AQLI Lembaga Penelitian dan Penulisan Ilmiah

Please download to get full document.

View again

of 7
5 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
ISSN: AQLI Lembaga Penelitian dan Penulisan Ilmiah Volume 2, Nomor 1, 2018 Pengaruh perputaran modal kerja dan perputaran persediaan terhadap return on equity. Ilham Ramadhan Nasution Hal. 1-6
Document Share
Document Transcript
ISSN: AQLI Lembaga Penelitian dan Penulisan Ilmiah Volume 2, Nomor 1, 2018 Pengaruh perputaran modal kerja dan perputaran persediaan terhadap return on equity. Ilham Ramadhan Nasution Hal. 1-6 DOI: /zenodo Informasi Artikel Cara sitasi Ilham Ramadhan Nasution. (2018). Pengaruh perputaran modal kerja dan perputaran persediaan terhadap return on equity,,, 1-6. Retrieved from Atau, Ilham Ramadhan Nasution. (2018). Pengaruh perputaran modal kerja dan perputaran persediaan terhadap return on equity,,, 1-6. DOI: /zenodo Tautan permanen ke dokumen ini LPPI AQLI PENGARUH PERPUTARAN MODAL KERJA DAN PERPUTARAN PERSEDIAAN TERHADAP RETURN ON EQUITY Ilham Ramadhan Nasution Universitas Medan Area ABSTRACT Purposes The purpose of this study is to determine the effect between Work Capital Turnover and Inventory Turnover either partially of simultanously to Return on equity at PT. Perkebunan Nusantara IV Medan. Methods Data collection techniques in this study using documentation study. With using classical assumptions, t-test, F-test and coefficient of determination. Data processed using SPSS software (Statistical Package for the Social Science) Ver for windows. The independent variables in this study consist of working capital turnover, inventory turnover while the dependent variable is Return on equity. Findings The result of this study prove that Work Capital Turnover partially has a positive and significant influence on Return on equity, than Inventory Turnover has a positive and significant effect on Return on equity and also simultanously Work Capital Turnover and Inventory Turnover have positive and significant effect on Return on equity at PT Perkebunan Nusantara IV Medan. Keywords Work Capital Turnover, Inventory Turnover, Return on Equity PENDAHULUAN Pada umumnya setiap perusahaan, baik perusahaan dagang, perusahaan jasa dan perusahaan industri dalam kegiatannya selalu menghadapi berbagai masalah. Sebagaimana yang telah diketahui pendapatan merupakan salah satu hal yang berkaitan dengan kegiatan operasional perusahaan. Setiap perusahaan menginginkan suatu tingkat pertumbuhan yang baik. Pertumbuhan tersebut tercermin dengan pencapaian tingkat laba yang diperoleh oleh perusahaan. Setiap elemen-elemen yang ada dalam perusahaan akan berusaha untuk meningkatkan laba yang telah ditargetkan atau bahkan melebihi target yang telah ditetapkan. Return on equity (ROE) merupakan salah satu rasio profitabilitas. Dalam analisis laporan keuangan, rasio ini paling sering disoroti, karena mampu menunjukkan keberhasilan perusahaan menghasilkan keuntungan. Return on equity mampu mengukur kemampuan perusahaan menghasilkan keuntungan pada masa lampau untuk kemudian diproyeksikan di masa yang akan datang. Equity yang dimaksud adalah keseluruhan modal sendiri yang 1 dimiliki perusahaan, yang telah diubah perusahaan menjadi modal sendiri perusahaan yang digunakan untuk keberlangsungan hidup perusahaan. Perputaran modal kerja sangat penting bagi sebuah perusahaan karena merupakan rasio yang digunakan dalam mengukur efisiensi modal kerja dalam sebuah perusahaan. Adanya modal kerja yang cukup memungkinkan suatu perusahaan dalam melakukan aktivitasnya tidak mengalami kesulitan dan hambatan yang mungkin akan timbul. Penetapan besarnya modal kerja yang dibutuhkan perusahaan berbeda-beda, salah satunya tergantung jenis perusahaan dan seberapa besar perusahaan tersebut. Kasmir (2012) menyatakan, perputaran modal kerja merupakan salah satu rasio untuk mengukur atau menilai keefektifan modal kerja perusahaan selama periode tertentu. Apabila perputaran modal kerja rendah, dapat diartikan perusahaan sedang kelebihan modal kerja. LPPI AQLI Persediaan merupakan salah satu pos aktiva yang cukup penting karena persediaan merupakan pos aktiva lancar yang cukup besar nilainya. Tanpa adanya persediaan barang dagang, perusahaan akan menghadapi resiko dimana pada suatu waktu tidak dapat memenuhi keinginan dari para pelanggannya. Tentu saja ini dapat berakibat buruk bagi perusahaan, karena secara tidak langsung perusahaan menjadi kehilangan kesempatan untuk memperoleh keuntungan yang seharusnya didapatkan. Dengan adanya pengelolaan persediaan yang baik, maka perusahaan dapat segera mengubah persediaan yang tersimpan menjadi laba melalui penjualannya. Menurut Soemarso (2005), persediaan pada umumnya merupakan salah satu jenis aktiva lancar yang jumlahnya cukup besar dalam suatu perusahaan. Hal ini mudah dipahami karena persediaan merupakan faktor penting dalam menentukan kelancaran operasi perusahaan. Ditinjau dari segi neraca persediaan adalah barang-barang atau bahan yang masih tersisa pada tanggal neraca, atau barangbarang yang akan segera dijual, digunakan atau diproses dalam periode normal perusahaan. KAJIAN LITERATUR Return on equity (ROE) adalah jumlah imbal hasil dari laba bersih terhadap ekuitas dan dinyatakan dalam bentuk persen. Return on equity digunakan untuk mengukur kemampuan suatu emitan dalam menghasilkan laba dengan bermodalkan ekuitas yang sudah diinvestasikan pemegang saham. Return on equity merupakan salah satu rasio profitabilitas. Berhubungan dengan pengertian Return on equity (ROE) para ahli memiliki definisi yang berbeda-beda. Syamsuddin (2013), menyatakan bahwa Return on equity (ROE) merupakan suatu pengukuran dari penghasilan (income) yang tersedia bagi para pemilik perusahaan (baik pemegang saham biasa maupun pemegang saham preferen) atas modal yang mereka investasikan di dalam perusahaan. Secara umum tentu saja semakin tinggi return atau penghasilan yang diperoleh semakin baik kedudukan pemilik perusahaan. Perputaran modal kerja. Perputaran modal kerja merupakan salah satu rasio untuk mengukur keefektifan modal kerja perusahaan selama satu periode. Menurut Munawir (2010), untuk menilai keefektifan modal kerja dapat digunakan rasio perputaran modal 2 LPPI AQLI kerja. Sedangkan menurut Kasmir (2012), perputaran modal kerja merupakan salah satu rasio untuk mengukur atau menilai keefektifan modal kerja perusahaan selama periode tertentu. Apabila perputaran modal kerja rendah, dapat diartikan perusahaan sedang kelebihan modal kerja. Dari uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa tujuan dan manfaat modal kerja adalah memenuhi kebutuhan likuiditas serta melindungi perusahaan dari akibat buruk berupa turunnya nilai aktiva lancar, seperti adanya kerugian karena debitur tidak membayar, turunnya nilai persediaan karena harganya merosot. Persediaan. Persediaan dalam sebuah perusahaan merupakan aset yang cukup besar nilainya, keberadaannya dalam sebuah perusahaan juga mengandung berbagai implikasi dilihat dari ada dan tidaknya adanya persediaan tersebut. Riyanto (2009), menyatakan bahwa persediaan merupakan elemen utama dari modal kerja yang berupa aktiva yang selalu dalam keadaan berputar, dimana secara terus-menerus mengalami perubahan. Jika persediaan dalam perusahaan ada dan jumlahnya cukup besar, maka implikasi biaya untuk menjaga keberadaan persediaan tidak dapat dihindari. Sebaliknya jika persediaan dalam perusahaan tidak tersedia atau sedikit, maka implikasi ke proses produksi dan penjualan tentu akan menjadi terganggu. Sedangkan menurut Dunia (2010), persediaan dapat didefinisikan sebagai aset berwujud yang diperoleh perusahaan untuk dijual kembali dalam kegiatan normal perusahaan dan yang diperoleh untuk diproses lebih dulu dan dijual. Berdasarkan pendapat-pendapat yang telah dipaparkan di atas mengenai pengertian persediaan, maka penulis dapat menyimpulkan bahwa persediaan adalah harta yang ditahan untuk dijual dalam kegiatan usaha yang biasa atau barang yang akan digunakan atau dikonsumsi dalam produksi barang yang akan dijual. Persediaan merupakan salah satu modal kerja yang cukup penting karena kebanyakan modal usaha berasal dari perusahaan. METODE PENELITIAN Pendekatan dalam penelitian ini menggunakan pendekatan asosiatif. Menurut Sugiyono (2011), penelitian asosiatif merupakan penelitian yang bertujuan untuk mengetahui hubungan antara dua variabel atau lebih. Dalam penelitian ini peneliti ingin mengetahui pengaruh perputaran modal kerja dan perputaran persediaan terhadap return on equity (ROE). Jenis data yang digunakan bersifat Kuantitatif, yaitu berbentuk angka dengan menggunakan instrumen formal, standar, dan bersifat mengukur. Adapun lokasi penelitian yang dipilih adalah pada PT. Perkebunan Nusantara IV Medan Tbk, dimana perusahaan ini bergerak di bidang perkebunan yang berlokasi di Jl. Letjend Suprapto No 2 Medan. Sedangkan waktu penelitian dilaksanakan pada bulan Desember 2016 sampai dengan April Teknik pengumpulan data yang digunakan penulis dalam penelitian ini adalah melalui teknik dokumentasi, yaitu teknik pengumpulan data dengan cara mempelajari dan mengklasifikasikan dokumen-dokumen berupa catatan-catatan tentang perusahaan melalui pengumpulan informasi yang bersumber dari laporan keuangan dari tahun pada PT. Perkebunan Nusantara IV Medan. 3 Teknik analisis data dalam penelitian ini yaitu analisis data kuantitatif. Data kuantitatif merupakan pengujian data dan menganalisis data dengan perhitungan angka-angka untuk menjawab rumusan masalah, serta perhitungan untuk hipotesis yang telah diajukan apakah variabel bebas (perputaran modal kerja dan perputaran persediaan) berpengaruh terhadap variabel terikat (return on equity), baik secara parsial maupun simultan. Setelah itu, diambil kesimpulan dari pengujian data tersebut. LPPI AQLI HASIL DAN DISKUSI Hasil Penelitian ini menggunakan uji statistik t dilakukan untuk menguji hipotesis tentang apakah variabel bebas (X) secara individual mempunyai hubungan yang signifikan atau tidak terhadap variabel terikat (Y). Model Tabel 1. Hasil pengujian hipotesis secara parsial (t) Unstandardized Coefficients B Std. Error Beta Standardized Coefficients t Sig. 1 (Constant) ,397,000 Perputaran modal kerja 1.189,111,901 10,669,000 Perputaran persediaan, ,202 2,388,002 a. Dependent Variable :Return on equity Berdasarkan tabel 1 hasil pengujian hipotesis diperoleh nilai signifikansi (Sig. 0.05) maka, H0 ditolak. Artinya perputaran modal berpengaruh positif dan signifikan terhadap return on equity pada PT Perkebunan Nusantara IV Medan. Tabel 1 juga memperlihatkan hasil pengujian hipotesis diperoleh nilai signifikansi (Sig. 0.05) maka, H0 ditolak. Artinya perputaran persediaan berpengaruh positif dan signifikan terhadap return on equity pada PT Perkebunan Nusantara IV Medan. Tahap berikutnya adalah menguji statistik F, bertujuan untuk menguji apakah variabel bebas (X1 dan X2) secara serempak mempunyai hubungan yang signifikan atau tidak terhadap variabel terikat (Y). Tabel 2. Hasil pengujian hipotesis secara simultan (F) Sum of Model Squares Df Mean Square F Sig. 1 Regression a Residual Total a. Predictors: (Constant), Perputaran Persediaan, Perputaran Modal Kerja b. Dependent Variable: Return on equity 4 LPPI AQLI Berdasarkan tabel 2, hasil pengujian hipotesis secara simultan tentang pengaruh perputaran modal kerja dan perputaran persediaan terhadap return on equity diperoleh nilai signifikansi sebesar (Sig. 0.05) maka H0 ditolak. Artinya Perputaran Modal Kerja dan Perputaran Persediaan secara simultan berpengaruh signifikan terhadap Return on equity pada PT Perkebunan Nusantara IV Medan. Diskusi Berdasarkan hasil analisis dalam penelitian yang dilakukan dengan menggunakan kesesuaian teori, pendapat maupun penelitian terdahulu yang telah dikemukakan sebelumnya, berikut ini merupakan pembahasan tentang beberapa temuan masalah dalam penelitian. a. Pengaruh perputaran modal kerja terhadap return on equity Berdasarkan hasil pengujian parsial pengaruh perputaran modal kerja terhadap return on equity diperoleh nilai signifikan 0,000 0,05 maka H0 ditolak yang artinya terdapat pengaruh positif dan signifikan antara variabel perputaran modal kerja terhadap return on equity pada PT Perkebunan Nusantara IV Medan. Return on equity dapat diketahui dengan membandingkan laba usaha yang telah dikurangi bunga dan pajak dengan modal sendiri, sedangkan modal kerja merupakan aktiva lancar yang merupakan bagian dari keseluruhan aktiva lancar. Dari hasil penelitian yang dilakukan, maka dapat diketahui bahwa modal kerja yang dimiliki oleh perusahaan mempengaruhi tingkat profitabilitas. Sehingga bagi perusahaan, semakin tinggi tingkat perputaran modal kerja yang dimiliki maka semakin efisien pula pengelolaan modal kerja dan hal ini akan berpengaruh terhadap peningkatan profitabilitas PT Perkebunan Nusantara IV Medan. b. pengaruh perputaran persediaan terhadap return on equity Berdasarkan hasil pengujian parsial pengaruh perputaran modal kerja terhadap return on equity diperoleh nilai signifikan 0,002 0,05 maka H0 ditolak yang artinya terdapat pengaruh positif dan signifikan variabel perputaran persediaan terhadap return on equity pada PT Perkebunan Nusantara IV Medan. Hasil penelitian menemukan adanya pengaruh signifikan perputaran persediaan terhadap return on equity. Dengan kata lain, peningkatan maupun penurunan yang terjadi pada persediaan di PT Perkebunan Nusantara IV Medan akan memberikan dampak secara langsung pada return on equity perusahaan. Semakin tinggi perputaran persediaan, maka akan semakin cepat pula dana yang tertanam pada persediaan tersebut kembali. Dampaknya, laba yang diperoleh akan menjadi bertambah. Bertambahnya laba perusahaan akan meningkatkan tingkat profitabilitas perusahaan. Hal ini berarti semakin tinggi nilai return on equity, semakin baik manajemen perusahaan dalam menggunakan ekuitasnya dalam menghasilkan laba, yang mana hal tersebut hendaknya dapat diwujudkan secara nyata oleh PT Perkebunan Nusantara IV Medan di setiap tahunnya. 5 c. Pengaruh Perputaran Modal Kerja dan Perputaran Persediaan terhadap Return on equity Berdasarkan hasil pengujian hipotesis secara simultan pengaruh antara Perputaran Modal Kerja dan Perputaran Persediaan terhadap return on equity pada PT. Perkebunan Nusantara IV Medan yang memperoleh nilai signifikansi sebesar (Sig. 0.05) dimana hal ini berarti bahwa secara serempak Perputaran Modal Kerja dan Perputaran Persediaanberpengaruh positif dan signifikan terhadap return on equity. Dari hasil tersebut, maka dapat diartikan bahwa PT Perkebunan Nusantara IV Medan perlu memperhatikan faktor perputaran modal kerja dan perputaran persediaan guna meningkatkan nilai return on equity, yang pada akhirnya berdampak pada profitabilitasnya. PT Perkebunan Nusantara IV perlu mengupayakan agar perputaran modal kerja dan perputaran persediaan berada dalam kondisi yang meningkat di setiap tahunnya, agar tingkat return on equity perusahaan juga bertambah. LPPI AQLI PENUTUP Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan yang telah dikemukakan pada bab sebelumnya maka dapat diambil kesimpulan dari penelitian mengenai Pengaruh Perputaran Modal Kerja dan Perputaran persediaan terhadap Return on equity pada PT. Perkebunan Nusantara IV Medan adalah sebagai berikut: (1) Secara parsial perputaran modal kerja berpengaruh positif dan signifikan terhadap return on equity; (2) Secara parsial perputaran persediaan berpengaruh positif dan signifikan terhadap return on equity; (3) Secara simultan menunjukkan bahwa perputaran modal kerja dan perputaran persediaan berpengaruh signifikan terhadap return on equity. REFERENSI Brigham, E.F dan Houston, Juel F. (2010). Dasar- dasar manajemen keuangan. Jakarta: Salemba Empat. Dunia, F. A. (2010). Ikhtisar lengkap pengantar akuntansi. Jakarta: Lembaga Penerbit FEUI. Kasmir. (2012). Analisa laporan keuangan. Jakarta: Rajawali Pers. Munawir. (2010). analisis laporan keuangan. Yogyakarta: Liberty Riyanto, B. (2009). Dasar-dasar pembelanjaan perusahaan. Yogyakarta: Penerbit Gajah Mada. Sugiyono. (2011). Metode penelitian bisnis. Bandung: Alfabeta. Soemarso, S.R (2005). Akuntansi suatu pengantar. Jakarta: Salemba Empat. Syamsuddin, L. (2013). Manajemen keuangan perusahaan. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada. 6
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks