BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kewirausahaan adalah padanan kata dari entrepreneurship dalam bahasa

of 15
122 views
PDF
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Document Description
BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Pengertian Kewirausahaan Kewirausahaan adalah padanan kata dari entrepreneurship dalam bahasa Inggris, unternehmer dalam bahasa Jerman, ondernemen dalam bahasa Belanda. Sedangkan
Document Share
Document Transcript
BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Pengertian Kewirausahaan Kewirausahaan adalah padanan kata dari entrepreneurship dalam bahasa Inggris, unternehmer dalam bahasa Jerman, ondernemen dalam bahasa Belanda. Sedangkan di Indonesia diberi nama kewirausahaan. Kata entrepreneur berasal dari bahasa Perancis, yaitu entreprende yang berarti petualang, pengambil risiko, kontraktor, pengusaha (orang yang mengusahakan suatu pekerjaan tertentu), dan pencipta yang menjual hasil ciptaannya. Drucker (1985) dalam bukunya yang berjudul Innovation and Entrepreneurship mengartikan kewirausahaan sebagai semangat, keahlian, sikap, perilaku individu dalam menangani usaha/kegiatan yang mengarah pada upaya mencari, menciptakan, menerapkan cara kerja, teknologi, dan produk baru dengan meningkatkan efisiensi dalam rangka memberikan pelayanan yang lebih baik dan atau memperoleh keuntungan yang lebih besar. Untuk memperoleh keuntungan diperlukan kreativitas dan penemuan hal-hal baru. Kewirausahaan adalah proses yang mempunyai resiko tinggi untuk menghasilkan nilai tambah produk yang bermanfaat bagi masyarakat dan mendatangkan kemakmuran bagi wirausaha. Kewirausahaan merupakan sikap mental dan sifat jiwa yang selalu aktif dalam berusaha untuk memajukan karya baktinya dalam rangka upaya meningkatkan pendapatan didalam kegiatan usahanya (Sulipan, 2007). Suryana dan Bayu dalam Malini (2015) menjelaskan bahwa wirausaha ialah orang yang mempunyai keahlian menjalankan usaha secara mandiri dan 8 berwirausaha berarti melakukan kegiatan dengan menciptakan dan menjalankan usaha mandiri Ciri-ciri Tingkah Laku, Karakteristik, dan Sifat Seorang Wirausaha Suhadi (1985) dalam bukunya Wiraswasta Sampah Satu Alternatif Ekonomi Yang Perlu Dijajaki mengemukakan karakteristik wirausaha ialah percaya pada keahlian diri sendiri, mampu menghadapi persoalan dengan baik, berpandangan luas jauh ke depan, mempunyai keuletan mental, lincah dalam berusaha, berupaya mengembangkan sayap, berani mengambil resiko, berguru kepada pengalaman. Pada penulisan ini, penulis menggunakan ciri perilaku yang merupakan aspek kewirausahaan yang dikemukakan oleh Drucker (1985), yaitu: a. Mampu mengindera peluang usaha, yakni keahlian melihat dan memanfaatkan peluang untuk mengadakan langkah-langkah perubahan menuju masa depan yang lebih baik. b. Memiliki rasa percaya diri dan mampu bersikap positif terhadap diri dan lingkungannya, yakni berkeyakinan bahwa usaha yang dikelolanya akan berhasil. c. Berperilaku memimpin, yaitu mampu mengarahkan, menggerakkan orang lain, dan bertanggungjawab untuk meningkatkan usaha. d. Memiliki inisiatif, kreatif, dan inovatif, yaitu mempunyai prakarsa untuk menciptakan produk/metode baru yang lebih baik mutu atau jumlahnya, agar mampu bersaing. e. Mampu bekerja keras, yaitu bekerja penuh energik, tekun, tabah melakukan kegiatan untuk mencapai tujuan tanpa mengenal putus asa. 9 f. Berpandangan luas dengan visi ke depan yang baik, yaitu berorientasi ke masa depan dan dapat memperkirakan hal-hal yang dapat terjadi sehingga langkah yang diambil sudah dapat diperhitungkan. g. Berani mengambil resiko yang diperhitungkan, yaitu suka pada tantangan dan berani mengambil resiko walau dalam situasi dan kondisi yang tidak menentu. Resiko yang dipilih tentunya dengan perhitungan yang matang. h. Tanggap terhadap saran dan kritik, yaitu peduli dan peka terhadap kritik sebagai dorongan untuk berbuat lebih baik Kecerdasan Emosional Patton (1998) dalam bukunya yang berjudul (EQ) Kecerdasan Emosional Di Tempat Kerja memberi definisi mengenai kecerdasan emosi adalah keahlian untuk menggunakan emosi secara efektif untuk mencapai tujuan, membangun hubungan produktif, dan meraih keberhasilan. Goleman (2009) juga menyatakan bahwa kecerdasan emosi bukan merupakan lawan kecerdasan intelektual, namun keduanya berinteraksi secara dinamis. Pada kenyataannya perlu diakui bahwa kecerdasan emosional memiliki peran yang sangat penting untuk mencapai kesuksesan di sekolah, tempat kerja, dan dalam berkomunikasi di lingkungan masyarakat. Lebih lanjut Goleman mengatakan bahwa kecerdasan emosional adalah keahlian lebih yang dimiliki seseorang dalam memotivasi diri, ketahanan dalam menghadapi kegagalan, mengendalikan emosi dan menunda kepuasan, serta mengatur keadaan jiwa. Dengan kecerdasan emosional tersebut seseorang dapat menempatkan emosinya pada porsi yang tepat, memilah kepuasan dan mengatur suasana hati. 10 Menurut Goleman (2009), ada dua faktor yang mempengaruhi kecerdasan emosional, faktor tersebut terbagi menjadi faktor internal dan faktor eksternal. Berikut ini penjelasan masing-masing faktor: 1. Faktor internal. Faktor internal merupakan faktor yang timbul dari dalam individu yang dipengaruhi oleh keadaan otak emosional seseorang, otak emosional dipengaruhi oleh keadaan amigdala, neokorteks, sistem limbik, lobus prefrontal dan hal-hal lain yang berada pada otak emosional. 2. Faktor eksternal dimaksudkan sebagai faktor yang datang dari luar individu dan mempengaruhi individu untuk atau mengubah sikap. Pengaruh luar yang bersifat individu dapat secara perorangan, secara kelompok, antara individu mempengaruhi kelompok atau sebaliknya, juga dapat bersifat tidak langsung yaitu melalui perantara misalnya media massa baik cetak maupun elektronik serta informasi yang canggih lewat jasa satelit. Menurut Iskandar (2009) dimensi kecerdasan emosi terdiri dari: 1. Intrapersonal merupakan harga diri, yang merupakan keahlian untuk dapat menghargai dan menerima sifat dasar pribadi yang pada dasarnya baik. Aspek lain penyusun intrapersonal ialah berfikir jernih dalam keadaan tertekan, dipengaruhi perasaan akan sukses daripada takut gagal, dan merasa percaya diri dalam menggeluarkan gagasan baru. 11 2. Interpersonal mencakup empati yang merupakan keahlian memahami, mengerti, serta menghargai perasaan orang lain. Menjadi pendengar yang baik, menghargai kemajuan, beranggung jawab, mudah berelasi, dan mampu untuk menjadi seorang pemimpin 3. Penyesuaian diri mencakup pengujian realita yang merupakan keahlian untuk menghubungkan antara pengalaman dan kondisi secara objektif. Mampu menyesuaikan diri terhadap lingkungan atau orang baru, mengatasi kekurangan bersama, pelopor perubahan, mampu beradaptasi, dan peduli terhadap lingkungan. Berdasarkan uraian diatas aspek-aspek kecerdasan emosional adalah keahlian intrapersonal (mengenali emosi diri sendiri, mengelola emosi dan memotivasi diri sendiri), keahlian interpersonal (mengenali emosi orang lain dan membina hubungan), penyesuaian diri (realistis, fleksibel, pengendalian diri dan pemecahan masalah) (Iskandar, 2009) Keahlian Manajerial Keahlian manajerial diartikan sebagai segala potensi dan keahlian yang digunakan pemimpin dalam bekerja dengan dan melalui orang lain. Menurut Kanz (2003) keahlian manajerial meliputi: a. Keahlian Konseptual Keahlian yang mengalami kompleksitas organisasi dan penyesuian terhadap bidang gerak unit kerja masing-masing kedalam pelaksanaan pekerjaan secara menyeruluh. Keahlian ini memungkinkan seseorang bertindak sesuai dengan tujuan organisasi secara menyeluruh, dan hanya atas dasar tujuan dan keputusan kelompok sendiri. Keahlian ini berkenaan dengan keahlian dalam 12 membuat keputusan dan melihat hubungan-hubungan yang penting dalam mencapai tujuan, rician dari keahlian unsur pimpinan dalam keahlian manajerial, meliputi antara lain: (1) mengidentifikasi karakteristik anggota; (2) mengukur keahlian pekerja; (3) menetapkan prioritas; (4) menganalisis lingkungan usaha; (5) mendesain alternatif contingency; (6) memonitor atau mengontrol aktivitas. Untuk dapat menerapkan ini pemimpin ditutut memiliki pemahaman utuh (secara totalitas) terhadap organisasinya. agar dapat mencapai tujuan. Untuk dapat menerapkan keahlian ini pemimpin dituntut memiliki pemahaman utuh (secara totalitas) terhadap organisasinya tujuannya agar dapat bertindak sesuai dengan tujuan organisasi secara menyeluruh berdasar tujuan dan kebutuhan kelompoknya. Berdasarkan dengan konsep ini dalam organisasi perusahaan dapat dilihat bahwa keterampilanan konseptual adalah keahlian yang dimiliki oleh manajer untuk melihat lingkungan dan program perusahaan sebagai suatu kesatuan, keahlian menjalankan secara efektif setiap komponen perusahaan, program perusahaan sebagai suatu sistem pengembangan dan berfungsi mengorganisasi manusia. b. Keahlian teknis Keahlian teknis ini akan bersinggungan dengan keahlian yang berhubungan dengan pengetahuan yang berupa penggunaan metode teknik dan peralatan yang digunakan dalam tugas tertentu yang diperoleh dari pengalaman pendidikan, pelatihan, ataupun yang didapat semasa memimpin dan menjalani usaha. Keahlian ini juga berkaitan dengan pengetahuan khusus yang dipelukan untuk mengimformasikan fungsi-fungsi pokok atau tugas-tugas yang berkenaan 13 dengan posisi sebagai supervisor. Dalam prakteknya keterlibatan seorang pemimpin dalam setiap bentuk technical skill disesuaikan dengan status tingkatan pimpinan itu sendiri. Intinya, keahlian ini merupakan kompetensi spesifik untuk melaksanakan tugas atau keahlian menggunakan teknik-teknik, alat-alat, prosedur-prosedur, metode-metode dan peengetahui tentang lapangan lapangan yang secara benar dan tepat dalam melaksanakan tugasnya. Beberapa kegiatan yang dapat dilakukan berdasarkan pada keahlian ini, atara lain meliputi menerapkan kriteria operasional standar penjualan, menerapkan kriteria prosedur operasional standar, menganalisis data observasi pasar, menemukan visi dan misi, mengembangkan kreatifitas produk dan prosedur penjualan dan pemasaran, mengklasifikasikan tugas pekerja, mendemontrasikan keterampilan. c. Keahlian Hubungan Manusiawi Keahlian ini berkenaan dengan keahlian manajer atau pemimpin organisasi dalam melakukan kerja sama dengan orang lain, keahlian dalam mengorganisasikan elemen elemen bisnis, baik dalam lingkungan (internal) hubungan dengan pekerja, dan staf administrasi, maupun diluar (eksternal) seperti cara berkomunikasi dengan pelanggan, investor, kalangan pengusaha yang dapat dikatakan sebagai inti dari keahlian dari pimpinan dalam mengelola usaha. Jika dirinci, keahlian hubungan kemanusiaan yang harus dimiliki pemimpin usaha dalam perannya adalah merespon perbedaan individual, mendiagnosa kelebihan atau potensi individu, mengklasifikasi nilai, variasi persepsi, menentukan komitmet pekerjaan, memimpin diskusi, mendengar, 14 memimpin intraksi secara koperatif, memecahkan konflik, merangkul sikap kebersamaan dan memberi contoh yang baik. Dari sekian aspek keahlian tersebut diatas, maka dapat dipandang bahwa aspek penting lain dari keahlian manusiawi, terletak pada keahlian manajerial personel. Keahlian ini berkenaann dengan keahlian membuat keputusan dan melihat hubungan-hubungan penting dalam mencapai tujuan, keahlian personal dapat juga dikatakan keahlian bekerjasama, memahami dan memotivasi orang lain baik secara perorangan Keberhasilan Usaha Menurut Nasution (2001), sebuah perusahaan dikatakan meraih keberhasilan usaha jika dana usahanya bertambah, hasil produksi meningkat, keuntungan bertambah, perputaran dana berkembang cepat serta penghasilan anggota dari perusahaan tersebut bertambah. Menurut Ranto (2007) keberhasilan berwiraswasta tidaklah identik dengan seberapa berhasil seseorang mengumpulkan uang atau harta serta menjadi kaya, karena kekayaan bisa diperoleh dengan berbagai cara sehingga menghasilkan nilai tambah. Berusaha lebih dilihat dari bagaimana seseorang bisa membentuk, mendirikan, serta menjalankan usaha dari sesuatu yang tadinya tidak berbentuk, tidak berjalan atau mungkin tidak ada sama sekali. Seberapa pun kecilnya ukuran suatu usaha jika dimulai dari nol dan bisa berjalan dengan baik maka nilai berusahanya jelas lebih berharga daripada sebuah organisasi besar yang dimulai dengan bergelimang fasilitas. Menurut Hutagalung (2008), sukses tidak terjadi secara kebetulan, secara instan dan tidak pula turun tiba-tiba dari langit. Sukses adalah buah dari proses 15 sistematis, perjalanan panjang dan kerja keras. Sukses selalu diukur dengan uang, harta, jabatan, keluarga, ketenaran nama. Sukses besar berarti akumulasi dari kesemuanya Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Keberhasilan Usaha Beberapa diantara perusahaan mampu bertahan dan bahkan berkembang tetapi sebagian besar mengalami kegagalan. Alasan perusahaan yang bermula dengan keberhasilan bukan karena pendirinya mempunyai modal besar pada saat memulai usaha, penyebab susksesnya suatu perusahaan karena dikelola oleh wirausaha yang mengetahui apa yang harus dikerjakan. Wirausaha pada umumnya percaya bahwa mampu bekerja lebih baik dari pada orang lain dan akan berusaha keras dengan tanggung jawab penuh. Sekali tujuan tercapai, mereka akan segera menggantikannya dengan tujuan yang lebih besar. Wirausaha mempunyai ciri yang dominan, yakni rasa percaya diri dan keahlian yang lebih baik dari pada teman sekerja ataupun atasannya. Wirausaha memerlukan kebebasan untuk memilih dan bertindak menurut persepsinya tentang tindakan yang akan membuahkan sukses. Suryana (2003) mengemukakan bahwa keberhasilan usaha ditentukan oleh faktor-faktor berupa keahlian dan kemauan, memiliki tekad yang kuat dan kerja keras, serta ketepatan dan peluang. Faktor-faktor penting dalam membangun awal kesuksesan usaha yaitu: (1) Mempunyai visi jangka panjang, (2) merekrut orangorang terbaik dan megelolanya dengan baik, (3) Tetap fokus, (4) Inovasi, (5) Membuat ekspektasi yang ralistis, (6) memiliki pemahaman pasar dan kompetisi dengan jelas, (7) Jalankan bisnis dengan disiplin, (8) Mencari rekan yang tepat, (9) Mengembangkan budaya sukses didalam orgnisasi, (10) Melakukan tinjauan 16 bisnis dan market secara teratur, (11) Belajar dan terus belajar, (12) Siap akan perubahan. Sebuah perusahaan dikatakan meraih keberhasilan usaha jika dana usahanya bertambah, hasil produksi meningkat, keuntungan bertambah, perputaran dana berkembang cepat serta penghasilan anggota dari perusahaan tersebut bertambah (Nasution, 2001) Usaha Distro Distro singkatan dari distribution store adalah jenis toko di Indonesia yang menjual pakaian dan aksesori yang dititipkan oleh pembuat pakaian, atau diproduksi sendiri. Distro umumnya merupakan industri kecil dan menengah (IKM) yang sandang dengan merk independen yang dikembangkan kalangan muda. Produk yang dihasilkan oleh distro diusahakan untuk tidak diproduksi secara massal, agar mempertahankan sifat eksklusif suatu produk dan hasil kerajinan (Prastina, 2012). Konsep distro berawal pada pertengahan 1990-an di Bandung. Saat itu band-band independen (Indie) di Bandung berusaha menjual merchandise mereka seperti CD/kaset, t-shirt, dan sticker selain di tempat mereka melakukan pertunjukan. Bentuk awal distro adalah usaha rumahan dan dibuat etalase dan rak untuk menjual t-shirt. Selain komunitas musik, akhirnya banyak komunitas lain seperti komunitas punk dan skateboard yang kemudian juga membuat toko-toko kecil untuk menjual pakaian dan aksesori mereka. Kini, industri distro sudah berkembang, bahkan dianggap menghasilkan produk-produk yang memiliki kualitas ekspor. Pada tahun 2007 diperkirakan ada sekitar 700 unit usaha distro di Indonesia (Prastina, 2012). 17 2.8. Penelitian Terdahulu Tabel 2.1 Penelitian Terdahulu No. Penelitian Judul Penelitian dan tahun peneliti 1 Widhiandono dan Miftahuddin Hubungan Kecerdasan Emosi Dan Latar Belakang Sosial pada mahasiswa Universitas Muhammadiyah Purwokerto (2011) 2 Ranova Analisis Faktor Faktor Kewirausahaan Yang Mendorong Keberhasilan Usaha Baru (Studi Kasus Pada Surbakti Gamestation dan 24 Hours Gamestation) (2009) 3 Firmansyah dan Bachtiar Hubungan Antara Perilaku Inovatif Wirausaha dengan Keberhasilan Usaha Kecil (2007) Hasil Penelitian Kecerdasan emosi dan latar belakang sosial memiliki hubungan yang signifikan terhadap kewirausahan dikalangan mahasiswa Universitas Muhammadiyah Purwokerto Faktor faktor yang mendorong keberhasilan usaha baru adalah penerapan yang diikuti pengimplementasian faktor dari rencana usaha (business plan) yaitu faktor teknis, faktor pemasaran, faktor manajemen serta rencana keuangan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa faktor rencana pemasaran merupakan faktor yang paling dominan dalam mendorong keberhasilan usaha baru. Keberhasilan usaha berkaitan erat dengan Sifat Kepribadian (49%), seperti memiliki keinginan untuk malakukan pekerjaan dengan baik, memiliki keinginan untuk berhasil dan memiliki motivasi diri, percaya diri, berpikir positif, memiliki komitmen dan sabar. Keahlian berhubungan dengan pelanggan (17%), yaitu jujur, ramah, adil pada pelanggan, pemasok, dan staf dan dengan orang lain. Keahlian memahami lingkungan bisnis (15%), yaitu keahlian belajar dari pihak 18 4 Ifham dan Helmi Hubungan Kecerdasan Emosi Dengan Kewirausahaan Pada Mahasiswa (2002) 5 Abrar Faktor-faktor Kewirausahaan Yang mempengaruhi Keberhasilan Usaha pada Warung Internet Binjai Kota (2001) Sumber: Data Diolah, 2016 pesaing, ketertarikan pada industri, bidang usaha, pengalaman /pengetahuan tentang produk dan jasa, serta pemahaman persaingan. Orientasi ke masa depan dan fleksibilitas (11%) yaitu, berorientasi tujuan, kreatif, dan kemauan mengambil resiko, memiliki visi dan gambaran mental masa depan. Kesadaran pribadi (4%) yaitu, mengetahui kekuatan dan kelemahan diri, serta mampu menerima kesalahan. Faktor lain (4%). Kecerdasan emosi berkorelasi positif dengan kewirausahaan pada mahasiswa. Variabel Kecerdasan Emosi memberikan sumbangan efektif pengaruh terhadap Variabel Kewirausahaan pada Mahasiswa sebesar 39,9%. Sumbangan efektif masing-masing aspek kecerdasan emosi terhadap kewirausahaan pada mahasiswa berdasarkan urutan terbesar adalah aspek kebugaran emosi, aspek kedalaman emosi, aspek kesadaran emosi, dan aspek alkimia emosi Faktor-faktor kewirausahaan yang terdiri dari visi, perencanaan, motivasi, kreativitas, peluang, percaya diri, berani mengambil resiko, adaptasi mempunyai pengaruh positif dan signifikan terhadap keberhasilan usaha sebesar 72,5%. 19 2.9. Kerangka Konseptual Chandra (2001) berpendapat bahwa wirausaha yang memiliki kecerdasan emosi yang optimal akan lebih berpeluang mencapai puncak keberhasilannya. Sosok semacam ini sangat diperlukan dalam membangun masyarakat wirausaha Indonesia. Wirausaha yang memiliki kecerdasan emosi optimal akan tetap menganggap bahwa krisis itu adalah sebuah peluang. Itulah sebabnya mengapa wirausaha itu harus tetap jeli dalam memanfaatkan emosinya. Sebaliknya, jika seseorang secara intelektual cerdas, kerap kali justru bukanlah seorang wirausaha yang berhasil dalam dunia bisnis dan kehidupan pribadinya. Seorang wirausaha harus yakin, bahwa di dalam dunia bisnis saat ini maupun di masa mendatang, kecerdasan emosi akan tetap lebih berperan. Maka dengan memiliki kecerdasan emosi yang optimal, seseorang akan lebih bisa mentransformasikan situasi sulit dan bahkan menjadi semakin peka akan adanya peluang wirausaha dalam situasi apapun. Kalau seseorang memiliki kecerdasan emosi yang optimal, maka seseorang tersebut akan mampu mengatasi berbagai konflik sehingga mampu membawa keberhasilan bagi usaha yang dipimpinnya Menurut Kanz (2003), keahlian manajerial berupa keahlian konseptual, teknis, dan manusiawi. Keahlian konseptual berkenaan dengan keahlian dalam membuat keputusan dan melihat hubungan-hubungan yang penting dalam mencapai tujuan, rician dari keahlian unsur pimpinan. Keahlian teknis bersinggungan dengan keahlian yang berhubungan dengan pengetahuan yang berupa penggunaan metode teknik dan peralatan yang digunakan dalam tugas tertentu yang diperoleh dari pengalaman pendidikan, pelatihan, ataupun yang 20 didapat semasa memimpin dan menjalani usaha. Keahlian manusiawi berkenaan dengan keahlian pemimpin dalam melakukan kerja sama dengan orang lain, keahlian dalam mengorganisasikan elemen elemen bisnis, baik dalam lingkungan (internal) hubungan dengan pekerja, dan staf administrasi, maupun diluar (eksternal). Menurut Nasution (2001), sebuah perusahaan dikatakan meraih keberhasilan usaha jika dana usahanya bertambah, hasil produksi meningkat, keunt
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks
SAVE OUR EARTH

We need your sign to support Project to invent "SMART AND CONTROLLABLE REFLECTIVE BALLOONS" to cover the Sun and Save Our Earth.

More details...

Sign Now!

We are very appreciated for your Prompt Action!

x