ANALISIS DAYA SAING KOMODITAS KOPI INDONESIA DAN FAKTOR FAKTOR YANG MEMPENGARUHI DAYA SAING KOMODITAS KOPI INDONESIA TAHUN JURNAL

Please download to get full document.

View again

of 19
2 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
ANALISIS DAYA SAING KOMODITAS KOPI INDONESIA DAN FAKTOR FAKTOR YANG MEMPENGARUHI DAYA SAING KOMODITAS KOPI INDONESIA TAHUN JURNAL Oleh: Nama : Ilham Rahman Nomor Mahasiswa : Jurusan
Document Share
Document Transcript
ANALISIS DAYA SAING KOMODITAS KOPI INDONESIA DAN FAKTOR FAKTOR YANG MEMPENGARUHI DAYA SAING KOMODITAS KOPI INDONESIA TAHUN JURNAL Oleh: Nama : Ilham Rahman Nomor Mahasiswa : Jurusan : Ilmu Ekonomi Bidang Konsentrasi : Bisnis Internasional UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA FAKULTAS EKONOMI YOGYAKARTA 2017 PENDAHULUAN Indonesia merupakan salah satu negara yang dianugerahi kekayaan alam yang melimpah, serta kondisi geografis yang terletak pada daerah tropis yang memiliki curah hujan yang tinggi sehingga banyak jenis tumbuhan yang dapat hidup dan tumbuh dengan cepat. Hal itu yang mendasari Indonesia menjadi negara agraris. Sebagian besar mata pencaharian penduduk Indonesia bekerja pada sektor pertanian (agraria). (Zuhdi dan Suharno, 2015) Sektor pertanian memiliki 5 subsektor, yaitu: (1) Tanaman Bahan Makanan, (2) Tanaman Perkebunan, (3) Peternakan dan Hasil hasilnya, (4) Kehutanan, (5) Perikanan. Tanaman perkebuan merupakan salah satu subsektor unggulan bidang pertanian. Salah satu tanaman perkebunan yang menjadi komoditas ekspor yaitu tanaman kopi dan Indonesia merupakan salah satu negara produsen ekspor kopi terbesar ketiga di dunia. Kopi merupakan komoditas perkebunan yang mempunyai peranan penting dalam perekonomian nasional, di antaranya : (1) sebagai lapangan kerja dan sumber pendapatan masyarakat; (2) sebagai bahan baku industri pengolahan, sehingga produknya mempunyai pasar yang luas baik lokal, regional, dan global; (3) menciptakan nilai tambah melalui kegiatan pascapanen, pengolahan, dan distribusi; (4) sebagai sumber devisa nonmigas melalui kegiatan ekspor ke beberapa negara tujuan dan (5) menciptakan pasar bagi produk-produk non pertanian (Drajat et al, 2007). Berdasarkan data yang bersumber dari Food and Agriculture Organization, Indonesia merupakan negara keempat penghasil komoditas kopi terbesar di dunia. Indonesia kalah unggul dari negara Kolombia yang rata rata menghasilkan sebanyak 630,000 ton bijih kopi. Brazil menjadi negara terbesar dalam produksi komoditas kopi di dunia dengan rata rata produksi sebanyak 2.5 juta ton bijih kopi. Sedangkan, Indonesia sendiri rata rata hampir mampu memproduksi sebanyak ton bijih kopi. Sekitar 63% dari kopi Indonesia di ekspor, hal ini membuat kestabilan perekonomian kopi Indonesia sangat tergantung pada kondisi pasar dunia. Terlebih lagi, sekarang ini banyak negara yang membuat berbagai perjanjian internasional tentang perdagangan bebas, sistem kuota ataupun pasar tunggal dan produksi utama. Kondisi ini membuat Indonesia harus dapat meningkatkan kinerja ekspornya untuk berkompetisi dengan negara lain di pasar internasional (Purnamasari et al, 2014). Berdasarkan uraian diatas, tujuan penelitian ini adalah untuk menganalisis daya saing komoditas kopi Indonesia di pasar global, serta faktor faktor yang mempengaruhi daya saingnya. METODOLOGI PENELITIAN Dalam dunia modern sekarang, suatu negara sulit untuk dapat memenuhi seluruh kebutuhannya sendiri tanpa kerjasaka dengan negara lain. Dengan kemajuan teknologi yang sangat cepat, pembagian kerja semakin mantap, sehingga perkembangan spesialisasi menjadi semakin pesat. Sebagai akibatnya semakin meningkat pula produksi barang barang dan jasa jasa yang dibutuhkan untuk memuaskan kebutuhan kita. Perkembangan spesialisasi berarti pula perkembangan perdagangan. Karena tidak semua sumberdaya yang digunakan untuk menghasilkan barang barang yang sapat diperoleh di dalam negeri, perdagangan antar negara pun meningkat dengan cepat (Soelistyo, 1981: 7). (Basri dan Munandar, 2010:32 33) Secara teoritis, perdagangan internasional terjadi karena dua alasan utama. Pertama, negara negara berdagang karena pada dasarnya mereka berbeda satu sama lain. Setiap negara dapat memperoleh keuntungan dengan melakukan sesuatu yang relative lebih baik. Kedua, negara negara melakukan perdagangan dengan tujuan untuk mencapai skala ekonomi (economies of scale) dalam produksi. Maksudnya, jika setiap negara hanya memproduksi sejumlah barang tertentu, mereka dapat menghasilkan barang barang tersebut dengan skala yang lebih besar dan karena lebih efisien jika dibandingkan kalau negara tersebut memproduksi segala jenis barang. pola pola perdagangan dunia yang terjadi mencerminkan perpaduan kedua motif ini. Keunggulan komparatif merupakan indikator sangat baik untuk mengukur daya saing komoditas pertanian dari suatu negara jika pasar dalam kondisi efisien, yaitu pasar tanpa distorsi. Dari analisis keunggulan komparatif dapat diperoleh informasi lainnya yang sangat berguna bagi penentuan kebijakan pemerintah, yaitu simpul-simpul atau subsistem-subsistem mana dalam sistem agribisnis yang masih dalam kondisi tidak efisien, sehingga dapat ditetapkan langkahlangkah menuju proses produksi, pengolahan dan pemasaran yang lebih efisien (Drajat et al, 2007). Metode yang digunakan adalah analisis indeks Revealed Comparative Advantage, analisis Indeks Spesialisasi Perdagangan, dan regresi linier Ordinary Least Square. Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder deret waktu (time series) selama 15 tahun dengan rentang waktu Sumber data yang ada diperoleh dari situs web UNComtrade, situs web FAOSTAT, dan situs web Bank Indonesia. Metode Analisis Analsis Revealed Comparative Advantage Metode pengukuran Revealed Comparative Advantage (RCA) pertama kali diperkenalkan oleh Bela Balassa. Pada mulanya ia mengajukan postulasi tentang perdagangan internasonal yang didasarkan kepada nisbah atau rasio ekspor impor. Metode inilah yang menjadi cikal bakal perumusan RCA yang kita kenal sekarang (Basri dan Munandar, 2010:41 42). Perumusan umum RCA adalah sebagai berikut: Yang mana, RCA = Nilai RCA X ij = Nilai ekspor komoditas i di negara j X j = Nilai ekspor total negara j X iw = Nilai ekspor komoditas i di dunia X w = Nilai ekspor total dunia Analisis Indeks Spesialisasi Perdagangan Indeks Spesialisasi Perdagangan (ISP) digunakan untuk menganalisis posisi atau tahapan perkembangan suatu produk. ISP ini dapat menggambarkan apakah untuk suatu jenis produk, Indonesia cenderung menjadi negara eksportir atau importir. Secara matematika, ISP dapat dirumuskan sebagai berikut: ( ) ( ) Di mana X dan M masing-masing adalah ekspor dan impor, serta i dan a masingmasing adalah barang jenis i dan negara a. Secara implisit, indeks ini mempertimbangkan sisi permintaan dan sisi penawaran, dimana ekspor identik dengan suplai domestik dan impor adalah permintaan domestik, atau sesua dengan teori perdagangan internasional, yaitu teori net of surplus, dimana ekspor dari suatu barang terjadi apabila ada kelebihan atas barang tersebut di pasar domestik. Nilai indeks ini mempunyai kisaran antara -1 sampai dengan +1. Jika nilanya positif diatas 0 sampai 1, maka komoditi bersangkutan dikatakan mempunyai daya saing yang kuat atau negara yang bersangkutan cenderung sebagai pengekspor dari komoditi tersebut (suplai domestik lebih besar daripada permintaan domestik). Sebaliknya, daya saingnya rendah atau cenderung sebagai pengimpor (suplai domestik lebih kecil dari permintaan domestik), jika nilainya negatif dibawah 0 hingga -1. Kalau indeksnya naik berati daya saingnya meningkat, dan begitu juga sebaliknya (Kemendag, 2017). Model Ekonometrika Penelitian ini juga dilakukan untuk mengidentifikasi faktor faktor yang mempengaruhi daya saing komoditas kopi Indonesia. Analisis kuantitatif dilakukan dengan menggunakan metode Regresi Linear Berganda Ordinary Least Square (OLS)/ Pangkat Kuadrat Terkecil Biasa. (Kuncoro, 2007:79) Inti Metode OLS adalah mengestimasi suatu garis regresi dengan meminimalkan jumlah dari kuadrat kesalahan setiap observasi garis tersebut. Pengolahan data menggunakan Microsoft Excel dan diolah menggunakan software EViews 8. Analisis regresi bertujuan untuk mengetahui koefisien masing masing variabel yang mempengaruhi peningkatan RCA sebagai variabel dependen. Hubungan antara variabel Y = f (χ 1, χ 2, χ 3,.. E) Y χ 1 χ 2 χ 3 E = Revealed Comparative Advantage = Harga kopi Indonesia = Kurs = Produktivitas = error term Secara umum model persamaan linear sebagai berikut: Y = β 0 + β 1 χ 1 + β 2 χ 2 + β 3 χ 3 + e β 0 β 1, β 2, β 3 e Y χ 1 χ 2 χ 3 = Intersep/Konstanta = Koefisien masing masing variabel independen = residual (error term) = Revealed Comparative Advantage = Harga kopi Indonesia = Kurs = Produktivitas HASIL DAN PEMBAHASAN Analisis Revealed Comparative Advantage Berdasarkan tabel 1 menunjukkan bahwa Indonesia memiliki daya saing untuk komoditas kopi. Rata rata daya saing komoditas kopi Indonesia di pasar internasional sebesar 5.445, yang menempatkan Indonesia sebagai negara yang memiliki daya saing terendah dibandingkan dengan negara produsen terbesar lainnya. Dari data diatas dapat diketahui rata rata RCA terbesar dicapai oleh negara Kolombia dengan rataan RCA sebesar , diikuti Vietnam dengan dan Brazil sebesar Tabel 1 Hasil Perhitungan RCA Komoditas Kopi Indonesia dan Beberapa Negara Lain Penghasil Komoditas Kopi Dunia RCA Indonesia RCA Brazil RCA Vietnam RCA Kolombia Perkembangan daya saing komoditas kopi Indonesia rentang tahun terlihat berfluktuasi. Peningkatan daya saing tersebut hanya mampu bertahan maksimal selama 3 tahun saja, rentang dan tahun Tingkat daya saing tertinggi yang mampu dicapai Indonesia padah tahun 2008, sebesar Hal tersebut terjadi disebabkan oleh peningkatan nilai ekspor komoditas kopi Indonesia yang cukup signifikan dari tahun sebelumnya. Nilai ekspor komoditas kopi pada tahun tersebut hamper mencapai US$ 1 triliun. Tahun 2011 merupakan titik terendah daya saing komoditas kopi Indonesia. Hal tersebut terjadi karena terjadi peningkatan ekspor komoditas kopi dunia yang signifikan tetapi tidak diikuti dengan peningkatan ekspor komoditas kopi Indonesia. Analisis Indeks Spesialisasi Perdagangan Indeks spesialisasi perdagangan digunakan untuk mengukur posisi suatu Negara sebagai negara eksportir atau importir komoditas tertentu. ISP mempertimbangkan sisi permintaan dan sisi penawaran, dimana ekspor identik dengan suplai domestik dan impor adalah permintaan domestik. Indeks ini mempunyai kisaran nilai antara -1 sampai dengan +1. Suatu negara cenderung sebagai pengekspor dari komoditas tertentu jika nilanya indeksnya positif. Sedangkan, jika suatu negara memiliki nilai indeks negatif maka negara tersebut cenderung sebagai importir dari komoditas tertentu. Hasil perhitungan ISP menunjukkan bahwa nilai indeks bernilai positif. Dapat disimpulkan Indonesia menjadi negara eksportir komoditas kopi Tabel 2 Hasil perhitungan ISP Komoditas Kopi Indonesia ,2 0,4 0,6 0,8 1 1,2 ISP Regresi Ordinary Least Square Hasil Analisis Regresi Untuk membuktikan hipotesis yang telah diuraikan pada bab sebelumnya yaitu tentang pengaruh harga kopi Indonesia (χ 1 ), kurs (χ 2 ), dan produktivitas (χ 3 ) terhadap daya saing (Y) digunakan analisis regresi linier berganda ordinary least square. Berdasakan hasil perhitungan menggunakan program EViews 8 diperoleh hasil sebagai berikut: Tabel 3 Variabel C χ 1 χ 2 χ 3 Koefisien Probabilitas Tabel 3 menunjukkan: 1. Harga kopi Indonesia (χ 1 ) berpengaruh signifikan negatif terhadap daya saing/rca (Y) komoditas kopi Indonesia sebesar Kenaikan harga komoditas kopi Indonesia akan mempengaruhi nilai ekspor komoditas kopi Indonesia. Saat harga komoditas kopi Indonesia mengalami kenaikan maka Indonesia akan kehilangan keunggulan komparatif komoditas kopi tersebut. Keuntungan dari perdagangan komoditas kopi dengan negara tujuan akan berkurang. 2. Kurs (χ 2 ) berpegaruh signifikan positif terhadap daya saing/rca (Y) komoditas kopi Indonesia sebesar Perubahan nilai tukar IDR terhadap US$ berpengaruh signifikan positif terhadap peningkatan daya saing komoditas kopi Indonesia. Saat nilai tukar rupiah melemah terhadap dollar maka dapat mendorong peningkatan daya saing komoditas kopi Indonesia. Menurunnya nilai tukar satu mata uang terhadap mata uang lainnya karena mekanisme pasar bisa disebut juga dengan depresiasi. Ketika nilai tukar rupiah terhadap dollar menurun maka dapat dikatakan bahwa saat itu rupiah terdepresiasi. Depresiasi rupiah akan mengubah nilai barang di kedua negara yang melakukan perdagangan internasional. Dollar yang terapresiasi akan menyebabkan turunnya harga komoditas kopi Indonesia di negara importir. Depresiasi suatu mata uang akan memudahkan produsen domestik untuk menjual barang barangnya di luar negeri. 3. Produktivitas (χ 3 ) berpengaruh signifikan positif terhadap daya saing/rca (Y) komoditas kopi Indonesia sebesar Variabel produktivitas berpengaruh signifikan positif terhadap peningkatan daya saing komoditas kopi Indonesia sebesar Semakin produktif lahan kopi Indonesia maka akan terjadi peningkatan kuantitas produksi komoditas kopi Indonesia. Rata rata produktivitas komoditas kopi Indonesia sebesar , yang berarti satu hektar lahan kopi hanya menghasilkan ton bijih kopi. Penaksiran Koefisien Determinasi (R 2 ) Tabel 4 R-squared Nilai koefisien determinasi berganda sebesar yang berarti variabel RCA (Y) mampu dijelaskan oleh variabel model sebesar 58. 4% sisanya 41.6% dijelaskan oleh variabel diluar model. Uji Simultan Variabel Independen (Uji F) Uji F digunakan untuk membuktikan secara statistik bahwa seluruh koefisien variabel independen regresi juga signifikan dalam menentukan nilai variabel dependen. Pengaruhi seluruh variabel dependen terhadap variabel independen dapat dilihat dari tabel F hitung sebesar dengan probabilitas sebesar yang signifikan pada α 5%. Secara statistik model regresi ini variabel χ 1, χ 2, dan χ 3 secara bersama sama mempengaruhi peningkatan daya saing komoditas kopi Indonesia. Tabel 5 F-statistic Prob(F-statistic) Uji Parsial Variabel Independen (Uji t) Pengujian secara individual digunakan untuk mengetahui apakah masing masing variabel independen berpengaruh secara signifikan terhadap variabel dependen. Uji t dilakukan dengan cara membandingkan nilai t hitung dengan nilai t table atau dengan melihat tingkat probabilitasnya. Tabel 5 Variabel C χ 1 χ 2 χ 3 t-statistic Tabel 5 menunjukkan: 1. Pengujian terhadap Variabel Harga Kopi Indonesia (χ 1 ) Koefisien regresi dari variabel harga kopi Indonesia sebesar , sedangkan untuk t hitungnya sebesar t tabel = -(α; n 1) = -(0.025; 15 1) = -(0.025; 14) = (nilai kritis) Nilai t hitung -t tabel, , maka H 0 ditolak dan H a diterima. Hal ini secara statistik menunjukkan bahwa harga komoditas kopi Indonesia berpengaruh negatif dan signifikan terhadap peningkatan daya saing komoditas kopi Indonesia dengan α 2.5%. 2. Pengujian terhadap Variabel Kurs Koefisien regresi dari variabel kurs sebesar , sedangkan untuk t hitungnya sebesar t tabel = (α; n 1) = (0.1; 15 1) = (0.1; 14) = (nilai kritis) Nilai t hitung t tabel, 1.345, maka H o ditolak dan H a diterima. Hal ini secara statistik menunjukkan bahwa nilai tukar IDR terhadap US$ berpengaruh positif dan signifikan terhadap peningkatan daya saing komoditas kopi Indonesia dengan α 10%. 3. Pengujian terhadap Variabel Produktivitas Koefisien regresi dari variabel produktivitas sebesar , sedangkan untuk t hitungnya sebesar t tabel = (α; n 1) = (0.005; 15 1) = (0.005; 14) = (nilai kritis) Nilai t hitung t tabel, 2.977, maka H o ditolak dan H a diterima. Hal ini secara statistik menunjukkan bahwa produktivitas komoditas kopi Indonesia berpengaruh positif dan signifikan terhadap peningkatan daya saing komoditas kopi Indonesia dengan α 0.5%. KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan Hasil analisis daya saing komoditas kopi menggunakan metode Revealed Comparative Advantage (RCA) rentang tahun menunjukkan bahwa Indonesia memiliki daya saing yang kuat di dunia dengan nilai indeks RCA lebih dari satu. Berdasarkan hasil analisis spesialisasi perdagangan kopi menggunakan metode Indeks Spesialisasi Perdagangan (ISP) rentang tahun menunjukkan bahwa Indonesia merupakan negara eksportir komoditas kopi yang berarti penawaran domestik lebih besar dari permintaan domestik. Dalam penelitian ini faktor produktivitas berpengaruh paling besar terhadap faktor dependen, RCA. Hal ini dapat dilihat dari besarnya koefisien dari produktivitas dalam mempengaruhi RCA sebesar tingkat kurs hanya berpengaruh sebesar dan harga kopi Indonesia berpengaruh negatif terhadap RCA sebesar Ketiga variabel independen mampu mempengaruhi variabel dependen. Hal ini ditunjukkan dari besarnya angka koefisien determinasi sebesar Variabel RCA mampu dijelaskan oleh variabel independen dalam model sebesar 58.4%, sisanya 41.6% dijelaskan oleh variabel diluar model. Saran Indonesia memiliki kekuatan pada daya saing komoditas kopi, jika dilihat dari tingkat indeks RCA. Namun Indonesia masih kalah dari negara produsen terbesar karena nilai ekpsor komoditas kopi tersebut rata rata hanya sebesar 0.5%. Edukasi dari pemerintah terhadap masyarakat yang bekerja pada sektor pertanian secara bertahap dapat meningkatkan produksi dan nilai ekspor komoditas kopi Indonesia. Pemerintah dapat mengupayakan intensifikasi perkebunan kopi serta pengolahan perkebunan kopi agar produktivitas dapat meningkat. Peningkatan produktivitas terssebut dapat meningkatkan daya saing komoditas kopi Indonesia di pasar global. Pemerintah sebagai pengatur kebijakan harus dapat mengontrol harga harga barang yang ada di Indonesia, sehingga dalam siklus produksi tidak terdapat biaya yang terlalu tinggi dan dapat menyebabkan harga komoditas kopi menjadi tinggi. Harga yang tinggi menyebabkan kopi Indonesia sulit bersaing dengan negara penghasil kopi lainnya yang lebih produktif dalam memproduksi kopi. DAFTAR PUSTAKA. (2017), Data Production Quantity Komoditas Kopi Brazil, Ethiopia, India, Indonesia, Kolombia Dan Vietnam [Versi elektronik] FAO, . (2017), Indeks Spesialisasi Perdagangan (ISP) [Versi elektronik], Kementerian Perdagangan Republik Indonesia, Basri, F dan Munandar, H. (2010), Dasar Dasar Ekonomi Internasional: Pengenalan & Aplikasi Metode Kuantitatif, Edisi Pertama, Kencana, Jakarta. Drajat, B et al. (2007), Ekspor dan Daya Saing Kopi Biji Indonesia di Pasar Internasional: Implikasi Strategis Bagi Pengembangan Kopi Biji Organik, Pelita Perkebunan, Volume 23, No. 2, Hal Kuncoro, M. (2007), Metode Kuantitatif: Teori dan Aplikasi Untuk Bisnis dan Ekonomi, Edisi Ketiga, Unit Penerbit dan Percetakan STIM YKPN, Yogyakarta. Purnamasari, M et al. (2014), Analisis Daya Saing Ekspor Kopi di Pasar Dunia, Agrise, Volume XIV, No.1, Hal Soelistyo. (1981), Ekonomi Internasional, Edisi Kedua, Liberty, Yogyakarta. Zuhdi, F dan Suharno. (2015), Analisis Daya Saing Ekspor Kopi Indonesia dan Vietnam di Pasar ASEAN 5, Habitat, Volume 26, No. 3, Hal
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks