satuan. Koefisien komitmen organisasi sebesar 0,113 mengindikasikan bahwa setiap kali nilai komitmen organisasional meningkat maka nilai kinerja karyawan meningkat sebesar 0,113 satuan. 109 Koefisien disiplin kerja sebesar 0, 624 mengandung makna bahwa setiap kali terjadi peningkatan nilai disiplin kerja akan mempengaruhi peningkatan nilai kinerja karyawan sebesar 0, 624 satuan. Analisis berikut ini merupakan hasil pengujian hipotesis dengan menggunakan uji t. Nilainilai yang digunakan adalah nilai-nilai seperti yang tertera di dalam Tabel 1. Ada tiga hasil analisis tersebut seperti dijelaskan di bawah ini. Pertama, nilai t hitung variabel etos kerja 1,357 dari ttabel yaitu 1,661 dan nilai signifikan 0,178 0, 05 Hal ini berarti hipotesis ditolak sehingga etos kerja secara parsial terhadap kinerja karyawan pada PT. Smarco Mandiri Sukses Medan adalah berpengaruh positif namun tidak signifikan. Kedua, nilai t hitung variabel komitmen organisasional 1,680 dari t tabel yaitu dan nilai signifikan 0,027 0, 05. Hal ini berarti hipotesis diterima. Dengan demikian komitmen organisasional secara parsial berpengaruh positif namun tidak signifikan terhadap kinerja karyawan pada PT. Smarco Mandiri Sukses Medan. Ketiga, nilai t hitung variabel disiplin kerja 6,852 dari t tabel yaitu dan nilai signifikan 0,000 0,05. Hal ini berarti hipotesis diterima. Untuk itu, disiplin kerja secara parsial berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja karyawan pada PT. Smarco Mandiri Sukses Medan. Tahapan analisis berikutnya merupakan hasil pengujian hipotesis dengan menggunakan uji F. Dari data penelitian didapatkan bahwa nilai F = 38,683 dengan tingkat signifikansi 0,000 0,05. Sementara itu nilai F tabel dapat dilihat pada tabel statistik pada tingkat signifikansi 0,05 dengan df 1 (jumlah variabel bebas) = 3, dan df 2 ( n- k -1 ) atau 92 - (3 1) = 88. Setelah mengetahui F hitung, maka akan dibandingkan dengan F tabel dengan taraf kesalahan 5 % adalah = 2,71 maka F hitung (38,683) F tabel (2,71). Dengan demikian, dapat ditarik kesimpulan bahwa etos kerja, komitmen organisasional, dan disiplin kerja secara bersama-sama berpengaruh signifikan terhadap kinerja karyawan PT. Smarco Mandiri Sukses Medan. Setelah dilakukan pengujian hipotesis dilakukan dengan uji t dan uji F, maka langkah terakhir adalah melakukan pengujian determinasi atau R-Square. Hasil dari uji determinasi terkandung di dalam Tabel 2. Tabel 2 hasil uji R 2 Model R R Square Adjusted R Square Std. Error of the Estimate a Data di dalam Tabel 2 menunjukkan nilai koefisien determinasi (R 2 ) sebesar 0, 569. Nilai ini menunjukkan bahwa variasi nilai variabel kinerja karyawan dipengaruhi oleh variasi nilai 110 variabel etos kerja, komitmen organisasional dan disiplin kerja sebesar 56,9% dan sisanya 43,1% dipengaruhi oleh variabel lain yang tidak diikutsertakan di dalam penelitian ini. Diskusi Pertama, pengaruh etos kerja terhadap kinerja karyawan. Dari hasil diketahui bahwa etos kerja yang ada pada karyawan tidak berpengaruh positif dan tidak signifikan terhadap kinerja karyawan, maka hipotesis ditolak. Artinya etos kerja bukan merupakan faktor yang memicu peningkatan kinerja karyawan. Hasil penelitian ini mendukung penelitian yang menemukan bahwa etos kerja tidak berpengaruh terhadap kinerja karyawan (Octarina, 2013). Namun sesungguhnya etika kerja adalah sesuatu yang mempengaruhi kinerja karyawan (Tampubolon, 2007; Wahyudi, 2012). Jika dilihat dari fakta di lapangan, kurang berpengaruhnya etika kerja adalah karena faktor pengawasan yang kurang ketat sehingga mengakibatkan karyawan kurang melayani pelanggan dengan baik. Oleh karena itu karyawan sulit untuk bertindak dalam menyelesaikan masalah dengan pelanggan tanpa adanya koordinasi dengan atasan dan karyawan kurang fokus pada pekerjaan mereka karena tidak ada pengawasan dari atasan. Selain itu faktor yang mempengaruhi etos kerja ialah kondisi lingkungan yang kurang kondusif sehingga kurang bersungguh-sungguh demi mendapatkan penghasilan yang halal dan kurang menaati peraturan perusahaan yang berlaku. Kedua, pengaruh komitmen organisasional terhadap kinerja karyawan. Dari hasil penelitian diketahui komitmen organisasional berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja karyawan. Maka dari hasil tersebut hipotesis penelitian dapat diterima. Hasil penelitian ini didukung dengan penelitian yang menemukan bahwa komitmen organisasi berpengaruh terhadap kinerja karyawan (Veronica, 2015; Tielung, 2013). Karyawan PT. Smarco Mandiri Sukses sudah terikat secara emosional pada organisasi dengan prinsip bahwa masalah yang ada di organisasi perusahaan adalah masalah mereka yang harus diselesaikan bersama-sama. Berpindah dari perusahaan satu ke perusahaan lain adalah tindakan yang tidak etis serta tetap ingin bekerja pada perusahaan ini karena saya yakin dengan loyalitas saya kepada perusahaan. Semakin mampu karyawan bekerja sama dan menerima setiap nilai-nilai dan tujuan organisasi perusahaan, maka karyawan akan berusaha dan memiliki hasrat untuk tetap mengabdi di perusahaan. Ketiga, pengaruh disiplin kerja terhadap kinerja karyawan. Dari hasil penelitian diketahui disiplin kerja berpengaruh positif terhadap kinerja karyawan. Sehingga, hipotesis pada penelitian ini dapat diterima. Dengan demikian, hasil penelitian ini dikuatkan oleh penelitian dari yang menemukan bahwa disiplin pegawai berpengaruh positif pada kinerja pegawai serta di perkuat penelitian yang menyimpulkan bahwa disiplin kerja berpengaruh terhadap kinerja 111 karyawan (Octarina, 2013; Harlie, 2012; Arianto, 2013; Setiawan, 2013). Dalam pengamatan penulis, karyawan PT. Smarco mandiri Sukses Medan selalu hadir tepat waktu untuk bekerja, karyawan diberikan sanksi yang tegas jika melanggar peraturan, selalu menjaga sikap yang baik saat bekerja, dan mempunyai hubungan baik dengan atasan. Disiplin karyawan merupakan suatu sikap yang berhubungan dengan kesadaran karyawan akan tata cara dalam mematuhi peraturan kerja yang sudah ditetapkan di perusahaan. Selain kesadaran karyawan tersebut, pimpinan perusahaan juga harus tegas dalam memberikan sanksi pada karyawan yang telah melanggar peraturan. Keempat, pengaruh etos kerja, komitmen organisasional dan disiplin kerja terhadap kinerja karyawan. Secara simultan etos kerja, komitmen organisasional dan disiplin kerja berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja karyawan. Maka hipotesis pada penelitian ini diterima. Semakin tinggi etos kerja, komitmen organisasional dan disiplin kerja, maka semakin meningkat pula kinerja karyawan PT Smarco Mandiri Sukses Medan. Etos kerja, komitmen organisasional dan disiplin kerja secara bersama-sama mampu mempengaruhi kinerja karyawan PT Smarco Mandiri Sukses Medan. Semakin tinggi indeks variabel etos kerja, komitmen organisasional dan disiplin kerja tersebut, maka diharapkan kinerja pegawai akan semakin meningkat pula. Selain itu variabel etos kerja, komitmen organisasional dan disiplin kerja masih t
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks